Martial God Asura – Chapter 962

shadow

Martial God Asura – Chapter 962

Tak tahu malu dan tercela

“Pergi. Jika Anda terlalu lambat, waspadailah pedangku. “Jiang Qisha mengalihkan pandangannya ke Su Rou, Su Mei, dan yang lainnya dari Misty Peak. Pada akhirnya, dia berhenti di Zi Ling, dan berkata, “Kecantikan saya, jangan takut. Aku akan membawamu kembali. “

” Kau pria tak tahu malu! Chu Feng tidak akan memaafkanmu! “Zi Ling mengertakkan giginya, begitu banyak mereka berderit. Ada juga niat membunuh yang kuat di matanya yang indah.

“Haha, sampah itu? Saya akan menunggunya. Jika dia datang, aku akan memotong dagingnya sedikit demi sedikit di depanmu. Saya akan meminta Chu Feng memohon pengampunan … tepat sebelum saya membunuhnya.

“Hahaha …” Jiang Qisha tertawa keras. Tawanya adalah kegilaan yang ekstrem, dan sangat dosa.

Zi Ling mengepalkan tinjunya dengan marah. Kemarahan yang tak terlukiskan muncul di wajahnya.

“Sister Zi Ling, ayo pergi.” Tepat pada saat itu, Su Rou, Su Mei, Zhang Tianyi, Jiang Wushang, Chun Wu, Yan Ruyu, dan yang lainnya semua berlari.

Baru kemudian dia menemukan bahwa yang lain berlari menuju Tantai Xue dengan semua yang mereka miliki. Untuk menghindari membebani orang lain, Zi Ling tidak membuang nafasnya pada Jiang Qisha lagi dan buru-buru berlari ke arah Tantai Xue juga.

Namun, mereka sama dengan Kuang Bainian. Karena kultivasi mereka terikat, meskipun mereka bisa terbang, mereka agak lambat.

Tetapi, meskipun lambat, tidak peduli Kuang Bainian, atau Zi Ling dan yang lainnya, kecepatan mereka hampir sama.

Tidak ada insiden tak terduga yang terjadi dengan pertukaran sandera. Ketika Kuang Bainian tiba dengan selamat di sisi Jiang Qisha, Zi Ling dan yang lainnya juga dengan aman tiba di sisi Tantai Xue.

Kemarilah. Mereka tidak akan dapat membahayakan Anda, “kata Tantai Xue dengan tenang.

Zi Ling dan yang lainnya tidak ragu-ragu. Meskipun mereka tidak mengenalnya, mereka telah mendengar sedikit tentang Tantai Xue ketika Jiang Qisha menyebutkannya beberapa kali. Mereka tahu dia ada di sini untuk membantu mereka.

* whoosh *

Namun, ketika salah satu penjaga Puncak Berkabut melewati Tantai Xue, dia tiba-tiba menyerangnya. Dua jimat bercahaya penuh dengan kekuatan tak terbatas mendarat di tubuhnya, menangkapnya benar-benar lengah.

“Kamu …”

Bahkan Tantai Xue tidak mengharapkan sesuatu seperti itu. Jarak antara dia dan dia benar-benar terlalu pendek. Ketika dia merasa ada sesuatu yang salah, kedua jimat itu telah mendarat di rok putih salju.

* bzzzz *

* booming gemuruh gemuruh gemuruh *

Dalam sekejap dampak, mereka dengan cepat berubah. Satu menjadi rantai petir yang mengikat Tantai Xue, sementara jimat lainnya terus meledak di tubuhnya.

“Pak Tua Liu, apa yang kamu lakukan? Apakah kamu sudah gila? “

Chun Wu dan yang lainnya sangat mengubah ekspresi mereka ketika mereka melihat itu. Chun Wu bahkan menunjuk ke orang tua itu dan mengutuk dengan keras. Saat dia berbicara, dia bahkan akan menyerangnya.

Heh, Pak Tua Liu? Apakah Anda yakin? ?Tetapi pada saat itu, wajah lelaki tua itu tiba-tiba berubah? Tidak ada yang mengantisipasi itu. Kulitnya bukan satu-satunya hal yang berubah ? tingginya juga.

“Kamu … Ini kamu ?!” Awalnya, Chun Wu dan yang lainnya dipenuhi amarah. Namun, setelah transformasi itu, rasa takut segera muncul di wajah mereka.

Baru saat itulah mereka menemukan pria tua itu diam-diam ditukar. Ini bukan Pak Tua Liu, penjaga Puncak Berkabut, tetapi junior Jiang Qisha, Wu Kunlun.

Heh. Anda mengira sampah seperti yang dapat Anda lihat melalui penyamaran saya?

“Saya sudah merasa cukup dengan kalian semua saat ini. Selain Zi Ling, kalian semua akan mati hari ini! ?Wu Kunlun kembali ke penampilan aslinya, dan dia langsung mengungkapkan semua keganasannya. Saat dia berbicara, dia melepaskan tekanan Martial King peringkat tiga, dan akan mulai membantai mereka semua.

“Orang yang akan mati adalah kamu.” Tapi tepat pada saat yang sangat penting itu, ada tangan tiba-tiba mengulurkan tangan, yang kemudian meraih kepala Wu Kunlun.

Itu Tantai Xue. Pada saat itu, darah ada di sekujur tubuhnya. Tabirnya diturunkan, menunjukkan penampilannya yang jelek. Selain itu, auranya sangat lemah. Berbeda dengan kelemahan ini, dia melepaskan niat membunuh yang sangat kuat.

“Tidak!” Kulit Jiang Qisha berubah sangat. Dia tidak akan pernah mengantisipasi Tantai Xue untuk hidup bahkan setelah menggunakan dua jimat tingkat harta karun. Jiang Qisha dengan cepat melompat ke depan, dan terbang menuju Tantai Xue, berharap untuk mengubah perubahan situasi yang mengerikan ini.

“Tidak ada yang akan menyelamatkannya.” Tapi sebelum Jiang Qisha tiba, kedinginan dilepaskan dari telapak tangan Tantai Xue. Itu langsung menyelimuti Wu Kunlun, dan segera mengubahnya menjadi patung es.

Setelah itu, telapak tangan Tantai Xue bergetar, dan potongan es yang besar hancur. Aura Wu Kunlun menghilang sepenuhnya ? Tantai Xue tanpa ampun membunuhnya.

Kamu berani membunuh Junior Wu-ku? Saya akan memiliki hidup Anda! “

Jiang Qisha sangat marah ketika dia menyaksikan kematian Wu Kunlun tepat di depan matanya. Raungan kemarahannya mengguncang dunia, dan setelah membalik telapak tangannya, tombak merah menyala muncul di tangannya.

Tekanan penguasa yang tak tertandingi menyelimuti dunia segera saat itu muncul. Kekuatan itu bahkan beberapa kali lebih ganas daripada Murong Mingtian, peringkat tujuh Martial King.

“Hal tercela, orang yang akan mati adalah kamu!” Tantai Xue, yang jatuh ke dalam perangkap, juga sangat marah. Matanya berkilau, dan menjadi seputih salju.

* booming * Bersamaan, langit menjadi gelap, dan badai salju yang hebat muncul. Saat itu menimbulkan kekacauan, itu menelan semuanya dalam sekejap. * Desah * Setelah melepaskan kekuatan ilahi, Tantai Xue melompat maju dan melawan Jiang Qisha yang masuk. * Boom boom boom * Pada saat itu, langit di atas lingkar beberapa ribu mil itu gelap gulita. Orang hanya bisa melihat badai salju pucat putih dan bilah energi merah darah. Ketika keduanya saling bentrok, gelombang kejut energi mengerikan dikirim keluar. Bahkan ruang itu sendiri hancur, dan laut di bawahnya melonjak. Sepertinya langit telah runtuh dan bumi telah runtuh. Dunia seolah-olah dihancurkan oleh mereka berdua. “Ini terlalu menakutkan. Ini adalah puncak jenius dari Tanah Suci Martialisme. Ini benar-benar kekuatan penghancur. ?Semua orang merasa kedinginan turun di duri mereka ketika mereka melihat pertarungan yang mengerikan. Semua rambut mereka berdiri tegak; mereka benar-benar kaget. Karena mereka berada pada jarak yang sangat dekat, mereka dapat merasakan betapa kuatnya keduanya. Jika mereka benar-benar menggunakan segala yang mereka miliki untuk bertarung, kemungkinan tidak ada seorang pun dalam lingkar beberapa ribu mil akan bertahan. Mereka akan dihancurkan sampai mati oleh sisa-sisa yang mereka lepaskan. Tapi mereka berdua, ketika bertarung dalam situasi hidup dan mati seperti itu, mampu mencegah cedera pada siapa pun meskipun goncangan dunia yang mungkin mereka keluarkan. Itu berarti mereka memiliki kendali penuh atas kekuatan mereka, dan sudah mencapai kekuatan masing-masing dengan maksimal.