Martial World – Chapter 102 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 102 | Baca Novel Online

Fokus Semua Mata

Tapi hari ini, Tahap Bela Diri penuh sesak dengan orang-orang. Semua orang ini adalah karakter yang luar biasa; ada talenta dan jenius dari Tujuh Rumah Bela Diri Yang Mendalam, para pahlawan seniman bela diri Sky Fortune Kingdom, para bangsawan dan bangsawan dari Sky Fortune City, berbagai keluarga terkenal dan dihormati, serta tokoh-tokoh politik penting.

Lin Ming adalah bakat langka yang pasti akan muncul hanya setiap 100 tahun di Seven Mound House. Bintangnya yang sedang naik daun dan lingkaran cahaya yang cerah sudah cukup untuk menarik perhatian sebagian besar seniman bela diri. Zhu Yan juga master kelas tujuh dari Rumah Bela Diri Tujuh Mendalam; dia memiliki kemungkinan untuk menjadi salah satu dari sepuluh talenta masa depan Tujuh Rumah Bela Diri Mendalam. Pertandingan dua orang ini melambangkan duel antara para genius jenius dari generasi muda Sky Fortune City.

Jika hanya ini saja, itu tidak akan menarik kaum bangsawan Sky Fortune City dan para tokoh politik untuk berkumpul di sini .

Mereka tidak termasuk dalam lingkaran seniman bela diri. Tidak peduli seberapa kuat Lin Ming atau Zhu Yan, ini tidak ada hubungannya dengan mereka.

Alasan pertandingan ini akan membuat mereka memberi perhatian khusus adalah karena ada signifikansi politik di baliknya! < / p>

Berita pertandingan Lin Ming dan Zhu Yan telah menyebar jauh sekali sejak dulu.

Semua orang tahu bahwa ibu Pangeran Kesepuluh, selir kekaisaran, berasal dari Zhu Kota Green Mulberry City Keluarga. Zhu Yan ini juga memiliki kemungkinan yang sangat tinggi untuk menjadi kepala Keluarga Zhu berikutnya. Zhu Yan tanpa ragu adalah orang dari Pangeran Kesepuluh.

Tapi Lin Ming telah menolak kemajuan Pangeran Kesepuluh ketika Pangeran Kesepuluh telah mencoba untuk memenangkannya lebih dari sebulan yang lalu, dan sebaliknya mendukung Putra Mahkota. Selain itu, menurut sumber yang dapat dipercaya, Lin Ming dan Zhu Yan memiliki semacam permusuhan di antara mereka, dan Lin Ming dan Mister Muyi adalah teman antar generasi. Berdasarkan poin-poin ini saja, Lin Ming memiliki kemungkinan yang hampir absolut untuk menjadi seorang Putra Mahkota!

Pertandingan ini, saat menjadi duel antara Lin Ming dan Zhu Yan, juga melambangkan perjuangan antara Putra Mahkota dan Putra Kesepuluh. Beberapa tahun terakhir ini, konflik tersembunyi antara Putra Mahkota dan Putra Kesepuluh sering terjadi, tetapi Putra Mahkota telah hilang hampir setiap waktu! Meskipun sebagian besar pertempuran ini tidak benar-benar melukai kekuatan Putra Mahkota, mereka tanpa ragu melemahkan momentum Putra Mahkota!

Bukan rahasia bahwa Pangeran Kesepuluh ingin merebut tahta. Dalam hal ini, Putra Mahkota telah berulang kali mengalami kemunduran, dan semua ini mengabadikan anggapan bahwa Putra Mahkota lebih rendah daripada Putra Kesepuluh. Oleh karena itu, orang-orang yang mendukung Putra Mahkota tidak dapat dihindari panik dan bingung, dan semakin sedikit orang yang mendukung Putra Mahkota. Sebaliknya, pengaruh Pangeran Kesepuluh hanya tumbuh dari hari ke hari!

Banyak bangsawan dan aristokrasi datang hari ini bukan untuk melihat kontes antara Lin Ming dan Zhu Yan, tetapi kontes antara Pangeran Kesepuluh dan Putra Mahkota! Semakin cepat orang-orang ini mendukung pria yang mereka pikir akan menjadi naga yang akan naik takhta, semakin besar keuntungan yang bisa mereka peroleh dalam pertempuran takhta yang akan datang!

Karena penampilan para bangsawan ini, ada yang istimewa perlindungan di Martial Stage, dan pengawal untuk melindungi para tamu penting ini.

Karena terlalu banyak orang penting yang hadir, para murid dari Seven Martial House Mendalam terdorong jauh. Ini membuat mereka marah, dan mengkritik para bangsawan ini di hati mereka.

Lin Ming sudah tiba Dia berdiri diam di Panggung Martial yang kosong, tubuhnya lurus seperti Penetrating Rainbow.

Menghadapi mata semua orang yang memandangnya, dan begitu banyak dari mereka yang menjadi orang penting, Lin Ming menutup matanya dan bermeditasi , Pikirannya tenang dan tenang seperti danau yang tenang.

Dalam pertarungan antara dua kekuatan yang sama, keadaan pikiran seseorang menjadi sangat penting. Bahkan sedikit perubahan akan memengaruhi hasil pertarungan.

Kondisi terbaik untuk pikiran seorang seniman bela diri sebelum pertempuran adalah menjadi tenang dan seperti air, bahkan tidak memiliki satu pun pikiran yang mengganggu. Meskipun mengatakan ini mudah, pertempuran biasanya melibatkan arti penting; bagaimana mungkin seorang seniman bela diri tenang dan menjaga hati mereka tetap dalam kondisi ini? Selain gangguan dari banyak faktor lain yang mungkin, ada sangat sedikit seniman bela diri yang mampu mencapai kondisi mental yang tenang dan tenang ini.

Namun, Lin Ming telah memahami niat bela diri dan telah mencapai keadaan ini . Baginya, ini semudah membalikkan tangannya.

Itu setengah jam dari waktu pertandingan yang disepakati. Pada saat ini, suara tajam dan bernada tinggi tiba-tiba memanggil; ini adalah suara unik kasim istana. “Putra Mahkota tiba!”

Semua orang terkejut; bahkan Lin Ming yang telah berdiri di Panggung Martial membuka matanya. Yang Mulia Putra Mahkota tiba-tiba datang!

Diiringi dengan jelas

Orang ini adalah Yang Mulia, Putra Mahkota.

Di sisi Putra Mahkota ada seorang lelaki tua mengenakan pakaian hijau. Wajahnya memiliki senyum yang hangat dan bersahabat, namun itu memancarkan aura yang dalam dan tak terduga. Orang ini adalah guru Putra Mahkota, orang luar dari Lingkungan Marshal, Tuan Muyi!

“Yang Mulia, Putra Mahkota!”

“Tuan Muyi!”

Melihat dua tokoh terkenal ini bersama-sama menyebabkan semua orang yang hadir merasa kagum. Mereka membuka jalan bagi ini untuk maju.

Muyi menatap Lin Ming dengan senyum dan anggukan, dan Lin Ming membalasnya. Ada banyak niat baik dan persahabatan antara Muyi dan Lin Ming.

Tapi hal-hal baik datang berpasangan. Demikian pula, setelah setengah jam seperempat, Pangeran Kesepuluh, Pangeran Cloud, juga tiba!

Penampilan Pangeran Cloud dan penampilan Putra Mahkota agak mirip. Penampilannya hanya lebih tegas, alisnya seperti pedang yang miring ke pelipisnya, dan di atas tengah dahinya ada awan ungu samar yang tersembunyi di bawah kulitnya. Ini adalah Purple Air Datang Dari Timur, Sang Raja Udara yang legendaris!

Di pihak Cloud Prince juga seorang pemuda langsing mengenakan pakaian sutra. Pria muda ini adalah Zhu Yan.

Begitu Pangeran Kesepuluh melihat Lin Ming, dia tersenyum dengan ‘haha’. “Adik Kecil Lin, kamu datang sangat pagi. Ini adalah pertemuan pertama kami; senang bertemu denganmu! “

Meskipun suaranya keras, tidak ada kesombongan di dalamnya. Alih-alih, itu sangat nyaman dan menyenangkan untuk didengarkan.

Lin Ming diam-diam berpikir, “Pangeran Kesepuluh ini juga karakter. Awalnya saya menolaknya, tetapi dia sepertinya tidak menaruh dendam. Di permukaan dia berbicara dan tertawa riang dengan saya, seolah-olah tidak pernah terjadi sebelumnya. “

” Tampaknya ada semacam kesalahpahaman konyol antara Saudara Kecil Lin dan Zhu Yan. Para prajurit Sky Fortune Kingdom saya selalu menyelesaikan kebencian mereka dengan cara bela diri. Saya kebetulan berpikir bahwa Anda berdua adalah pahlawan yang baik di antara laki-laki. Tidak peduli kesalahpahaman atau ketidakbahagiaan macam apa yang terjadi di antara kalian berdua, begitu pertarungan ini selesai, bagaimana kalau kita duduk untuk mengobrol dan melihat apakah kita bisa mengakhiri permusuhan ini, dan mengubah pedang menjadi mata bajak? “

‘Ubah pedang menjadi mata bajak? Saya khawatir Zhu Yan ingin memakan daging saya dan menguliti saya hidup-hidup. ‘

Lin Ming mengerti bahwa Pangeran Kesepuluh telah mengucapkan kata-kata ini karena dia tidak ingin menjadi musuhnya. Dia dengan sopan menjawab, Saya tidak berharap Yang Mulia Pangeran Awan menonton pertandingan ini. Ini adalah kehormatan dan kesenangan terbesar saya untuk melihat Anda di sini. “

Kata-kata Lin Ming bukanlah arogan atau budak. Dia langsung menanggapi Pangeran Kesepuluh. Pangeran Kesepuluh hanya tersenyum, dan tidak lagi mengatakan apa-apa.

Pada saat ini, Zhu Yan turun dan perlahan-lahan naik ke Tahap Bela Diri. Begitu dia melihat Lin Ming, dia mengkonfirmasi bahwa bocah ini telah membuat terobosan di bulan ini!

Sukses Besar dari Tahap Ketiga Transformasi Tubuh!

Zhu Yan merasakan tekanan yang sangat besar , tetapi tidak merasa ada yang salah. Ketika Lin Ming menantangnya dengan tenggat waktu satu bulan, Zhu Yan berharap Lin Ming membuat kemajuan yang mencengangkan selama waktu ini. Dia mungkin telah memahami semacam niat bela diri.

Zhu Yan tiba di sisi lain dari Tahap Bela Diri, dan berdiri jauh di seberang Lin Ming.

Ada seperempat jam sampai pertempuran yang menentukan!

Lan Yunyue termasuk di antara mereka yang ada di kerumunan. Dia jauh melihat Lin Ming dan Zhu Yan di atas panggung. Jantungnya telah terbalik, dan itu seperti semua emosi dan perasaan baik dan buruk dalam hidupnya telah bercampur menjadi satu.

Dia adalah orang yang paling tidak mau melihat pertarungan ini terjadi. Terlepas dari siapa yang menang atau siapa yang kalah, setiap pilihan akan menjadi pisau di hatinya! Matanya masih bergema dengan gema hantu dari kata-kata yang dikatakan Zhu Yan padanya satu bulan yang lalu, “Dia ingin aku … menceraikanmu!”

Dia bahkan tidak berani berpikir apa yang akan terjadi jika Zhu Yan harus kalah, dan bagaimana dia akan menghadapi kehidupan sesudahnya. Dia bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menyesal …

Meskipun Lin Ming dan Zhu Yan sudah tiba, pertempuran belum dimulai. Zhu Yan menutup matanya dan bermeditasi, menyesuaikan dengan kondisi puncaknya sendiri.

Baginya, Lin Ming adalah lawan yang tangguh dan menakutkan. Dia harus menyesuaikan kondisi pra-pertempurannya hingga maksimum, dan menampilkan 120 persen dari kekuatannya!

Hanya setengah tahun yang lalu, Lin Ming telah menjadi pecundang yang tidak relevan, tidak layak bahkan disebutkan. Bahkan jika Lin Ming telah mengalahkan anak Jenderal Wang, Wang Yigao, itu bukan apa-apa bagi Zhu Yan.

Di mata Zhu Yan, Wang Yigao adalah playboy yang tidak ada gunanya yang tidak cocok untuk menjadi disebut seniman bela diri.

Zhu Yan tidak berpikir bahwa akan ada hari di mana dia dan Lin Ming akan berdiri melawan satu sama lain, dan bertarung di Martial Stage di depan begitu banyak orang penting. Bahkan Putra Mahkota dan Pangeran Awan telah datang untuk menyaksikan pertempuran yang menentukan ini.

Dan di luar itu, kekuatan Lin Ming juga telah tumbuh sampai mengancamnya!

Untuk mempersiapkan pertempuran ini hari ini, dia telah menyiksa dirinya sendiri selama sebulan, dan bahkan menyebabkan fondasi kultivasinya menjadi sedikit tidak stabil dengan meningkatkan kekuatannya sebanyak mungkin dengan pil berharga!

Menghadapi ini Pertempuran, dia juga berharap hati yang tenang untuk menghadapi situasi kritis, untuk menyesuaikan kondisinya dalam seperempat jam ini sebelum menghadapi musuh besar ini!

Ini adalah pertempuran yang tidak mampu dia hilangkan!

Kemenangan dan kekalahan pertempuran ini tidak hanya menyangkut masa depan Zhu Yan, tetapi juga menyangkut martabatnya sebagai seniman bela diri, dan lebih dari itu, martabatnya sebagai seorang pria!

Saat bayangan matahari mulai berangsur-angsur bergerak, akhirnya menjadi siang hari. Mata Lin Ming tiba-tiba terbuka lebar.

“Sudah waktunya!”

Dengan suara dering yang keras, Lin Ming mengembangkan tombaknya, Penetrating Rainbow. Itu seperti naga banjir ungu gelap yang menggigil saat jatuh ke tangan Lin Ming! Pada saat ini, Lin Ming belum bertarung, tapi aura giginya sudah dilepaskan dan mengepul keluar. Semua orang yang hadir, bahkan jika kultivasi mereka lebih tinggi dari Lin Ming, merasakan tekanan tak terlihat menekan mereka!

“Aura ini … apakah ini benar-benar sesuatu yang dapat dilepaskan oleh seniman bela diri di Tahap Ketiga Transformasi Tubuh!?” “Lin Ming ini terlalu kuat, sikap dan auranya yang cukup membuat orang merasa terengah-engah!” Bahkan para murid dari Tujuh Rumah Bela Diri yang Mendalam sangat terkejut. Kekuatan Lin Ming ini naik terlalu cepat! Mereka belum melihatnya dalam sebulan, dan kekuatannya sudah meningkat ke tingkat yang lebih tinggi! Zhu Yan menarik napas dalam-dalam dan perlahan-lahan menghunus pedang hartanya. Pedang di tangannya ini adalah harta karun langkah manusia tingkat rendah, salah satu yang terbaik di antara jenisnya. Namanya Scarlet Flare, dan sudah menemaninya selama bertahun-tahun. Dia sudah lama bisa berkomunikasi dengan pedangnya. Menghadapi Lin Ming, tidak mungkin untuk mengandalkan lawannya yang lemah. Dia hanya bisa bertanya bahwa kekuatannya sendiri lebih kuat! Dengan suara ringan, pedang Zhu Yan menyala dengan api yang terlihat oleh mata telanjang! Substansialisasi esensi sejati dan memberikannya bentuk nyata! Ini adalah tahap yang hanya bisa dicapai satu langkah dari mencapai Periode Kondensasi Denyut nadi. Secara umum hanya mereka yang berada di Sukses Besar Penempaan Tulang yang mampu mencapai ranah ini, tetapi Zhu Yan, yang hanya pada tahap awal Mengubah Otot, telah mencapai ini! Lin Ming dan Zhu Yan belum bertarung, tetapi hanya dengan beberapa gerakan acak, mereka sudah menunjukkan kekuatan menakutkan mereka sebagai puncak di antara bakat. Ini adalah pertarungan sengit antara dua lawan yang sama rata! Seluruh penonton Martial Stage diam; bahkan suara pin menjatuhkan bisa didengar. Para penonton terdiam dengan napas tertahan, dan mereka dengan mantap melihat, dengan mata yang tidak berkedip, pada panggung yang berisi dua sosok yang sendirian, karena takut kehilangan satu hal pun.