Martial World – Chapter 1092 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1092 | Baca Novel Online

Memasuki Badai Pasir

Para murid dari Carefree Island tidak memiliki kepercayaan diri atau semangat untuk menghadapi Klan Tulang Gaib dan Gunung Splintersoul bersama-sama. Meskipun Carefree Island kuat, musuh mereka masih merupakan kekuatan gabungan dari dua sekte lainnya. Dalam beberapa tahun terakhir ini, Carefree Island sebagian besar menderita kekalahan telak dalam pertempuran dalam Realm Red Desolate Mystic. Selain itu, hanya ada sejumlah kecil murid yang datang ke gunung ungu ini untuk menambang, dan bahkan lebih sedikit di antara mereka yang menjadi murid langsung. Tingkat budidaya mereka rata-rata juga jauh lebih rendah. Dengan demikian, ketika menghadapi serangan musuh, itu wajar untuk berpikir pertama mundur dan mencari dukungan.

Untuk banyak murid, mereka lebih suka Lin Ming salah dan ditertawakan oleh semua orang sambil putus asa mencari tim utama daripada menghadapi Occult Bone Clan dan Splintersoul Mountain yang jahat.

Murid yang berbicara sebelumnya tidak merasa terlalu baik tentang cemoohan Lin Ming. Murid-murid lain juga bingung tentang apa yang dia maksudkan. Bahkan Ye Rosewater mengerutkan kening, seolah-olah dia tenggelam dalam pikirannya.

Lin Ming mengeluarkan Tombak Darah Phoenix dari cincin spasialnya, auranya juga menyebar dengan itu. Di tambang yang gelap, semua orang bisa dengan jelas melihat busur listrik ungu samar yang berkilauan di mata Lin Ming, membuat semua orang merasa tertahan.

“Posisi kami adalah rahasia dan ada juga badai pasir merah bertiup di luar. Jika Anda adalah kapten Gunung Splintersoul dan Klan Tulang Gaib, akankah Anda memilih untuk keluar dalam cuaca seperti ini dan mencari jejak musuh dalam situasi di mana Anda bahkan tidak dapat melihat lebih dari lima mil di depan Anda? ”

Kata-kata Lin Ming mengejutkan semua murid. Memang, menambang dalam cuaca seperti ini sudah sulit, apalagi mencari musuh untuk bertarung. Dan, yang lebih luar biasa adalah bahwa posisi mereka tiba-tiba ditemukan. Tidak mungkin ini hanya kebetulan.

“Kamu … apa yang kamu katakan?”

“Apa yang aku katakan? Itu sederhana … “Lin Ming mengangkat bahu dan dengan santai melambaikan tombaknya. “Aku percaya kita telah dikhianati.”

“Apa !?” Setelah mendengar ini, semua orang terkejut.

“Siapa yang akan mengkhianati kita !?”

< p> “Apakah Anda mengatakan bahwa pengkhianat itu adalah Senior-apprentice Brother White? Itu … itu tidak mungkin! “Mata murid yang berbicara sebelumnya melebar seperti bulan purnama. Dia bukan idiot. Lin Ming telah menghentikannya mengirim pesan ke tim utama, dan selain apa yang dia katakan sebelumnya, jelas bahwa dia merujuk ke White Mirrorjade!

Mengapa Senior-magang Brother White mengkhianati kita !? Jangan bicara omong kosong seperti itu! “

” Itu benar. Apa untungnya mengkhianati kita? Itu hanya akan mengurangi kekuatan perang Pulau Carefree! “

Seperti seseorang menunjukkan bahwa Lin Ming curiga bahwa White Mirrorjade adalah pengkhianat, semua orang mulai panik!

Tidak ada dari mereka yang mau untuk percaya bahwa White Mirrorjade telah mengkhianati mereka. Bukan karena mereka percaya pada karakter moral White Mirrorjade, tetapi bahwa ia adalah sinar harapan terakhir mereka dalam situasi ini. Jika White Mirrorjade benar-benar meninggalkan mereka, maka mereka semua diisolasi dari bantuan dan terjebak di jalan buntu yang fatal!

Dalam hal kekuatan, selain Ye Rosewater, hanya Lin Ming yang bisa dilewati. Semua murid lainnya memiliki kekuatan tempur yang terbatas. Dalam situasi ini, mereka tidak hanya dikhianati oleh White Mirrorjade tetapi mereka juga harus menghadapi ancaman pasukan sekutu dari Gunung Splintersoul dan Klan Tulang Gaib. Ini berarti peluang mereka untuk bertahan hidup sangat tipis!

Tidak ada yang mau memotong harapan mereka sendiri. Dengan demikian, secara tidak sadar, tidak ada yang mau percaya bahwa spekulasi Lin Ming itu benar.

Saat ini, Lin Ming sedang tidak bersemangat untuk mengurus hati kaca rapuh para murid ini. Dia hanya dengan dingin berkata, Musuh kurang dari 80 mil dari sini. Dalam badai pasir, kecepatan mereka sedikit lebih lambat, tetapi mereka masih harus mencapai kita dalam waktu kurang dari setengah dupa. Jika mereka berhasil menyergap kami di sini, maka kami hanya akan menjadi kura-kura dalam toples. Jika Anda ingin tinggal di sini maka silakan, tapi saya tidak bergabung dengan Anda. “

Saat Lin Ming berbicara, histeria yang meningkat mulai membengkak di benak para murid Laut Ilahi awal.

Apa yang kita lakukan? Apakah kami mengirim permintaan dukungan atau tidak? “

” Saya tidak tahu. Saya juga tidak percaya bahwa magang Senior Brother White telah mengkhianati kita. Meskipun apa yang dikatakan Lin Ming masuk akal, Senior-murid Brother White telah berada di Carefree Island selama bertahun-tahun dan dia juga seorang murid keturunan langsung. Adapun Lin Ming, dia baru saja tiba dan dia bahkan bukan murid dari Pulau Carefree kami. Jika itu kamu, apakah kamu lebih suka percaya Lin Ming atau Senior-magang Brother White? “

” Apa maksudmu? Apakah Anda mengatakan bahwa Lin Ming adalah orang yang mengkhianati kita? “

” Saya tidak mengatakan itu … “

” Apa yang Anda khawatirkan? Mungkin musuh tidak datang sama sekali. Apakah Anda tidak mendengarkan apa yang dikatakan Lin Ming barusan? Dia mengatakan musuh berada 80 mil jauhnya! Konsep seperti apa 80 mil di badai pasir merah ini? Bahkan jika Lin Ming memiliki beberapa metode deteksi rahasia, itu mungkin tidak akurat pada kisaran seperti itu. Dia bisa salah. “

Selusin murid ditambah semuanya diaduk dalam kegilaan panik seperti semut di air panas. Mereka semua mendiskusikan situasi dengan transmisi suara esensi sejati. Meskipun mereka banyak berbicara, hanya butuh beberapa napas waktu untuk berbicara dengan transmisi suara esensi sejati.

Seorang murid telah mengeluarkan Perintah Tanpa Peduli dan siap untuk mengirimkan panggilan bantuan.

Tetapi pada saat ini, cahaya biru tiba-tiba menyala dan Komando Riang diambil dari murid itu dengan tangan putih batu giok.

“Se-senior-magang Sister Ye …” Murid itu melirik Ye Rosewater dan menelan ludah, kebingungan tertulis di seluruh wajahnya.

“Jangan kirim itu!” Ye Rosewater berkata dengan muram saat dia menyingkirkan Command Carefree. Dia mengingat kata-kata White Mirrorjade selama Dewan Tetua – dia jelas ingin mengirim Lin Ming ke perangkap kematian. Tapi, dia tidak pernah membayangkan bahwa White Mirrorjade akan sangat gila untuk mengkhianati sekte sendiri dan berkolusi dengan Gunung Splintersoul dan Klan Tulang Gaib, bahkan mengirimnya dan beberapa murid langsung lainnya untuk mati di sini!

Saat dia teringat kembali bagaimana dia membagi semua orang, Ye Rosewater menjadi semakin yakin akan tebakannya sendiri. Tidak heran dia menahan saya di tim utama, itu karena dia pikir saya masih memiliki beberapa kegunaan. Tetapi bawahan saya sebenarnya adalah orang yang harus dia singkirkan. Dia mengirim orang-orang ke sini pada saat yang sama untuk menghindari kecurigaan terhadapnya, jika tidak, tidak akan ada cara untuk menjelaskan mengirim Lin Ming ke sini sendirian. White Mirrorjade, kau terlalu kejam! ”

Saat pikiran ini terlintas di benak Ye Rosewater, dia sebenarnya tidak menyuarakannya dengan keras. Dia hanya dengan tenang menghadapi murid-murid lain dan berkata, “Kita akan pergi dengan Lin Ming.”

“Murid senior, Sister Ye, apakah Anda juga curiga bahwa Murid senior-magang, Brother White telah mengkhianati kami?” tanya murid itu, terpana. Entah itu dari aspek emosional, atau karena mereka tidak ingin sinar harapan terakhir mereka terputus di sini, tidak ada yang mau percaya bahwa pria yang mereka semua panggil sebagai Kakak-kakak Senior-magang mereka dan yang mereka juga hormati telah yang membuat mereka hancur.

“Potong omong kosongnya. Jika Anda tidak ingin mati maka cepatlah! “Suara Ye Rosewater menjadi semakin sepi. Matanya yang indah bersinar dengan niat membunuh yang sedingin es!

Setelah dikhianati oleh White Mirrorjade, Ye Rosewater tidak kehilangan ketenangannya, dia juga tidak mengeluh tentang bagaimana White Mirrorjade bisa mengkhianatinya atau sekte tersebut. Sebaliknya, semua yang datang darinya adalah niat membunuh yang tebal.

Lin Ming melirik Ye Rosewater, sedikit terkejut. Tanpa berkata apa-apa, dia bergegas menuju pintu keluar tambang.

Semuanya dengarkan! Semua murid Inti Bergulir, masukkan cincin spasi artefak suci saya! ”

Ye Rosewater mengeluarkan perintah untuk semua murid Inti Bergulir. Dalam pertempuran sengit, para murid Inti Revolving ini bisa disebut bayi yang tak berdaya. Menerima mereka semua ke dalam cincin spasialnya adalah metode terbaik untuk melindungi mereka, tetapi premisnya adalah bahwa dia tidak akan mati. Kalau tidak, jika dia meninggal dan cincin spasi artefak suci miliknya dihancurkan, semuanya akan diusir. Dengan budidaya Core Berputar mereka, mereka masih bisa nyaris tidak tahan terhadap badai ruang angkasa dan melarikan diri, tetapi kemudian mereka akan terluka parah saat menghadapi pasukan gabungan dari Klan Tulang Gaib dan Gunung Splintersoul. Saat itu, nasib mereka bisa dibayangkan. Setelah ketiga sekte telah berjuang sampai tingkat ini, tidak ada lagi belas kasihan yang dapat ditemukan. Tidak ada yang mau membiarkan murid musuh mereka kembali ke sekte mereka dan tumbuh dengan bebas.

Murid Inti Revolving dengan gugup memasuki cincin spasial Ye Rosewater, semuanya dipenuhi dengan kegelisahan yang hebat. Mereka tidak memiliki kekuatan untuk mengubah nasib; mereka hanya bisa menerima hukuman dari mereka yang lebih kuat dari mereka. Meskipun mereka tidak harus bertarung setelah memasuki cincin spasial artefak suci, kebenarannya adalah bahwa ini adalah siksaan hebat dan ujian luar biasa pada mentalitas mereka. Mereka tidak akan tahu apa yang sedang terjadi di luar dan hanya bisa dengan cemas menunggu.

“Murid junior-magang, Brother Lin … apa yang Anda rencanakan untuk dilakukan …?”

Orang yang bertanya ini pertanyaannya adalah Xiao Raingem yang melengkung dan berpola penuh. Pada saat ini, wajahnya yang biasanya sugestif sebenarnya pucat pasi, membuatnya tampak agak sakit. Bagi para murid ini, mereka tidak hanya telah ditinggalkan, tetapi mereka juga dikelilingi oleh Klan Tulang Gaib dan Gunung Splintersoul. Tekanan pada mereka terlalu besar.

“Kita akan keluar dari sini dulu. Seharusnya tidak sulit untuk menghindari indra mereka dalam badai pasir merah ini. ”Faktanya, dengan akal ilahi Mo Eversnow, mereka pasti bisa meminjam badai pasir merah sebagai perisai untuk menghindari pengepungan dan melarikan diri dengan lancar.

Namun, pertempuran itu harus diperebutkan cepat atau lambat. Alasan bahwa Lin Ming telah datang ke Realm Merah Desolate Mystic adalah untuk membantai orang lain, marah Hukumnya sendiri dalam panasnya pertempuran dan mempercepat kultivasinya. Jika dia hanya bermain petak umpet dengan musuhnya maka tidak ada artinya untuk datang ke sini.

Setelah semua murid Inti Revolving memasuki cincin spasial, hanya ada selusin orang tersisa.

Ketika mereka tiba di pintu masuk lubang tambang, badai pasir merah liar dan ganas berhembus ke arah mereka, tak berujung dan luar biasa, menghalangi langit. Pemandangan ini muncul seolah-olah itu adalah akhir dari dunia. Pasir merah yang bertiup di udara sudah melampaui kecepatan suara. Semua orang bisa dengan jelas mendengar ledakan sonic kisi saat memotong di udara. Bunyi miliaran triliun butir pasir meledak di udara seperti pisau yang tak terhitung jumlahnya memotong es, kisi-kisi dan kasar. Semua orang, ambil kembali indra Anda! Anda hanya perlu mengirimkan sedikit akal sehat untuk mengunci tubuh saya. ” Lin Ming mengeluarkan perintah dengan transmisi suara esensi sejati. Jika orang-orang ini dengan ceroboh menyelidiki lingkungan mereka maka mereka akan mudah dideteksi oleh musuh. Meskipun musuh tidak memiliki kemampuan Mo Eversnow, masih mungkin bagi mereka untuk menyelidiki rasa ilahi musuh tanpa merasakan diri mereka sendiri. “Ini …” Murid-murid ini semua saling memandang, ragu-ragu di wajah mereka. Di badai pasir, indera ilahi mereka masih bisa meluas beberapa mil. Tetapi, jika mereka hanya mengandalkan mata mereka maka mereka tidak akan dapat melihat lebih dari 10 kaki di depan mereka. Itu benar-benar berjalan buta. Kemanapun Lin Ming membawa mereka adalah ke mana mereka akan pergi. Bahkan jika dia membawa mereka ke zona bahaya, mereka tidak akan bisa mendeteksinya. “Lakukan!” Ye Rosewater dengan dingin berteriak. Para murid semua mematuhi. “Ikuti saya!” Lin Ming tidak terlalu peduli. Lagipula, dia adalah orang luar jadi itu normal bahwa mereka tidak percaya padanya. Tapi, dia benar-benar terkejut bahwa Ye Rosewater menaruh begitu banyak kepercayaan padanya. Ling Ming terjun ke pasir merah yang tak terbatas. Butir pasir yang tak terhitung jumlahnya menghantam esensi sejati pelindungnya sebelum hancur, menyebabkan suara seperti beras pecah. Bagi para murid langsung yang hadir, tidak sulit untuk melewati badai pasir merah ini, sehingga mereka dapat dengan mudah mengikuti Lin Ming. , selusin ditambah orang mengikuti Lin Ming melalui badai pasir, mengubah arah lagi dan lagi. Rute seperti itu membuat mereka semua bingung dan juga dipenuhi dengan keraguan. Tapi setelah sampai pada langkah ini, satu-satunya pilihan mereka adalah mengandalkan Lin Ming.