Martial World – Chapter 1333 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1333 | Baca Novel Online

Wawasan 100 Hari

Lin Ming memasukkan pikirannya ke dalam slip giok Mimpi Ilahi. Dia merasakan sedikit sakit sakit di laut spiritualnya seolah-olah dia ditusuk oleh jarum. Perasaan ini adalah karena pikiran yang terkandung dalam slip giok Mimpi Ilahi itu terlalu ganas.

Lin Ming tidak ragu bahwa bahkan jika seseorang tidak menumbuhkan Hukum Mimpi Ilahi, hanya membaca Mimpi Ilahi ini slip giok akan menjadi latihan yang sangat bermanfaat bagi jiwa ilahi. Energi dalam slip giok Mimpi Ilahi mirip dengan kejutan kecil yang mendorong pertumbuhan jiwa seseorang. Jika seseorang membaca slip batu giok ini untuk waktu yang lama, itu akan membantu meningkatkan jiwa dan kemauannya.

Slip batu giok Ilahi Surga terbagi menjadi banyak bagian.

Bagian pertama adalah sebagian besar terkait dengan seni ilusi.

Ilusi-ilusi ini berkisar dari serangan hingga keterampilan penyembunyian hingga bahkan array sihir ilusi; itu termasuk semua topik.

Di antara mereka ada keterampilan menyembunyikan yang disebut Teknik Kelahiran Kembali Tubuh. Jika seorang seniman bela diri alam Dewa Ilahi menggunakan kemampuan ini, bahkan Raja Dunia Agung tidak akan bisa mengenalinya.

Sebenarnya, ini bukan lagi hanya ilusi. Sebaliknya, itu dikombinasikan dengan segala macam perubahan tubuh dan jiwa. Teknik mengubah penampilan ini tidak memiliki kekuatan yang mencolok, tetapi masih sangat praktis.

Lalu, ada Seni Roh Penguasa, ruang mimpi dewa, Melodi Abadi Immortal, Penafsiran Mimpi, dan segala macam metode kultivasi top lainnya yang ditampilkan Frost Dream selama Pertemuan Bela Diri Pertama. Semua dari mereka direkam secara rinci pada slip giok Mimpi Ilahi. Dapat dikatakan bahwa slip giok ini adalah kompilasi dari warisan inti teratas dari Divine Dream Heavenly Palace.

Dalam aspek ini, bahkan jika Nenek Mirage tidak melakukan apa-apa, dia masih tidak berencana untuk menyembunyikan apa pun dari Lin Ming. Ini karena Nenek Mirage tahu bahwa Lin Ming tidak akan bisa belajar banyak, jika ada sama sekali, selama 100 hari dia diberikan.

Slip giok Divine Dream sangat komprehensif, melibatkan semua jenis Hukum dan rune yang jauh lebih kompleks. Jika seseorang belum memiliki tingkat pemahaman tertentu, akan sangat sulit untuk mengingat semua ini. Bahkan seorang seniman bela diri kerajaan Laut Suci dengan ingatan fotografis tidak akan mampu melakukannya.

Ini seperti seorang master catur fana yang mampu dengan jelas mencatat dan mengingat setiap gerakan yang ia lakukan. Dia akan dapat mengingat setiap gerakan dan lokasi bidak catur, mereproduksi semuanya dalam pikirannya. Tetapi, seseorang yang tidak mengerti catur akan menemukan ini mustahil. Bahkan jika mereka melihatnya lebih dari 10.000 kali mereka masih akan menemukan itu mustahil untuk diingat.

“Slip giok Mimpi Ilahi ini benar-benar mendalam dan mencakup segalanya. Meskipun saya dapat mengingat isinya dalam 100 hari, saya akan ditakdirkan untuk memiliki banyak hal yang saya bingungkan … “

Lin Ming sangat berterima kasih kepada Empyrean Divine Dream. Dia tidak keberatan membiarkan Lin Ming membaca seluruh warisan inti yang telah dia turunkan. Ini bukan bantuan kecil.

Memahami Hukum adalah proses yang sangat membosankan. Namun, Lin Ming dengan sepenuh hati menenggelamkan pikirannya ke dalam proses, dengan cepat mencerahkan dirinya pada Hukum. Dalam hal ketekunan dalam kultivasi yang menyiksa, Lin Ming tidak lebih buruk dari Hang Chi. Seniman bela diri sejati membutuhkan moralitas dan kemampuan penting untuk menahan kesepian. Setelah semua, bahkan seorang manusia tidak bisa menahan pergi ke pengasingan selama beberapa tahun atau bahkan puluhan tahun.

Seperti ini, Lin Ming duduk dan merenung. Dari waktu ke waktu ia akan mondar-mandir, dan kadang-kadang ia bahkan menggambar di udara. Perlahan, Hukum Mimpi Ilahi dalam pikiran Lin Ming menjadi semakin jelas.

“Begitu … jadi ruang mimpi ilahi adalah pesona yang diciptakan oleh seorang seniman bela diri, dibanjiri dengan energi mimpi ilahi, dan kemudian dikendalikan dengan roh sumber. “

Lin Ming menyentuh tanda jiwa di laut spiritualnya. Dia bisa merasakan energi alam mimpi yang diserapnya dari dalam ruang mimpi ilahi yang tersebar keluar. Di bawah kendali Lin Ming, segala macam perubahan terjadi.

Karena keberadaan Magic Cube, Lin Ming dapat dengan jelas melihat jalur sirkulasi energi mimpi ilahi. Bahkan, penglihatannya bahkan lebih jelas daripada murid-murid Istana Impian Ilahi Surgawi.

Kubus Ajaib itu sendiri adalah harta dunia tingkat tertinggi yang terkondensasi dari ‘ilahi’ esensi alam semesta, energi , dan ilahi. Jika seseorang memiliki kemampuan untuk benar-benar memindahkan Magic Cube untuk membunuh yang lain, maka bahkan seorang Empyrean pun bisa langsung terbunuh. Tapi karena dia, Lin Ming hanya bisa menggunakan sebagian kecil dari kekuatannya. Meski begitu, menggunakannya untuk melatih sangat bermanfaat bagi jiwa ilahi seseorang.

Tanpa sadar, lapisan pesona mulai muncul di sekitar Lin Ming. Adapun Lin Ming, ia jatuh ke jejak yang dalam, mengabaikan semua, benar-benar masuk ke lautan Hukum Mimpi Ilahi.

Dia seperti dasar laut yang kering, rakus menyerap hujan.

< p> Waktu berlalu; pelatihan tidak punya waktu atau ritme. Ketika Lin Ming lupa waktu, 100 hari terlalu singkat.

“Sudah 100 hari!”

Saat Lin Ming tenggelam dalam kontemplasi, suara seorang wanita tua tiba-tiba bergema di telinganya. Suara ini agak kasar serta agak sombong.

Lin Ming membuka matanya. Di depannya, aliran cahaya berkumpul, akhirnya terbentuk menjadi seorang wanita tua yang tenggelam dalam jubah tebal. Sosok kurusnya benar-benar tidak cocok dengan pakaian yang menutupi seluruh tubuhnya.

Dia Granny Mirage.

“Sudahkah kau selesai melihatnya?” Granny Mirage berkata dengan senyum mengejek . Dia tidak berpikir bahwa Lin Ming bisa benar-benar melihat dan mengingat isi slip giok Mimpi Ilahi saat ini.

Alasannya ada dua. Pertama, Lin Ming tidak memiliki sumber roh dan kedua, ia tidak punya guru untuk membimbingnya. Dalam situasi ini, jika Lin Ming bisa belajar Hukum Mimpi Ilahi maka dia benar-benar aneh. Apalagi mempelajarinya, tidak mungkin baginya untuk mengingat isi slip giok Mimpi Ilahi. Ini karena benda-benda di dalamnya terlalu rumit. Jika seseorang tidak di bawah Hukum yang mengaturnya, bagaimana mereka bisa mengingat semua rune Hukum yang sangat kompleks ini?

Lin Ming menggelengkan kepalanya, dengan jujur ​​berkata, “Aku belum.” >

100 hari sudah cukup bagi Lin Ming untuk melirik keseluruhan slip giok Ilahi Mimpi. Tetapi untuk secara tidak sadar memahami Hukum di dalam dan menyimpulkannya ke tingkat yang sempurna dalam pikirannya, 100 hari masih jauh dari cukup.

“Hehe.” mengharapkan ini.

Nenek Mirage percaya bahwa Lin Ming punya alasan jahat untuk datang ke Divine Dream Heavenly Palace. Dia percaya bahwa dia ingin menangkap para wanita muda di sini. Lagipula, setiap gadis di sini adalah individu yang luar biasa. Jika dia bisa mengambil yin primordial mereka, itu akan sangat bermanfaat baginya. Jika ini bukan yang dia lakukan di sini, lalu mengapa dia memilih untuk belajar Hukum Mimpi Ilahi, sesuatu yang dia tidak bisa berharap untuk mengerti?

Dia tidak bisa mencari tahu mengapa Mimpi Ilahi telah menyetujui permintaan bocah ini. Tapi, karena Mimpi Ilahi telah setuju, dia tidak bisa menentang keputusannya. Bagaimanapun, Mimpi Ilahi adalah tuan sejati Istana Mimpi Surgawi Ilahi.

“Bagus, kalau begitu aku akan memberimu 100 hari lagi. Ini juga merupakan 100 hari terakhir. Slip giok Divine Dream sangat terbatas di Divine Dream Heavenly Palace. Ada tiga set, dua di antaranya salinan dan satu di antaranya asli. Tidak mungkin bagi saya untuk membiarkan Anda memegangnya selamanya. “

Poin ini bukan Nenek Mirage mencoba membuat hal-hal sulit bagi Lin Ming. Situasinya sama di sekte apa pun. Warisan dari kekuatan ilahi yang transenden sangat berharga dan setiap murid diberi waktu yang sangat terbatas untuk mempelajarinya.

Lin Ming tidak mau repot dengan sikap kasar Granny Mirage. Dia berkata, “Saya tidak terburu-buru untuk merasakan slip giok Mimpi Ilahi. Saya memiliki banyak area yang masih saya bingung. Selama 100 hari ke depan saya ingin meminjam teks-teks di Paviliun Perpustakaan. Namun, hanya dia yang tahu apa yang benar-benar ingin dia baca, jadi lebih mudah baginya untuk pergi sendiri. Granny Mirage mengerutkan kening. Dia awalnya ingin menolak ini, tetapi setelah memikirkan sesuatu, dia dengan mengejek berkata, “Jika Anda ingin pergi ke Paviliun Perpustakaan, Anda mungkin.”