Martial World – Chapter 135 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 135 | Baca Novel Online

Prasasti Tubuh

Ketika Terowongan Angin Kekerasan mencapai tingkat kesulitan kesembilan, seorang murid biasa dapat mengandalkan esensi sejati dan kekuatan mereka untuk menahan angin kencang. Namun, karena kecepatan angin terlalu cepat, pakaian di tubuh mereka masih akan robek!

Segera setelah itu, pakaian mereka akan tercabik-cabik. Jika mereka memilih tingkat kesulitan kesepuluh, pakaian mereka bahkan akan menjadi benar-benar terpisah sampai mereka akhirnya telanjang bulat.

Tapi pakaian Lin Ming hanya sedikit rusak; dia tidak perlu menggantinya. Ini hanyalah masalah yang tak terbayangkan!

Di Terowongan Angin Kekerasan, angin melolong seperti raungan naga dan harimau. Pada tingkat kesulitan kesembilan, ada batu-batu besar setinggi sepuluh kaki yang terguling-guling dengan sembarangan.

Tubuh Lin Ming tampak tidak berbobot dalam angin kencang saat ia menari di udara. Apa yang aneh adalah bahwa meskipun angin puyuh itu seperti sekawanan binatang buas yang bergelombang, tubuh Lin Ming hanya bergerak dengan kecepatan lambat, seolah-olah dia adalah seekor ikan yang berenang melawan arus yang dahsyat.

Lin Mata Ming tertutup sepanjang waktu. Dia merasakan kekuatan angin dingin dengan hati dan jiwanya, menstabilkan tubuhnya saat dia menyeimbangkan dirinya di udara mistral. Angin yang jatuh pada Lin Ming secara alami berpisah di sekitarnya. Tiba-tiba, pusaran angin yang kuat muncul di sekitar Lin Min, menyebabkan tubuhnya bergetar dan jatuh ke arah batu besar.

Di bawah angin yang kuat seperti ini, jika orang biasa menabrak batu, mereka akan segera menderita sakit kematian; bahkan seorang seniman bela diri tahap Pelatihan Viscera akan terluka parah.

Tapi saat Lin Ming mendekati batu besar ini, dia tiba-tiba melambaikan lengan bajunya dan mengikuti angin yang mengalir di atas batu. Tubuh Lin Ming menggambar busur yang indah saat ia melewati dinding batu ini sebelum berhenti di udara.

Ini berlanjut selama beberapa hari. Dengan setiap hari, Lin Ming semakin seperti ikan di air saat ia melayang di Terowongan Angin Kekerasan. Selama dia menggunakan esensi sejatinya, kakinya tidak akan menyentuh tanah, dan dia bisa berlayar menembus angin. Hanya ketika esensi sejatinya habis dia akan jatuh ke tanah.

Setelah itu, Lin Ming membuka tingkat kesulitan kesepuluh, tapi dia masih bisa menjaga keseimbangannya dengan kuat dalam angin. Bahkan jika ada turbulensi tiba-tiba dari angin puyuh, Lin Ming masih bisa mempertahankan wujudnya.

Dia seperti layang-layang; meskipun angin menderu bertiup ke arahnya, dia selalu terbang dengan stabil di udara.

Setelah beberapa hari, Lin Ming mulai melakukan segala macam berbagai gerakan dan tindakan saat dia menghadapi angin kencang, bergerak perlahan seperti dia meminjam kekuatan lembut angin. Pada awalnya, gerakan Lin Ming lambat, dan kisaran gerakannya terbatas.

Keesokan harinya, kecepatannya telah meningkat, dan rentang gerakannya telah meluas hingga puluhan kaki.

Setelah itu, kecepatan Lin Ming bertambah setiap hari. Lingkup tindakan yang bisa dia gerakkan meliputi seluruh Terowongan Angin Kekerasan, bahkan mendekati kedalaman terdalam Terowongan Angin Kekerasan di mana itu paling sempit.

Sepuluh hari kemudian, Lin Ming telah mendapatkan pemahaman dasar tentang konsep angin, secara resmi memasuki lapisan pertama ‘Golden Roc Shattering the Void’. Sekarang, Lin Ming bisa bergerak ke mana saja di Terowongan Angin Kekerasan sesuka hati; angin bahkan tidak dapat memengaruhinya sedikit pun.

“Saya telah menghabiskan 120 jam seluruh waktu bulan ini di tujuh susunan pembunuhan utama yang mengolah Roc Golden Roc Shattering the Void. Untungnya, ‘Golden Roc Shattering the Void’ saya telah mencapai tingkat Kesuksesan Kecil. Mulai dari besok, saya harus berlatih God Kekuatan Dewa sesat dan Pulse Cutting Palm dan juga berusaha menerobos ke tahap Mengubah Otot. Saya hanya tidak punya cukup waktu … “

Lin Ming sudah mencapai tahap Pelatihan Viscera puncak. Meskipun dia tidak menyisihkan waktu untuk menerobos ke tahap Mengubah Otot, hari-hari ini dia telah mempraktikkan teknik tulisannya, dan selama waktu itu dia sering menghabiskan seluruh esensi sejatinya. Setelah itu, ia akan memasuki keadaan niat bela diri yang halus sambil memutar Formula Primal Kekacauan Sejati. Di bawah kondisi ekstrem semacam ini, secara mengejutkan budidaya yang bagus untuk ‘Formula Primal Chaos Benar’ miliknya.

Bakat Lin Ming rata-rata, tetapi dia masih bisa segera mencapai tahap Mengubah Otot. Ini semua berkat ‘True Primal Chaos Formula’ dan niat bela diri yang halus.

Saat dia berjalan melalui pegunungan belakang Gunung Zhou, dengan setiap langkah santai yang diambil Lin Ming, dia bisa menyeberang puluhan kaki. Jari-jari kakinya mengetuk lembut bilah rumput tipis, dan dia akan terbang ke langit. Dengan memutar esensi sejatinya, ia mampu dengan cepat naik ke udara; seperti ini, dia bisa dengan mudah menyeberang dinding 20 kaki.

Merasa ringan bahkan dengan sedikit pun berat untuk tubuhnya, Lin Ming merasakan kebahagiaan yang luar biasa. Konsep angin ini terlalu luar biasa. Biasanya ketika seorang seniman bela diri menumbuhkan keterampilan bela diri gerakan, itu akan tergantung pada koordinasi esensi sejati mereka dan kekuatan tubuh untuk meningkatkan kecepatan mereka. Begitu mereka melompat, mereka tidak akan bisa mempertahankan kecepatan mereka dan pasti akan melambat, tetapi, dengan konsep angin ini, saya benar-benar dapat meningkatkan kecepatan saya di udara. Jika saya bisa mengolah ‘Golden Roc Menghancurkan Void’ ke lapisan ketiga atau keempat, jika saya menggabungkannya dengan esensi sejati saya yang semakin tebal, maka saya mungkin bisa terbang! Biasanya hanya master panggung Xiantian yang memiliki kemampuan untuk terbang, tapi aku bisa selama aku mencapai Periode Kondensasi Nadi! ”

Saat Lin Ming menikmati kegembiraannya, jimat pemancar suara menyala di depan Lin Ming, dan suara manis Wang Yuhan terdengar di benak Lin Ming. “Mister Lin, kami akhirnya menemukan semua materi yang Anda inginkan.”

Mendengar berita ini, Lin Ming bersukacita. Ini adalah perayaan ganda! Dia akhirnya bisa mulai menggambar simbol prasasti tubuh!

Lin Ming mengambil jalan memutar langsung ke Asosiasi Prasasti. Setelah menyelesaikan beberapa simbol prasasti terjadwal, ia akhirnya menerima semua bahan yang ia butuhkan. Bahan-bahan itu dikumpulkan melalui upaya gabungan Putra Mahkota, Asosiasi Prasasti, dan pengaruh banyak keluarga kuat di dalam Sky Fortune Kingdom. Pencarian materi secara nasional ini akhirnya selesai setelah hampir sebulan penuh!

Untuk materi-materi ini, Putra Mahkota, Asosiasi Prasasti, dan berbagai keluarga besar telah menghabiskan banyak waktu untuk memikirkan tenaga dan sumber daya keuangan yang membingungkan.

Ketika dia mengumpulkan bahan-bahan dari Asosiasi Prasasti, Lin Ming memiliki perasaan puas diri saat melihat tumpukan material bernilai ratusan ribu kisah emas.

Lin Ming tidak terburu-buru untuk memulai; dia tahu bahwa mentalitasnya saat ini tidak cocok untuk menggambar simbol prasasti tubuh. Simbol tulisan tubuh itu sangat berharga. Butuh waktu yang sangat lama untuk membuatnya, dan dia benar-benar tidak mampu menjadi sedikit pun ceroboh.

Setelah Lin Ming mengumpulkan semua bahan, dia pertama-tama tidur siang. Setelah bangun, ia menutup pintu dan meletakkan plakat ‘jangan diganggu’ di luar. Dia mencuci tangannya, membakar dupa, mandi, dan akhirnya memasuki keadaan niat bela diri yang halus. Dia duduk bermeditasi selama hampir setengah jam, dan rileks saat pikirannya menjadi benar-benar tenang.

Ada banyak seni bela diri yang, setelah mendapatkan metode budidaya tingkat atas, akan berlatih upacara serupa. Ini untuk menghilangkan gangguan mereka, dan membiarkan pikiran mereka menjadi tenang. Tapi kecuali mereka adalah biksu, saat menghadapi metode kultivasi tingkat atas yang dapat mempengaruhi nasib seluruh hidup mereka, siapa yang benar-benar bisa tetap tenang?

Namun, sifat hati Lin Ming jauh lebih murni daripada seorang seniman bela diri yang normal. Dengan dukungan dari niat bela diri halusnya, ia dapat menyesuaikan kondisinya dengan kondisi yang sempurna, sehingga hati dan pikirannya dapat fokus pada tugas.

Ketika Lin Ming akhirnya membuka matanya dari meditasi, matanya bersinar terang seperti bintang. Dia mengambil bahan pertama, Bijih Bintang Tujuh, dan menumbuknya, mengekstraknya, dan mencampurnya.

Alat yang ia gunakan adalah yang terbaik yang dapat ditemukan dalam Asosiasi Prasasti., Alat prasasti hitam perak ini tidak akan melukai atau mengubah sifat bahan sedikit pun. Bukan hanya itu, tetapi alat-alat ini dapat bekerja dengan sempurna bersama dengan kekuatan jiwa, sehingga seorang guru prasasti dapat dengan jelas merasakan perubahan apa pun dalam materi. itu mirip dengan harta karun. Seluruh perangkat prasasti memiliki nilai di atas 20.000 tael emas. Seperangkat alat ini adalah hadiah untuk Lin Ming dari Asosiasi Prasasti.

Saat dia memproses materi, Lin Ming sudah benar-benar tenggelam dalam dunia teknik prasasti. Setiap simbol prasasti yang muncul dari tangannya seperti roh hidup yang melompat keluar. Karena latihan selama sebulan ini, Lin Ming dapat dengan bebas mengendalikan kekuatan jiwanya tidak seperti sebelumnya. Dia bisa membagi kekuatan jiwanya menjadi helai rambut tipis, dan membimbing materi bersama-sama sehingga masing-masing membentuk simbol tulisan yang indah. Perasaan ini seperti meluncur di es; tidak ada halangan dalam proses fluida.

Lin Ming sudah benar-benar tenggelam dalam dunia yang penuh sukacita. Dalam kondisi ini, ia telah mencapai keterampilan yang luar biasa.

Matahari terbenam, bulan terbit, bintang-bintang jatuh, dan awan fajar berwarna mawar mencerminkan hari yang baru.

< p> Lin Ming tanpa sadar menggambar simbol prasasti sepanjang malam. Di masa lalu, ia mampu menyelesaikan simbol dan garis dalam waktu yang sangat singkat. Tapi sekarang, masing-masing simbol dan garis setidaknya memakan dupa. Dalam menggambar struktur kompleks ini, ia melakukannya dengan hati-hati.

Pada periode ini, Lin Ming juga gagal beberapa kali, tetapi ia sudah mengantisipasi situasi ini. Dia telah meninggalkan bahan yang paling berharga untuk yang terakhir; ada cadangan untuk yang lainnya.

Tanpa sadar, kekuatan jiwa Lin Ming sudah melampaui batas alaminya. Namun, karena rohnya berada dalam keadaan konsentrasi tinggi, Lin Ming telah memasuki kondisi self-hypnosis. Dia tidak merasa dirinya terlalu memaksakan kekuatan jiwanya, tetapi keadaan ini juga sangat berbahaya.

Karena dia telah melewati apa yang bisa ditanggung tubuhnya.

Ada kisah gempa bumi, di mana anak-anak akan terperangkap dalam reruntuhan yang runtuh. Tetapi, karena cinta keibuan, ibu seorang anak akan dapat mengerahkan kekuatan yang saleh dan dengan tiba-tiba mengangkat dinding yang jatuh yang beratnya seribu jin, sehingga menyelamatkan anak mereka. Alasan ini dimungkinkan adalah karena self-hypnosis. Pada akhirnya, sang ibu sering melebihi batas yang bisa diletakkan di tubuhnya, dan dia akan cacat atau bahkan mati.

…….. Waktu berlalu satu detik pada satu waktu, sampai pagi. Lin Ming telah menggambar simbol terakhir yang dia butuhkan. Ketika ia mengumpulkan kedua tangannya, simbol prasasti yang rumit di udara mulai menumpuk pada dirinya, lapis demi lapis, hingga menjadi satu kesatuan organik. Ini mengirimkan cahaya yang berkilauan seolah-olah itu adalah bintang yang baru lahir, dan bintang ini dengan lembut jatuh ke dada kiri Lin Ming. Ada sedikit rasa sakit yang menusuk, seolah-olah dia sedang ditusuk oleh jarum panas yang panas, dan kemudian enam titik yang misterius Bintang muncul di dada kiri Lin Ming.Kemudian, Lin Ming hanya bisa melihat hitam saat pusing meletus di kepalanya, dan dia merosot ke tanah. Kekuatan jiwanya yang kelelahan telah mengakibatkan kantuk yang menyakitkan tulang. Sebagai simbol tulisan tubuh akhirnya selesai, Lin Ming hampir langsung jatuh tertidur lelap. Dalam tidur nyenyak ini, ia telah memutuskan semua persepsi tentang dunia luar. Tidur ini berlangsung selama tiga hari tiga malam. Perasaan lapar yang intens akhirnya membangunkan Lin Ming. Dia tersandung ketika dia merangkak berlutut. Dia hanya merasakan sakit kepala yang membelah; rasa sakit ini adalah apa yang terjadi setelah konsumsi kekuatan jiwa yang terlalu banyak. Dia dengan santai mengambil makanan dari cincin ruangnya untuk dimakan, ekspresinya lamban ketika dia duduk di tanah. Dia duduk di sana untuk waktu yang lama, dan akhirnya, pelan-pelan bergumam, “Ini … bagaimana?” Mencoba mengingat, dia samar-samar mengingat proses menggambar simbol tulisan tubuh. Dia mengangkat tangannya dan menelusuri dada kirinya. Pada kulit yang semula mulus, ada beberapa garis yang tidak rata. Dia menunduk untuk melihat. Di dada kirinya ada tanda bintang berujung enam yang misterius; itu telah menyatu menjadi satu dengan tanda yang tersisa dari Magic Cube.