Martial World – Chapter 1361 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1361 | Baca Novel Online

Sekali Lagi Ke Steppes Pembantaian Darah

Ketika didorong ke sudut, bahkan kelinci akan menggigit kembali. Dengan murid yang memimpin, beberapa orang segera mempertaruhkan hidup mereka untuk menyerang Tian Mingzi!

Tian Mingzi mencibir. Saat ini dia memang terluka serius, tetapi bahkan jika dia hanya memiliki 40 persen dari kekuatan aslinya tersisa, dia masih pada tingkat kekuatan yang sama dengan Lin Ming dalam keadaan puncaknya. Bagaimana mungkin murid-murid muda di Skydark Holy Lands ini berharap untuk bersaing dengannya?

Kekuatan domain meletus. Kedua murid yang memimpin tiba-tiba merasakan energi di dalam tubuh mereka benar-benar ditekan oleh domain Tian Mingzi!

Tian Mingzi menggenggam kedua dahi mereka.

“Surga Menyerap Seni Iblis!”

Garis hitam bersinar. Dua elit muda memiliki semua vitalitas darah dan energi mereka secara langsung dikeringkan oleh Tian Mingzi!

“Tuan yang terhormat, tolong maafkan kami!”

Murid-murid muda ini tidak memiliki keberanian untuk menghadapi Tian Mingzi untuk memulai, dan sekarang mereka melihat betapa besarnya perbedaan kekuatan di antara mereka, sedikit kepercayaan diri yang mereka tinggalkan benar-benar hancur. Mereka semua berlutut ke lantai dan mulai memohon belas kasihan.

Corak kulit Tian Mingzi sangat dingin. Kamu sudah tahu terlalu banyak. Meskipun saya bisa membuat sumpah setan hati untuk menahan Anda, Anda pasti akan ditangkap oleh orang lain dan meminta jiwa Anda digeledah. Jika itu terjadi, urusan saya secara alami akan terungkap. Jika Anda dapat dengan baik dan mati secara diam-diam saat ini, saya akan memperlakukan keluarga Anda dengan baik.

Saat Tian Mingzi berbicara, tangannya membentuk roda di udara. Ini adalah cakram roda yang berevolusi dari Surga Menyerap Seni Iblis. Ketika para murid muda melihat ini, wajah mereka menjadi abu-abu dengan keputusasaan, hati dan pikiran mereka bergetar.

Tidak peduli apa yang mereka lakukan, tidak peduli apa yang mereka katakan, itu tidak akan mencegah kematian mereka yang tak terelakkan.

Setiap murid dari Skydark Holy Lands ditelan oleh cakram roda ini, berubah menjadi vitalitas darah murni dan energi yang kemudian diserap oleh Tian Mingzi. Tian Mingzi merasakan kekuatannya dengan cepat memulihkan dirinya sendiri.

Ratapan menyedihkan dan lolongan sedih bergema di langit. Hanya sesaat, semua 12 murid yang telah dikirim ke Sky Spill Planet telah disedot kering oleh Tian Mingzi!

12 jenius dari pengaruh Raja Dunia Besar telah meninggal secara tragis dan kematian yang kejam!

Tian Mingzi sama sekali tidak peduli dengan kerugian ini.

Bagi sebagian besar pengaruh Raja Dunia, alasan mereka membesarkan generasi baru dan melatih para elit adalah demi masa depan keluarga mereka di masa depan dan sekte mereka. Mereka berharap bahwa begitu generasi yang lebih tua menurun, generasi yang baru akan menggantikan mereka dan membiarkan sekte mereka melanjutkan masa depan yang lebih cerah.

Tetapi bagi Tian Mingzi, alasan dia membesarkan junior hanyalah untuk membesarkan bawahan dan menambah jumlah bidak catur yang dia miliki. Dia membutuhkan mereka untuk momen-momen penting untuk menyelesaikan rencananya.

Dan sekarang adalah waktunya untuk menggunakan junior-junior ini!

Meskipun mereka juga merupakan Tanah Suci Raja Dunia, ada perbedaan seperti itu. Ini karena ambisi Tian Mingzi terlalu besar. Dia ingin menjadi Dewa Sejati dan mencari jalan menuju kehidupan abadi. Alasan dia mendirikan Skydark Holy Lands adalah untuk menciptakan alat untuk membantunya di masa depan. Jika perlu, dia bersedia untuk membuang seluruh Tanah Suci Skydark, dan apa artinya baginya jika dia melakukannya?

Setelah menyerap 12 murid ini, kekuatan Tian Mingzi kembali. Dia tidak lebih lemah dari dia ketika dia pertama kali bertarung dengan Lin Ming.

Namun sebagai perbandingan, Lin Ming sudah membakar setengah esensi darahnya dan telah menerima luka besar. Di bawah kondisi fisik yang benar-benar terdistorsi ini, perbedaan di antara mereka bahkan lebih jelas!

………

Pesawat ulang-alik yang mempesona melintas menembus kehampaan. Dalam setiap kedipan mata, Lin Ming melintasi 300-400 mil.

Pesawat ulang-alik melewati kekosongan lagi dan lagi. Setelah berkali-kali tak terhitung, ketika Lin Ming menembus kekosongan sekali lagi, dataran merah darah yang luas dan tak terbatas disajikan di hadapannya!

Awan merah suram menggantung rendah di atas dataran, seolah-olah mereka akan menjatuhkan darah. Semua lingkungan tampak terkekang dan tertekan. Dataran ini disebut Blood Slaughter Steppes!

Setelah bertahun-tahun berlalu, Lin Ming akhirnya muncul kembali!

Saat Lin Ming memasuki Blood Slaughter Steppes, tubuhnya bergetar hebat. Dia hampir jatuh dari pesawat ulang-alik!

Saat ini, hidung dan telinganya meneteskan darah. Wajahnya lebih putih dari kertas dan tubuhnya menggigil.

“Lin Ming …”

Di ruang Magic Cube, sudut-sudut mata Mo Eversnow basah dengan air mata.

Ketika Mo Eversnow pertama kali mulai membakar jiwanya, Lin Ming merasakan sakit yang menusuk jantung dan menyayat hati, baik fisik maupun emosional. Tetapi ketika Lin Ming telah membakar setengah esensi darahnya, Mo Eversnow juga patah hati.

Untuk membakar setengah esensi darahnya sekaligus, itu adalah sesuatu yang akan sangat mempengaruhi pencapaian masa depan Lin Ming. Kerugian ini terlalu besar!

“Lin Ming … mengapa Anda melakukan itu … dalam pertempuran itu, Anda membakar setengah esensi darah Anda. Apakah Anda tahu seberapa cerah masa depan Anda? Tapi karena ini … “

Pertaruhan putus asa Lin Ming benar-benar memenangkan kesempatan tipis untuk bertahan hidup. Namun di mata Mo Eversnow, peluang tipis ini mungkin tidak dapat dipertahankan.

Untuk kesempatan yang tidak diketahui ini untuk menyelamatkannya dan dia, dia telah membayar harga yang begitu dalam dan menyakitkan. Mo Eversnow merasakan kesedihan yang dalam di hatinya karena hal ini.

Dia berubah menjadi bentuk jiwa di depan Lin Ming, dengan lembut membelai pipinya. Di matanya, air mata kristal yang cemerlang menyinari berlian cahaya.

Jika aku membakar esensi darahku, aku masih bisa menemukan cara untuk menebusnya. Tetapi Miss Mo, jika Anda benar-benar membakar jiwa Anda, Anda akan binasa di sana. Bahkan jika saya melangkah ke ranah Dewa Sejati di masa depan, masih akan ada yang bisa saya lakukan! “

Pada saat ini, Lin Ming berdarah dari setiap lubang dan wajahnya pucat seperti kertas . Namun meski begitu, dia masih tersenyum lembut. Wajah tersenyum ini persis seperti ekspresi jujur ​​dari seorang bocah tetangga, yang secerah dan sehangat sinar matahari. Itu adalah emosi yang jarang terlihat di wajah Lin Ming.

Ketika Mo Eversnow melihat senyum ini, hatinya tersentuh sekali lagi. “Lin Ming, mulai sekarang, tolong panggil aku kakak senior-magang …”

Lin Ming sudah bergabung dengan Tanah Suci Bulu Hijau, dan di masa depan, ketika Tanah Suci Bulu Hijau Verdant direkonstruksi, dia dan Mo Eversnow akan berasal dari sekte yang sama. Itu benar baginya untuk memanggil kakak magang seniornya.

“Tentu saja, Kakak magang senior.”

Lin Ming tiba-tiba berkata. Dia tidak ingin memanggilnya Nona Mo karena dia merasa nama ini terlalu jauh, seperti orang asing. Meski begitu, jika dia tidak memanggilnya Nona Mo, dia tidak tahu harus memanggil apa lagi padanya. Dia secara alami tidak bisa memanggil namanya, Eversnow. Sepanjang tahun-tahun ini, Mo Eversnow memiliki status setengah master kepadanya, dan dalam pikiran Lin Ming, ia tidak memiliki apa pun kecuali rasa hormat terbesar untuknya.

Saat Lin Ming melihat Mo Eversnow masih cemas, dia berkata, Suster senior-magang, yakinlah bahwa bahkan jika saya membakar 50 persen esensi darah saya, atau bahkan membakar 70 persen esensi darah saya, selama saya tidak mati, saya masih bisa menjadi seorang Empyrean di masa depan dan menjadi Dewa Sejati. Meskipun sulit untuk mengembalikan esensi darah saya setelah terbakar begitu banyak, itu bukan suatu hal yang mustahil. “

Meskipun Lin Ming mengatakan ini, Mo Eversnow merasakan beban berat di hatinya.

< p> Mengembalikan esensi darahnya; bukankah itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan?

Semakin kuat seorang seniman bela diri, semakin jelas dan bersemangat vitalitas darah mereka, semakin sulit mengembalikan esensi darah mereka.

Jika seseorang adalah seorang seniman bela diri Penghancuran Kehidupan dengan dasar yang sangat buruk, maka mereka dapat memulihkan esensi darah mereka di alam yang lebih rendah dengan menemukan beberapa bahan surgawi. Tentu saja, apa yang disebut ‘bahan surgawi’ ini tidak akan berarti apa-apa bagi para jenius dari Tanah Suci Raja Dunia Agung, sesuatu yang tidak akan mereka ambil jika mereka melihatnya di sisi jalan.

Ini juga masuk akal. Untuk seniman bela diri Life Destruction tingkat rendah, bahkan jika mereka membakar semua esensi darah mereka tanpa satu tetes tersisa, berapa banyak kekuatan yang bisa mereka tampilkan?

Tapi untuk seseorang seperti Lin Ming, bukan hanya miliknya fondasi yang tak tertandingi solid dan dalam, tetapi vitalitas darahnya, api kehidupannya, seperti api yang mengamuk yang tidak akan pernah surut. Ingin mengembalikan esensi darahnya akan sangat sulit. Bahkan jika Lin Ming membuka Gerbang Kehidupan dan mendapatkan kemampuan untuk memulihkan esensi darahnya, yang paling bisa dia kembalikan adalah 10-20 persen.

Mo Eversnow sepertinya ingin mengatakan sesuatu, tapi Lin Ming pertama kali mengatakan , Saudari Senior-magang, tidak perlu berbicara. Saya sudah mempertimbangkan semuanya, hanya saja ada banyak hal yang bahkan saya tidak yakin apa yang akan terjadi … “

Saat Lin Ming berbicara, kulitnya segera berubah.

Baru saja Dia merasakan indra yang kuat mengunci dirinya. Perasaan ini seperti lintah yang menempel di tubuhnya; tidak mungkin baginya untuk melindunginya!

Rasa ini suram, mengerikan, dan kuat. Tidak perlu mempertimbangkan dari siapa itu berasal … hanya ada satu orang – Tian Mingzi!

Lin Ming tidak pernah berharap bahwa serangannya yang menghabiskan setengah esensi darahnya akan dapat menghancurkan avatar Tian Mingzi. Tapi, dia tidak pernah membayangkan bahwa Tian Mingzi akan pulih begitu cepat, dan bahkan akan mengejarnya sekarang!

Saat ini, situasi Lin Ming sangat buruk. Jika dia disalip, tidak akan ada yang menunggunya selain kematian!

“Tian Mingzi?”

Mo Eversnow melihat ekspresi Lin Ming yang berubah dan dengan tepat menduga bahwa Tian Mingzi telah mengunci padanya .

Tian Mingzi terlalu tangguh dan dia telah mempelajari kemampuan misterius yang tak terhitung jumlahnya. Setelah mengingat aura seseorang, tidak peduli apakah mereka naik ke surga atau neraka, dia masih bisa melacaknya!

Satu-satunya kemungkinan bagi Lin Ming untuk mencegah ini adalah jika dia mengolah teknik perubahan penampilan Hukum Mimpi Ilahi ke titik menggeser tulangnya dan bahkan mengubah aura jiwanya. Tapi sekarang, kemampuannya dalam keterampilan ini terlalu kurang.

“Pergi!” Lin Ming mengaktifkan pesawat ulang-alik untuk merobek kekosongan sekali lagi!

Hanya dengan tongkat dupa waktu setelah Lin Ming menghilang, pada titik di mana dia berdiri, kekosongan itu terbuka. Tian Mingzi berjubah hitam perlahan-lahan berjalan keluar.

Meskipun avatarnya hanya memiliki kultivasi ranah Laut Divine, ia tidak membutuhkan alat ajaib untuk menggeser melalui kekosongan dari alam bawah dan mengejar Lin Ming. Ini bukan karena pesawat ulang-alik Lin Ming lambat, tetapi karena Hukum Angkasa Tian Mingzi terlalu ganas. Meskipun budidaya avatarnya kurang, itu sebenarnya mewarisi Hukum tubuh sejati Tian Mingzi.

“Dataran ini …”

Tian Mingzi berhenti di tempatnya, tidak segera masuk.

Dia bisa melihat keanehan dari Blood Slaughter Steppes dengan pandangan sekilas. Dengan segala alasan, ini adalah tempat yang seharusnya tidak ada di dunia dari alam rendah. Namun, ketika dia memikirkan penghalang cahaya abu-abu yang mengelilingi keseluruhan Sky Spill Planet, dia bisa menerima ini.

“Mungkinkah master tak dikenal yang meletakkan penghalang untuk melindungi … Sky Spill Continent melakukannya karena dataran merah ini? Dataran ini memiliki aura kutukan … mungkinkah ini ditinggalkan oleh kekuatan ilahi yang transenden, Seni Kutukan Dewa …? ”

Tian Mingzi berpikir sendiri. Intuisinya tidak salah; Blood Slaughter Steppes memang dikutuk.

Di Benua Suci Iblis, Blood Slaughter Steppes dikenal sebagai tanah terlarang bagi semua seniman bela diri Penghancuran Kehidupan tingkat tinggi dan di atasnya. Jika seorang seniman bela diri Penghancuran Kehidupan tingkat tinggi akan masuk, mereka akan baik-baik saja pada awalnya, tetapi setelah itu mereka akhirnya akan menderita kematian yang tragis dan menyedihkan di masa depan. Ini adalah hasil dari kutukan!

Sekali atau dua kali tidak dapat dianggap apa-apa sama sekali. Tetapi, di masa lalu, banyak penguasa Laut Ilahi dari Benua Iblis Suci, Kaisar Iblis, Kaisar Fey, dan banyak lainnya, telah terbunuh oleh kutukan Steppes Pembantaian Darah. Setelah itu, tidak ada artis bela diri Penghancuran Kehidupan tingkat tinggi yang berani memasuki Blood Slaughter Steppes.

Dengan demikian, Steppes Pembantaian Darah dan Menara Skysplit di sini semua dianggap sebagai arena hebat bagi seniman bela diri di bawah Alam Penghancuran Kehidupan.

Untuk seniman bela diri Penghancuran Kehidupan tingkat tinggi dan seniman bela diri Laut Ilahi, kecuali jika mereka menjadi Iblis Surgawi bersayap sebelumnya di Menara Skysplit, mereka akan dikutuk oleh Blood Slaughter Steppes.

“God Curse Art … ini seharusnya tidak sengaja digunakan. Sebaliknya, dua tuan ekstrim pernah bertarung di sini, dan salah satunya menggunakan Seni Kutukan Dewa. Buntut dari pertempuran itu meliputi seluruh wilayah ini, mengutuk tanah ini. Betapa kekuatan ilahi transenden yang menakutkan. Bahkan setelah puluhan ribu tahun atau bahkan ratusan ribu tahun, tanah ini masih tetap terpengaruh seperti sebelumnya, tanpa kutukan menghilang. “

Avatar Tian Mingzi telah mewarisi pengalaman dirinya yang sebenarnya. Dia dengan cepat menyadari alasan tanah terkutuk ini.

Di masa lalu, karakter-karakter yang bertarung itu kemungkinan adalah orang-orang Empyreans. Tetapi bahkan jika mereka adalah orang-orang Empyrean dan setelah pertempuran mereka tersebar di sini, itu seharusnya masih memudar seiring waktu …