Martial World – Chapter 1407 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1407 | Baca Novel Online

Pencerahan Di Bawah Pohon Bodhi

“Grandmaster Yuanji, lahir 2,61 miliar tahun setelah bencana besar dan meninggal 2,7 miliar tahun sesudahnya. Dia memiliki penanaman kerajaan Empyrean dan merupakan kepala biara Gunung Potala … “

Lin Ming diam-diam membaca tulisan pada tablet batu sebelum melihat tulisan suci Buddha di atasnya. Sehari kemudian, ketika dia keluar dari Stupa yang tidak dapat dicela ini, dia menemukan bahwa ini sudah yang terakhir.

Lin Ming tidak tahu berapa lama dia tinggal di hutan pagoda ini. Setelah dia pergi, dia merasa bahwa perasaan ilahi-Nya telah mencapai tingkat kemurnian yang belum pernah terjadi sebelumnya, dipenuhi dengan kebijaksanaan.

Ketika dia menatap hutan pagoda selama berhari-hari dan malam, dia mengalami samsara dari banyak kehidupan, mendapatkan wawasan tentang kehidupan.

“Mm … ini …”

Saat Lin Ming meninggalkan hutan pagoda, adegan di sekitarnya telah mengalami beberapa perubahan yang aneh dan tidak dapat dijelaskan.

Di dalam 72 Stupa yang tak tercela adalah tanah murni kebahagiaan tertinggi.

Ini adalah tanah yang sangat indah. Mata-mata roh mengalir melalui sungai, bunga, dan tanaman mekar di mana-mana. Berjalan di sini, seseorang tampaknya tiba di surga surga.

Di langit, kelopak bunga menari-nari di udara, memenuhi dunia dengan semburan warna-warna cerah berkilau.

Dan di pusat surga ini adalah pohon roh yang unik.

Ada banyak pohon roh di utopia ini, tetapi pohon ini istimewa; segera menarik mata Lin Ming.

Itu tidak terlalu tebal juga tidak terlalu tinggi. Tingginya hanya 40-50 kaki.

Tapi, batang pohon itu seperti naga ilahi yang kuat dan bersemangat yang menggenggam cakarnya jauh ke dalam bumi.

Batang pohon ini kuno. Kulit pohon itu retak dan lekukan pohon itu tampaknya telah mengalami tahun-tahun yang tak berujung sebelum tumbuh menjadi seperti itu.

Pada mahkota pohon ini, sebagian besar daun sudah memudar, hanya menyisakan beberapa ratus yang masih menggantung. di cabang-cabang. Meskipun mereka tersebar, ratusan daun ini masih hijau yang indah, berkilau dengan cahaya yang sehat seperti mereka diukir dari batu giok.

Berdiri di depan pohon ilahi kuno ini, Lin Ming bisa merasakan kedamaian yang tak dapat dijelaskan di tengah-tengah aura yang dalam dan kuno.

Lin Ming merasakan sesuatu menggegerkan pikirannya. Dia berjalan di bawah pohon ini dan duduk dengan hati-hati. Pada saat ini, dia bisa merasakan aura agama Buddha yang menyelimutinya.

Melihat ke atas, setiap daun hijau menari-nari seperti peri kecil. Garis-garis mengalir di seluruh batang, berisi pesona tak terbatas dari Dao Besar. Lin Ming tidak meragukan bahwa bahkan jika seorang manusia dengan persepsi yang sangat buruk duduk di bawah pohon kuno ini, mereka juga bisa memasuki keadaan halus dan mencapai pencerahan tertinggi.

Pohon Bodhi …

Nama pohon ini melintas di benak Lin Ming.

Lin Ming berusia 15 tahun ketika ia pertama kali melangkah ke jalan seni bela diri. Dia memasuki Tujuh Rumah Bela Diri Yang Sangat Besar, dan guru pertama yang dia miliki di sana adalah Instruktur Rumah Bela Diri, Hong Xi.

Hong Xi memberi tahu Lin Ming tentang dongeng yang pernah dia dengar.

Dalam legenda, 3000 tahun yang lalu di Benua Langit Tumpah, pernah ada seorang jenius tak tertandingi bernama Kaisar Shakya. Kaisar Shakya duduk di bawah Pohon Bodhi selama tujuh hari tujuh malam, menyatukan tujuh niat bela diri yang berbeda menjadi satu dan mencapai pencerahan tertinggi. Dia telah menembus belenggu seni bela diri, budidaya dan tubuh vajra yang tidak bisa dihancurkan sebelum menerobos kekosongan untuk jalur bela dirinya dan naik ke Alam Ilahi.

Kepada Lin Ming pada waktu itu, legenda ini hanya memiliki menjadi legenda. Apakah itu naik ke Alam Ilahi atau menyatu bersama tujuh maksud bela diri yang berbeda, semua ini hanyalah cerita fantastis, hal-hal yang mustahil.

Dia bahkan curiga apakah legenda ini benar atau salah. Dalam legenda, Kaisar Shakya hanya menggunakan tujuh hari tujuh malam pencerahan untuk menerobos kemacetan seni bela dirinya, yang memungkinkan kultivasinya naik secara liar oleh beberapa batasan besar. Ini adalah kisah yang hampir tidak bisa dipercaya. Harus diketahui bahwa di Benua Langit Tumpahan, ketika beralih dari Inti Berputar ke Penghancuran Kehidupan dan Penghancuran Kehidupan ke Laut Ilahi, kemacetan hebat ini dapat menghentikan seseorang selama ribuan tahun, atau bahkan seumur hidup mereka. Bagi Kaisar Shakya untuk tiba-tiba melompati beberapa bidang kultivasi terlalu dilebih-lebihkan.

Tapi baru-baru ini Lin Ming menyadari bahwa legenda ini tertinggal di masa lalu, sebuah misteri dari asal-usul yang tidak diketahui, sebenarnya sebuah teka-teki . Kaisar Buddha Shakya yang rendah hati sebenarnya adalah seorang Empyrean di Gunung Potala.

Selain itu, dia adalah Empyrean termuda dari umat manusia. Dia telah menggunakan hanya 10.000-20.000 tahun kultivasi untuk mencapai ranah seorang Empyrean. Masa depannya tidak terbatas.

Untuk karakter seperti itu, melompat melewati beberapa alam yang lebih rendah dan menyatukan tujuh maksud bela diri yang berbeda sama sekali tidak ada sama sekali.

Selain itu, dikatakan bahwa Kaisar Shakya memiliki mengirim satu miliar inkarnasi ke tiga ribu dunia untuk mengalami satu miliar kehidupan. Bahkan sekarang, sebagian besar avatar ini belum kembali.

Jika Kaisar Shakya menerima semua avatarnya, maka mungkin kekuatannya akan naik ke tingkat yang lebih tinggi lagi. Pada saat itu, akan sulit untuk mengatakan siapa yang lebih lemah atau lebih kuat antara dia dan Impian Ilahi.

Pohon Bodhi … tujuh niat bela diri menyatu sebagai satu …

Lin Ming duduk dalam meditasi. Saat ini, niat bela diri yang dia tahu adalah niat bela diri samsara, niat bela diri halus, dan niat bela diri Primordius, yang terakhir termasuk niat bela diri Iblis Surgawi, niat bela diri Surgawi Mortal, dan niat bela diri Dewa Surgawi.

Tetapi pada kenyataannya, meskipun Lin Ming telah ditutup selama beberapa tahun di Primordius Heavenly Palace, dia masih belum bisa menyatukan bersama Demon Surgawi, Heavenly Mortal, dan niat bela diri Dewa Surgawi.

Selain itu, ruang mimpi ilahi Empyrean Ilahi Mimpi dan cakrawala lubang hitam Empyrean Ilahi Seal keduanya dapat dianggap sebagai niat bela diri.

Jika maksud bela diri harus dijelaskan, itu adalah Konsep seni bela diri yang berasal dari seniman bela diri itu sendiri. Yang berhubungan dengan itu adalah Hukum. Hukum berasal dari alam semesta dan merupakan pemahaman seniman bela diri tentang aturan alam semesta.

Ketika semuanya dipertimbangkan, Lin Ming sebenarnya memiliki tujuh jenis niat bela diri yang berbeda.

Tapi, untuk sepenuhnya menggabungkan tujuh jenis niat bela diri ini bersama-sama lebih sulit daripada naik ke surga!

Ini karena, dari niat bela dirinya, lima di antaranya adalah puncak ilahi transenden tertinggi. Bahkan, cakrawala lubang hitam yang ditinggalkan oleh Empyrean Divine Seal kemungkinan telah melampaui kategori kekuatan ilahi transenden.

Untuk menyatukan mereka bersama-sama adalah menanggung seribu penderitaan dan 10.000 kesulitan.

< p> Saat Lin Ming duduk di bawah Pohon Bodhi, ia segera memasuki kondisi halus yang sempurna.

Waktu berlalu hari demi hari. Lin Ming tetap tak bergerak, seperti patung di taman.

Setiap hari, akan ada daun kristal yang dengan lembut jatuh dari Pohon Bodhi. Saat jatuh ke tubuh Lin Ming, itu akan menetes dengan warna hijau hijau.

Kadang-kadang akan ada biji Bodhi yang jatuh. Biji Bodhi seukuran kuku ini benar-benar ditutupi dengan pola kuno yang dijalin bersama menjadi gambar Buddha, seperti manusia dan spiritual.

Daun Bodhi dan biji Bodhi pada akhirnya akan berubah menjadi motif cahaya kristal yang menyatu dengan Lin Ming. tubuh.

Kitab suci Buddha dan pemahaman Buddha yang dipelajari Lin Ming mulai perlahan-lahan berputar di dalam dirinya, menyatu dengan laut spiritualnya.

Niat bela diri samsara yang ada di dalam lautan spiritual Lin Ming telah memudar. Itu berubah menjadi aliran energi murni yang menyatu dengan niat bela diri Primordius. Niat bela diri halus juga sama.

Semua perubahan ini disublimasikan dalam jiwa Lin Ming, menjadi murni jernih.

Seperti ini, Lin Ming duduk di bawah Pohon Bodhi selama 33 hari.

33 hari kemudian, mata Lin Ming terbuka lebar.

Dengan suara siulan yang sangat keras, pertempuran berbentuk tombak semangat warna batu giok biru melolong ke udara, berputar-putar di udara sebelum kembali ke laut spiritual Lin Ming.

Adapun aura Lin Ming, tiba-tiba meledak ke luar seperti tentara kuda yang berlari!

Kekuatannya telah sangat meningkat. Kemacetan ranah Transformasi Ilahi awal telah lama hancur oleh Lin Ming selama 33 hari terakhir ini!

ranah Transformasi Ilahi Tengah!

Roh pertempuran jiwa biru!

< p> Ketika Lin Ming bangkit dari bawah Pohon Bodhi, dia merasa seolah-olah seluruh dunia berbeda.

Jiwanya telah mengalami nirwana, dan niat bela dirinya telah sepenuhnya dihaluskan.

Setan Surgawi, Surgawi Mortal, Dewa Surgawi, ketiga niat bela diri ini telah menyatu menjadi niat bela diri Primordius yang lengkap. Adapun niat bela diri samsara dan niat bela diri halus, mereka juga menyatu dengan itu.

Hanya cakrawala lubang hitam dan ruang mimpi ilahi yang Lin Ming tidak bisa bergabung bersama. Namun meski begitu, pemahamannya tentang dua niat bela diri ini jauh lebih jelas daripada sebelumnya.

“Selamat, Penasihat Lin.”

Pada saat ini, sebuah suara tua terdengar di Lin Ming. telinga.

Lin Ming bersemangat dan dia dengan hormat membungkuk. “Junior menyapa Senior Great Limitless Buddha.”

Pada saat ini, tanah utopia murni mulai kabur. Suatu bentuk perlahan-lahan berjalan dari tepi, perlahan-lahan menjadi lebih jernih.

Bhikkhu tua dengan alis putih dan daun telinga besar ini adalah Buddha Tanpa Batas Agung.

“Benefactor Lin, bhikkhu tua ini, biksu tua ini awalnya setuju untuk mengizinkan Anda tinggal di Stupa yang tidak dapat dideklarasikan selama tujuh kali tujuh, 49 hari, tetapi Benefactor Lin telah berada di bawah pencerahan di bawah Pohon Bodhi selama 33 hari … “

Lin Ming terkejut. Ketika dia mendapatkan wawasan dalam Stupa yang tidak dapat dicela, dia memasuki kondisi yang benar-benar halus dan telah lama melupakan batas waktu tujuh hingga tujuh, 49 hari yang telah ditetapkan oleh Great Limitless Buddha untuknya.

“Maafkan saya. Karena junior ini sedang membaca tulisan suci, saya sejenak kehilangan akal dan lupa waktu. “

” Tidak ada salahnya. Jika Benefactor Lin dapat tinggal di sini untuk waktu yang lama dan bahkan melihat tanah murni kebahagiaan tertinggi dan bermeditasi di bawah Pohon Bodhi, itu adalah keyakinan Buddha Anda, dan perbuatan baik. Empyrean Divine Dream mempercayakan biksu tua ini untuk membantu meredammu dan meningkatkan kekuatanmu sebanyak mungkin, dan bhikkhu tua ini dapat dianggap nyaris tidak pernah mencapai itu. Tentu saja, ini terutama tergantung pada kemampuan Benefactor Lin sendiri. “

“Saya berterima kasih kepada Senior.” Lin Ming merasakan rasa terima kasih yang tulus. Dia sangat beruntung. Meskipun dia tidak memiliki latar belakang sama sekali, dia masih dapat mempelajari esensi Empyrean Primordius, Empyrean Divine Dream, dan warisan Empyrean Divine Seal: warisan sebenarnya dari dua puncak Empyreans dan pusat kekuatan Divinity Sejati.

Sekarang, dia bahkan dapat memahami beberapa wawasan Gunung Potala, pengaruh dengan latar belakang 3,6 miliar tahun.

Di Alam Ilahi, tidak ada murid Empyrean lain yang mampu mengalami hal-hal seperti itu dan memiliki peluang seberuntung itu.

Selain itu, Empyrean Divine Dream bersedia mendukungnya dengan sumber daya apa pun yang tersedia untuknya. Saat ini, dalam hal sumber daya, dia tidak lebih buruk daripada murid Empyrean top mana pun.

Lin Ming berterima kasih kepada semua penatua tertinggi yang membantunya dari lubuk hatinya yang paling dalam.

” Baiklah, Benefactor Lin, pertempuran di Bright Lustre Great World telah menjadi sengit. Agar jenius tumbuh, tidak mungkin untuk mengasingkan diri selamanya untuk berkultivasi menjadi seorang Empyrean. Anda harus pergi ke Dunia Besar Bright Lustre dan berjalan di jalan seni bela diri Anda sendiri! ”

Saat Buddha Besar Tanpa Batas berbicara, dia melambaikan lengan jubahnya. Lin Ming merasakan ruang kabur di sekitarnya, dan pada saat berikutnya ia muncul di pintu masuk Gunung Potala.

Memikirkan hal itu, sejak Pertemuan Bela Diri Pertama telah menyimpulkan, delapan atau sembilan tahun telah berlalu di sekejap mata.

Dalam periode waktu yang lama ini, Lin Ming hanya mengalami beberapa pertempuran. Dia telah bertarung beberapa kali di Demondawn World dan juga dikejar oleh Tian Mingzi ke Sky Spill Continent.

Selama sisa waktu itu, Lin Ming telah ditutup dalam pelatihan. Dia telah berlatih di Divine Dream Heavenly Palace selama satu tahun dan Primordius Heavenly Palace selama empat tahun. Setelah kembali ke Alam Ilahi, ia juga berkultivasi selama tiga tahun lagi.

Dalam rentang yang panjang ini>

Semua akumulasi sebelumnya telah meledak sekaligus.

Langkah Lin Ming bergerak dan dia muncul ratusan mil jauhnya. Dia menginjak angkasa, terbang menjauh. Di udara, Lin Ming mengeluarkan Primordius Heavenly Palace yang telah menyusut ratusan dan ribuan kali. Sosoknya berubah menjadi seberkas cahaya yang terbang ke sana. Kemudian, Primordius Heavenly Palace berubah menjadi komet melonjak yang terbang menuju Bright Lustre Great World!

Selama musibah besar ini, ada perjanjian di tempat yang menyatakan bahwa selain Dunia Besar Bright Lustre, pertempuran tidak aktif batas di 3000 dunia besar lainnya dari Alam Ilahi. Meski begitu, Lin Ming berniat untuk berhati-hati. Pertahanan Primordius Heavenly Palace jauh lebih kuat daripada kapal roh biasa.

Adapun seberapa tinggi dan mencolok Primordius Heavenly Palace, Lin Ming benar-benar mengabaikannya, tidak repot-repot bersembunyi lagi. Dalam melompati batas satu setengah untuk menantang Good Fortune Saint Son ke duel 100 tahun dari sekarang, tindakannya tidak bisa lebih menonjol.