Martial World – Chapter 1418 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1418 | Baca Novel Online

Menekan Pangeran Kekaisaran

Pada saat itu, setiap ons energi asal antara langit dan bumi mulai berkumpul dengan gila-gilaan menuju benih kekacauan itu, membentuk bintang gelap lubang hitam!

Kemudian, Lin Ming menggunakan seluruh kekuatannya untuk mendorong lubang hitam bintang gelap ini ke arah Pangeran Kekaisaran Naqi.

“Seni Gulat Naga, aku akan meledakkanmu ! ”

Naqi mengangkat tangannya tinggi-tinggi, membawa tombak perang yang sundering ke udara. Kemudian, dia menabrak. Serangan ini digunakan dengan 120 persen dari kekuatannya. Dia memutar semua esensi astralnya ke batas. Otot-ototnya melotot ke luar saat urat biru yang tak terhitung naik, menggeliat seperti cacing tanah bahkan ketika mereka pecah di bawah tekanan! ledakan mengerikan, tombak Naqi bertabrakan dengan benih lubang hitam!

Saat itu juga, semua ruang dalam 10 mil runtuh!

Ini adalah ruang Divine Void! Di bawah tabrakan intens serangan Lin Ming dan Naqi, ruang stabil ini setipis kaca!

” Kedua orang ini adalah raja mutlak di antara raja-raja dalam level mereka, tidak ada yang bisa bersaing dengan mereka! Di depan mereka, gunung ilahi setipis patung dan ruang setipis kertas! ”

Semua orang berteriak dengan khawatir. Pada saat ini, kekuatan ledakan mengerikan yang diciptakan oleh lubang hitam mulai menyebar dengan sendirinya.

Lin Ming dan Naqi yang menanggung beban dampak yang menakutkan ini.

Seluruh Naqi Tubuh bergetar seperti gempa yang melewatinya. Kulit dan daging lengannya pecah dan telapak tangannya terbuka. Tulang lengannya hancur berkeping-keping dan dia hampir kehilangan semua perasaan di lengannya!

“Apa !?”

Naqi tidak pernah membayangkan bahwa lubang hitam yang tampak biasa ini akan luar biasa keras. Tidak hanya itu menahan serangannya, tetapi juga meletus dengan kekuatan yang menakutkan.

Sebagai orang yang mengendalikan lubang hitam ini, dampak yang Lin Ming harus tahan bukan ringan. Meskipun lubang hitam tidak bisa dihancurkan, Lin Ming masih menerima luka luar biasa di bawah lonjakan energi yang sembrono.

Energi ledakan menyapu Lin Ming seperti gelombang, memaksanya mundur seribu kaki. Baru saat itulah dia bisa menstabilkan darah yang gelisah di dalam dirinya.

Tangan Naqi menggigil. Darah menetes ke lengannya, mengerikan dan mengkhawatirkan. Dia hampir menjatuhkan tombak perang sundal surga.

Dia tidak berpikir bahwa pertarungannya dengan Lin Ming akan mencapai tingkat yang sangat dingin dan buas.

Naqi telah mengkonsumsi 60-70 persen esensi astralnya. Kekuatannya juga menurun drastis. Tapi, dia tahu bahwa dia tidak bisa melemahkan momentumnya saat ini. Lin Ming jelas tidak dalam situasi yang lebih baik daripada dia. Pemenang pertarungan ini akan bergantung pada siapa yang bisa bertahan paling lama.

“Mati!”

Naqi meraung. Dia mengabaikan lengannya yang terluka parah dan bergegas menuju Lin Ming sekali lagi!

Setelah menghabiskan begitu banyak energinya, dia masih tidak berhenti bahkan untuk saat sekecil apa pun. Dia malah melemparkan dirinya ke tabrakan lain.

Tidak peduli seberapa kejamnya kamu, aku bisa lebih kejam lagi!

Bentuk pertarungan ini menyebabkan semua seniman bela diri menghela nafas. udara dingin!

Paku tulang yang keras dan ganas melonjak dari seluruh tubuh Naqi!

Saat paku tulang ini mengebor keluar dari kulitnya, mereka membawa di belakang mereka goo dan darah yang menjijikkan. Setiap lonjakan memiliki panjang empat hingga lima kaki, dingin dan padat seperti tombak!

Ini bukan metamorfosis tubuh, tetapi salah satu metode serangan Naqi. Itu mirip dengan saat Blacksalt memanfaatkan paku di punggungnya. Ini adalah kemampuan yang berasal dari garis keturunan tertentu dari ras suci.

Pada saat ini, lengan Naqi terluka dan dia tidak bisa mengendalikan tombaknya. Dengan demikian, dia menggunakan tubuhnya sebagai senjata untuk secara paksa melesat ke arah Lin Ming!

Wild Dragon Dash!

Kecepatan Naqi mencapai titik ekstrim. Esensi astral membakar tubuhnya. Dia adalah bola api hitam besar yang melesat ke arah Lin Ming!

Pada saat ini, karena tabrakan sebelumnya dan dia hampir tidak menekan darah yang berjatuhan di dalam dirinya, esensi sejati Lin Ming dalam kekacauan kacau. Meski begitu, dia ingin menghadapi demam terburu-buru Naqi!

Ruang grandmist tidak bisa digunakan untuk bertahan; Lin Ming mengalami kesulitan memanggilnya sekarang. Adapun roh pertempuran jiwanya yang biru, hanya itu saja tidak cukup. Bahkan jika dia mencoba menggunakan Phoenix Blood Spear bersamaan dengan itu, itu hanya bunuh diri!

Untuk Naqi, jarak 1000 kaki ini membutuhkan waktu kurang dari satu saat untuk menyeberang!

Sebagai seniman bela diri manusia melihat ini, mereka semua berteriak ketakutan.

Namun, Lin Ming sebenarnya tetap sangat tenang. Jika Naqi meluncur ke arahnya, meskipun kekuatannya besar itu masih akan menempatkan dia dalam risiko!

Pada saat yang kritis ini, murid-murid Lin Ming menyusut. Kekuatan jiwanya bergegas ke dunia batinnya, dan di depan Lin Ming, sebuah gerbang batu besar muncul!

Gerbang batu ini memancarkan aura kuno yang tak terbatas. Seluruh gerbang ditutupi dengan ukiran misterius, seolah-olah alam semesta terpisah disegel di dalamnya.

Ini adalah Gerbang Primordius!

Di masa lalu, ketika Empyrean Primordius menciptakan gerbang batu ini, dia telah melakukannya dengan batu kekacauan tingkat tertinggi dan kemudian mencatat semua pemahaman yang telah dia kumpulkan selama hidupnya. Ini termasuk mantra jantung lengkap untuk niat bela diri Primordius. Namun, penggunaan Gerbang Primordius tidak sesederhana merekam warisan – itu juga dapat digunakan sebagai senjata ajaib yang sangat kuat!

Lin Ming memanggil semua esensi sejati yang tersedia baginya dan menuangkannya ke dalam Gerbang Primordius!

Naqi tidak punya waktu untuk bereaksi sama sekali. Dia seperti seekor sapi jantan yang mengamuk, menabrak Gerbang Primordius dengan kokoh!

Beberapa paku pada tubuh Naqi hancur menjadi debu!

Naqi memuntahkan seteguk darah ketika ia dikirim berguling-guling ratusan kaki jauhnya. Gerbang Primordius merah gelap, selain sedikit bergetar ketika Naqi menabraknya, bahkan tidak rusak sedikit pun!

“Ini …”

Para seniman bela diri yang menonton sedang semua kaget. Pertempuran ini sudah di puncaknya. Ketika baik Lin Ming dan Naqi hampir habis kering, adegan aneh ini terjadi.

Serangan ini benar-benar menambah luka pada luka untuk Naqi!

Sebagai yang mengendalikan Gerbang Primordius, Lin Ming hanya harus menahan traksi energi saat Naqi menabrak gerbang Darahnya dengan gelisah mengaduk di dalam dirinya, tetapi kekuatan yang dia tahan ratusan dan ribuan kali lebih ringan daripada Naqi!

“Kamu … kamu …”

Seluruh tubuh Naqi menggigil. Tubuhnya berantakan darah dan daging, dan otot-ototnya terbelah di sekujur tubuhnya. Lebih dari setengah pelindung tulang yang menutupi tubuhnya telah rusak dan semua duri yang menjulur darinya telah pecah. Bahkan ada beberapa paku yang menembus dagingnya sendiri karena dampak besar tadi, menyodorkan ke dalam dagingnya. Meridiannya patah dan organ-organnya terluka parah.

Saat berbicara, ia memuntahkan seteguk darah. Darah ini bercampur dengan fragmen organ-organnya.

Naqi saat ini bahkan tidak dapat digambarkan dengan hanya tragis!

Jika seorang manusia terluka hingga tingkat ini, mereka akan memiliki meninggal berkali-kali.

Dalam percakapan singkat tadi, Lin Ming telah mengambil keuntungan besar. Tapi, ini hanya karena senjata sihirnya. Kekuatan senjata adalah bagian dari kekuatan seniman bela diri, dan Lin Ming saat ini hanya mampu merangsang sebagian kecil dari kekuatan sejati Gerbang Primordius; dia jauh dari mampu sepenuhnya mengendalikan harta karun tingkat ini. Hanya saja dia telah membuat pilihan taktis yang benar pada saat ini.

Gerbang Primordius telah menyelesaikan serangan Naqi sekaligus secara bersamaan menyebabkan kerugian besar baginya!

Naqi sudah pada titik kehancuran.

Pada saat ini, Lin Ming membuka Eight Inner Hidden Gates sekali lagi. Dengan mengandalkan Gerbang Kehidupan, dia bahkan membakar sebagian dari esensi darahnya untuk kekuatan yang lebih besar. Sekarang setelah dia mendapatkan keuntungan, dengan Naqi mengalami luka parah, dia benar-benar tidak akan memberikan lawannya waktu untuk mengatur napas.

Dia mengambil Gerbang Primordius dengan kedua tangan, dan dengan mengandalkan kekuatan tubuhnya yang tangguh, dia membawa gerbang batu ini menabrak Naqi!

Ini adalah serangan menggunakan Gerbang Primordius sebagai senjata!

Apalagi seniman bela diri manusia yang terampil dalam sistem pengumpulan esensi dan mahir dalam menggunakan Hukum, atau bahkan seniman bela diri suci yang unggul dalam tubuh fisik mereka, tidak ada dari mereka yang pernah melihat seseorang menyerang dengan mengambil gerbang batu besar dan menghancurkannya pada orang lain. < / p>

Gerbang Primordius bisa menyusut dan tumbuh. Di tangan Lin Ming, panjangnya 30-40 kaki, lebar 20 kaki, dan satu kaki tebal. Ketika itu datang menghancurkan, momentum dan tekanan yang dibawanya bisa menggulingkan segalanya!

Pangeran Kekaisaran Naqi dilanda panik. Tanpa peduli dengan rasa sakit yang menyiksa di lengannya, dia membawa tombak perang yang sundering untuk memenuhi pemogokan ini!

Menghadapi gerbang besar ini yang setebal tembok kota, surga awalnya besar- tundd perang sundering tampak seperti mainan anak-anak.

Dengan cincin teredam, Pangeran Kekaisaran Naqi dihancurkan oleh Gerbang Primordius Lin Ming!

Meskipun ia nyaris tidak berhasil menggunakan tombak perang sundering surga untuk memblokir serangan ini, lengannya hancur total. Bagaimana dia bisa menahan serangan gencarnya gerbang Ming yang agresif?

Lin Ming melangkah maju. Gerbang Primordius yang dia pegang di tangannya jatuh sekali lagi!

Seperti lalat, Naqi dikirim jatuh kembali oleh Lin Ming. Dia memuntahkan darah di udara dan bahkan tombak perangnya dikirim menembak!

Lin Ming memutar Hukum Ruang Angkasa dan mengejarnya!

Satu langkah satu smash, Naqi muntah darah lagi dan lagi. Tidak peduli seberapa kuat tubuh orang-orang kudus itu, dan bahkan jika Naqi telah menyelesaikan dua metamorfosis tubuh dan dia juga memiliki garis keturunan raja yang menentang surga, dia masih tidak bisa menahan serangan brutal dan kejam ini.

Ini adalah kehancuran total! Luar biasa dan brutal! Pemukulan sampai mati!

“Ini … ini …”

“Pangeran Kekaisaran … dikalahkan !?”

Seniman bela diri suci kebingungan. . Orang nomor satu di antara generasi orang suci yang lebih muda, orang yang memiliki garis keturunan raja, legenda tak terkalahkan yaitu Pangeran Kekaisaran Naqi, dipukuli secara kejam oleh manusia!

Kemenangan terakhir manusia tidak datang karena sistem pengumpulan esensi atau penggunaan Hukum, tetapi mengandalkan kekuatan tubuh Lin Ming yang kuat. Sebuah gerbang batu telah digunakan untuk meluluhlantakkan Naqi, menyebabkannya muntah darah dalam jumlah tak terbatas. Seniman bela diri ras kudus menemukan ini mustahil untuk diterima! “Hah!” Lin Ming meraung dan menyerang sekali lagi. Dengan suara dering keras, Naqi dengan brutal ditabrak dan ditumbuk jauh ke tanah. Bumi runtuh. Debu dan pasir bangkit dari seluruh penjuru. Ketika puluhan ribu seniman bela diri suci dan manusia melihat adegan ini di medan perang, mereka semua dibiarkan diam.