Martial World – Chapter 1447 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1447 | Baca Novel Online

Pertemuan di Great Desolate

Asura Road, Desolate Hebat –

Tidak ada yang tahu di mana Desolate Hebat berakhir. Dikatakan bahwa yang lebih dalam masuk ke Great Desolate, fenomena yang lebih aneh dan fantastik yang akan dilihat. Selain itu, ruang dan waktu di sana sangat tidak teratur, dan bahkan orang-orang Empyrean yang ahli dalam Hukum Ruang dan Waktu dapat dengan mudah tersesat di labirin ruang angkasa.

Dikatakan bahwa Desolate Besar akhirnya mengarah ke yang lain. ruang yang tidak diketahui, mungkin dunia yang tidak lagi menjadi bagian dari Jalan Asura.

Singkatnya, kedalaman Desolate Besar adalah zona terlarang.

Saat ini, Lin Ming adalah hanya di ujung terluar Great Desolate; dia masih jauh dari jangkauan di dekat pusat.

Tanah ini bernama Desolate Hebat tapi itu sama sekali tidak sunyi. Sebagai gantinya, ada gunung yang menjulang setinggi ratusan ribu kaki dengan pohon-pohon tinggi kuno yang mencapai langit. Akar mereka mencengkeram bumi seperti cakar naga, dan di dalam rumpun primitif ini, semua jenis binatang buas beterbangan di sekitar.

Alasan bahwa Desolate Besar disebut Desolate Besar adalah bahwa siapa pun yang melangkah ke tanah itu, tidak ada peduli siapa mereka, akan merasakan napas purba dan prasejarah membanjiri mereka. Dikatakan bahwa daratan di tanah itu tetap asli dan tidak berubah selama 10 miliar tahun terakhir. Setiap inci tanah itu telah mengalami tahun tanpa akhir.

Ini juga menyebabkan Lin Ming merasakan rasa hormat yang mendalam terhadap tanah ini di dalam hatinya.

Sebuah sungai yang megah melonjak di depan Lin Ming Perairannya bergolak dan liar, selebar lautan, sepertinya mengandung kekuatan yang tak terbatas.

Soulwhite berkata, Tuan, sungai ini disebut Mata Air Desolate dan mengalir melalui Desolate Hebat. Ketika seorang seniman bela diri ingin memasuki Desolate Hebat, mereka biasanya mengikuti jalur sungai ini ke depan. Jika kita mengikuti sungai ini itu akan sedikit lebih aman, dan kita juga akan tiba di Tebing Tebing. “

” Mm, baiklah. “

Lin Ming mengangguk. Itu benar-benar keputusan bijak baginya untuk membawa Soulwhite di bawah kendalinya; itu menyelamatkannya banyak masalah.

Saat Lin Ming ingin maju, seruan nyaring burung berdering melintasi langit, mengkhawatirkan banyak binatang buas bersembunyi di rumput. Lin Ming melihat seekor burung besar sebesar bukit melayang menembus langit, sayapnya menghalangi sebagian besar matahari.

Adegan ini membuat Lin Ming diam-diam tercengang. Burung ini panjangnya beberapa mil. Meskipun jauh lebih kecil dari Roc bersayap Emas, itu masih pada tingkat yang sama sekali berbeda dari burung lain.

Burung raksasa itu mendarat di atas tebing. Lin Ming diam-diam memutar Hukum Impian Ilahi, melindungi sosoknya sendiri sebanyak mungkin untuk menghindari terlihat oleh burung raksasa.

Dalam Desolate Besar ini dia harus tetap benar-benar waspada. Kalau tidak, akan lebih mudah baginya untuk menemukan keberadaan yang tidak mampu dia provokasi. Jika dia melakukan itu, melarikan diri akan menjadi harapan yang tidak mungkin.

Soulwhite berkata, “Tuan, kita hanya sekitar seribu mil dari Tebing Tebing. Kita harus sedikit lebih berhati-hati ketika mengikuti Desolate Springs dan kita tidak akan menghadapi bahaya. Binatang buas di sekitar Mata Air Desolate memiliki kekuatan serangan yang rendah. Selama mereka tidak terpancing, mereka tidak akan menyerang orang lain. Setelah kami mencapai Tebing Tebing maka Guru dapat meninggalkan nama di atas Batu Kaisar dan menyelesaikan misinya. “

” Saya mengerti. “Lin Ming mengangguk. Ketika mereka berjalan maju, mereka benar-benar bertemu dengan sejumlah seniman bela diri. Orang-orang ini melakukan apa yang dikatakan Soulwhite dan berjalan di tepi sungai. Ini adalah jalan masuk teraman ke Desolate Hebat.

Dari banyak seniman bela diri, ada orang-orang di Lautan Ilahi, Transformasi Ilahi, dan alam Dewa Tuhan. Mereka datang ke Great Desolate untuk bertualang atau untuk menyelesaikan semacam misi. Tentu saja, misi yang diberikan kepada mereka mungkin bukan untuk pergi ke Tebing Tebing.

Selama periode waktu ini, Lin Ming melihat pembantaian besar-besaran terjadi di sekitarnya serta beberapa regu mengambil tulang-tulang langka binatang buas.

Ini bukan tulang Dewa Binatang, tetapi beberapa binatang buas kuno yang memiliki koneksi garis keturunan samar dengan Dewa Binatang. Tulang-tulang ini telah ada di sini terlalu lama dan sumsum sudah terkuras habis, tidak meninggalkan apa pun selain tulang.

Di mata Lin Ming, tulang binatang buas kuno ini adalah harta yang sangat luar biasa. Meski begitu, mereka jauh lebih buruk daripada tulang Azure Dragon yang dia temukan sebelumnya.

Namun, tulang binatang seperti ini masih menyebabkan puluhan dan ratusan orang saling membunuh dalam perjuangan untuk mendapatkannya. Akhirnya, lebih dari setengah dari orang-orang ini meninggal, meninggalkan genangan darah untuk membasahi bumi!

Pembangkit tenaga terkuat terakhir membawa tulang-tulang binatang itu bahkan ketika ia terluka parah. Saat Lin Ming menonton ini, dia memperhatikan bahwa kemungkinan pembangkit tenaga listrik ini telah menerima luka tersembunyi yang menyedihkan yang akan sulit untuk pulih. Bahkan, pembangkit tenaga listrik ini juga membakar 20-30 persen esensi darahnya. Jika dia ingin mengembalikan hanya itu, maka dia harus membayar harga yang sangat dalam.

Tempat ini benar-benar dipenuhi dengan aroma darah. Di Jalan Asura, kekuatan adalah raja. Pertarungan dan pembunuhan harta adalah terlalu umum. Bahkan jika Anda tidak bertarung, orang lain akan melawan Anda semua sama. “Lin Ming menghela nafas. Ini seniman bela diri yang umum atau seniman bela diri dari pengaruh kecil tidak memiliki terlalu banyak sumber daya. Satu-satunya jalan mereka untuk maju dalam seni bela diri adalah berjuang mati-matian dengan hidup mereka di telepon.

“Hei, bocah, apakah Anda sudah di sini selama ini? Pernahkah Anda melihat tulang binatang? Apakah Anda melihat siapa mereka dibawa? Kemana orang itu pergi? “

Lin Ming tidak melompat ke dalam perjuangan untuk tulang binatang. Meski begitu, masalah datang mengetuk pintunya terlepas.

Lin Ming berbalik untuk melihat beberapa seniman bela diri suci dan imp ras mendekatinya. Mereka adalah cadangan yang dipanggil oleh rekan-rekan mereka, tetapi sementara mereka mengejar teman-teman mereka semua telah terbunuh.

Mereka tidak merasakan apa-apa terhadap kematian rekan-rekan mereka. Sebaliknya, apa yang mereka khawatirkan adalah keberadaan tulang binatang itu.

“Saya tidak tahu.” Lin Ming menggelengkan kepalanya. Dia tidak repot-repot memberi tahu orang-orang ini ke arah mana seniman bela diri yang terluka parah lari dengan tulang-tulang binatang buas.

“Heh, jangan mencoba berbohong kepada saya. Biarkan aku mencari jiwamu sedikit. Jika apa yang Anda katakan itu benar maka saya tidak akan membunuh Anda. “

Keluar dari kelompok kecil, seorang lelaki tua bicaranya berbicara sambil menjilat bibirnya, tertawa kecil ketika ia mengulurkan tangan ke arah Lin Ming. Dia hanya tidak percaya kata-kata Lin Ming. Jika Lin Ming ada di sini, mengapa dia tidak melihat siapa yang mengambil tulang binatang itu?

Lin Ming mengerutkan kening. Imp ini ingin mencari jiwanya dan mengatakannya dengan tenang dan santai, seolah-olah dia menanyakan arah!

Dia tidak ingin membunuh siapa pun di sini, tetapi beberapa orang benar-benar datang mencari mereka kematiannya sendiri.

Imp tua itu tertawa ketika melihat Lin Ming menentang. “Haha, bocah, aku sudah tahu kau berbohong. Anda mungkin adalah teman siapa pun yang mengambil tulang binatang, atau mungkin tulang itu ada di tubuh Anda! “

Imp tua itu mengulurkan tangannya yang seperti cakar ayam kurus untuk menggenggam Lin Ming! >

Niat membunuh tebal terlintas di mata Lin Ming. Pada saat berikutnya, cahaya merah dan ungu menyala, mengiris kekosongan!

Imp tua itu tiba-tiba bergetar, seluruh tubuhnya menggigil. Tangannya yang terulur juga membeku di tempat itu ketika jari-jarinya gemetar.

Dia melihat ke bawah dengan tak percaya terukir di matanya. Ada lubang berdarah besar di dadanya.

“Kamu … kamu …”

“Sialan, bunuh dia!” Para seniman bela diri lain di sekitar imp lama semuanya marah.

“Bertarung bersama, bocah ini sama sekali tidak sederhana!”

Mereka tidak pernah berpikir bahwa Lin Ming akan menyelinap menyerang dengan cara seperti itu sekarang, juga mereka tidak mengenali kekuatan aslinya.

< p> “Ayo, kalian semua bisa mati bersama.”

Lin Ming melambaikan Tombak Darah Phoenix. Pada saat yang sama, energi meletus dari tubuhnya ketika energi grandmist yang berat melonjak keluar, menghalangi ruang di sekelilingnya!

Ketika orang-orang ini diselimuti ruang grandmist, mereka segera merasakan tekanan penekan yang mengerikan menekan mereka. Apalagi menyerang, bahkan bernafas pun menjadi sulit.

“Ahh!”

“Tu-tunggu!”

Beberapa orang menangis dengan sedih. Namun, begitu Lin Ming menyerang, dia tidak menahan sama sekali. Tombak Darah Phoenix tersapu dengan busur cahaya tombak yang tebal. Hanya dalam beberapa kedipan mata, semua orang ini dibunuh oleh Lin Ming!

Darah memercik di mana-mana. Lin Ming menghapus darah dari Tombak Darah Phoenix dan menggelengkan kepalanya. Mereka membunuh orang lain seperti memotong rumput. Orang-orang Asura Road ini benar-benar gila secara mental. “

Saat Lin Ming berbicara dengan keras, dia mendengar ledakan energi yang samar hanya beberapa puluh mil jauhnya. Sudah jelas beberapa orang mulai bertarung.

“Aku akan pergi mengitari mereka.”

Lin Ming tidak ingin terjebak dalam masalah yang lebih menyusahkan. Jika ada beberapa pertempuran yang terjadi di jalan maka dia hanya akan mengelilingi mereka.

Namun, setelah sepuluh mil, dia menghentikan langkahnya. Pertempuran yang terjadi di kejauhan sebenarnya sangat tidak biasa.

Dari energi asal yang liar dan panas di udara, dia bisa merasakan bahwa kedua belah pihak yang bertarung semuanya adalah tuan, benar-benar tak tertandingi dengan sampah yang baru saja dia bunuh .

Siapa yang bertarung? Tabrakan energi yang cepat dan sengit ini, jelas merupakan pertempuran antara individu yang luar biasa. Selain itu … bagaimana mungkin ini terdengar … “

Pendengaran Lin Ming sangat tajam. Bahkan dari jarak sejauh itu dia bisa mendengar suara apa yang datang dari medan perang yang kacau itu. Saat dia mendengar suara yang dikenalnya, cahaya yang mengejutkan melintas di matanya.

“Kurasa aku akan pergi melihatnya.”

Saat Lin Ming berbicara, dia dengan cepat bergegas menuju medan perang. Jarak 20-30 mil hanya membutuhkan beberapa kedipan waktu.

Pada saat ini, dia mendengar seseorang berteriak, “Sayap Phoenix Gelap!”

Untuk sementara waktu, aura Dewa Binatang terangkat ke langit. Lin Ming sangat akrab dengan aura ini. Sepuluh tahun yang lalu, dalam arena Pertemuan Bela Diri Pertama Alam Ilahi, ia telah bertarung melawan aura ini.

“Sayap Phoenix Gelap, aura Dewa Binatang, apakah itu Xiao Moxian? Dia … juga datang ke Jalan Asura? Siapa yang dia lawan? ”