Martial World – Chapter 1587 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1587 | Baca Novel Online

Untuk Mengakui Kekalahan

“Salam, Permaisuri.”

Kasim Wei sedikit membungkuk ketika dia turun ke lantai.

Kata-katanya tenang dengan sedikit esensi sejati yang dituangkan ke dalamnya. Esensi sejati ini mengalir ke tubuh Permaisuri Naye seperti angin sejuk, membuat rasa sakit yang membekap tubuhnya terasa jauh lebih baik.

Di dalam Marvel Blue Nation, selain Marvel Blue Emperor, ada tiga Raja Dunia lainnya. Grand Marshal bertanggung jawab atas militer, Cendekiawan Kekaisaran bertanggung jawab atas urusan politik, dan Kepala Besar Kasim Wei bertanggung jawab atas urusan internal dan sumber daya nasional. Ini termasuk mengelola emas salju biru, berbagai bahan surgawi, menugaskan sumber daya, pengeluaran istana kekaisaran, dan bahkan urusan sehari-hari puluhan ribu pelayan dan kasim di istana kekaisaran. Semua ini ada di tangan Kasim Wei. Dia bisa dikatakan memiliki kekuatan dan pengaruh yang luar biasa.

Meskipun tipe karakter ini harus menyapa Permaisuri berdasarkan etiket istana, kenyataannya adalah bahwa di dalam Marvel Blue Nation, statusnya sedikit di atas status dari Permaisuri.

Ini adalah dunia seniman bela diri di mana kekuatan yang berkuasa. Di dunia seniman bela diri, bahkan jika seseorang menemukan kekuatan kekaisaran sebagai pusatnya, itu masih akan berbeda dari istana kekaisaran manusia. Mereka yang tidak kuat, apakah itu seorang pangeran atau selir kekaisaran, tidak ada dari mereka yang bisa menonjol.

Lin Ming waspada terhadap Kasim Wei ini yang baru saja muncul. Aura orang ini dalam dan esensi sejatinya tertahan; sulit untuk menilai apa batas kekuatannya.

Meskipun dia adalah Raja Dunia biasa, masih ada yang kuat dan lemah di dalam dunia Raja Dunia. Lin Ming bisa merasakan bahwa Kasim Wei ini bahkan lebih kuat dari Langit Putih.

Dengan demikian, dia tidak punya pilihan selain mewaspadai dirinya.

Bagaimanapun, Kasim Wei kemungkinan besar tidak di pihak mereka.

Setelah Naye memulihkan sedikit kekuatannya, dia berdiri kembali. Dengan lambaian tangannya, noda darah yang menutupi dirinya menguap. Bahkan daging robek Kasim Sun dibakar menjadi abu.

Jubahnya dari salju biru emas dan sutera langit awalnya merupakan harta, dan sekarang setelah darah menguap dan abu jatuh, mereka segera menjadi cerah dan bersihkan lagi. Sayangnya, jubahnya sendiri telah robek oleh Lin Ming, menyebabkan kemegahan Naye berkurang banyak.

“Kasim Wei … Anda telah datang. Saya senang melihat Anda di sini. “

Naye tersenyum. Dia tidak melakukan apa yang menurut Lin Ming akan dilakukannya dan menuduh Lin Ming, Blood Moon, dan yang lainnya berkonspirasi untuk memberontak melawannya kepada Kasim Wei. Sebaliknya, dia hanya mengatakan bahwa dia senang melihatnya, benar-benar mengabaikan fakta bahwa Arid Peace Palace telah diratakan dengan tanah dan dia sendiri telah dipukuli habis-habisan.

Dengan ini, Lin Ming tidak bisa membantu tetapi mengukur Ratu beberapa poin lebih tinggi.

Kasim Wei sudah mengelola urusan dalam istana kekaisaran selama ratusan ribu tahun dan secara alami mengerti apa yang terjadi. Mengenai perselisihan takhta, ia tidak memihak atau membagi antara benar atau salah. Siapa pun yang lebih kuat akan bisa naik takhta. Untuk sang pemenang pergi rampasan; ini adalah satu-satunya kebenaran.

Ketika Kaisar lama pergi ke pengasingan, dia mengatakan pada Kasim Wei untuk tidak ikut campur dalam urusan perjuangan kekaisaran. Tapi sekarang Arid Peace Palace dihancurkan, dan dengan kemungkinan seluruh istana kekaisaran akan hancur jika pertarungan ini berlanjut lagi, Kasim Wei harus ikut campur.

“Semua orang, bagaimana kalau kita mengakhiri urusan hari ini? dengan adanya? Bulan Permaisuri dan Kekaisaran juga harus lelah? Mungkin akan lebih baik jika kamu kembali ke tempat tinggalmu untuk beristirahat. ”

Dengan penampilan Kasim Wei, dia mengucapkan beberapa kata untuk meredakan konflik.

Sama seperti kedua belah pihak akan terlibat dalam pertarungan hidup atau mati, sebuah kata untuk menghentikan pertempuran dan mereka telah berhenti. Dalam situasi di mana kedua pihak akan menderita kerugian jika mereka melanjutkan, ini adalah satu-satunya pilihan yang bisa mereka buat.

Lin Ming menatap dalam-dalam ke White Sky. Sebenarnya, dia juga tahu itu dengan kekuatannya, meskipun dia bisa mengalahkan White Sky jika dia menggunakan segala yang dimilikinya, membunuhnya tidak mungkin.

Dan di istana kekaisaran, jika dia ingin membunuh Permaisuri maka Kasim Wei tidak akan berpangku tangan dan membiarkan itu terjadi. Belum lagi Kasim Wei lebih kuat dari Langit Putih. Jika Lin Ming bertarung dengan dia maka tidak diketahui siapa yang akan menang pada akhirnya Benar-benar bertarung dengan Kasim Wei akan menjadi ide yang tidak bijaksana yang hanya akan memberinya musuh yang tangguh. Selain itu, di Marvel Blue Nation, ada lebih dari satu master Raja Dunia.

Selain itu, Lin Ming tidak mengenal Lord Snow ini sejak awal sehingga ia tidak memiliki kewajiban untuk mempertaruhkan nyawanya untuknya. Dia juga tidak berniat ikut campur dalam perebutan takhta.

Lin Ming hanya ingin Manual Tyrant Surgawi dan sekarang dia sebagian besar mencapai tujuannya.

Lin Ming melirik di Blood Moon. Blood Moon membungkuk, berniat menyelesaikan konflik seperti ini.

Sebenarnya mereka sudah mengambil keuntungan. Para pelayan dan kasim yang dibesarkan Naye kebanyakan meninggal dan Kasim Sun telah dibunuh oleh Lin Ming. Bahkan Arid Peace Palace yang dibangun dengan hati-hati yang melambangkan kehendak Ratu telah dihancurkan.

Bagi Naye, puncak Dewa Suci Kasim Sun adalah tangan kanan absolutnya. Tapi sekarang dia ditebas oleh Lin Ming, dia hanya bisa menelan penghinaan ini.

Ini adalah penindasan yang dibawa oleh kekuatan.

Bulan Darah dipenuhi dengan rasa ingin tahu terhadap Lin Ming. Dia ingin tahu bagaimana Lin Ming telah mempelajari Celestial Tyrant Manual, tetapi sekarang bukan saat yang tepat untuk bertanya.

Dia dengan lembut tersenyum dan berkata kepada Kasim Wei, Karena Kasim Wei telah muncul, biarkan kami menyelesaikan masalah seperti ini. Saya hanya berharap bahwa di masa depan ketika saya berada di Full Moon Hall, tidak akan ada lagi panggilan dari Permaisuri di mana satu-satunya tujuannya adalah untuk menegur saya! “

Suara Blood Moon membawa serta sedikit peringatan . Sebenarnya, dia mengandalkan Lin Ming untuk mendapatkan di atas angin.

Meski begitu, Blood Moon masih memiliki modal untuk tetap berdiri tegak. Ini karena luka-lukanya akan sembuh dalam satu atau dua bulan lagi dan ketika kekuatannya dikembalikan ke keadaan puncaknya, dia tidak akan lebih lemah dari Langit Putih.

Jika demikian, maka dia secara alami memiliki kemampuan untuk memantapkan dirinya di seluruh Imperial Blue Imperial Palace.

Setelah diperingatkan oleh selir kekaisaran, mata Naye berkilau dengan cahaya dingin. Tetapi, dia akhirnya melemparkan lengan bajunya ke belakang dan dengan tenang memberi tahu para kasim yang tersisa, “Mulailah perjalanan ke Kuil Pemelihara Jiwa!”

Sekarang setelah Arid Peace Palace tidak ada lagi, secara alami tidak mungkin baginya untuk beristirahat di sini. Adapun Kuil Pemelihara Jiwa, itu adalah istana Kaisar dan hanya Permaisuri yang berhak untuk masuk dan melewatkan malam di sana. Selir kekaisaran tidak memiliki kemampuan untuk melakukannya.

Seperti ini, badai tiba-tiba telah berlalu. Meskipun akan ada beberapa kritik karena penghancuran Arid Peace Palace, pendapat ini perlahan-lahan akan ditekan.

Lin Ming tidak akan peduli tentang semua ini. Satu-satunya penyesalannya hari ini adalah dia tidak bisa meninggalkan bekas di Langit Putih. Meski begitu, memaksanya untuk membakar sedikit esensi darahnya dapat dianggap cukup menarik.

Lin Ming berencana untuk kembali ke Aula Bulan Purnama dengan Bulan Darah. Tetapi pada saat ini, dia dihentikan oleh seseorang.

“Adik laki-laki ini, tolong tunggu sebentar.”

Lin Ming berhenti dan berbalik untuk melihat Kasim Wei tersenyum padanya. Seorang kasim awalnya menjadi tua aneh, terutama ketika mereka memiliki penampilan yang tampak pikun. Ketika mereka tersenyum, biasanya itu terlihat tidak menarik, dan kadang-kadang sangat menjijikkan.

Namun, ketika Kasim Wei ini tersenyum, itu tampak agak lembut dan baik.

Saya tidak pernah membayangkan bahwa Lord Snow akan memiliki kedalaman tersembunyi sehingga dia benar-benar dapat meminta bantuan dari karakter puncak seperti adik kecil ini. “

Kasim Wei berkata, matanya mendongak ke atas dan ke bawah Lin Ming. Meskipun dia belum melihat seluruh pertarungan, dia bisa menebak perkiraan situasinya. Dia sangat ingin tahu seperti apa status Lin Ming itu. Jika Lin Ming ini berasal dari pengaruh besar, maka pengaruh itu kemungkinan bukan sesuatu yang bisa dibandingkan dengan pengaruh Raja Dunia Besar seperti Marvel Blue Nation.

Perbedaannya terlalu besar!

< Lin Ming ringan tersenyum, Kasim Wei salah paham. Saya bukan pembantu Lord Snow dan saya juga tidak membantunya. Hanya saja aku memiliki persahabatan lama dengan Imperial Concubine Moon jadi aku datang ke istana untuk berkunjung padanya. "

Lin Ming berkata dengan lancar. Kata-katanya menyebabkan Kasim Wei memandangi Imperial Concubine Moon dengan cahaya berbeda di matanya. Kasim Wei adalah orang yang cerdas yang juga berpengetahuan luas; dia secara alami tahu tujuan Imperial Concubine Moon datang ke istana.

Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Imperial Concubine Moon mengenal orang seperti itu!

Seperti ini, dia harus sepenuhnya mempertimbangkan kembali perjuangan kekaisaran antara Lord Shen dan Lord Snow. Dia bahkan perlu lebih mengandalkan Kasim Liang yang berhubungan baik dengan Imperial Concubine Moon.

Semua ini didasarkan pada premis bahwa Kasim Wei berpikir Lin Ming mungkin berasal dari pengaruh pengaruh Empyrean. < / p>

Puncak pengaruh Empyrean dapat memerintahkan angin dan hujan di seluruh Asura Road. Untuk pengaruh seperti itu, Kasim Wei tidak lebih dari seekor semut. Jika dia bisa membentuk hubungan dengan pengaruh Empyrean maka itu akan berarti banyak manfaat di masa depan!

Namun, Kasim Wei bisa melihat bahwa Lin Ming tidak punya niat untuk mengungkapkan latar belakangnya sehingga dia hanya bisa meletakkan rencana mendaki hubungan dengan Lin Ming di belakang. Dia tersenyum dan berkata, Adik, jika Anda tertarik maka Anda dapat datang ke Marvel Blue Nation sebagai tamu. Marvel Blue Nation saya pasti akan menyambut Anda sebagai tamu terhormat! “

Kasim Wei mengucapkan kata-kata ini di depan semua orang.

Dan pada saat ini, Permaisuri Naye belum pergi. Apakah itu Istana Perdamaian Arid di Bulan Purnama, banyak kasim dan pelayan dapat dengan jelas mendengarnya.

Di mata para kasim dan pelayan muda ini, Kasim Wei, selain dari Kaisar tua yang mendekati akhir masa hidupnya>

Di dalam istana kekaisaran, Kasim Wei adalah kepala kasim mutlak yang bertanggung jawab atas semua urusan dalam negeri. Tidak hanya Permaisuri dan banyak pangeran perlu membayarnya dengan hormat, tetapi jika dia dengan jelas menyatakan dukungannya untuk Pangeran Shen atau Kakek Salju, maka masalah kenaikan akan sudah setengah diselesaikan.

Sayangnya, tidak ada yang berhasil menjilat Kasim Wei. Meskipun Lord Shen dan Lord Snow dan mengiriminya hadiah berulang kali, hadiah ini telah sepenuhnya dikembalikan olehnya. Tapi sekarang, Kasim Wei ini yang memegang salah satu dari tiga posisi teratas kekuasaan dan otoritas dalam Marvel Blue Nation sebenarnya mengambil inisiatif untuk menunjukkan niat baik terhadap Lin Ming. Hal ini menyebabkan kasim dan pelayan muda terkejut. Ketika mereka melihat Lin Ming sekali lagi, mereka merasa bahwa dia adalah pemuda yang semakin tak terduga. Faktanya, para kasim dan pelayan muda ini memiliki batas kultivasi yang terbatas sehingga sulit bagi mereka untuk memahami apa yang direpresentasikan oleh kekuatan dan bakat Lin Ming. Adalah kata-kata Kasim Wei yang menyanjung ke arahnya yang meninggalkan dampak terbesar pada mereka! Adapun Permaisuri Naye, saat dia duduk di tandu dia juga membeku ketika dia mendengar kata-kata Eunuch Wei. Kulitnya berubah suram. Akhirnya, dia duduk di kursinya dan berteriak kepada kasim di sebelahnya. “Mulailah perjalanan ke Soul Nourishing Temple -” Seperti ini, orang-orang dari Arid Peace Palace menghilang di sudut. Adapun para kasim dan pelayan Full Moon Hall, mereka semua kembali, dipenuhi dengan sukacita dan rasa terima kasih. Para kasim yang membawa tandu sangat bersemangat dalam tindakan mereka, setiap langkah yang mereka ambil melayang seolah-olah mereka akan terbang. Mereka semua merasa seolah-olah mereka telah mengatasi dan memenangkan perang besar.