Martial World – Chapter 1626 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1626 | Baca Novel Online

Encounter

Dari kata-kata Suya, Lin Ming mengetahui bahwa gelar pria berpakaian biru ini adalah Duke Fullmoon.

Dengan judul ‘Duke Fullmoon ‘Selain cara Suya memperlakukan pria ini, jelas bahwa orang ini adalah tokoh tingkat tinggi dari beberapa Kerajaan Ilahi.

Secara umum, pengaruh besar dipisahkan menjadi organisasi tipe bangsa dan tipe sekte organisasi.

Dalam sebuah sekte, tokoh-tokoh penting biasanya akan diberi judul Tetua, Pelindung, Tetua Tertinggi, dan sebagainya. Dan di Kerajaan Ilahi, tokoh-tokoh penting biasanya bernama Adipati, Pangeran Besar, Cendekiawan Kekaisaran, dan sebagainya.

Tidak ada banyak perbedaan antara jenis-jenis pengaruh ini untuk memulai. Semuanya, termasuk peringkat dan sebagainya, tergantung pada preferensi pribadi pendiri.

Meskipun Duke Fullmoon ini menyembunyikan kultivasinya, Lin Ming samar-samar bisa merasakan bahwa ia telah mencapai ranah Raja Dunia. Bahkan jika budidayanya tidak berada di ranah Raja Dunia, dia kemungkinan sudah memiliki modal untuk bersaing dengan Raja Dunia.

Jika ada pembangkit tenaga listrik yang bisa bertarung dengan Raja Dunia di Kerajaan Ilahi ini dan dia hanya berjudul Duke dan bukan Pangeran Tinggi, kekuatan Kerajaan Ilahi ini bisa dibayangkan!

Sebuah Kerajaan Ilahi spiritas … serta setidaknya pengaruh puncak Empyrean …

Lin Ming menyaring kenangan sisa Torchriver dan mengunci beberapa Kerajaan Ilahi yang mungkin. Tetap saja, dia tidak bisa memastikan dari pihak mana ini berasal.

“Nona Suya, saya baru saja membeli teh bunga hujan gelap. Ini adalah 100.000 poin hanya untuk satu tael. Bunga hujan gelap hanya dapat dipetik setiap 10.000 tahun sekali, dan hanya setelah dimasak bersama dengan 72 jenis bahan surgawi yang berbeda, jenis teh bunga hujan hitam kelas atas ini dapat dibuat. Pada hari-hari mendatang saya berencana mengadakan pesta teh seni bela diri di Carefree Hall. Pada saat itu, saya bertanya-tanya apakah Nona Suya akan berbaik hati memberi saya karunia dengan kehadirannya? “

” Pesta teh seni bela diri? Teh bunga hujan gelap? Duke Fullmoon memang pria yang tak kenal takut! Saya, Suya, akan senang hadir! “Mata Suya menyipit menjadi bulan sabit seolah dia benar-benar tertarik untuk pergi. Tapi ketika seseorang mengira dia akan setuju, warna malu sebenarnya melintas di wajahnya. Dengan ekspresi penuh penyesalan, dia berkata, “Tapi saya minta maaf, saya baru-baru ini menerima misi dari Extreme Star Heavenly Palace yang harus saya selesaikan dalam Divine Runic Masters Guild. Sekarang situasi di medan perang telah menjadi intens, tidak mungkin bagi saya untuk meninggalkan jabatan saya. Saya hanya bisa dengan menyesal menolak undangan Duke Fullmoon … “

Seperti ini, Suya menolak undangan Duke Fullmoon tanpa kekasaran sama sekali, dan bahkan penjelasannya bagus. Tapi, Duke Fullmoon masih mengerutkan kening. Dia sudah mengundang Suya tujuh atau delapan kali sebelumnya untuk mengunjungi Carefree Hall-nya, tetapi dia selalu ditolak Suya. Bukan hanya itu, tetapi setiap kali dia menolaknya, dia tampak sangat masuk akal dan tidak ada yang bisa disalahkan Duke Fullmoon.

“Wanita ini, dia benar-benar tidak tahu bagaimana cara menghargai bantuan. Dia terus menolak permintaan Duke setiap saat! ”Di samping Duke Fullmoon, wanita yang dipanggil ‘Junior-magang, Sister Qing’ menyeringai ketika dia berbicara dengan transmisi suara. Bahkan mata yang dia lihat pada Suya dengan kejam dan memotong.

Suya tentu saja memperhatikan permusuhan yang berasal dari wanita lain ini, tetapi dia hanya menutup mulutnya dan mengernyit, seolah-olah dia tidak mengetahui apa-apa sama sekali. semua.

Suya sadar betul tempat apa ‘Carefree Hall’ tempat Duke Fullmoon berencana mengadakan pesta teh seni bela diri ini; itu bisa disebut harem Duke Fullmoon serta tempat pribadinya.

Sejak zaman kuno, di istana kaisar dan raja-raja besar, harem melarang orang lain masuk; satu-satunya yang bisa masuk dan pergi adalah kasim. ‘Pesta teh seni bela diri’ digelar di harem? Bukankah itu hanya lelucon? Suya tidak meragukan bahwa ketika pesta teh seni bela diri ini terjadi, satu-satunya yang ada di sana adalah Duke Fullmoon dan para pelayan dan selirnya.

Dan sebagai tamu terhormat acara semacam itu, begitu dia pergi ke Carefree Hall untuk berpartisipasi dalam ‘pesta teh seni bela diri’ ini ada kepastian mutlak bahwa dia akan menjadi hidangan utama hiburan malam Duke Fullmoon. Dia tentu saja tidak akan menyetujui jenis undangan ini.

Duke Fullmoon menggosok dagunya, matanya sekali lagi menyapu tubuh Suya yang meledak-ledak, tidak tampak terkejut atau marah pada penolakannya.

“Duke, apa yang baik tentangnya? Apakah tubuhnya sangat luar biasa? Di Carefree Palace ada banyak orang lain yang jumlahnya sama banyaknya, tidak ada yang mereka kekurangan … ”Melihat Duke Fullmoon begitu tertarik pada Suya, murid-murid SMP, Suster Qing mulai merengek sedih dengan transmisi suara. Sebenarnya, tubuhnya sendiri cukup bagus.

“Kamu tidak mengerti. Seductress memikat semacam ini tampaknya seolah-olah mereka akan menjadi intim dengan siapa pun, tetapi kenyataannya adalah bahwa wanita seperti dia menyendiri dari semua hubungan dan paling sombong di tulang mereka. Dia adalah kupu-kupu yang bisa terbang dalam semua situasi sosial dan minat apa pun yang dia tunjukkan pada pria hanya dangkal. Adapun mereka yang memiliki pemikiran memakannya, sebenarnya tidak mungkin. Semakin seseorang menyukai wanita tipe ini, semakin sulit untuk ditaklukkan, tetapi hanya dengan menaklukkan wanita tipe ini seseorang dapat benar-benar puas! ”

Untuk seniman bela diri yang hidup selama ribuan nyawa, tidak jarang memiliki banyak istri dan selir. Duke Fullmoon sudah menjadi veteran dalam pacaran wanita dan ahli dalam hal itu. Dia tidak tertarik pada wanita yang melemparkan diri ke dadanya atas inisiatif mereka sendiri. Sebaliknya, seorang wanita yang sombong dan sombong seperti Suya yang memiliki kekuatannya sendiri, itu adalah tipe wanita yang ingin ia taklukkan.

“Ini semua tentang permainan panjang. Cepat atau lambat saya akan mencicipi wanita ini dan membuatnya melayani saya dari lubuk hatinya yang paling dalam. “

Saat Duke Fullmoon berbicara, dia tersenyum dengan percaya diri. Dia ingin mengubah topik pembicaraan sehingga perlahan-lahan dia bisa menyusup ke dalam pikiran wanita cantik ini yang dia rencanakan untuk ditaklukkan di masa depan.

Tetapi pada saat ini, mata Suya berbinar seolah-olah sesuatu yang dilihatnya membuat dia sangat gembira. Saat dia tersenyum, senyumnya lebih bersinar daripada peony di musim semi.

Dia berbalik ke arah dan melambai. Saat dia melambaikan tangannya, tubuhnya yang menggairahkan bergetar seperti ranting angin, membuat pikiran tertegun.

“Tuan Lin, ke sini!”

Meskipun ada lapisan di atasnya lapisan orang di kerumunan, ini tidak menghentikan Suya sama sekali. Dia tampak seolah-olah dia akan dengan paksa mendorong kerumunan untuk menyambut seseorang.

Ini membuat Duke Fullmoon kaget. Dia segera mengerutkan kening. Siapa Pak Lin ini? Apakah ada seseorang di sini yang memiliki status lebih tinggi daripada statusnya? Latar belakang yang lebih besar dari miliknya sendiri?

Di mata Duke Fullmoon, siapa pun yang dapat menyebabkan Suya dengan tidak sabar menyapa mereka pasti adalah karakter dengan status yang luar biasa!

Mendengar salam dari jauh Suya, Lin Ming hanya bisa dengan sedih tersenyum; dia awalnya tidak ingin bertemu dengan sulit untuk menangani Duke Fullmoon ini.

Adapun Xiao Moxian, dia tidak ingin Lin Ming bertemu Suya.

Dengan demikian, dua dari mereka mencapai kesepakatan diam-diam bahwa mereka akan mengambil jalan memutar di sekitar ruang lelang dan berpura-pura seolah-olah mereka tidak melihat siapa pun. Tetapi, mereka tidak pernah membayangkan bahwa Suya ini tampaknya memiliki sesuatu seperti kemampuan telepati; bahkan di tengah keramaian yang tak berujung, dia mampu mengunci dengan kuat kehadiran Lin Ming.

Suara Suya dan daya tarik seksnya memiliki kekuatan penetrasi yang dalam. Saat dia berteriak keras, tubuhnya yang lezat berayun bolak-balik saat dia bergerak maju semua tersenyum, Lin Ming langsung menjadi fokus perhatian.

“Tuan Lin, betapa kebetulan!” Suya bersemangat seperti gadis kecil. Dia berdiri berjinjit, memberi isyarat kepada Lin Ming seolah-olah dia takut dia belum melihatnya.

Suya yang ramah itu menyebabkan senyum cerah Xiao Moxian perlahan-lahan meredup. Tangannya yang memegang tangan Lin Ming menghilang secara misterius dan muncul kembali di pinggangnya, mencubit sedikit kulitnya dan sedikit memutar.

Lin Ming terdiam. Dia tentu tahu apa arti Xiao Moxian. Dia memperingatkannya untuk tidak terlalu ramah dengan wanita ini.

“Ini … Nona Suya, itu benar-benar kebetulan.” Lin Ming dengan canggung terbatuk.

“Itu benar, ini pasti takdir! ”

Suya tertawa, senyumnya menjadi semakin bahagia. Dan, senyum ini bukan senyum profesional yang sering menggantung di wajahnya, tetapi senyum yang datang dari hatinya.

Jelas bahwa Suya memperlakukan Lin Ming dengan sangat berbeda.

< p> Melihat Lin Ming dan juga senyum tulus yang berasal dari Suya, sikap dan kendali diri Duke Fullmoon sebelumnya untuk tidak marah ditolak oleh wanita cantik ini tiba-tiba lenyap.

Wajahnya langsung berubah suram.

Bagaimana mungkin bocah ini lagi !?

Jadi yang disebut Sir Lin sebenarnya adalah Lin Ming!

Baru saja dia membual di depan tentang selirnya bahwa Suya adalah tipe wanita yang hanya intim secara dangkal dengan orang lain tetapi sebenarnya seorang wanita yang sombong dan angkuh yang meremehkan pria. Sedangkan untuk menaklukkan Suya, itu akan sangat sulit dan hanya orang seperti dirinya yang memiliki kemampuan ini.

Tapi dalam sekejap mata, Suya sangat perhatian pada Lin Ming. Dia melewati kerumunan orang tanpa ragu untuk menyambutnya seolah-olah dia takut Lin Ming akan melarikan diri jika dia sedikit lebih lambat.

Ini hanyalah tamparan ke wajah Duke Fullmoon!

Jika Suya akan menyapa seseorang yang hebat, seperti Pangeran Kekaisaran dari pengaruh level Divinity Sejati, maka Duke Fullmoon akan iri tetapi dia tidak akan marah. Namun, yang dia sambut dengan penuh semangat adalah Lin Ming.

Sebulan yang lalu, Duke Fullmoon telah diverifikasi melalui berbagai organisasi intelijen bahwa selain master yang tidak diketahui yang belum pernah dilihat sebelumnya, Lin Ming tidak memiliki siapa pun lain mendukungnya. Kalau tidak, dia tidak perlu repot berlari ke Marvel Blue Nation untuk metode kultivasi transformasi tubuh.

“Bocah ini memiliki beberapa kemampuan …” Cahaya dingin melintas di mata Duke Fullmoon . Dalam pertemuan singkat ini dia benar-benar kalah dari Lin Ming.

Dan pada saat ini, meskipun Suya sudah berdiri di samping Lin Ming, dia sepertinya tidak ‘melupakan’ atau ‘menghina’ Duke Fullmoon. < / p>

Melalui kerumunan orang, dia berkata kepada Duke Fullmoon, “Duke Fullmoon, Suya harus mengucapkan selamat tinggal pada saat ini. Di masa depan jika Duke datang lagi, Suya pasti akan berkunjung. “

Kata-kata Suya cukup sopan. Sedangkan untuk berkunjung, siapa yang tahu apakah itu mungkin bahkan dalam puluhan juta tahun ke depan.

Meskipun Suya tahu bahwa ini akan sedikit menyinggung Duke Fullmoon, jelas siapa yang lebih penting antara Duke Fullmoon dan Lin Ming. Mengetahui bahwa Suya sudah memiliki kesan yang baik tentang Lin Ming, membuatnya lebih mudah baginya untuk mengikutinya, nilai Lin Ming sendirian sudah sangat tinggi sehingga Suya bersedia membayar berapa pun untuk memenangkannya. Duke Fullmoon datang dari pengaruh besar tetapi tidak peduli seberapa besar pengaruh itu, hanya ada sedikit hubungan antara mereka dan Suya. Alasan dia sopan kepada Duke Fullmoon untuk memulainya adalah karena dia memiliki pemikiran untuk menjadi teman dan mungkin memanfaatkannya di masa depan. Hanya untuk ini, Duke Fullmoon ingin menjebak Suya ke tempat tidurnya. Mengenai hal ini, Suya hanya bisa tertawa terbahak-bahak. Tapi Lin Ming benar-benar berbeda. Jika Lin Ming benar-benar memiliki rencana yang sama dengan Duke Fullmoon maka dia akan merasa jauh lebih sulit untuk ditangani. Kesalahan sekecil apa pun dan dia benar-benar akan terperangkap dalam jaring Lin Ming. Memikirkan hal ini, Suya merasakan riak yang tak dapat dijelaskan di dalam hatinya, tetapi dia dengan cepat membuang pikiran membingungkan ini. Dia tahu bahwa Lin Ming tidak memiliki gagasan tentang dirinya. Dia berkata kepada Lin Ming, “Tuan Lin, apakah Anda berencana menghadiri pelelangan? Bagaimana kalau kita pergi bersama? “Tanpa membutuhkan Lin Ming untuk menanggapi, Xiao Moxian tersenyum dan berkata,” Tidak perlu. Kami baik-baik saja pergi sendiri. ”Meskipun Xiao Moxian tersenyum, ketika senyumnya dikombinasikan dengan sepasang taringnya yang mengkilap, ia memunculkan perasaan bahwa ia dapat menerkam dan menggigit setiap saat. Suya sedikit memikirkannya. Dia dengan bijaksana berkata, “Itu juga ide yang bagus.” Meskipun mereka mengatakan untuk mengambil jalan yang terpisah, hanya ada satu jalur dari pintu masuk ke ruang lelang. Untuk saat ini, mereka sementara bepergian bersama.