Martial World – Chapter 166 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 166 | Baca Novel Online

Saudara Penyihir

Lin Ming menyingkirkan cincin spasial, dan menuangkan beberapa esensi sejati ke dalam Flame Essence untuk mengkremasi Huo Gong. Namun pada saat ini, kilatan api menyala dari tangan Lin Ming.

Lin Ming terkejut.

“Oh.”

Dia melihat bahwa nyala api telah mengambil warna garnet yang dalam, dan ular-ular api tampak seolah-olah mereka adalah kelopak bunga teratai yang mekar. Jelas, kobaran apinya telah mengambil beberapa karakteristik Peradangan Iblis Lotus Merah.

Bahkan dengan gelombang api sekecil itu, ia masih menciptakan gelombang panas bersiul yang membanjiri area seperti gelombang pasang api. Lin Ming diaduk Dia mengambil belati baja tajam dari cincin tata ruangnya dan melewatinya melalui api. Hanya dalam beberapa napas waktu, ujung pisau benar-benar berubah merah saat melunak, dan akhirnya meleleh menjadi benjolan baja cair.

Lin Ming sangat gembira; api baru yang disulapnya berada pada tingkat yang jauh lebih tinggi daripada api api lava. Meskipun lava yang terbakar panas, masih belum cukup untuk melelehkan baja.

Lin Ming melambaikan tangannya dan seberkas api jatuh ke mayat Huo Gong. Dengan

Lin Ming dengan santai mengguncang lengan bajunya, dan angin sejuk meniup abu. Mayatnya hilang tanpa jejak.

Setelah semua ini, Lin Ming mulai mencari tombak Penetrating Rainbow yang telah dia lempar. Tombak ini telah berada di sisi Lin Ming melalui tebal dan tipis Meskipun ia tidak banyak menggunakan itu hari ini, ia masih tidak mau membuangnya begitu saja.

Namun, untuk mencari tombak di hutan yang luas lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Untungnya, Lin Ming sudah menggunakan tombak Pelangi Penetrasi untuk beberapa waktu, dan esensi sejatinya telah berulang kali dituangkan ke dalamnya, jadi seharusnya masih ada sisa jejak esensi sejati dalam tombak.

Lin Ming mampu mengikuti jejak kecil esensi sejati ini. Akhirnya, di tengah tumpukan gulma, ia menemukan tombak Penetrating Rainbow hampir sepenuhnya terendam dalam lumpur.

Setelah mengambil kembali tombak Pelangi Penetrating, Lin Ming mulai merumuskan rencana tentang cara menangani Ouyang Dihua.

Terlepas dari apakah itu kekuatan atau pengaruh, Ouyang Dihua memiliki keunggulan di semua bidang. Jika dia kembali ke Seven Martial House Mendalam seperti ini, dia akan dengan mudah kalah, dan bahkan mungkin dibunuh oleh Ouyang Dihua.

“Kekuatan. Saya harus menangkap lebih banyak kekuatan, dan kemudian kembali ke Rumah Bela Diri Tujuh Yang Mendalam untuk membalas dendam atas apa yang terjadi pada hari ini! “

Lin Ming hanya memutuskan untuk tinggal di Wilderness Selatan. Di sini ada tanah yang bagus untuk mendapatkan pengalaman dan tumbuh.

..

Hutan Belantara Selatan memiliki panjang 100.000 mil dan lebar 100.000 mil. Itu terletak di barat daya Sky Fortune Kingdom.

Tanah di sini tidak dalam pengaruh Tujuh Lembah Besar. Tidak ada negara di Hutan Belantara Selatan. Sebaliknya, ada beberapa suku yang tersebar di mana-mana.

Daratan menyebut suku-suku ini sebagai kelompok barbar, dan berpikir bahwa mereka tidak memiliki etika dan memakan burung dan hewan mentah.

memang benar mereka memiliki prinsip moral yang berbeda; namun, adalah keliru bahwa mereka memakan burung dan hewan mentah.

Orang-orang di Wilderness Selatan sering menikahi saudara dekat. Bagi mereka yang tinggal di daratan, ini adalah penghinaan yang keterlaluan dan tidak sopan terhadap kepekaan mereka.

Gadis-gadis di Southern Wilderness sangat berani dalam memilih pakaian. Mereka sering hanya mengenakan kulit binatang atau linen tipis untuk menutupi bagian mereka yang paling vital. Dengan pakaian sesederhana itu, tidak banyak yang disembunyikan, dan itu sering menyebabkan mereka yang menonton jatuh ke lamunan.

Gadis-gadis di Southern Wilderness adalah warna gandum yang sehat. Mereka kebanyakan tinggi dan ramping, dengan kaki ramping dan bugar. Belati diikatkan pada kaki mereka dengan kulit binatang, dan mereka mengenakan perhiasan gading yang dibuat dari tulang-tulang binatang buas di leher dan pergelangan tangan mereka; ada pesona eksotis tertentu untuk ini.

Lin Ming sudah berada di Wilderness Selatan selama lima hari. Dia telah berjalan ke selatan dari hutan sepanjang waktu, dan akhirnya melihat Suku Selatan pertamanya.

Dalam lima hari terakhir, Lin Ming telah membunuh hampir 100 binatang buas dalam perjalanannya ke sana. Di mana dia sekarang hanya berada di tepi selatan amarah gunung besar. Binatang buas di sini tidak berperingkat terlalu tinggi; binatang setan terkuat yang dia temui di sepanjang jalan hanya setara dengan seniman bela diri tahap Bone Forging.

binatang buas semacam ini tidak menimbulkan ancaman sama sekali untuk Lin Ming.

Setelah berjalan melalui hutan liar untuk waktu yang lama, Lin Ming akhirnya melihat tanda-tanda asap peradaban manusia. Lin Ming menghela napas lega dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia hanya bosan dengan diet yang dia makan hari ini. Kecuali daging binatang ganas, hanya ada buah-buahan liar. Masalah yang paling menonjol adalah bahwa tidak ada garam, jadi semua yang dia cicipi adalah hambar.

Suku ini mungkin memiliki sedikit lebih dari 1000 orang.

Saat Lin Ming berjalan ke suku itu, tiba-tiba dia merasakan gelombang angin yang eksotis dan penuh petualangan.

Di sini, ada gubuk dan tenda, besar dan kecil. Semua tenda runcing disulam dengan desain yang menarik, seperti binatang buas, totem, raja iblis mitos, dan burung phoenix.

Di antara tenda-tenda di jalan, ada pedagang mengenakan pakaian selatan dan membawa tongkat bambu. Mereka menjual berbagai macam produk, seperti perhiasan tulang, pisau buatan tangan, busur dan panah, kulit binatang langka, topi bulu burung, dan sebagainya.

Dari orang selatan yang ditemui Lin Ming di cara, kebanyakan dari mereka memiliki pelatihan seni bela diri. Di Wilderness Selatan, hutannya lebat dengan vegetasi dan duri, dan binatang buas yang selalu menghantui tanah. Orang-orang di Hutan Belantara Selatan sering harus bertarung dengan ketukan setan, dan lambat laun, ini menyebabkan kekuatan fisik dan bakat budidaya seni bela diri orang selatan umumnya lebih baik daripada orang-orang di daratan.

Ketika Lin Ming sedang mencari vendor untuk membeli beberapa jin garam, ia melihat seorang gadis muda, ramping, sekitar 16 atau 17 tahun dengan wajah tersenyum yang berseri-seri seperti bunga mengisyaratkan kepadanya. Dia menunjuk dirinya sendiri, dan kemudian menunjuk ke dalam tendanya.

Lin Ming sejenak tertegun sebelum dia kembali ke kenyataan. Kebiasaan sosial Wilderness Selatan sangat terbuka dan lemah. Mengenai pernikahan, di samping orang-orang penting dari klan dan suku, itu sama sekali tidak ditetapkan untuk orang biasa. Mereka akan sering menerapkan semacam masyarakat sistem perkawinan ‘pernikahan berjalan’.

Ketika seorang pria dan wanita bertemu dalam situasi yang mereka tarik satu sama lain, maka pria itu akan menghabiskan malam yang menyenangkan di rumah wanita itu. tempat tidur, dan kemudian dia akan pergi pada subuh keesokan harinya. Jika ada anak, maka keluarga pengantin wanita akan membesarkannya.

Ini adalah pertama kalinya Lin Ming mengalami hal seperti itu. Dia dengan canggung melambaikan tangannya dengan malu. Dia tidak berencana untuk meninggalkan seorang anak di Southern Wilderness dan kemudian mencuci tangannya dari tanggung jawab apa pun.

Wajah gadis muda itu diwarnai dengan kekecewaan, dan dia dengan pahit menurunkan tirai tenda.

Lin Ming tercengang; dia tidak tahu apakah harus tertawa atau menangis.

Pada saat ini, Lin Ming merasakan sesuatu. Dia mencatat bahwa tidak terlalu jauh, adalah dua perempuan dan dua laki-laki.

Kedua lelaki itu terlihat berusia 30 atau 40 tahun. Salah satunya botak, dan memiliki fitur yang sangat keras dan ganas. Dia besar dan tinggi, dan membawa gada sepanjang 10 kaki di punggungnya.

Pria satunya justru sebaliknya. Dia kurus dan kekar, dan dia memakai baju kulit. Ada kapak kecil di punggungnya. Wajahnya ramping dan cekung, tidak seperti monyet.

Apa yang menyebabkan Lin Ming terkejut adalah bahwa kedua pria sederhana ini berdua memiliki kultivasi yang mengesankan pada tahap puncak Penempaan Tulang.

Itu sangat tidak biasa bagi dua seniman bela diri tahap Penempaan Tulang untuk tiba-tiba muncul di suku kecil dengan hanya seribu orang.

Tatapan Lin Ming bergeser ke dua gadis itu. Meskipun kedua gadis ini baru berusia sekitar 14 atau 15 tahun, budidaya mereka sudah pada tahap Pelatihan Viscera.

Untuk Lin Ming, ini bahkan lebih mengejutkan.

Untuk usia 14 tahun atau berusia 15 tahun untuk mencapai tahap Pelatihan Viscera, tingkat keberhasilan ini hanya dapat dicapai oleh junior dari keluarga aristokrat di Sky Fortune Kingdom dengan setidaknya bakat kelas empat yang unggul.

Untuk dua orang gadis-gadis dengan setidaknya bakat tingkat empat yang superior dan dua laki-laki di tahap Bone Forging untuk muncul di sebuah suku kecil dengan seribu orang terlalu tidak rasional.

“Mungkin kedua orang ini juga orang luar …” Lin Ming menebak.

Sementara Lin Ming memperhatikan dua pria panggung Bone Forging ini, mereka juga memperhatikan Lin Ming.

Mereka botak mengirim transmisi suara esensi sejati kepada pria berwajah monyet, “Kakak, bocah ini sedang dalam tahap Mengubah Otot. Dia memenuhi persyaratan kita. “

Pria berwajah monyet itu mengangguk dan menjawab dengan transmisi suara esensi sejati,” Betapa beruntungnya. Sepertinya bocah ini juga baru berusia 15 atau 16 tahun. Dengan kultivasi seperti itu di usianya yang masih muda, ia mungkin adalah putra dari beberapa keluarga bangsawan besar. Bocah ini tidak berpengalaman dan sombong; akan mudah membuatnya menelan umpan. “

” Hehe. Saya akan naik dan memanggilnya. Setelah masalah selesai, kami akan membunuhnya. Pasti ada banyak hal baik di tubuhnya. Setelah kita mencuri semuanya, maka kita saudara akan mendapat semua manfaatnya. “

” Mm. Tunggu sampai dia keluar dari sini sebelum kita berbicara dengannya. Jika kita dilihat oleh orang lain maka itu akan menjadi buruk. Bocah ini pasti memiliki semacam latar belakang yang kuat. Jika kami ditemukan oleh mereka maka itu akan menjadi akhir bagi kami. “

” Baiklah. Saya tahu. ”Pria botak itu menjilat bibirnya, sedikit tidak sabar.

Pria berwajah monyet itu juga menjilat pangkuannya. Dia menoleh ke dua gadis di belakang mereka. Berbicara kepada gadis yang lebih tua di depan, dia tersenyum dan berkata, “Nona Na Yi, kita akan beristirahat malam ini di suku ini. Saya harus merepotkan Anda untuk membimbing kami lagi besok. Yakinlah, selama kita menemukan Tanah Suci Sang Penyihir, aku akan membebaskanmu dan adik perempuanmu. Tentu saja, jika Anda berencana untuk melakukan trik kotor pada kami, maka, haha, jangan salahkan kami karena bersikap kasar. Anda mungkin atau mungkin tidak tahu, tetapi sepasang saudara perempuan penyihir akan dijual dengan harga yang sangat tinggi di Negara Huoluo. “

Pria berwajah monyet itu tersenyum dengan menyimpang, dan gadis muda bernama Na Yi hanya bisa menatap padanya. Matanya dingin seperti lapisan kesembilan dari jurang, dan wajah adik perempuannya Na Shui memutih.

Jika itu hanya Na Yi, maka dia tidak akan takut untuk bertarung sampai mati. Namun, sekarang dia membawa adik perempuannya, jadi dia tidak punya jalan lain selain tunduk kepada dua pria jahat ini.

Dari dua gadis ini, satu adalah kakak perempuan, Na Yi, yang berusia 15 tahun. tua. Adik perempuan itu bernama Na Shui, dan berusia 14 tahun. Kedua gadis ini awalnya adalah penyihir suku di Wilderness Selatan.

Kebanyakan Suku Selatan adalah masyarakat matriarkal. Kekuatan tertinggi dari suku-suku ini adalah seorang wanita, yang dikenal sebagai Ratu Penyihir.

Sebagian besar klan dan suku Wilderness Selatan percaya pada iman Penyihir. Sang Penyihir Ratu dianggap sebagai utusan Sang Penyihir, dan dengan demikian juga merupakan pemimpin suku terbesar.

Seorang penyihir adalah kandidat untuk Ratu Penyihir berikutnya.

Seorang Ratu Penyihir tidak posisi turun temurun. Untuk penyihir yang akan dipilih, ada seperangkat aturan yang sangat kompleks.

Dua gadis diidentifikasi sebagai penyihir saat lahir. Jika tidak ada kecelakaan yang terjadi, maka mereka akan masuk ke Tanah Suci Bertuah ketika mereka berusia 16 tahun dan mewarisi warisan suci dari kekuatan misterius Bertuah. Kemudian, menurut keputusan Sang Penyihir, salah satu dari dua penyihir akan dipilih sebagai penerus, dan menjadi Ratu Penyihir berikutnya.

Namun, ketika Na Yi baru berusia 14 tahun, sukunya telah dihapus. keluar oleh banjir besar binatang buas yang langka.

Di Wilderness Selatan, ada binatang buas yang tak terhitung jumlahnya. Kadang-kadang akan ada kerusuhan besar-besaran dari binatang buas yang akan membentuk banjir binatang buas ini. Dalam banjir binatang berskala besar, mungkin ada puluhan juta binatang buas. Itu sudah cukup untuk sepenuhnya memusnahkan suku yang bahkan jutaan orang kuat.

Setelah suku Na dihancurkan oleh banjir binatang, tidak ada yang tersisa dari suku itu; dan bahkan 10 persen tidak selamat.

Pada saat itu, suku Fire Worm di dekatnya telah mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa mereka hancur untuk melancarkan serangan. Suku Fire Worm percaya pada perdukunan, sehingga mereka memiliki keyakinan suku yang berbeda. Bukan hanya itu, tetapi mereka juga memiliki banyak konflik kepentingan, dan selalu ada gesekan di antara keduanya.

Karena banjir binatang telah melemahkan suku Na, mereka tidak dapat menahan kemajuan dari Cacing Api. Suku. Akibatnya, suku Na mengalami genosida total.

Namun, dua saudara perempuan Na Yi dan Na Shui adalah harapan suku Na. Sebelum pecahnya perang, mereka sudah diusir. Tetapi mereka telah meninggalkan serigala hanya untuk memasuki sarang harimau. Kedua saudara perempuan itu telah diculik oleh pria botak dan pria berwajah monyet.

Tujuan mereka sederhana. Itu adalah Tanah Suci Penyihir suku Na.