Martial World – Chapter 1681 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1681 | Baca Novel Online

Jalan Sempit

Setelah Lin Ming melukai phantom Macan Putih, gumpalan aura merah darah dari Great Dao muncul di lautan kesadaran Lin Ming. < / p>

Aura ini perlahan menyatu dengan darah dan dagingnya, menyatu dengan kesadarannya.

“Ini …” Lin Ming kaget. Ketika dia merusak hantu Macan Putih barusan, sedikit kekuatan dan Hukum yang terkandung di dalamnya telah menyatu dengan tubuh Lin Ming, memungkinkannya untuk menyadari banyak hal lagi.

Tampaknya meskipun ini Gerbang Hukum dipenuhi dengan kematian dan pembantaian, itu juga merupakan peluang keberuntungan.

“Di tempat ini aku mungkin bisa melemahkan pemahamanku tentang Hukum Dao Surgawi … sumber kekuatan Dewa Binatang Surgawi Dao, itu adalah kesempatan langka … “

Lin Ming berpikir dalam hati, pikirannya tenang. Di jembatan udara tipis, angin surgawi yang kuat mengguncang dirinya, tetapi hatinya tetap stabil seperti gunung. Kemudian, pada saat ini, Azure Dragon raksasa di depan Lin Ming meraung ke arahnya, aura Azure Dragon biru tua meluncur ke Lin Ming.

Saat Naga Asura menyerang, adegan di sekitarnya berubah menjadi bahwa lautan tak berujung. Azure Dragon mengamuk di atasnya, semua-kuat, eksistensi membengkak dengan kesombongan.

Semakin Lin Ming bertarung, semakin darahnya mendidih. Dia membuka dua Istana Dao di dalam tubuhnya dan dengan liar memutarbalikkan Kekuatan Dewa sesat. Di bawah dukungan kekuatan brutalnya, Lin Ming seperti binatang buas kuno saat ia menabrak bagian belakang Azure Dragon!

Miliaran jins dengan kekuatan mengerikan datang berdebar kencang. Azure Dragon melolong kesakitan dan kesengsaraan saat dikirim terbang. Lin Ming melangkah maju, mengejarnya!

Untuk Lin Ming saat ini, karena ia telah membuka dua Istana Dao, teknik transformasi tubuhnya telah menjadi metode serangan terkuatnya. Di sisi lain, sistem pengumpulan esensialnya tertinggal.

Serangan demi serangan, potensi tombak Lin Ming tidak ada habisnya dan megah. Itu jatuh seperti gunung, tak terbendung.

Lin Ming menunggang Azure Dragon, berjuang keras dengan itu dalam rentetan serangan liar. Namun, itu hanya hantu Dewa Binatang dan tidak mampu menahan serangan Lin Ming.

Untuk sementara waktu, sisik biru hancur ketika darah menghujani bumi!

Lin Ming memiliki membantai Naga Azure dalam perjuangan hidup atau mati!

Dengan demikian, dari empat hantu Dewa Binatang, dua telah menghilang. Grand array yang tersisa hancur jauh lebih tidak mengancam Lin Ming. Lin Ming menjadi lebih ganas semakin ia berjuang, segera membunuh semua hantu Dewa Binatang!

Setelah membantai semua Dewa Binatang, seluruh tubuh Lin Ming bermandikan darah. Lengan dan tubuhnya menggigil. Ini adalah efek samping dari overdrawing kekuatannya dalam pertempuran fisik, tetapi juga karena kegembiraan yang menggelegak dari pertempuran!

Dengan napas dalam, Lin Ming perlahan-lahan menenangkan darah dan pikirannya yang panas. Pada saat ini, di jembatan udara tekanan mengerikan masih mengerikan seperti sebelumnya, tanpa sedikit pun tanda berkurang. Sebaliknya, setelah Lin Ming menerobos God Beast Grand Array, tekanan ini menjadi jauh lebih kuat!

Di bawah tekanan yang menakutkan ini, seorang seniman bela diri biasa akan merasa sulit untuk bernafas, apalagi terus berjuang.

“Tekanan ini tidak berkurang … sepertinya saya harus beradaptasi dengan tekanan di Gerbang Hukum, mungkin mengikuti saya sepanjang seluruh persidangan ini. Jika saya tidak bisa beradaptasi dengan itu maka cepat atau lambat saya tidak akan bisa menahannya lagi dan saya akan dikalahkan dari ini sendirian. “

Saat Lin Ming memikirkan ini, dia duduk bermeditasi .

Baru saja, Lin Ming telah memecah Array Empat Dewa Binatang, dan empat hantu Dewa Binatang telah dipenuhi dengan aura Hukum. Ini sangat mirip dengan God Beast Array di Tragic Death Valley, meskipun metodenya berbeda.

Setelah memecah formasi array, sumber Hukum Surgawi Dao dari Dewa-Dewa Binatang ini telah tersebar ke udara. Ini adalah waktu yang tepat untuk bermeditasi dan memahami Hukum-hukum Binatang Allah ini.

Dewa Binatang adalah anak-anak yang disukai dari surga. Rune of Great Dao tertulis di dalam daging dan tulang mereka, keajaiban alam yang tak terbandingkan misterius.

Lin Ming mulai beradaptasi dengan tekanan mengerikan pada jembatan udara ini bahkan ketika ia menyerap kekuatan Dewa Binatang Hukum!

Karena Gerbang Hukum memiliki kata ‘Hukum’ dalam namanya, Lin Ming menduga bahwa ‘Hukum’ itu sendiri adalah bagian dari hadiah dari percobaan ini!

Saat orang-orang biasa memasuki Gerbang Hukum, siapa yang tidak akan melakukan segalanya dengan kemampuan mereka untuk melewatinya secepat mungkin sambil mendapatkan penyelesaian yang sempurna? Tidak ada orang yang gila seperti Lin Ming yang akan berpikir untuk berlatih di atas jembatan udara tipis ini di bawah tekanan yang mengerikan.

Tentu saja, alasan Lin Ming berani melakukan ini adalah karena kekuatannya yang tangguh serta pemahamannya tentang Asura Heavenly Dao Laws.

Ini juga merupakan asal dari kepercayaannya.

Lin Ming adalah pohon tua yang tenang, tanpa bergerak duduk di atas jembatan udara. Angin surgawi yang kuat bertiup di sekelilingnya, menyebabkan jembatan itu bergetar dengan lembut. Seperti ini, dia bermeditasi selama tiga hari tiga malam.

Dari awal hingga akhir, tekanan pada jembatan udara tidak memudar sedikit pun. Tapi, Lin Ming beradaptasi lebih banyak dan lebih untuk itu. Di bawah tekanan ini, otot-otot dan garis keturunan Lin Ming marah, seluruh tubuhnya mengalami perubahan halus dan menit.

Di mana ada tekanan, secara alami akan ada perlawanan. Dalam tiga hari ini, semua sel Lin Ming menelan energi untuk menahan tekanan berat ini. Karena setiap sel dalam tubuh Lin Ming sedang marah, ia semakin beradaptasi dengan tekanan yang menakutkan di Gerbang Hukum! Esensi, energi, dan ilahi Lin Ming, semua diperluas.

Secara bertahap, Lin Ming diselimuti kabut kekuatan spiritual yang besar.

Akhirnya, matanya terbuka lebar, murid-muridnya bersinar. dengan petir ungu. Auranya seperti pedang yang melesat ke langit.

Dengan lompatan ke atas, momentum dunia yang membanjiri jembatan udara, menutupi seluruh tanah ini dalam gelombang tekanan yang mengepul, ditembus oleh Lin Ming seperti seekor ikan berenang melawan sungai. Kaki Lin Ming mendarat dengan kokoh di jembatan udara saat ia meluncur ke depan dengan kecepatan sangat tinggi!

Untuk berlari ke depan di bawah tekanan yang menakutkan ini, tekanan yang harus ditahan Lin Ming dapat dibayangkan.

< p> Namun, setelah membuka dua Dao Palace, Lin Ming memiliki tubuh yang dapat menahan semua ini. Segera, jembatan udara tak terbatas di bawah kakinya menghilang dan Lin Ming memasuki dunia baru dan aneh.

Di depannya adalah cahaya putih yang luas.

Tinggi di langit, dia bisa membuat benua besar yang mengapung di angkasa, yang memancarkan aura purba dan bersemangat.

Angin bergemuruh jatuh seperti bunyi guntur, bergema keluar dari segala arah.

A aura tak terbatas terus-menerus mengalir dari benua terapung kuno ini.

Lin Ming sangat menyadari bahwa dunia persidangan terakhir adalah karya agung dari Asura Road Master. Setiap inci dunia ini mengandung makna mendalam yang tak ada habisnya.

Memikirkan hal ini, Lin Ming melompat langsung ke langit seperti meteor yang naik, menerkam ke benua kuno.

Peng! < / p>

Setelah dia mendarat di benua kuno yang melayang 100.000 kaki di udara, Lin Ming melihat sekeliling.

Tempat ini bukan yang dia bayangkan. Di atas benua kuno ini, sebenarnya ada banyak gerbang emas yang tak ada habisnya.

Gerbang emas ini sebesar gunung; sulit untuk melihat ujung-ujungnya. Dia hanya bisa merasakan atmosfer yang tak tertandingi yang keluar dari mereka, seperti tekanan titanic dari dewa spiritual.

Aura dari setiap gerbang emas seperti gelombang deras, menabrak hati dan pikiran Lin Ming. Ini menyebabkan setiap saraf di tubuhnya waspada akan bahaya, seluruh tubuhnya bergetar.

“Hanya apa yang ada di dalam mereka?”

Lin Ming telah berlatih seni bela diri selama bertahun-tahun dan hatinya dan keinginan akan sekuat batu. Tapi di depan gerbang raksasa ini, bahkan dia panik. Pada masa-masa biasa, hanya aura yang dipancarkan dari pembangkit tenaga listrik tingkat Empyrean akan membuat tekanan padanya.

Pada saat ini, setiap gerbang emas memancarkan cahaya keemasan cemerlang yang menutupi Lin Ming.

< p> Seperti ditangkap oleh tangan yang tak terhitung jumlahnya, Lin Ming merasakan setiap gumpalan cahaya keemasan mencari seluruh tubuhnya.

Dia seperti bayi kecil yang tak berdaya, benar-benar terbuka di bawah cahaya keemasan yang tiada akhir ini.

< p> Segera, cahaya yang datang dari gerbang emas meredup, tiba-tiba berubah menjadi perak.

Pada saat yang sama, ada juga perubahan aura yang sangat berbahaya yang keluar dari gerbang emas. Aura menjadi jauh lebih asing, jauh lebih hantu. Lalu, salah satu gerbang emas terbuka dan aura dingin membekukan udara.

Lin Ming tahu bahwa mungkin gerbang ini adalah pintu masuk ke bagian kedua dari percobaan ini. Saat dia tetap waspada terhadap segala sesuatu di sekitarnya, dia dengan hati-hati melangkah masuk.

Hu -!

Salju dan es memenuhi dunia, menyapu dari segala arah, membawa dingin yang sedingin es yang meresap ke dalam tulang.

Langit berawan dan abu-abu, menumpuk di langit, seolah-olah terbuat dari abu.

Pohon, sungai, dan bahkan yang tak berujung pegunungan di sekelilingnya tertutup salju dan es yang membeku.

Setelah Lin Ming menerobos masuk ke dalam Istana Dao kedua dari Sembilan Bintang Istana Dao – Pembalasan Surgawi Dao Palace, tubuh fana telah mencapai tingkat intensitas yang belum pernah terjadi sebelumnya. Ada beberapa manusia dalam miliar tahun terakhir yang memiliki tubuh yang sebanding dengan tubuhnya.

Dengan mengangkat tangannya, ia dapat menghancurkan bulan.

Namun, bahkan dengan kekuatan yang begitu kuat tubuh fana, dia bisa merasakan dinginnya es menusuk dagingnya, menembus pembuluh darah dan tulangnya, dan merembes ke organ-organnya.

Tiba-tiba, gunung es yang jauhnya satu mil jauhnya mulai retak dan runtuh. Suasana dingin yang bahkan lebih mengerikan menyembur keluar dari gunung es yang hancur itu.

Aura dingin es bergegas menuju Lin Ming, seperti tsunami putih es yang masuk di laut beku …

Tapi Lin Ming tidak merasakan ini.

Saat ini, sudah ada beberapa orang yang telah melewati Gerbang Hukum.

Mereka yang melewati Gerbang Hukum pertama kali adalah penantang uji coba yang telah memilih kesulitan termudah. ​​

Di antara mereka, banyak yang hanya menggunakan sedikit lebih dari tiga hari untuk berjalan ke ujung Gerbang Hukum dan dengan lancar mencapai tingkat ketiga …