Martial World – Chapter 1684 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1684 | Baca Novel Online

Black Asura

Kesulitan yang berbeda dari Gerbang Hukum sangat berbeda satu sama lain. Kesulitan termudah mungkin hanya membutuhkan beberapa hari untuk berakhir, tetapi kesulitan yang lebih sulit bisa memakan waktu puluhan hari.

Lin Ming telah mengalami pembantaian yang tak terhitung jumlahnya di medan perang yang tak terhitung jumlahnya di atas benua kuno ini!

Rambutnya tersebar dan pakaiannya sobek dan compang-camping. Ada sejumlah luka yang tidak diketahui yang menutupi seluruh tubuhnya.

Dari luka-luka ini, beberapa di antaranya sangat dalam hingga memperlihatkan tulang putih. Beberapa memotong meridiannya, dan beberapa hampir merobek lengan, pundaknya, dan bahkan pahanya!

Jika dia tidak mengolah Sembilan Bintang Istana Dao, maka luka parah ini saja yang akan menyebabkan Lin Ming kehilangan semua kekuatan tempurnya. Dia akan mati berkali-kali dalam persidangan ini.

Peng!

Lin Ming memegang tombak panjang di tangannya dan menyapu ke luar. Lampu listrik naik dari segala arah dan api memenuhi udara. Raksasa lebih dari 200 kaki dihancurkan oleh serangan Lin Ming!

Darah keluar. Tubuh raksasa itu bergetar dengan liar. Saat menabrak bumi, itu menyebabkan tanah bergoyang.

Energi gelap tanpa sedikit pun kemilau mulai berkedip-kedip di atas permukaan tubuh raksasa itu, berubah menjadi segala macam rune Law yang aneh. Pada saat berikutnya, mayat raksasa itu menghilang.

The Great Dao dari 33 Surga itu tak terbatas dan mencakup segalanya. Ada variasi yang tak terhitung jumlahnya, dan Hukum Surgawi Surgawi yang digunakan raksasa ini adalah sesuatu yang belum pernah dilihat Lin Ming!

Lin Ming telah membunuh raksasa ini, tetapi ia juga telah membayar harga yang mahal untuk melakukannya. Di punggungnya, ada luka sepanjang tiga kaki yang membentang dari pundak hingga pahanya. Bahkan tulang rusuknya terkena udara. Ini adalah kerusakan yang ditinggalkan oleh kapak yang menebang punggung Lin Ming!

Kekuatan raksasa ini lebih dari 10 miliar jins dan kapaknya dapat menghancurkan bumi. Meskipun intensitas tubuh fana Lin Ming mendekati Dewa Beast, serangan langsung seperti ini masih lebih dari cukup untuk memberinya luka parah!

Meski begitu, Lin Ming mengandalkan kemauan keras kepala untuk melanjutkan maju dan serang raksasa hitam ini!

Darah segar terus mengalir dari tubuhnya. Lin Ming menenggelamkan energi ke dalam dantiannya. Di punggungnya, pembuluh darahnya melonjak ketika meridian dan dagingnya mulai beregenerasi. Namun, dibandingkan dengan ketika ia pertama kali memasuki Gerbang Hukum ini, kecepatan regenerasinya jelas jauh lebih lambat.

Tidak peduli seberapa besar daya tahan Lin Ming, ia sudah mendekati batasnya setelah menjalani semua perkelahian ini.

Selain itu, dalam pertempuran sebelumnya, banyak musuh yang dijatuhkan Lin Ming dibentuk dari bahan surgawi. Lin Ming menelan bahan surgawi ini setelah itu untuk memulihkan kekuatannya.

Tapi setiap keuntungan datang dengan kerugian. Meskipun Lin Ming mampu mengembalikan banyak kekuatannya, jumlah energi yang sangat besar tetap berada di dalam tubuh Lin Ming karena ia tidak dapat memperbaiki semuanya dalam waktu singkat yang ia miliki. Ini juga menyebabkan vitalitas darahnya melonjak dengan kacau, meninggalkannya dalam kondisi yang mengerikan.

Tapi meskipun Lin Ming menari di tepi batasnya, dia masih bisa menampilkan kekuatan tempur yang mengerikan dan memotong Turun semua musuh kuat yang dia temui. Sering kali, ketika punggungnya didorong ke dinding, ia dapat meletus dengan kekuatan yang lebih besar, menjadi lebih kuat semakin ia bertarung!

Orang-orang seperti ini adalah pejuang yang terlahir secara alami; Lin Ming adalah contoh sempurna.

Tapi bahkan sampai sekarang, perkelahian masih belum berakhir juga tidak ada istirahat. Gerbang emas di atas daratan kuno mencakup 33 Heavenly Daos, dan masing-masing lawan mampu menemukan metode serangan baru satu demi satu, semua kemampuan mereka menyilaukan dan luar biasa.

Meskipun Lin Ming telah memotong Menuruni setiap musuh yang ia temui, ia tak merasakan apa pun selain kekaguman yang semakin meningkat di dalam hatinya.

Untuk dapat membangun Gerbang Hukum seperti itu berarti bahwa Asura Road Master memiliki pemahaman mendalam yang tak terduga ke dalam Dao Agung mana pun 33 Heavenly Daos.

Hal ini menyebabkan Lin Ming secara tak dapat diingat mengingat kata-kata yang tersisa di kata pengantar Sutra Asura.

’33 Surga, Surga Besar tanpa batas. Tekad saya adalah mencari puncak dari semua seni bela diri. Saya menghabiskan 3,3 miliar tahun untuk melakukan perjalanan melalui 33 Surga, mengolah 33 nyawa. Satu kehidupan, satu Empyrean, satu kehidupan, satu Dewa. Apa yang saya cari adalah kebenaran tertinggi dari Dao Surgawi … ’

Tanpa ragu, Asura Road Master telah mengolah 33 Tao Surgawi dan telah menyintesisnya bersama. Baru saat itulah dia dapat membentuk Asura Heavenly Dao yang ada secara independen dan di luar 33 Heavenly Daos!

Untuk mencapai semua ini, batas yang diperlukan sulit untuk dibayangkan. Seperti apa berani itu!

Lin Ming sendiri baru berusia seratus tahun. Dibandingkan dengan Asura Road Master yang telah hidup setidaknya 3,3 miliar tahun, perbedaan itu terlalu besar.

Gemuruh gemuruh gemuruh!

Pintu gerbang emas memudar sekali lagi; ini mewakili akhir dunia ini. Tanpa merawat luka-lukanya, lingkungan Lin Ming memudar dan dia kembali ke benua kuno.

Namun, kali ini, Lin Ming kaget. Dia menemukan bahwa hampir semua gerbang emas yang tak terhitung jumlahnya di depannya telah menghilang. Sekarang, di depan Lin Ming, hanya ada satu gerbang yang tersisa!

Gerbang besar ini jauh lebih berat daripada gerbang emas lainnya. Permukaan gerbang ini ditutupi dengan relief kuno, yang menyerupai dewa perang!

Dewa perang abu-abu ini mengendarai naga raksasa, seluruh tubuhnya terbungkus rantai. Dia memegang tombak naga di tangannya, tampaknya sangat kuat, tak tertandingi di dunia.

Lalu, gerbang emas terakhir ini mulai terbuka! Aura tak terbatas dari Great Dao menyembur keluar dari pintu masuk.

Pada saat itu, lingkungan Lin Ming menghilang sekali lagi dan benua kuno memudar. Lin Ming tampaknya tiba di tanah terpencil yang luas dan liar. Pada akhir gurun ini adalah iblis hitam yang membawa tombak naga. Dia mengenakan baju besi merah darah dan baju besinya dibungkus dengan rantai berat. Rambutnya yang merah tua tersebar di angin dan dia mengendarai naga hitam raksasa di bawahnya!

Karakter ini persis sama dengan yang diilustrasikan pada relief gerbang!

Tanpa mengetahui mengapa, satu kata muncul di pikiran Lin Ming – Asura!

Tampaknya dewa perang hitam di depannya adalah yang disebut Asura!

Apakah ini lawan terakhir persidangan Hukum?

Lin Ming menggenggam tombak panjangnya dan berdiri tegak. Untuk sesaat, dia merasakan tekanan yang sangat mengerikan!

Sepertinya Asura Hitam ini jauh lebih menakutkan daripada seorang Empyrean. Hanya berdiri di sana di ujung gurun yang luas ini, aura sendirian meninggalkan Lin Ming terengah-engah.

Melawan musuh seperti itu, harapan apa yang dimilikinya untuk menang?

Saat Lin Ming memegang tombaknya, punggungnya mulai meneteskan keringat.

Dia tidak takut dengan tantangan apa pun. Tetapi pada akhirnya, kultivasinya terbatas dan dia bukan makhluk yang tak terkalahkan. Jika dia berhadapan dengan lawan yang sedikit lebih kuat, dia bisa mengandalkan kemauan, keterampilan, dan daya tahan untuk menang. Tapi ketika menghadapi kekuatan besar, Lin Ming benar-benar tak berdaya.

Dia tahu bahwa jika dia bertarung melawan Asura Hitam ini, itu akan menjadi perjuangan sia-sia!

Di kali ini, Asura Hitam bergerak. Dia melompat turun dari naga hitam raksasa itu!

“Roar!”

Seketika Asura Hitam mendarat di tanah, naga hitam di belakangnya mengeluarkan suara gemuruh yang menghancurkan bumi. Tanah menggigil dan batu-batu pecah. Gelombang kejut mengerikan menyapu Lin Ming, mengirim rambutnya terbang ke belakang. Dengan menopang dirinya dengan tombaknya, ia berhasil berdiri. Namun, vitalitas darah di dalam tubuhnya dikirim dengan kejam seolah-olah dia terluka parah!

Hanya satu raungan dari naga hitam itu yang memiliki kekuatan sebesar ini di belakangnya. Ini bukan sesuatu yang hanya bisa dilakukan oleh hantu binatang buas. Mungkin naga hitam di ujung gurun ini adalah Dewa Binatang yang benar!

“Dewa Binatang …”

Mata Lin Ming serius. Dibandingkan dengan raungan naga hitam ketika Lin Ming pertama kali memasuki zona terlarang Eternal Demon Abyss, raungan ini jauh melampaui itu!

Lin Ming mengangkat tombaknya dan memfokuskan pikirannya. Jika pertarungan ini tidak terhindarkan maka satu-satunya pilihannya adalah berjuang sebaik mungkin!

Crackle crackle crackle!

Black Asura melangkah maju, selangkah demi selangkah, rambutnya tebal armor menyerang dirinya sendiri. Dari belakang Black Asura, roda hitam terkondensasi. Di dalam roda hitam ini ada hantu iblis yang tak terhitung jumlahnya, semuanya masih berjuang dengan susah payah satu sama lain dalam siksaan abadi.

Roda Irigasi Karmik Segudang Setan!

Lin Ming mengakui bahwa roda hitam ini Roda Karmik Demon Setan Myura Sutra Asura!

Lin Ming hanya dapat membentuk dan mempertahankan Roda Karmik Demon Setan Myriad untuk waktu yang singkat. Tapi, Black Asura ini mampu mengembunkan Myriad Demon Karmic Wheel di belakang dirinya, mengubahnya menjadi sesuatu yang meningkatkan kekuatannya.

Dari tempat Lin Ming berdiri sampai ke ujung gurun ini adalah jarak 100 mil . Tapi, Black Asura itu hanya mengambil beberapa langkah untuk melintasi jarak 100 mil ini dan berdiri di depan Lin Ming.

Lin Ming meningkatkan kewaspadaannya hingga batasnya. Tetapi pada saat ini, Asura Hitam membuka mulutnya untuk berbicara. Sejak Lin Ming memasuki persidangan terakhir ini, ini adalah pertama kalinya ia mendengar musuh berbicara di sini!

Suara Black Asura terdengar berat dan gelap, seperti suara logam yang menyerang logam.

“Tahan tiga gerakanku maka kamu harus melewati Gerbang Hukum!”

Tiga gerakan!

Murid Lin Ming menyusut.

Ini bukan t mengalahkan Black Asura, tetapi menahan tiga langkahnya. Jika begitu, ada beberapa harapan.

“Enam jam! Saya akan memberi Anda enam jam untuk beristirahat dan memulihkan kondisi Anda. Lalu, aku akan menyerang. Setelah setiap gerakan saya akan memberi Anda enam jam lagi untuk beristirahat. Jika Anda tidak dapat memenuhi serangan saya maka Anda akan mati!

“Jika Anda tidak memiliki kepercayaan pada diri sendiri maka Anda mungkin menyerah di tengah jalan. Bahkan, Anda dapat memilih untuk menyerah sekarang dan Anda akan melewati Gerbang Hukum sama saja. “

Saat Black Asura berbicara perlahan, pikiran Lin Ming bergerak.

Kepada menyerah sekarang berarti dia tidak akan bisa menyelesaikan percobaan dengan sempurna. Karena Lin Ming memilih tingkat kesulitan Asura, ia secara alami harus mencoba menyelesaikannya dengan sempurna.

Kalau tidak, ia mungkin juga memilih kesulitan langkah surga. Lin Ming tidak mengatakan apa-apa. Sebagai gantinya, saat dia memegang tombaknya, matanya menyala dengan semangat juang. Sikapnya sudah berbicara pilihan apa yang telah dibuatnya. Dia benar-benar tidak bisa menyerah di sini. “Bagus!” Black Asura berkata dengan suaranya yang sedingin es, tanpa perasaan apa pun. “Jika kamu bisa menahan tiga gerakanku maka aku akan memberimu sesuatu. Ini juga merupakan salah satu hadiah paling berharga dalam seluruh percobaan terakhir Asura Road! “” Salah satu hadiah paling berharga? “Pikiran Lin Ming mulai berpacu. Dia sudah tahu bahwa tingkat kesulitan yang berbeda dari Gerbang Hukum berhubungan dengan imbalan yang berbeda. Dan dalam hal kesulitan individu, menyelesaikan dengan sempurna, menyelesaikan sebagian, dan nyaris tidak menyelesaikan juga memberikan hadiah yang berbeda. Bagi mereka seperti Divine Void Third Crown Prince, mereka akan memilih kesulitan kedua untuk memastikan mereka dapat menyelesaikannya dengan sempurna. Karena Lin Ming memilih kesulitan Asura yang belum pernah terjadi sebelumnya, dia sudah mengantisipasi seperti apa hasilnya. Dan sekarang, menurut kata-kata Black Asura, hadiah ini akan menjadi salah satu hadiah paling berharga di seluruh uji coba akhir! Ini menyebabkan Lin Ming melihat ke depan untuk ini bahkan lebih! Persidangan terakhir Jalan Asura ditinggalkan oleh Asura Road Master, dan berharganya harta karun yang ditinggalkan Asura Road Master bisa dibayangkan. Dibandingkan dengan itu, jumlah bahan surgawi yang tak terhitung jumlahnya yang dimakan Lin Ming sebelumnya tidak ada artinya sama sekali semua. Lin Ming tidak bertanya pada Asura Hitam apa hadiahnya. Sebagai gantinya, dia menusukkan tombaknya ke tanah dan segera duduk bermeditasi. Energi dalam Lin Ming kacau. Saat ini dia harus memilah semua energi ini. Hanya dengan begitu dia dapat mengembalikan dirinya ke kondisi puncaknya dan menahan serangan Black Asura! Seseorang tidak perlu menjadi jenius untuk mengetahui bahwa serangan Black Asura akan mengguncang langit dan bumi. Dan dari ketiga gerakan ini, kemungkinan masing-masing akan lebih kuat daripada yang terakhir!