Martial World – Chapter 1691 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1691 | Baca Novel Online

Istana Abadi

Istana abadi seukuran planet itu luas dan halus. Ini adalah tanah kuno misterius yang belum pernah dibuka siapa pun selama miliaran tahun. Saat Lin Ming melangkah melewati gerbang istana abadi ini, ia segera merasa seolah-olah telah melangkah ke dunia alternatif; atmosfer di sini sangat berbeda dari Asura Road.

Segala macam kekuatan aneh mengalir di sekitar Lin Ming, bergegas seperti air pasang!

Lin Ming tahu kekuatan ini adalah Hukum .

Di Gerbang Hukum, Lin Ming telah bertarung melawan lawan yang mewakili Hukum 33 Surga. Sekarang dia telah memperoleh pemahaman yang cukup besar terhadap Hukum 33 Surga. Dia samar-samar bisa merasakan bahwa dalam batas-batas istana abadi ini, ada juga kekuatan 33 Hukum Surga!

Di masa lalu, Master Jalan Asura telah mengolah Hukum 33 Surga dan mendirikan Asura Heavenly Dao-nya sendiri. Istana abadi ini memegang Hukum 33 Surga.

Lin Ming mengambil napas dalam-dalam dan melangkah maju. Koridor yang tinggi dan besar berliku semua terbuat dari batu ilahi yang tidak diketahui. Jenis batu ilahi ini telah ada di sini selama miliaran tahun, mengalami pelapukan sungai yang sangat besar waktu, namun masih tetap cerah dan bersih.

Seperti ini, Lin Ming tiba di ujung koridor . Dia bisa melihat pintu megah, diukir dengan emas dan batu giok.

Ketika Lin Ming melangkah di depan pintu ini, pintu itu benar-benar mulai berayun terbuka!

Untuk beberapa waktu, sebuah pancaran cemerlang keluar. Saat Lin Ming melihat apa yang ada di dalam, hatinya bergetar!

Di ujung koridor ini sebenarnya adalah dunia yang hebat!

Dunia yang hebat ini memiliki gunung dan sungai, danau, dan laut. Dan di mana Lin Ming, di mana pintu terbuka, tinggi di udara, ratusan ribu kaki. Dia memiliki pandangan mata tentang dunia tanpa batas yang terbentang di depannya!

Di benua dunia ini ada jalan tanpa akhir yang dibangun dari lempengan batu biru. Dari tanah, ia menjalar ke langit yang tak terbatas hingga menghilang ke awan kabut.

Angin dingin bertiup di udara, menghilangkan sebagian kabut. Dia bisa melihat bahwa semakin jauh di kejauhan, jalan batu biru tak berujung itu masih membentang ke depan. Jalan batu biru ini sederhana dan sunyi, sepertinya mengandung aura tahun-tahun yang tak habis-habisnya.

Pikiran Lin Ming bergerak. Dia turun dari tempatnya berada dan berdiri di atas jalan batu biru.

“Mm?”

Tiba-tiba, murid-murid Lin Ming menyusut. Matanya tertarik pada sesuatu tepat di depannya di jalan batu biru, di tengah lempengan batu.

Tepat di depannya adalah jejak kaki yang dalam.

Meskipun tampak seperti jejak biasa, ketika gambar ini tercermin di mata Lin Ming itu membuatnya terkejut. Dia jelas bisa merasakan aura ampuh dan menakjubkan dari langkah kaki ini, yang setajam dan liar seperti pisau biadab!

Orang macam apa yang bisa meninggalkan jejak mereka di belakang pada tingkat hadiah tertinggi ini? Setelah bertahun-tahun, jejak mereka masih ada seperti sebelumnya, memancarkan aura yang mengerikan!

Lin Ming menyusun pikirannya. Dia dengan tegas bergerak maju di jalan batu biru. Tidak memihak dan tanpa prasangka, kakinya menginjak jejak itu, pas di dalam.

Bang!

Guntur bergemuruh di benaknya. Dunia mulai berubah. Ledakan yang mengerikan bergema seperti awan guntur yang bergulir, membuat telinga Lin Ming bergetar karena shock.

Saat visinya bersih, dia menemukan dia dikelilingi oleh aura padat yang tak terhitung jumlahnya.

Satu demi satu, semua jenis prajurit raksasa, mengerikan, dan haus darah mengelilinginya. Mereka mengenakan baju besi dan menggunakan tombak, tombak, pedang, dan banyak lagi. Ada setiap senjata yang bisa dibayangkan di sini.

Semua raksasa ini memiliki senjata sepanjang 10 kaki yang berlumuran darah. Mereka memancarkan niat membunuh yang kejam dan tidak menyenangkan, membuat jantung seseorang berdetak kencang. Dan masing-masing memiliki vitalitas darah yang begitu padat dan murni sehingga menciptakan halo energi seperti api di sekitar mereka, membuat mereka tampak seperti perwujudan dari ketakutan.

Dari semua raksasa ini, ada satu yang lebih dari 30 kaki dan memiliki aura yang begitu dalam dan luas, itu seperti lautan. Raksasa ini memiliki rambut putih yang jatuh di punggungnya seperti air terjun, dan dia mengenakan baju perang perak yang bersinar. Dia dengan acuh tak acuh menatap Lin Ming.

Mata ini sangat menakutkan. Lin Ming tidak meragukan bahwa dengan tatapan ini saja, raksasa ini dapat menyebabkan jiwa pembangkit tenaga listrik yang tiada taranya hancur dan memudar, memaksa mereka untuk jatuh ke dalam jurang tak terbatas.

Menghadapi raksasa ini, Lin Ming menemukan dia bukan pertandingan untuk salah satu dari mereka!

Jika demikian, itu berarti raksasa ini setidaknya semua kekuatan besar Raja Dunia Agung yang tak tertandingi!

Namun, yang aneh adalah bahwa bahkan di bawah begitu banyak niat membunuh, Lin Ming masih mampu menahan tekanan penekan gabungan mereka. Selain itu, dia melakukannya dengan mudah!

Bahkan prajurit berambut putih dengan aura yang dalam tidak bisa menekan Lin Ming.

Ini membuat Lin Ming kaget. Dia tanpa sadar melihat dirinya sendiri dan menemukan bahwa dia telah benar-benar berubah dalam penampilan.

Pada saat ini, tubuhnya dibungkus otot-otot seperti naga yang tebal. Dia memiliki rambut merah darah yang jatuh di punggungnya dan dada serta lengannya benar-benar tertutup sisik hitam. Sisik-sisik ini bukan berasal dari harta roh Empyrean tetapi muncul dari dalam tubuhnya. Di wajahnya, tanda iblis aneh bersinar. Rune iblis ini semua tampaknya samar-samar beresonansi dengan Asura Heavenly Dao.

Penampilannya telah berubah. Dahinya setajam pedang dan matanya seperti pedang. Dia tampak ganas, liar! Dia memegang tombak naga di tangannya dan aura yang dia keluarkan sudah cukup untuk membuat ruang di sekitarnya gemetar dengan lembut. Ini adalah perasaan yang tak tertandingi yang belum pernah dialami Lin Ming sebelumnya. Seperti galaksi yang luas bisa dikurung setengah oleh tombaknya! Orang ini … Lin Ming samar-samar menyadari bahwa ia telah berubah menjadi dewa perang ini. Adegan yang dilihatnya bukanlah ilusi, tetapi sesuatu yang telah terjadi di masa lalu! Dengan kata lain, ini adalah kenangan sisa dewa perang ini! Karena dia melangkah ke jalan batu biru dan menginjak jejak kaki, Lin Ming bisa melihat kenangan dewa perang ini. Dan dalam ingatan ini, Lin Ming adalah dia. Dia berdiri seperti dewa perang ini, menghadap musuh-musuhnya! “Bunuh!” Mengangkat tombak, dewa perang melangkah maju. Cahaya tombak yang menakutkan menembus ke depan, menembus 4-5 raksasa dan membunuh mereka dalam satu serangan! Untuk beberapa waktu, anggota badan dan daging yang hancur terbang ke mana-mana. Darah menghujani. “Perasaan semacam ini adalah …” Saat dewa perang menyerang, Lin Ming bisa merasakan semua yang dia lakukan! Semua yang dia dengar, lihat, dan rasakan, adalah semua yang dialami dewa perang di masa lalu. Setiap gerakan dewa perang, setiap aliran energi, bagaimana setiap Hukum diterapkan, Lin Ming mengalaminya dari awal hingga akhir, seolah-olah dia adalah satu-satunya yang bertarung! Dan aliran energi dan penggunaan Hukum ini semua membuat Lin Ming bingung. Bentuk pertempuran ini sangat berbeda dari yang dia tahu! Secara khusus, Hukum yang digunakan dewa perang adalah Asura Heavenly Dao. Selain itu, Asura Heavenly Dao-nya membuat 33 Hukum Surga menyatu ke dalamnya, membuatnya sangat mistis. Apa yang bisa dipahami Lin Ming terbatas, tapi bahkan sedikit pemahaman ini membuatnya gemetaran dengan pemahaman. Dewa perang lapis baja hitam melompat dan turun seperti meteor. Sesekali dia melambat, dan di waktu-waktu lain dia akan meledak dengan kecepatan yang luar biasa, tidak meninggalkan apa pun kecuali bayangan yang tak terhitung jumlahnya. Setiap gerakan jelas, cepat, dan ganas, tanpa menggunakan sedikit pun kekuatan yang tidak perlu. Ini bisa disebut teknik tempur yang sempurna. Keterampilan tempur ini dikombinasikan dengan kekuatan yang kuat ini sangat kuat. “Siapa dewa perang ini?” Lin Ming tidak bisa tidak bertanya-tanya Mungkinkah ini Asura Road Master yang misterius?