Martial World – Chapter 1692B | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1692B | Baca Novel Online

Jalan Batu Biru

Jalan batu biru tanpa batas terus berlanjut.

Setiap kali Lin Ming melangkah ke lempengan batu biru berikutnya, dia akan melihat pertempuran lain dari dewa perang lapis baja hitam. Pembantaian berlanjut tanpa akhir, dewa perang lapis baja hitam menjadi semakin kuat.

Lin Ming tidak tahu siapa dewa perang lapis baja hitam itu. Yang dia lihat adalah anak-anak surga yang sombong dari ras kuno, jenius dari alam semesta lain, dan Binatang Buas purba, dan semua eksistensi teratas ini dipadamkan di bawah tangan dewa perang lapis baja hitam.

Di pertempuran hiruk pikuk, niat bertarung dari dewa perang lapis baja hitam, variasi seni bela diri yang misterius dan tak ada habisnya, keterampilannya dalam pertempuran, semuanya seperti gelombang inspirasi yang perlahan-lahan disadari Lin Ming.

Seperti gelombang dalam badai, semua ini berkeliaran di benak Lin Ming. Tanda misterius dan kekuatan Laws yang samar masuk ke dalam darah dan dagingnya, menandainya.

Kesadaran semacam ini luar biasa dalam, tetapi juga sangat samar.

Meskipun dia tidak bisa mengerti hal-hal ini dalam waktu dekat, pengaruh mereka masih secara halus mengubah dirinya, sangat menguntungkannya.

Dia jelas bisa merasakan beberapa perubahan yang tidak diketahui terjadi di dalam tubuhnya. Asura Heavenly Dao Laws di dalam dirinya bahkan lebih dalam dan dalam hal sumber guntur dan api, ia memiliki pemahaman yang lebih dalam.

Bahkan Kuil Kuil Dao Ungu dan Retribusi Surgawi Surga Palace mengambang di dalam dirinya lautan kesadaran memiliki momentum luas yang berbeda dari sebelumnya.

Berjalan di atas jalan batu biru, selangkah demi selangkah, lingkungan Lin Ming berubah sekali lagi. Kali ini, dia bukan lagi dewa perang lapis baja hitam, tetapi seorang lelaki jangkung dengan pakaian putih.

Pria berjubah putih itu memiliki titik merah di dahinya. Dia duduk di bawah pohon ilahi yang berumur seratus juta tahun, tubuhnya tampak menyatu dengan lingkungannya.

Pita energi hijau yang menjuntai turun dari dahan-dahan pohon, berkeliaran di sekitar pria berpakaian putih. Segala macam esensi kehidupan perlahan-lahan diserap olehnya.

Ini adalah perasaan yang sangat luar biasa. Saat Lin Ming bermanifestasi sebagai pria berpakaian putih ini, yang bisa dia rasakan hanyalah resonansi aneh yang terjadi antara dunia dan darah dan dagingnya, seolah-olah ada sesuatu yang ingin keluar dari tubuhnya. , diam-diam memahami …

Langkah selanjutnya adalah pria berpakaian putih. Pria berpakaian putih ini berbeda dari dewa perang lapis baja hitam. Tidak ada pembantaian tanpa akhir, tetapi pembudidayaan tanpa akhir. Metode kultivasinya, pemahamannya tentang Hukum, mereka meninggalkan Lin Ming merasakan hal yang sama sekali berbeda dan mendapatkan panen yang berbeda.

Untuk jangka waktu yang lama, ingatan yang dialami Lin Ming adalah semua pria berpakaian putih.

Tapi setelahnya. Sekali lagi ada perubahan dalam pemimpin utama ingatan. Kali ini, pemilik ingatan itu telah menjadi raja dewa yang menggunakan pedang emas!

Kekuatan raja dewa ini mirip dengan dewa lingkungan lapis baja hitam. Satu serangan dari dirinya bisa membuat surga dan menghancurkan bumi! Tidak ada yang bisa menjadi musuhnya!

Lin Ming menemukan bahwa setelah setiap bagian jalan batu biru, ujung utama ingatan akan berubah. Meskipun aura mereka memiliki beberapa kesamaan, penampilan mereka berbeda dan Hukum dan metode budidaya yang mereka gunakan berbeda dengan langit dan bumi.

Banyak dari Hukum ini adalah sesuatu yang belum pernah dialami Lin Ming sebelumnya. Tanpa ragu, ini semua adalah berbagai aspek dari 33 Heavenly Daos!

Tapi siapa orang-orang ini?

Lin Ming bingung. Kekuatan mereka tampak di sekitar tingkat Divinity Sejati, tetapi dari mana datangnya begitu banyak Divinitas Sejati?

Mungkinkah orang-orang ini telah memasuki istana abadi seukuran planet ini di masa lalu?

Tapi begitu pikiran ini muncul di benak Lin Ming, ia segera membantahnya. Ini karena Gerbang Hukum tingkat Asura adalah ujian yang terlalu konyol untuk dilewati; itu adalah tindakan yang menantang surga untuk melewatinya dengan sempurna. Meskipun Lin Ming tidak bisa mengatakan tidak pernah ada orang yang masuk ke istana abadi sejak persidangan terakhir dimulai, dia setidaknya tahu bahwa pasti tidak ada begitu banyak anak yang luar biasa bangga dari surga yang lahir dalam 10 miliar tahun terakhir.

Mungkinkah kenangan dari pembangkit tenaga listrik yang tak tertandingi yang tercatat di jalan batu biru ini adalah pengikut Asura Road Master?

Jika Asura Road Master adalah eksistensi yang melampaui Divinity Sejati , itu tidak aneh baginya untuk memiliki begitu banyak Dewa Ilahi yang berada di bawahnya!

Lin Ming melangkah maju, langkah demi langkah. Semakin jauh dia berjalan semakin tinggi dan semakin tegak posturnya, dan auranya juga menjadi jauh lebih mendalam.

Di tengah semua perubahan ini, kekuatan diam dan tersembunyi muncul dari dunia, membuntuti di sekitar Tubuh Lin Ming, samar-samar berdetak selaras dengan dia …

Melalui terus mengalami, menonton, dan memahami, langkah-langkah Lin Ming menjadi semakin berat.

Pada awalnya, Lin Ming hanya memiliki beberapa pemahaman kasar ke dalam kenangan jalan batu biru. Tapi semakin jauh Lin Ming naik, semakin banyak wawasan yang dia dapatkan dari ingatannya.

Ketika semua deduksi dan pemahaman ini melewati pikiran Lin Ming, butiran-butiran keringat mulai turun di dahinya. Semakin dalam pemahamannya, semakin Lin Ming menyadari betapa misteriusnya Hukum-hukum ini secara tak terduga. Lambat laun, rune misterius mulai muncul, menelan semua kekuatan rahasia yang melilit jalan batu biru. Rune ini bersinar seperti motif cahaya, bintang-bintang kecil yang perlahan-lahan melarikan diri ke anak laki-laki Lin Ming, menghilang ke dalam daging dan darahnya tanpa jejak. Lebih Lin Ming mengerti, orang asing auranya menjadi. Kadang-kadang auranya ringan dan sesederhana awan, seperti dia menjadi satu dengan dunia. Kadang-kadang auranya agung dan agung, dan masih terkadang auranya sedih dan melengking, cukup untuk membuat hantu dan dewa bergidik. Pada saat ini, Lin Ming tiba di ujung jalan batu biru. Dia sudah berdiri setinggi 100.000 kaki di langit, menghadap ke lautan awan tak terbatas di bawahnya. Saat Lin Ming hendak menginjakkan kaki di lempengan batu biru terakhir ini, dia benar-benar terkejut. Lempengan batu biru ini tampak sangat istimewa. Itu jelas hanya 10 kaki lebar, tetapi karena jatuh ke mata Lin Ming, itu tampak luas tanpa akhir, lebar sampai tidak ada habisnya, hampir mengambil keseluruhan pandangan Lin Ming. Sampai sekarang, aura biru terakhir ini lempengan batu adalah yang paling intens yang pernah dilihat Lin Ming. Hanya dengan mendekatinya, bahkan dia merasa takut dan benar-benar kehilangan kata-kata. Lin Ming tidak terburu-buru untuk menginjakkan kaki di tingkat terakhir dari jalan batu biru. dia menduga bahwa hadiah spesial yang Asura Hitam sebutkan di Gerbang Hukum kemungkinan terletak di jalan batu biru terakhir ini. Meski begitu, Lin Ming malah memutuskan untuk menenangkan diri. Tanpa mempercepat langkahnya untuk menemukan apa yang disebut hadiah ini, ia malah duduk dan mulai bermeditasi. Duduk dalam meditasi, Lin Ming perlahan-lahan mengingat semua kenangan yang ia alami di sepanjang jalan di sini. Saat Lin Ming mengingatnya, pikirannya tiba-tiba bergetar ! “Saya tahu … Saya akhirnya tahu mana tetua tertinggi True Divinity yang memiliki ingatan mereka direkam di jalan batu biru!” Lin Ming berbisik pada dirinya sendiri. Dia seharusnya menyadari ini sebelumnya. Dari kenangan itu, mereka berasal dari 33 orang yang berbeda, tidak lebih dan tidak kurang! Jumlah ini memungkinkan Lin Ming untuk segera memahami siapa mereka.