Martial World – Chapter 1694 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1694 | Baca Novel Online

Hadiah Terakhir

Berdiri di atas lempengan batu biru terakhir, Lin Ming akhirnya menghela napas panjang lega.

Menyaksikan final serangan Black Asura barusan, momen singkat itu sudah cukup untuk mengejutkan hati dan jiwa Lin Ming.

Berjalan sejauh ini, Lin Ming telah mengalami terlalu banyak hal. Banyak pengalaman telah melampaui kemampuannya untuk memahaminya. Namun, adegan di jalan batu biru memungkinkan Lin Ming untuk secara pribadi merasakan dan hidup melalui mereka dan mereka telah meninggalkan tanda yang mendalam pada ingatannya. Dengan mengumpulkan semua pengalaman ini, mereka akan memberikan manfaat besar bagi Lin Ming dalam mengolah Asura Heavenly Dao di masa depan.

Bahkan jika akumulasi ini tidak secara langsung meningkatkan kekuatan Lin Ming dengan banyak saat ini, mereka tidak diragukan lagi adalah kekayaan yang tak ternilai yang telah dia peroleh.

Namun, kekayaan ini saja tidak cukup untuk disebut sebagai salah satu hadiah paling berharga di seluruh uji coba terakhir!

Dalam Gerbang Hukum, hadiah yang Asura Hitam sebutkan seharusnya sesuatu yang lain.

Saat Lin Ming sampai di ujung jalan batu biru, dia mengambil satu langkah lagi ke depan. Karena ini adalah akhirnya, dengan langkah terakhir ini, Lin Ming melangkah ke dalam kekosongan.

Setelah melangkah ke dalam kekosongan, Lin Ming merasakan lingkungannya berubah. Dia telah tiba di ruang hitam yang penuh dengan kabut.

Ruang hitam ini sunyi dan menakutkan. Saat Lin Ming berjalan dalam ruang ini dia bisa dengan jelas mendengar napas dan detak jantungnya. Samar-samar, ada aliran cahaya energi yang mengelilingi ruang hitam.

Aliran energi redup ini datang dalam tiga warna berbeda. Ada batu giok hitam keabu-abuan, hitam pekat, dan gelap. Saat Lin Ming merasakan ketiga aliran energi ini, pikirannya bergetar. Salah satu dari tiga aliran energi ini adalah energi grandmist!

Lin Ming mengolah Hukum Grandmist. Jadi, dia memiliki pemahaman yang sangat mendalam tentang energi grandmist; tidak mungkin baginya untuk salah.

Adapun dua aliran energi lainnya, Lin Ming pernah bersentuhan dengan yang berwarna giok gelap. Ketika dia berlatih di Divine Dream Heavenly Palace, dia menyentuhnya ketika dia mempelajari Hukum Mimpi Ilahi.

Aliran energi warna batu giok gelap ini adalah sumber roh!

Energi Grandmist adalah sumber semua materi di alam semesta. Dengan kata lain, sumber ‘esensi’.

Sumber roh adalah sumber dari Surgawi Dao. Dengan kata lain, sumber ‘ilahi’.

Adapun aliran energi terakhir, tidak diragukan lagi adalah sumber dari semua energi di alam semesta – energi genesis, sumber ‘energi’.

Tiga kekuatan sumber besar dari ‘esensi, energi, dan ilahi’ semesta semuanya terkandung dalam ruang hitam ini.

Dan ketiga kekuatan sumber ini secara perlahan berputar di sekitar titik tunggal di ruang angkasa. Sebagai Lin Ming memandang ke arahnya, dia bisa melihat bahwa ruang di sekitarnya berputar Di titik terdalam dari distorsi ruang itu, ada setetes cairan merah kental dengan tenang melayang.

Setetes cairan merah ini memancarkan aura sedalam dan seluas laut. Ruang di sekitarnya bengkok karena energi mengerikan yang dilepaskan dari tetes cairan merah ini. Tiga kekuatan sumber berputar di sekitar tetesan cairan merah ini, dengan jelas menstabilkan dan meningkatkannya.

Ini adalah setetes darah!

Selain itu, setetes darah ini mengandung cairan yang tak terlukiskan dan padat. aura Hukum Dao Besar. Pada saat yang sama, setetes darah ini juga mengandung energi dan kekuatan kemauan yang mengerikan!

Aura bahwa setetes darah yang dikeluarkan ini akrab bagi Lin Ming. Itu membuat pikirannya bergetar.

Dalam beberapa hari terakhir ini, saat Lin Ming berjalan menyusuri jalan batu biru, dia telah menjalani beberapa pengalaman masa lalu dari Asura Road Master. Sepertinya dia secara pribadi menemani Asura Road Master sepanjang perjalanannya.

Dia sangat akrab ketika datang ke aura Master Jalan Asura. Dan di depannya, setetes darah yang bersinar seperti bintang, dicap dengan aura mengerikan dari Asura Road Master!

Jika dia tidak salah, setetes darah itu ditinggalkan oleh Asura Road Master!

Meskipun 10 miliar tahun telah berlalu, energi esensi yang luas dan Hukum Surgawi Surgawi yang terkandung di dalamnya tidak menghilang sedikit pun!

Sebaliknya, setelah diberi makan oleh tiga kekuatan sumber alam semesta ini, tetesan darah ini menjadi semakin padat dan cemerlang. Menghadapinya, seseorang merasa sulit bernapas!

“Ini … hadiah terakhir dari Gerbang tingkat hukum Asura? Setetes darah tertinggal oleh Asura Road Master? “

Lin Ming mengepalkan tangannya, jantungnya berdetak kencang di dadanya.

Hadiah yang Black Asura sebutkan, satu dari yang paling berharga dalam seluruh persidangan terakhir, adalah setetes darahnya!

Setelah menghabiskan beberapa hari terakhir di istana abadi bintang-seperti, Lin Ming telah berjalan menyusuri jalan batu biru dan telah mengalami dan hidup melalui kenangan Guru Jalan Asura yang telah ditinggalkan di sana. Kenangan ini memberi Lin Ming pencerahan baru, perasaan baru, memungkinkan dia untuk meningkatkan pemahamannya tentang Hukum. Meskipun itu adalah harta yang sangat berharga, ini masih tidak bisa membiarkan Lin Ming melompat ke depan dalam kekuatan dalam waktu singkat, juga tidak bisa secara fundamental mengubah tubuh Lin Ming dan memberinya kekuatan atau bakat yang lebih menakutkan.

Tapi hadiah terakhir di ujung jalan batu biru, setetes darah Asura ini, sebenarnya sangat berbeda!

10 miliar tahun yang lalu, Master Jalan Asura telah mengalami pertempuran tanpa akhir dan memahami Hukum Negara. 33 Surga di tangannya. Dia berdiri di atas 33 Surga dan telah menciptakan jalannya sendiri.

Untuk karakter seperti itu, setiap partikel kecil kulit, daging, darah, dan tulangnya dianggap sebagai harta yang tak ternilai. Setiap bagian kecil dari dirinya ditandai dengan arti sebenarnya dari Hukum.

Di dunia ini, ada banyak legenda seniman bela diri yang secara acak tersandung ke dalam kuburan raksasa seni bela diri senior, dan kemudian memahami yang sebenarnya makna seni bela diri yang unik dari tulang mereka, mendapatkan warisan yang luar biasa dalam prosesnya.

Dan ini terutama berlaku untuk keberadaan yang luar biasa seperti Asura. Dalam setetes darahnya, ada pasti hal-hal yang terkandung yang melampaui imajinasi Lin Ming.

Menekan kegembiraan yang menggelegak di dalam hatinya, Lin Ming melangkah maju dalam kehampaan, perlahan-lahan mendekati setetes darah Asura.

Dalam kehampaan, tiga kekuatan sumber besar tampaknya menjadi terganggu karena kedatangan Lin Ming. Meskipun mereka tampak tenang dan damai, kenyataannya adalah mereka berbahaya yang tak terduga.

Satu gumpalan energi grandmist lebih berat daripada bintang. Jika benda fana ditempatkan di dalamnya, mereka hanya akan dihancurkan menjadi nol.

Adapun energi genesis, itu berisi energi yang berapi-api dan liar seperti matahari. Jika energi ini dicurahkan ke tubuh seniman bela diri, seniman bela diri itu akan segera berubah menjadi uap.

Dan untuk sumber roh, itu adalah sumber dari semua kekuatan mental dan kekuatan jiwa. Jika sumber roh memasuki laut spiritual seorang seniman bela diri dan mereka tidak bisa menahan kekuatannya yang menakutkan, lautan spiritual mereka akan runtuh dan mereka akan berubah menjadi zombie tanpa pikiran.

Tapi sekarang, ketiga kekuatan sumber liar ini tidak dapat menghalangi Lin Ming. Sebaliknya, mereka tiba-tiba berputar di sekelilingnya, samar-samar memelihara esensi, energi, dan ilahi. Ini menyebabkan vitalitas darahnya menjadi semakin jelas dan gembira, dunia batinnya menjadi lebih makmur dan subur, dan jiwanya menjadi lebih marah …

Lin Ming akan berhenti untuk waktu yang lama setelah setiap langkah dia mengambil, seolah-olah dia sedang merenungkan sesuatu.

Dan pada saat ini, setetes darah yang tergantung di kekosongan tampaknya digalakkan oleh sesuatu. Itu mulai berdetak seperti jantung.

Tempo pemukulan ini kebetulan disinkronkan dengan detak jantung Lin Ming sendiri. Itu menyebabkan semua vitalitas berdarahnya beresonansi! Itu seperti pemanggilan memanggil garis keturunan Lin Ming, mendorongnya ke depan. Perasaan semacam ini muncul dari kedalaman keberadaan Lin Ming, perasaan yang tidak bisa dijelaskan.

Pada saat ini, suara ringan bergema keluar dari belakang Lin Ming. “Apakah kamu tahu apa itu?” Lin Ming kaget. Dia segera menoleh. Berdiri tidak jauh di belakangnya adalah seorang prajurit lapis baja hitam memegang tombak panjang, muncul entah dari mana seperti dewa dan hantu. Prajurit lapis baja hitam ini adalah Asura Hitam dari Gerbang Hukum!