Martial World – Chapter 1698 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1698 | Baca Novel Online

Naga Hitam Haus Darah

Energi hitam berbentuk naga ini dapat menentukan dan menemukan musuh sejatinya!

Kulit Juku berubah dengan cepat dan dia buru-buru mundur. Namun, Naga Hitam itu terlalu cepat. Meskipun tubuhnya hanya sepuluh kaki panjang, itu melesat di udara seperti sambaran petir hitam, segera menyusul Juku!

Juku meraung keras dan mengeluarkan pedang berat dari cincin spasial, menebas hantu Naga Hitam yang mendekat.

Kultivasi Juku tidak setinggi Duke Fullmoon, tetapi dalam hal bakat dia sedikit lebih unggul. Kalau tidak, tidak mungkin baginya untuk mendapatkan tempat di persidangan terakhir. Saat pedangnya yang berat menebas, kekuatan jiwa menyembur keluar seperti tsunami.

Namun, hantu Naga Hitam itu mengabaikan semua ini. Dalam bergegas ke lautan kekuatan jiwa dan membelahnya. Bukan hanya Naga Hitam tidak runtuh tetapi malah menelan semua kekuatan Juku!

Untuk sesaat, Juku takut keluar dari pikirannya. Dia dengan cepat menyentuh cincin ruangnya, mengeluarkan simbol rahasia ilahi hitam-merah, tetapi, hantu Naga Hitam terlalu cepat. Sebelum Juku bisa mengaktifkan simbol rahasia ilahi, itu sudah menggigitnya!

Chi chi chi!

Hantu Naga Hitam berubah menjadi untaian energi hitam berdarah yang tak terhitung jumlahnya. Itu mengebor ke telinga Juku, hidung … setiap inci tubuh Juku.

Untuk beberapa waktu, tubuh Juku dengan liar bergetar ketika energi hitam memenuhi dirinya. Tubuhnya yang awalnya tinggi dan kuat mulai layu …

“Juku!”

Semua yang terjadi barusan terjadi dalam sekejap mata. Kulit Divine Void Crown Prince memucat; dia tidak berani maju ke depan!

Di dalam pall yang menakutkan ini, dia bahkan tidak berani mengambil napas atau berbalik dan melarikan diri, jangan sampai dia mengkhawatirkan Naga Hitam yang menakutkan itu!

< p> “Sialan!”

Putra Mahkota Dewa Ilahi mengepalkan rahangnya tetapi dia tidak berdaya untuk melakukan apa pun. Dia hanya bisa menahan napas dan menahan auranya untuk menghindari terdeteksi oleh Naga Hitam.

Setelah beberapa waktu, setumpuk tulang yang patah, sekam kulit yang berkerut, dan simbol rahasia dewa yang baru saja telah dikeluarkan tetapi belum digunakan mulai tersebar turun dari udara.

Melihat ini, Duke Fullmoon tidak bisa membantu tetapi menggigil. Telapak tangannya sudah licin dengan keringat dingin. Untungnya dia bukan orang yang mencoba mengambil tombak hitam atau nasibnya tidak akan jauh lebih baik; dia hanya sedikit lebih kuat dari Juku dan ada sejumlah hal yang sangat terbatas yang bisa dia lakukan.

Ketika hantu Naga Hitam di udara memakan semua energi esensi dan vitalitas darah Juku, itu mulai tampak semakin hidup. Ia meraung lagi dan lagi, pupilnya yang dingin dan suram berkedip dengan cahaya rakus. Itu menatap Divine Void Third Crown Prince dan Duke Fullmoon.

Terperangkap dalam tatapan phantom, Duke Fullmoon dan Divine Void Crown Prince merasa seolah-olah mereka telah jatuh ke lautan es!

Juku telah meninggal dan mereka hanya bisa menonton tanpa daya, tidak mampu untuk membantunya dan tidak bisa melarikan diri. Dengan kecepatan hantu Naga Hitam yang mereka saksikan dengan mata kepala sendiri, bahkan jika mereka menggunakan seluruh kekuatan mereka untuk pergi, mereka masih belum mencapai 30 persen dari kecepatannya. Mereka akan dikalahkan dalam sekejap mata!

Apa yang paling mereka takuti adalah hantu Naga Hitam yang menemukan mereka. Dan sekarang, ketika hantu Naga Hitam memandang mereka, mereka berdua memucat, pikiran mereka bergetar!

Meski begitu, mereka tidak berani bergerak satu langkah pun!

Setelah Naga Hitam hantu menatap Divine Void Crown Prince dan Duke Fullmoon selama seperempat jam, membuat mereka berdua basah oleh keringat, itu berbalik dan terbang kembali ke batu raksasa, menyatu kembali ke Tombak Naga Hitam dan menghilang dari pandangan.

Baru saat itulah Pangeran Mahkota Void Ilahi dan Adipati Fullmoon mampu menghembuskan napas panjang lega!

Sepertinya semua kekuatan telah meninggalkan anggota tubuh mereka, membuat mereka goyah dan kelelahan. . Pakaian mereka juga basah; pengalaman ini tidak berbeda dengan penderitaan melalui perang yang melelahkan. Bagi mereka, seperempat jam yang singkat ini terasa selama satu tahun penuh!

“Betapa mengerikannya …”

kata Duke Fullmoon, suaranya bergetar ketika dia berbicara. Saat menghadapi ancaman kematian yang benar dan tidak dapat dihindari, respons seorang seniman bela diri tidak jauh lebih baik daripada seorang manusia.

“Sungguh energi iblis yang berat … Saya akhirnya tahu bagaimana energi iblis itu terbentuk … mungkin itu Hantu Naga Hitam membunuh terlalu banyak orang dan kebencian, dendam, dan keluhan para korban ini berkumpul bersama, mengembun menjadi energi iblis yang begitu besar! “

” Hantu Naga Hitam itu mungkin roh artefak … ketika kita pertama-tama tidak melihat tombak naga dan melihat Naga Hitam, itu mungkin bukan ilusi. Hanya saja dalam sepersekian detik, Naga Hitam telah bersembunyi di tombak … jadi kami menganggapnya sebagai tombak naga. Orang ini … mungkin sengaja menyembunyikan dirinya di tombak sehingga kita akan menurunkan penjagaan kita dan mendekat. Ia ingin menggunakan darah dan daging kita sebagai makanannya! “

” Binatang yang pandai! Dalam tahun-tahun terakhir ini siapa yang tahu berapa banyak elit luar biasa yang terbunuh olehnya, darah mereka memberi nutrisi selama ini. Itu pasti telah menghabiskan jumlah kekuatan yang tak terhitung! Tetapi, yang aneh adalah bahwa ia telah dengan jelas menemukan kita, tetapi meskipun ia menginginkan daging dan darah, ia tetap tidak menyerang kita.

Mungkin ada aturan atau kontrak yang melarangnya. Misalnya, ia tidak dapat memprovokasi orang lain atas inisiatifnya sendiri kecuali diserang terlebih dahulu … “

Duke Fullmoon dan Divine Void Crown Prince dianggap sebagai orang dengan kemauan yang kuat. Meskipun mereka takut pucat dan gemetar sekarang, setelah bahaya berlalu mereka dapat dengan cepat menenangkan dan menganalisis situasi.

“Apa yang harus kita lakukan, menyerah?” Duke Fullmoon menatap Black. Tombak Naga. Meskipun dia menginginkan tombak ini, dia juga tahu bahwa dia tidak memiliki kemampuan untuk menggunakannya, apalagi bisa mendapatkannya. Dia tidak akan bisa menggunakan banyak keuntungan dari mendapatkan tombak, dan mendapatkannya sendiri tidak mungkin.

Kesempatan beruntung selalu harus dikontraskan dengan bahaya mereka. Dengan ini, Duke Fullmoon mengembangkan pemikiran untuk mundur.

Tapi Putra Mahkota Void Ilahi benar-benar menjilat bibirnya seolah dia diam-diam mempertimbangkan sesuatu. Meskipun dia tahu itu akan sangat berbahaya, dia masih tidak mau menyerah seperti ini …

……….

Terlalu berbahaya! Terlalu berbahaya! ”

Di tengah tingkat keempat, dua pemuda baru saja mengalami pelarian yang mendebarkan, menggetarkan jiwa dari bahaya! Saat itu mereka telah menemukan kera intan raksasa!

Kera intan raksasa ini adalah monster yang konyol. Bahkan serangan gabungan habis-habisan dari dua pemuda itu tidak bisa melukai bulunya. Adapun serangan kera intan raksasa, hanya akibatnya saja sudah cukup untuk menghancurkan esensi sejati perlindungan kedua pemuda.

Awalnya, bagi dua pemuda ini untuk bertemu dengan monster yang sangat berbahaya, dalam sepuluh pertemuan mereka akan mati sepuluh kali tanpa harapan bertahan hidup. Untungnya, kera intan raksasa itu bukan monster yang paling pintar. Tepat ketika keduanya jatuh dalam keputusasaan, mereka telah menggunakan teknik ilusi untuk menipu kera berlian raksasa dan dengan demikian lolos dari bahaya ini.

Setelah melarikan diri, tubuh mereka telah basah oleh keringat dingin dan tangan mereka. dan kaki terasa berkeringat.

“Kakak, kami beruntung kau cukup pintar untuk mensimulasikan penampilan kami dengan ilusi dan menggunakannya untuk memimpin monster itu pergi. Makhluk itu hanyalah binatang buas yang paling menakutkan yang pernah saya lihat! “Salah satu dari dua pemuda itu berkata ketika dia dengan terengah-engah terengah-engah.

” Saudara Kedua, sekarang bukan saatnya untuk bersantai. Kera intan raksasa akan menemukan bahwa ia telah ditipu cepat atau lambat, dan ketika itu terjadi ia akan menjadi sangat marah. Dengan kecepatan kita, itu pasti bisa mengejar kita. Kita harus melarikan diri dari tanah ini secepat mungkin. ”

Ketika kedua orang itu sedang mendiskusikan untuk melarikan diri, mereka melihat kanopi pohon tanpa batas di depan mereka. Pohon-pohon raksasa yang tak terbatas ini menembus ke langit, membuat mereka berdua merasa tidak nyaman.

Pohon-pohon ini besar sekali, dan bahkan 20-30 orang tidak akan bisa mengelilinginya.

Daun-daun yang tebal saling bertumpuk dan satu daun seukuran bak mandi. Awalnya, hanya cahaya redup yang menyaring ke tanah ini, tapi berjalan ke hutan itu sama dengan memasuki malam yang benar-benar gelap.

Kedua pemuda ini adalah sepasang saudara genius yang berasal dari keluarga bela diri kuno di sisi timur jauh dari Jalan Asura. Mereka telah mengalami situasi hidup atau mati yang berulang hingga akhirnya tiba di area ini di tingkat keempat.

Tapi, mereka tidak pernah membayangkan bahwa setelah lolos dari satu bahaya, akan selalu ada bahaya berbahaya lain hanya menunggu di tikungan !

“Awooo!”

Pada saat ini, raungan binatang buas bergema keluar dari hutan. Suara menakutkan ini, bergabung bersama dengan aura mengerikan, tersapu seperti gelombang pasang yang tak ada habisnya. Untuk sementara waktu, semua tanaman di dekatnya dikirim terbang ketika bumi berguncang.

Kedua pemuda itu juga dikirim jatuh oleh suara dan aura ini. Untuk sesaat wajah mereka pucat pasi dan bingung apa yang harus dilakukan. Ada kera berlian raksasa di belakang mereka dan bahaya yang tidak diketahui di depan mereka. Ini benar-benar dilema yang berbahaya!

Bang –

Dari jauh di dalam hutan, ledakan mengerikan tiba-tiba terdengar, diikuti oleh lolongan binatang buas raksasa yang terluka. Rasanya seperti petir menggelinding melalui dedaunan yang lebat.

Gelombang energi yang ditransmisikan dari kejauhan, seperti matahari yang meledak, memancarkan cahaya yang menyilaukan sebagai semburan energi esensi yang melesat ke cakrawala.

Kekuatan ini begitu hebat sehingga kedua pemuda itu merasakan perasaan kesemutan merayap di kulit kepala mereka dan mereka hampir merosot ke tanah.

“Kakak, di depan kami … mungkin … sesuatu yang bahkan lebih menakutkan … “

Adik laki-laki yang berbicara sudah basah kuyup oleh keringat. Saat dia melihat hutan di depannya yang tidak bisa menembus satu sinar pun, dia merasa lemah di hati.

Tidak diragukan lagi, ada pembantaian brutal yang terjadi di kedalaman hutan!

Kedua bersaudara itu tidak tahu harus berbuat apa. Setelah sepuluh napas waktu berlalu, pertempuran dengan hutan mulai tenang. Setelah itu, sesosok bayangan melompat keluar dari hutan yang jauh, berdampak ke langit seperti meteor! Kemudian, seolah-olah sosok ini telah menemukan sesuatu, tiba-tiba beralih arah di udara dan meluncur ke arah dua bersaudara!

Dengan gemuruh yang meledak-ledak, sosok ini jatuh di depan kedua saudara itu. Bumi di bawah mereka mulai pecah seperti jaring laba-laba! Debu tersebar ke segala arah. Aroma darah yang mencengangkan memenuhi udara, menghembus ke hidung kedua pemuda itu. Pada saat itu, berdiri di depan dua bersaudara itu adalah monster berbentuk manusia yang tampaknya telah menggali jalan keluar dari lubang-lubang neraka. monster itu berdiri tinggi dan rambutnya tergerai. Seluruh tubuhnya basah dengan darah merah gelap dan sisik hitam menutupi tubuhnya. Sisik-sisik ini sama sekali bukan semacam baju besi, tetapi bagian dari tubuhnya. Biasanya tidak mungkin bagi seseorang untuk tampil seperti ini. Monster berbentuk manusia ini memalingkan kepalanya. Kedua muridnya sebagian tersumbat oleh rambutnya yang longgar, tetapi bahkan ketika itu mereka memproyeksikan cahaya yang sangat tajam. Melihat kedua murid ini, kedua pemuda itu ketakutan karena kehabisan akal. Tanpa ragu, mereka sama sekali bukan tandingan monster berbentuk pria ini. Monster ini bisa membunuh mereka hanya dalam sekejap. Hanya dengan berdiri di sini, mereka merasa seolah-olah mereka akan segera mati! Dan pada saat ini, pria berbentuk monster sebenarnya tidak menyerang. Alih-alih, bibirnya bergerak dan bertanya, “Kalian berdua … apakah kamu tahu … di mana ada monster yang lebih kuat?” Kedua pemuda itu tercengang. Monster ini bisa berbicara! Selain itu, cara bicaranya tidak seperti monster! “Itu … itu … seseorang!” Adik laki-laki itu berteriak kaget. Ketika mereka menyadari hal ini, mereka berdua sangat gembira. Melihat dengan hati-hati, mereka menemukan bahwa meskipun orang ini bermandikan darah dan tampak sangat ganas, dan tubuhnya juga ditutupi dengan sisik seperti tubuh monster, wajahnya sebenarnya tampak cukup akrab. Setelah menatap beberapa kali, dua pemuda hampir jatuh kaget. Dahi setajam pedang ini, penampilan yang cepat dan garang ini, seolah-olah wajahnya diukir dari pedang, orang ini jelas-jelas … “Yyyy-you …” Adik lelaki tergagap, menunjuk pada pria ini- berbentuk monster, “Lin … Lin Ming!” Keduanya tidak akan pernah membayangkan bahwa monster berbentuk pria ini adalah Lin Ming!