Martial World – Chapter 1711 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1711 | Baca Novel Online

Menerima Tombak Naga

Lin Ming menggunakan dua hari penuh untuk memproses ingatan hantu Naga Hitam. Kenangan yang berguna semuanya terekam dalam benaknya. Adapun energi yang tersisa dari hantu Naga Hitam, yang dikumpulkan dan ditempatkan ke dunia batinnya.

Di sudut dunia batin Lin Ming ada benda berbentuk oval hitam legam, berkilau dan berkilau sebagai batu giok hitam. Ini adalah telur naga hitam.

Ide Lin Ming sangat sederhana. Karena hantu Naga Hitam telah menyerap beberapa fragmen sisa kehendak dari roh naga Naga Hitam Tombak, maka naga itu benar-benar memiliki kekuatan sah dari ras naga. Karena dia telah membunuh roh jahat, dia secara alami tidak bisa menyia-nyiakan kekuatan ini. Membiarkan telur naga menyerapnya tepat.

Energi tersisa dari naga hitam berubah menjadi kabut tebal yang berkumpul di sekitar telur naga. Di bawah kendali Lin Ming, telur naga itu seperti spons yang menyerap kabut hitam seperti air. Untuk sementara waktu, garis di atas telur naga menjadi lebih dalam dan lebih dalam.

Setelah menyelesaikan semua ini, Lin Ming menghembuskan napas lega.

Untuk menetas telur naga adalah proses yang sangat panjang. Lin Ming sudah memelihara telur naga dengan segala macam bahan surgawi dan energi Dewa Binatang selama lebih dari 60 tahun. Semua aura dan energi ini telah terkumpul sepenuhnya ke dalam telur naga dan menjadi bagian dari kekuatannya. Kekuatan di dalamnya telah mencapai jumlah yang aneh dan mengerikan. Setelah bayi naga menetas, ia akan memiliki tubuh fana yang kuat.

Setelah telur naga menyerap semua kabut hitam, Lin Ming bergerak menuju Tombak Naga Hitam.

Saat Lin Ming melangkah di atas batu hitam kuno, dia bisa merasakan angin sepoi-sepoi yang sepoi-sepoi melewatinya, membekukan jiwa.

Wu wu wu -!

Teriakan hantu bergema di udara . Roh-roh jahat dan hantu ganas yang terkandung dalam energi iblis pernah menjadi elit yang luar biasa. Setelah dibunuh oleh hantu Naga Hitam, jiwa mereka telah dipenjara di dalam, selamanya tidak bisa mati dalam damai. Masa depan mereka yang dulu mulia telah berubah menjadi tidak lain hanyalah awan yang sekilas.

Saat Lin Ming memikirkan hal ini, dia dipenuhi dengan emosi.

Jalan seniman bela diri sangat berbahaya. Satu langkah yang salah bisa menuntun seseorang melampaui harapan penebusan.

Setelah Lin Ming tiba seratus kaki jauhnya dari Tombak Naga Hitam, energi iblis yang kaya dan kuat sudah kental ke titik substansialisasi menjadi hantu. makhluk yang menembak ke arah Lin Ming.

Lin Ming sudah siap. Dia bergerak maju dalam pola aneh sesuai dengan ingatan hantu Naga Hitam. Dengan setiap langkah yang diambilnya, ia menginjak titik singularitas formasi susunan. Pada saat yang sama, Lin Ming terus-menerus membentuk segel yang melindunginya dari energi iblis.

Lin Ming berjalan lebih dekat dan lebih dekat ke Tombak Naga Hitam. Dia sudah bisa merasakan aura mengerikan dari senjata itu.

Ini adalah tombak yang telah kehilangan roh artefaknya. Meski begitu, atmosfir mengerikan di sekitarnya sudah cukup untuk membuat seseorang terkejut dan gemetar ketakutan.

Tanpa ragu, tombak ini pernah meminum darahnya dari keberadaan yang tak terhitung jumlahnya.

Keberadaan ini semuanya adalah pahlawan dunia atau ras variasi terpencil yang kuno. Di antara keberadaan ini adalah jenius tak tertandingi, Empyreans, Dewa Sejati, Beast Dewa kuno, dan juga master dari banyak ras yang sudah lama punah. fisik langka yang Lin Ming tidak pernah bisa bayangkan. 10 miliar tahun yang lalu, para genius dengan potensi tanpa batas bermunculan satu demi satu.

Pada saat itu, manusia, orang suci, dan spiritas adalah spesies kecil dan lemah. Ras kuno berlari liar melalui 33 Surga. Perang berkecamuk di antara ras sepanjang tahun dan para pahlawan mengalir keluar ke alam semesta yang luas!

Tombak ini ternoda oleh darah semua pusat kekuatan itu. Setelah 10 miliar tahun lagi mengumpulkan energi dan dipelihara oleh Hukum 33 Surga dan energi langit dan bumi yang kaya dalam uji coba terakhir, serta daging dan darah dari begitu banyak penantang uji coba yang mati, kualitas tombak telah mencapai batas yang tak terbayangkan.

Tapi, kemana perginya artefak Black Dragon Spear?

Apakah itu mengikuti Asura Road Master dan pergi?

Atau bisakah mungkin itu tidak mampu menahan erosi bertahun-tahun dan telah memudar dari dunia?

Segala macam spekulasi muncul di benak Lin Ming. Tapi apa yang tanpa keraguan adalah bahwa jika roh artefak masih dalam Tombak Naga Hitam, kekuatan tombak akan meningkat beberapa kali lipat.

Agar lebih akurat, jika Tombak Naga Hitam masih memiliki kekuatannya. semangat artefak maka itu bukan hanya senjata sederhana; itu akan bisa bertarung dengan sendirinya.

Dan karena Tombak Naga Hitam pernah mengikuti Asura Road Master, atau setidaknya avatarnya, roh artefak sepertinya memahami Asura Heavenly Dao. Kekuatannya kemungkinan luar biasa dan mungkin telah mencapai tingkat budidaya Empyrean.

Dengan kata lain, bahkan seorang Empyrean mungkin bukan tandingan roh artefak Black Dragon Spear.

Lin Ming perlahan mendekat. Hanya setelah satu jam dia tiba di depan Tombak Naga Hitam. Batang senjata kuno ini telah dibaptis dalam sungai waktu dan tidak memiliki sedikit pun kilau padanya. Ada garis merah pekat yang samar-samar bersinar di poros, seolah darah telah menodai senjata dan telah ditinggalkan selama bertahun-tahun.

“Garis-garis ini …”

Lin Ming terkejut . Menurut logika umum, mustahil darah biasa mencemari senjata suci seperti itu dan terutama mustahil baginya untuk meninggalkan jejak. Selain itu, setelah 10 miliar tahun, tidak peduli apa darahnya, itu seharusnya sudah berubah menjadi debu.

Tapi sekarang, tidak peduli bagaimana dia melihat garis-garis ini, mereka berasal dari noda darah. Hanya ada satu penjelasan, dan itu adalah darah ini berasal dari keberadaan yang sangat kuat yang telah dibunuh di bawah Tombak Naga Hitam.

Hanya darah suci seperti itu yang dapat meninggalkan garis-garis bernoda ini di senjata seperti itu.

Lin Ming entah bagaimana mengingat langkah terakhir dari jalan batu biru tempat dia melihat hantu raja dewa ras kuno. Orang itu mungkin melampaui batas-batas Divinity Sejati, atau setidaknya Divinity Sejati yang ekstrem!

Mungkinkah darah ini menjadi miliknya?

Lin Ming diam untuk sesaat. Setelah dia berdiri di sana untuk waktu yang lama, dia mengambil napas dalam-dalam dan meraih poros Tombak Naga Hitam.

Untuk beberapa saat, gambar yang tak terhitung membanjiri pikiran Lin Ming. Itu seperti dia telah ditempatkan di medan perang Buddha-pembunuh kuno dengan api perang yang naik dari segala arah. Dia melihat pilar cahaya ilahi menembak ke langit biru yang tak berujung. Dia melihat malapetaka dunia, tempat raja-raja dewa yang tak terhitung jumlahnya binasa …

Semua gambar hantu ini telah terjadi selama miliaran tahun. Tapi untuk Lin Ming, mereka semua melewati pikirannya dalam sekejap.

Ka ka ka!

Segel kutukan Crimson Asura Heavenly Dao muncul di atas tubuh Lin Ming. Tombak Naga Hitam terus-menerus ditarik olehnya. Titik tombak dingin ditarik bebas dari batu hitam misterius. Tombak Naga Hitam yang telah tertidur di sini selama 10 miliar tahun akhirnya bisa melihat cahaya hari.

Saat Lin Ming memegang tombak ini di tangannya, hal pertama yang dia pikirkan adalah …

Ini berat!

Tombak ini benar-benar senjata terberat yang pernah ditemukan Lin Ming. Berat yang mengerikan melampaui 10 miliar jins. Sulit membayangkan apa bahan yang digunakan untuk menempa itu.

Bahkan dengan kekuatan Lin Ming, memegang tombak ini sangat menegangkan!

Dan hal yang paling tidak biasa dari semua adalah bahwa tombak ini benar-benar mempertahankan fleksibilitas. Hanya saja fleksibilitas ini membutuhkan kekuatan yang menakutkan untuk menunjukkannya. Dengan kekuatan tubuh Lin Ming saat ini, bahkan jika dia membuka semua Istana Dao-nya dan menekuk poros tombak dengan semua kekuatannya, dia hanya akan bisa sedikit menekuknya. Tidak mungkin baginya untuk menekuknya seperti bulan sabit.

“Luar biasa.”

Lin Ming berbisik. Dia yakin dengan teknik transformasi tubuhnya, tetapi di depan tombak ini, kekuatannya tampak kurang. Apakah itu berat tombak atau elastisitas, dengan batas Lin Ming saat ini dalam mengolah tubuhnya, dia masih memiliki terlalu banyak masalah.

Menyadari hal ini, Lin Ming berpikir itu agak menggelikan. Duke Fullmoon dan yang lainnya berusaha sangat keras untuk mendapatkan tombak ini, tetapi dengan mengandalkan sistem budidaya mereka bahkan jika mereka berhasil mendapatkan Tombak Naga Hitam ini, mereka hanya akan dapat melihatnya. Tak satu pun dari mereka akan bisa menggunakannya.

Di depan Tombak Naga Hitam ini, batas sistem transformasi tubuh Lin Ming kurang. Jadi, dia mencoba metode lain. Dia memutar sistem pengumpulan esensi dan bersiap untuk memindahkan tombak. Tanpa ragu dia membuka Pasukan Dewa sesat. Di belakang Lin Ming, hantu Pohon Dewa sesat muncul.

Energi asal melonjak seperti gelombang, naik di sekitar Tombak Naga Hitam!

Hum hum hum -!

Tombak Naga Hitam menyambut semuanya. Setiap ons energi kecil dituangkan ke dalamnya. Itu seperti mencoba mengisi lubang tanpa dasar. Tidak peduli berapa banyak energi yang Lin Ming tuangkan ke dalamnya, tidak mungkin baginya untuk mengisinya!

Lin Ming menghabiskan semua esensi sejatinya, menuangkan semua kekuatannya ke tombak sampai ia mencapai batasnya . Meski begitu, tombak tidak memiliki reaksi besar, hanya memancarkan cahaya hitam samar pada poros tombak. Jika ini adalah senjata lain maka dengan jumlah energi yang Lin Ming tuangkan, itu akan sudah memancarkan cahaya ilahi menyala seolah-olah itu akan terbakar.

Setelah menyelesaikan percobaan ini, Lin Ming bisa hanya tersenyum sedih. Dia telah menentukan bahwa dengan kekuatannya saat ini, dia hampir tidak bisa berhasil memegang Tombak Naga Hitam ini. Dan, dia bahkan tidak bisa menampilkan sepersepuluh dari kekuatan tombak. Bahkan jika dia menggunakan sistem pengumpulan esensi, dia juga perlu membuka Istana Dao untuk mengayunkan tombak ini dengan bebas.

Jika dia menyerang dengan Tombak Naga Hitam ini, meskipun dia akan mendapatkan kekuatan serangan yang sangat besar, energi dan vitalitas darah yang harus dia konsumsi sungguh menakjubkan.

“Sepertinya aku tidak bisa menggunakan Tombak Naga Hitam secara bebas sekarang. Hanya ketika saya menghadapi musuh yang kuat saya bisa mengeluarkan tombak ini sebagai kartu truf terakhir. Selain itu, tombak ini sudah melampaui harta roh Empyrean. Jika berita itu menyebar maka kemungkinan akan ada banyak orang yang mengingini hal itu. Saya khawatir saya harus menghadapi perburuan para tetua tertinggi yang tak terhitung jumlahnya … ” Saat Lin Ming berpikir ini ia menyingkirkan Tombak Naga Hitam. Meskipun ia telah mendapatkan senjata ilahi ini, pada waktu-waktu biasa Lin Ming harus menggunakan Tombak Darah Phoenix . Hanya di saat putus asa ketika semua kartu lainnya telah digunakan dia bisa menggunakan tombak ini. Phoenix Blood Spear bisa disebut senjata yang tumbuh bersama dengan Lin Ming. Di masa depan, Tombak Darah Phoenix akan perlahan dimurnikan menjadi harta roh Empyrean dan akhirnya mengembangkan roh artefak sejati sendiri. Tapi, satu-satunya masalah adalah proses ini akan memakan waktu yang sangat lama, setidaknya puluhan ribu atau bahkan ratusan ribu tahun. Hanya dengan demikian Tombak Darah Phoenix dapat mengungkapkan kekuatannya yang menakutkan. Tapi untuk Lin Ming saat ini, tingkat pertumbuhan ini akan memakan waktu terlalu lama. Saat Lin Ming berbalik untuk pergi, dia melihat bahwa di cakrawala yang jauh, pilar besar cahaya ilahi melonjak ke langit, menembus cakrawala! Lin Ming terkejut. Saat dia memusatkan matanya, dia bisa melihat cahaya ilahi yang mempesona dan di atasnya ada awan gelap yang tak terhitung jumlahnya. Karena pilar cahaya ilahi ini, retakan ruang hitam pekat perlahan-lahan membuka di langit. Retak ruang ini menjadi semakin besar dan lebar. Bahkan dari jarak yang begitu jauh, Lin Ming samar-samar bisa melihat gambar dalam celah ruang ini. Itu seperti dunia lain terkandung dalam! Pikiran Lin Ming diaduk. “Ini adalah … pembukaan tingkat kelima percobaan terakhir …” Bukan hanya Lin Ming yang melihat ini, tetapi semua seniman bela diri lain di tingkat keempat juga melihat adegan ini. Dengan ini, usaha dan perjuangan semua orang di tingkat keempat mulai perlahan-lahan mereda …