Martial World – Chapter 1713 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1713 | Baca Novel Online

Memanjat Divine Seal Altar

33 platform batu masing-masing beresonansi satu sama lain seperti akord musik dalam harmoni simpatik yang aneh. Rune yang tak terhitung jumlahnya melintas dan bergerak bersama-sama, meregang ke ujung waktu, memancarkan tekanan yang menakutkan dan membuat jantung berdebar.

Dibandingkan dengan Altar Segel Ilahi yang besar ini, gunung terbesar di tingkat keempat tidak lain adalah sedikit batu.

Rasanya seperti setiap langkah Divine Seal Altar ini adalah dunia kuno sendiri.

Namun, yang paling mengejutkan Lin Ming adalah bahwa ia samar-samar bisa melihat hantu besar di setiap langkah. Aura Hukum yang dipancarkan dari hantu-hantu ini semuanya berbeda, tetapi mereka menyatu dengan sempurna dengan Hukum Dao Besar dari platform batu, sangat harmonis.

Adapun puncak Altar Segel Ilahi, ruang raksasa retak di sana melepaskan sinar energi yang tak ada habisnya dan busur pencahayaan. Kilatan cahaya membawa kekuatan yang mengerikan, yang mampu merobek ruang dan mencapai jarak yang jauh.

Tornado raksasa muncul dari jurang hitam pekat yang telah digali dari bumi. Artis bela diri di sekitarnya merasa sulit untuk tetap stabil.

“Divine Seal Altar … itu benar-benar Divine Seal Altar …”

Lin Ming sudah bisa memastikan bahwa setiap langkah dari 33 level Altar Segel Ilahi ini memuat Hukum yang berbeda. Dapat dikatakan bahwa di seluruh dunia yang luas ini, satu-satunya yang memiliki kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang begitu luar biasa adalah Asura Road Master.

Tapi bagaimana dengan Divine Seal Altar Empyrean Divine Seal?

Mungkinkah itu … Empyrean Divine Seal adalah reinkarnasi Master Jalan Asura dalam Alam Ilahi?

Lin Ming langsung berpikir. Master Jalan Asura telah bereinkarnasi 33 kali. Satu kehidupan, satu Empyrean, satu kehidupan, satu Dewa. Menurut kata pengantar Sutra Asura, Asura Road Master telah menggunakan 100 juta tahun selama setiap reinkarnasi untuk menjadi pusat kekuatan True Divinity. Setelah itu, dia menyatukan semua 33 reinkarnasi bersama dan melampaui batas-batas Ketuhanan Sejati.

Jika ini benar, maka Segel Ilahi Empyrean tidak mungkin menjadi reinkarnasi Master Jalan Asura. Ini karena Asura Road Master telah hidup 10 miliar tahun yang lalu. 10 miliar tahun yang lalu … itu adalah masa ketika ras kuno memenuhi alam semesta, masing-masing berjuang untuk supremasi. Pada saat itu, Master Jalan Asura seharusnya sudah mengalami 33 reinkarnasinya dan mendirikan Jalan Asura.

Sedangkan untuk Segel Ilahi Empyrean, ia hanya ada 3,6 miliar tahun yang lalu. Selama era itu, tiga ras manusia, orang suci, dan spiritas memerintah 33 Surga. Perbedaan waktu itu terlalu besar.

Selain itu, Empyrean Divine Seal adalah kisah yang tragis. Dia tampaknya telah binasa karena malapetaka umat manusia. Jika dia benar-benar reinkarnasi dari Master Jalan Asura, maka mungkin dia tidak akan mati menyelamatkan umat manusia.

Bahkan Altar Segel Ketuhanannya tampaknya telah hancur. Alasan Empyrean Vast Universe mampu membuat tiruan dari Divine Seal Altar adalah karena dia telah mendapatkan sebuah fragmen dari True Seal Altar Sejati. Kalau tidak, Lin Ming tidak akan melihat hantu Empyrean Divine Seal ketika dia naik ke 33 langkah dari Divine Seal Altar.

Memikirkan ini, Lin Ming datang dengan hipotesisnya sendiri. 3,6 miliar tahun yang lalu, Empyrean Divine Seal seharusnya juga datang ke persidangan terakhir, dan dia melihat adegan yang sama ketika dia mencoba untuk pergi dari tingkat empat ke lima. Setelah menaiki 33 langkah, Empyrean Divine Seal telah mengandalkan pemahaman yang ia peroleh di sini untuk membuat Altar Segel Ilahi miliknya.

Setelah itu, Divine Seal Altar menjadi salah satu senjata ajaib seumur hidup Empyrean Divine Seal.

Lin Ming merasa sulit untuk tetap tenang. Dia tidak pernah berpikir bahwa 3,6 miliar tahun yang lalu, Empyrean Divine Seal juga memanjat altar 33 langkah kuno ini.

Lin Ming menarik napas dalam-dalam dan menoleh untuk melihat Soul Empress Sheng Mei. Dia hanya melihat dia menatap Divine Seal Altar, matanya bersinar dengan cahaya yang indah karena dia juga merasa sulit untuk tetap tenang. Dari ekspresinya, ini jelas pertama kali dia melihat Altar Segel Ilahi.

Tes yang dihadapi dalam uji coba terakhir selalu berubah dan tidak setiap situasi akan identik. Selama uji coba terakhir terakhir yang dihadiri Empress Sheng Mei, dia mungkin pernah mengalami hal lain ketika dia naik dari tingkat keempat ke tingkat kelima.

Langkah batu yang luar biasa! Apakah kita seharusnya merangkak naik? “

Banyak seniman bela diri yang benar-benar terdiam ketika mereka menatap Divine Seal Altar yang sangat besar.

” Sepertinya itulah yang akan kita lakukan. ” harus dilakukan. Tidak mungkin mencapai level kelima dengan terbang. Kita harus merangkak naik, dan mezbah batu ini tidak terlihat mudah merangkak sama sekali. “

” Heh, setiap percobaan dari sini sampai sekarang jauh, jauh lebih sulit. Mari kita bergegas dan mendapatkan sebanyak yang kita bisa selesaikan! “

Banyak seniman bela diri saling memandang, tekad mereka menguat. Tidak mudah bagi mereka untuk sampai sejauh ini. Sedangkan untuk tingkat kelima dari percobaan terakhir, itu pasti akan jauh lebih sulit daripada yang keempat!

Kecuali jika ada beberapa gangguan besar, mereka kemungkinan akan dihentikan di sini.

“Pergi!”

Untuk sementara waktu, banyak penantang uji coba melesat menuju Divine Seal Altar, memanjat tinggi!

Tanah di bawah kaki mereka hancur karena kekuatan recoil. Menggunakan segala macam teknik rahasia, mereka seperti ikan yang menyelam melalui gerbang naga, melonjak menuju puncak Divine Seal Altar!

Di bawah celah ruang yang mengarah ke tingkat kelima, orang masih bisa terbang hingga sekitar seribu kaki. Tetapi semakin jauh, semakin besar tekanannya.

Banyak seniman bela diri terbang sekitar seribu kaki dan tidak mampu menahan tekanan mengerikan lagi. Mereka jatuh ke dinding Divine Seal Altar dan dipaksa untuk mengambil tebing batu yang kasar. Kemudian, dengan cengkeraman mereka di tebing batu, mereka mendorong diri mereka ke atas sekali lagi.

Lagi dan lagi, para penantang uji coba ini akan melonjak ratusan kaki sekaligus; mereka sangat cepat.

Di bawah Altar Segel Ilahi, Lin Ming menyaksikan semua ini terjadi dari sudut matanya. Dia segera menemukan bahwa tekanan jatuh dari Divine Seal Altar mempengaruhi orang yang berbeda dengan cara yang berbeda. Seniman bela diri dengan kultivasi yang lebih tinggi mengalami kekuatan penindasan yang jauh lebih kuat daripada yang memiliki kultivasi yang lebih rendah.

“Semakin tinggi kultivasi seseorang, semakin banyak tekanan yang ada?”

Bukan hanya Lin Ming yang menemukan ini, tetapi banyak penantang persidangan lainnya juga. Tekanan yang datang dari langit di atas Divine Seal Altar berputar menurut beberapa Hukum aneh. Semakin tinggi kultivasi, semakin besar kekuatan memukul mundur itu. Dengan demikian, seniman bela diri dengan kultivasi yang lebih tinggi tidak memiliki keuntungan sama sekali di sini.

Jika seseorang hanya memiliki kultivasi tinggi tetapi benar-benar berantakan dalam setiap aspek lainnya, mereka benar-benar akan menderita pendakian ke atas.

< p> Dengan kata lain, Divine Seal Altar adalah ujian bagi fondasi seseorang.

“Betapa menariknya … Kesulitan Gerbang Hukum bergantung pada usia kerangka saya, tetapi kesulitan dari Divine Seal Altar ini adalah tergantung pada kultivasi saya. Ketika saya menerobos ke dalam setengah langkah ranah Dewa Suci di tingkat ketiga, tampaknya itu membuat Altar Segel Ilahi ini lebih sulit bagi saya untuk naik sebagai gantinya … metode dapat dilakukan untuk menguji penantang persidangan. Bakat mereka, kekuatan absolut, landasan, pemahaman Hukum, segala macam kualitas dapat diuji di sini tanpa akhir.

Lin Ming segera memikirkan semua ini dan semakin mengantisipasi apa yang akan dilakukan tingkat terakhir dari uji coba terakhir Jadilah seperti. Tapi, dia tidak segera memanjat Altar Segel Ilahi. Dalam hatinya, dia merasa agak gelisah.

Begitu banyak waktu telah berlalu namun dia belum melihat sedikit pun tentang Xiao Moxian.

Meskipun Lin Ming merasa bahwa dengan kekuatan dan takdir Xiao Moxian, tidak mungkin baginya untuk bertemu dengan bahaya berbahaya pada keempat tingkat. Tapi, kekhawatiran itu tidak masuk akal untuk memulai. Jika dia tidak melihat Xiao Moxian, Mo Brightmoon, dan yang lainnya muncul, dia tidak bisa membantu tetapi merasa sulit untuk tetap tenang.

Di sisi lain, Sheng Mei juga tidak bergerak. Dia melayang 100 kaki lebih tinggi di udara, pakaian birunya berkibar di sekelilingnya, matanya sedalam bulan dan rambut hitamnya selembut salju.

Ada seorang pria berdiri di belakang Sheng Mei. Pria ini memiliki tubuh bagian atas yang telanjang dan seluruh dadanya ditutupi dengan tato misterius yang aneh. Otot-ototnya tebal dan tumpang tindih, seolah-olah dibentuk oleh pencucian air yang tak berkesudahan. Dia memancarkan suasana yang sangat maskulin tapi luar biasa.

Ketika Sheng Mei meminta tiga tempat dari Soul Emperor Divine Void, dua tempat tambahan itu untuk para pengikutnya.

Pria ini adalah salah satu dari mereka . Sepanjang waktu ini, dia selalu bersikap rendah hati, tidak mengungkapkan sedikit pun tentang dirinya. Bahkan Lin Ming tidak bisa menilai kekuatannya.

“Nyonya Jiwa Permaisuri, tingkat ini tampaknya tidak menguntungkan bagi kita …” Pria bertato melihat Divine Seal Altar, mengerutkan kening saat dia berbicara. >

Sheng Mei dengan ringan menggelengkan kepalanya. “Jauh dari merugikan. Ini adalah ujian yang adil, ujian yang tidak terlihat berdasarkan usia dan hanya pada pondasi seseorang. Mulai sekarang, persidangan yang kita hadapi tidak akan membeda-bedakan. Kultivasi tidak akan mendatangkan satu pun keuntungan, tapi … Saya tidak pernah membutuhkan keuntungan itu untuk memulainya. “

Sheng Mei berkata dengan sangat percaya diri.

Persidangan terakhir yang tidak diskriminatif adalah yang paling dasar. persidangan. Dalam tes ini di mana penantang uji coba akan memperoleh hasil yang sangat berbeda satu sama lain, semua orang akan ditempatkan pada garis awal yang sama.

Gerbang Hukum adalah seperti ini dan begitu juga Altar Segel Ilahi.

Tingkat kelima dari percobaan terakhir juga akan seperti ini.

Menuju hal-hal ini, Sheng Mei telah mempersiapkan dirinya secara mental.

“Dragonscar, ayo pergi.”

Saat Sheng Mei berbicara, dia terbang menuju Divine Seal Altar. Di belakangnya, Dragonscar mengikuti dari dekat.

Saat Sheng Mei terbang ke langit, karena kultivasinya terlalu tinggi, tekanan yang harus dia tahan jauh lebih besar. Saat esensi sejatinya bertabrakan dengan kuat oleh tekanan Hukum, gesekan memancarkan cahaya ilahi yang memukau!

Chi chi chi!

Di bawah pengaruh cahaya ilahi ini, lapisan es kristal yang melayang di sekitar Sheng Mei mulai hancur dalam kelimpahan, membekukan kekosongan!

Momentum dimana Sheng Mei menaiki Divine Seal Altar adalah salah satu yang tidak bisa dibandingkan dengan seniman bela diri lainnya. Untuk beberapa waktu, banyak penantang percobaan memperlambat langkah mereka untuk melihat Sheng Mei, mata mereka penuh dengan kekaguman dan pujian. Bahkan di bawah tekanan sejauh itu melebihi apa yang orang lain alami, Sheng Mei masih bisa naik seperti seberkas cahaya yang naik, kecepatannya jauh lebih cepat daripada yang lain!