Martial World – Chapter 1714 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1714 | Baca Novel Online

Perubahan Xiao Moxian

Di bawah tatapan semua orang, Sheng Mei hanya menggunakan setengah dupa waktu untuk memanjat langkah pertama dari Divine Seal Altar. Orang tercepat berikutnya hanya naik tiga perempat.

“Terlalu ganas!”

Banyak penantang uji coba berseru. Mereka tahu bahwa tekanan yang harus ditahan Sheng Mei adalah puluhan atau bahkan ratusan kali lebih besar daripada yang harus mereka tanggung. Meski begitu, dia adalah orang pertama yang memanjat langkah pertama Divine Seal Altar. Tidak mungkin untuk mengukur perbedaan ini!

Namun, penantang persidangan juga ingat bahwa selain Sheng Mei, ada beberapa jenius mengerikan di antara mereka.

Misalnya, Lin Ming dan Xiao Moxian serta Bigflame dan Pangeran Mahkota Void Ilahi.

Bigflame? Putra Mahkota Void Ilahi? Kemana mereka berdua pergi? ”

Sekarang, pintu masuk ke tingkat kelima telah terbuka untuk beberapa waktu. Tetapi, banyak orang belum datang. Jika orang lain tidak datang, itu baik-baik saja, tetapi untuk kebanggaan surga pilihan seperti Bigflame dan Divine Void Crown Prince masih hilang, ini menyebabkan semua orang merasa seolah-olah ada sesuatu yang salah.

“Ada juga wanita dengan pakaian hitam yang selalu mengikuti Lin Ming. Dia juga orang yang kejam, jadi kenapa dia belum datang? ”

Semua orang saling melirik, merasa agak aneh.

Saat ini, Lin Ming masih belum sudah pindah. Dia menatap ke kejauhan, memindai cakrawala. Meskipun dia berusaha untuk tetap tenang, dia merasa sulit untuk meredakan kegelisahan yang tumbuh di dalam hatinya. Xiao Moxian benar-benar terlalu lambat, membuatnya sehingga dia pasti mulai membayangkan berbagai skenario.

Adapun Pangeran Mahkota Void Ilahi yang hilang, Sheng Mei sepertinya tidak peduli padanya. sama sekali dia juga tidak punya niat untuk melihat ke menghilangnya dia. Ini mengejutkan Lin Ming. Tampaknya di mata Sheng Mei, seseorang yang setingkat dengan Divine Void Crown Prince sama sekali tidak layak untuknya. Dalam Divine Void Divine Kingdom, biasanya akan ada seseorang atau setiap generasi yang bisa mendapatkan gelar Putra Mahkota. Setelah mengumpulkan begitu banyak waktu, ada banyak dari mereka, sampai-sampai Sheng Mei tidak bisa diganggu dengan mereka.

Lin Ming diam-diam menunggu. Perlahan-lahan, banyak penantang percobaan telah memanjat langkah pertama Divine Seal Altar dan bersiap untuk naik yang kedua.

Akhirnya, Lin Ming menghela napas panjang lega dan berdiri. Di ujung terjauh dari penglihatannya bahwa dia bisa melihat ke gurun, dia bisa merasakan aura Xiao Moxian yang akrab.

Tak lama, beberapa bayangan muncul di cakrawala. Kecepatan mereka cepat dan mereka segera tiba di depan Lin Ming. Mereka adalah Xiao Moxian, Mo Brightmoon, dan yang lainnya dari kelompok mereka. Bahkan Suya bersama mereka.

Beberapa orang selamat dan tanpa cedera besar. Di tengah-tengah kerumunan ada Xiao Moxian. Pakaiannya sobek di beberapa tempat dan dia tampak sedikit kelelahan. Meski begitu, matanya bersinar karena kegembiraan.

“Big Brother Lin!”

Melihat Lin Ming, Xiao Moxian berteriak dengan gembira.

“Xian’er , kenapa kamu begitu terlambat … ”

Xiao Moxian tampak agak tertekan tapi dia sangat bersemangat. Lin Ming akhirnya merasa lega setelah melihat ini.

“Hehe …”

Xiao Moxian tersenyum puas, menunggu Lin Ming untuk menebak. Tetapi pada saat ini, indera tajam Lin Ming menemukan bahwa ada sesuatu yang berbeda dengan aura Xiao Moxian.

Lin Ming dan Xiao Moxian hampir saling terkait dalam pikiran mereka, sehingga ia secara alami dapat merasakan perubahan dalam tubuhnya. Dia menemukan bahwa energi darahnya jauh lebih singkat dan api nirvanic di dalam tubuhnya bahkan lebih kuat.

Sebuah terobosan?

Lin Ming tertegun. Tapi ketika dia melihat dunia batinnya, dia melihat bahwa dia masih berada di alam Lord Divine akhir.

kecepatan kultivasi Xiao Moxian awalnya lebih cepat daripada Lin Ming, tetapi karena dia telah melangkah ke bintang seperti istana abadi, dia telah ditinggalkan di debu olehnya sebagai gantinya. Sekarang, Lin Ming sudah setengah langkah Tuhan Suci, dan untuk Xiao Moxian, dia akan merasa sulit untuk membuat terobosan dalam beberapa tahun ke depan.

Xiao Moxian hanya mengolah sistem pengumpulan esensi. Dia tidak membuat terobosan dalam kultivasinya, namun energi darahnya jauh lebih bersemangat; ini sangat tidak biasa.

Lin Ming bahkan menemukan bahwa di dalam tubuhnya, energi yin primordialnya perlahan-lahan berubah.

Ketika Xiao Moxian dan Lin Ming pertama kali dibudidayakan, meskipun Xiao Moxian memiliki memperoleh manfaat luar biasa dari tubuh Lin Ming, energi yin primordialnya masih diambil oleh Lin Ming. Sekarang, ada kecenderungan samar bahwa itu sedang direformasi; bagaimana mungkin Lin Ming tidak terkejut dengan ini?

Lin Ming tiba-tiba mengerti apa yang terjadi Dia bertanya dengan terkejut, Xianer, kau menyelesaikan nirwana kedua !?”

Ini bukan masalah kecil!

Seekor phoenix bisa menjalani sembilan nirvanas. Meskipun nirwana ketujuh, kedelapan, dan kesembilan adalah yang paling sulit, dan enam pertama lebih mudah, ini hanya berbicara secara relatif!

Agar Phoenix Kerajaan sejati dapat menyelesaikan enam nirvana pertama, itu akan membutuhkan akumulasi tahun yang tak terhitung. Tetapi bagi Xiao Moxian, dia hanya perlu 60-70 tahun untuk menyelesaikan nirwana keduanya!

“Itu benar!” Xiao Moxian menjawab dengan gembira. “Saya memperoleh kesempatan beruntung di tingkat keempat sehingga saya bisa menyelesaikan nirwana kedua saya, kalau tidak, mungkin perlu beberapa ratus tahun lagi!”

Lin Ming juga senang saat mendengar kegembiraan yang menggelegak dalam suara Xiao Moxian. Selama petualangan ke Jalan Asura ini, Xiao Moxian telah menemaninya sebagian besar kali ini tetapi dia tidak mengalami banyak peluang keberuntungan untuk dirinya sendiri. Selain satu kali di Tragic Death Valley ketika dia mendapatkan metode untuk mengolah Asura Heavenly Dao, dia tidak punya peluang keberuntungan lainnya. Tapi sekarang, pada uji coba terakhir ini, dia akhirnya berhasil mendapatkan kesempatan keberuntungannya sendiri.

“Luar biasa.”

Kata Lin Ming dari dalam hatinya. Xiao Moxian adalah keturunan Klan Demondawn serta keturunan dari Dewa Phoenix Binatang. Tapi, Phoenix God Beast, bahkan Phoenix kerajaan, tidak ada apa-apanya di depan kehidupan yang menantang seperti Soul Empress Sheng Mei. Jika seorang raja Phoenix berhasil menyelesaikan sembilan nirvana mereka akan dapat melangkah ke batas True Divinity, tetapi ada lebih dari beberapa kerajaan Phoenix yang berhasil melakukannya.

Adapun Sheng Mei, seperti yang dilihat Lin Ming itu, dia hampir mencapai batas True Divinity. Apa yang dia harapkan, tantangan yang dia hadapi, kemungkinan adalah puncak dari Keilahian Sejati!

Dalam situasi ini, seorang raja Phoenix jelas lebih rendah daripada Sheng Mei.

Namun, Xiao Moxian berbeda. Sementara dia memiliki bakat dari Phoenix kerajaan, dia juga mewarisi bakat budidaya dan kemampuan belajar dari Klan Demondawn!

Meskipun Binatang Dewa kerajaan memiliki garis keturunan yang menantang langit dan bisa mencapai batas Empyrean hanya dengan tumbuh dewasa, dalam hal kemampuan kultivasi mereka benar-benar terlempar jauh di belakang oleh ras lain, seperti manusia, orang suci, dan spiritas. Inilah keseimbangan alam. Semakin kuat garis keturunan seseorang, semakin sulit untuk berkembang biak dan potensi pamungkas mereka juga terbatas dalam kemampuannya untuk beradaptasi.

Tapi Xiao Moxian merusak keseimbangan yang cermat ini. Dia memiliki fondasi garis keturunan kerajaan Dewa Binatang serta persepsi puncak dan bakat budidaya. Selain itu, saat dia mengikuti Lin Ming dan mengalami peluang keberuntungan dan pertemuan kebetulannya sendiri, potensinya tidak terbayangkan.

Menyelesaikan nirwana keduanya di tingkat keempat percobaan terakhir hanyalah permulaan. Dia pasti akan memiliki prestasi yang semakin dibesar-besarkan di masa depan!

Saat ini, Mo Brightmoon tersenyum. Kali ini kami harus bergantung pada Nona Xianer untuk bertahan hidup. Hantu dan roh jahat di dunia mistik ini terlalu menakutkan. Jika bukan karena Nona Xianer yang berhasil menjalani nirwana-nya pada saat genting dan kemudian menggunakan api nirvanisnya yang disempurnakan untuk membakar hantu-hantu itu, mungkin tidak diketahui apakah kita dapat kembali hidup-hidup atau tidak … “

Mo Brightmoon dengan ringan berkata. Lin Ming bisa membedakan banyak dari kata-katanya. Tampaknya pengalaman mereka di tingkat keempat dipenuhi dengan bahaya.

Setelah melirik Thousand Slaughter dan Fanny Fafa, Lin Ming menemukan bahwa mereka terluka. Mereka telah mengkonsumsi banyak vitalitas darah dan jelas telah melewati pertempuran putus asa.

Lin Ming tahu bahwa agar Xiao Moxian menyelesaikan nirwana keduanya, ia membutuhkan lingkungan yang aman untuk melakukannya. Jika ini benar, maka dia akan membutuhkan Mo Brightmoon, Fanny Fafa, dan yang lainnya untuk bertindak sebagai pelindungnya.

Bisa dibayangkan betapa sulitnya situasi ini.

Lin Ming mengambil napas dalam-dalam dan menatap Mo Brightmoon, Suya, Fanny Fafa, dan Thousand Slaughter. Dia dengan jelas berkata, Saya berterima kasih kepada kalian semua …”

Haha, Brother Lin tidak perlu kata-kata seperti itu! Kami hanya melakukan apa yang seharusnya kami lakukan. Bagaimanapun, tanpa Nona Xianer di sini, saya khawatir kita akan binasa di tanah berhantu yang terkutuk ini. Tingkat keempat dari persidangan terakhir benar-benar mendalami langkah demi langkah dalam segala macam niat membunuh! ”

Fanny Fafa berkata dengan jujur. Meskipun suara feminin mendayung agak aneh ketika dikombinasikan dengan kata-kata jujur ​​ini, Lin Ming masih bisa merasakan ketulusan di dalam mereka.

p>

Lin Ming berbalik dan melihat Altar Segel Ilahi yang besar di belakangnya.

Sebelum ini, Mo Brightmoon dan yang lainnya sudah melihat adegan yang menggerakkan jiwa. Mereka baru saja akan bertanya pada Lin Ming apa yang terjadi.

Melihat begitu banyak orang yang naik, Mo Brightmoon bertanya, “Apakah ini pintu masuk ke tingkat kelima?”

“Memang ! “

Lin Ming mengangguk dan melanjutkan untuk menjelaskan aturan Divine Seal Altar.

Cahaya terang bersinar di mata Xiao Moxian. Dia berkata, “Kakak Lin, bukankah ini sesuatu yang Anda naiki sebelumnya?”

Dalam Pertemuan Bela Diri Pertama Alam Kerajaan, Xiao Moxian juga telah menjadi bagian dari sub-zona turnamen Lin Ming. Namun, dia belum menghadiri semifinal tempat Divine Seal Altar ditempatkan. Meski begitu, dia mengetahui kemudian bahwa Lin Ming adalah orang yang naik tangga ke puncak.

Lin Ming berkata, Mungkin Divine Seal Altar Empyrean Divine Seal terkait dengan percobaan terakhir. Kami akan mencari tahu begitu kami memanjat! “

Saat Lin Ming berbicara, Mo Brightmoon dan yang lainnya duduk bermeditasi. Dengan dukungan berbagai pil, tidak lama sebelum mereka memulihkan diri ke kondisi terbaik.

Dan pada saat ini, banyak penantang uji coba telah merangkak ke langkah ketiga dan keempat dari Divine Seal Altar.

“Ayo pergi!” Lin Ming berdiri, suaranya yang jernih dan dalam berbunyi.