Martial World – Chapter 1733 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1733 | Baca Novel Online

‘Ilahi’

“Peti mati perunggu …”

Melihat peti perunggu kuno di belakang buku perunggu, pemikiran pertama Lin Ming adalah tentang peti mati perunggu kuno di dalam kuil abadi dan Batu Embrio Roh Esensi yang telah disegel di dalamnya.

Mungkinkah ada avatar yang serupa di dalam kuil ini?

Pikiran ini pasti melintasi Lin Ming pikiran. Sutra Asura yang dibuat oleh Guru Jalan Asura mencakup luasnya Hukum yang terlalu luas untuk dibayangkan. Tidak dapat dihindari, ada situasi di mana ada Hukum yang tidak cocok untuk dikembangkan oleh Master Jalan Asura.

Ke 33 Surgawi semuanya mencakup semuanya. Ada metode kultivasi yang lebih cocok untuk spiritas dan metode kultivasi yang lebih cocok untuk orang-orang kudus.

Tidak peduli seberapa menantang fisik seseorang, mustahil bagi orang tunggal untuk mengolah semua Hukum.

Jadi, bahkan jika seseorang menghabiskan 100 juta tahun untuk mengusahakan Hukum tertentu, seseorang mungkin masih tidak memiliki pencapaian yang nyata di dalamnya.

Bahkan Asura Road Master tidak dapat menghindari situasi seperti itu. Dengan demikian, Asura Road Master menciptakan sistem avatar. Dengan menggunakan esensi sumbernya, energi, atau ilahi, atau bahkan segala macam materi surgawi, ia dapat memperbaiki avatarnya sendiri. Lalu, dia bisa membagi sebagian dari kesadarannya dan menyegelnya ke dalam avatar.

Avatar ini dapat digunakan untuk mengolah Hukum yang tidak bisa dilakukan tubuh utamanya. Ketika avatar-avatar ini mencapai sukses besar dalam kultivasi mereka, mereka dapat bergabung kembali dengan tubuh utama. Ketika semua avatar ini menyatu menjadi satu, dia bisa membebaskan diri dari belenggu Dao Surgawi!

Menyadari semua ini, Lin Ming mulai menjadi panas dengan kegembiraan. Dia sudah memiliki Batu Embrio Semangat Essence yang bisa menumbuhkan Hukum transformasi tubuh. Lalu, avatar macam apa yang ada di dalam peti mati perunggu kedua ini?

Sistem pengumpulan esensi? Sistem penempaan jiwa?

Lin Ming tidak segera membuka peti mati perunggu kuno. Sebaliknya, ia membuka kunci jepret pada buku perunggu dan mulai membalik halaman.

Pada halaman judul buku kuno, beberapa kata pertama adalah –

“Jika Surga memiliki jalan, maka saya akan mengikuti Dao Surgawi. Jika Surga tidak memberi saya jalan, maka saya akan membangun Surga saya sendiri! ”

Kata-kata ini diambil dengan termasyhur dengan sapuan yang luar biasa, seperti naga bertanduk yang berliku. Hanya dengan melihat mereka satu merasa sulit untuk bernapas dan jiwa mereka akan bergetar.

Ini bukan pertama kalinya Lin Ming melihat kata-kata seperti itu. Kata-kata ini adalah dasar dari Sutra Asura!

Di dalam kata-kata itu ada keberanian dan agresivitas yang membuat orang dipenuhi dengan ketakutan dan kekaguman. Selain itu, ini bukan kata-kata kosong belaka, karena ketika Asura Road Master telah menulis ‘maka aku akan membangun Surga saya sendiri’, dia memang telah mencapai ini.

Jalan Asura yang hebat ini adalah Surga yang diciptakan oleh Asura Road Master.

“Aku ingin tahu apakah aku akan dapat menciptakan duniaku sendiri setelah mengolah Hukum 33 Surga?”

Saat Lin Ming memikirkan ini, dia membalik halaman dan mulai membaca teks Sutra Asura.

Setiap kata dalam Sutra Asura tampaknya berisi atmosfer setan yang tak ada habisnya. Hanya dengan melihatnya, seseorang merasa seolah-olah jiwa mereka sedang dihisap.

Lin Ming bahkan merasa bahwa kata-kata itu sendiri memiliki jiwa, bahwa mereka hidup!

Penemuan ini kiri Lin Ming terguncang. Mungkin, kebenarannya adalah bahwa tulisan-tulisan ini seperti segel kutukan jiwa. Seperti jiwa-jiwa dari pembangkit tenaga listrik mati yang disegel di dalam Myriad Demon Karmic Wheel, mungkin tulisan-tulisan ini adalah jiwa yang disegel serupa yang kemudian digunakan untuk membuat kata-kata!

Jika demikian, Asura Sutra Volume Dua ini akan memiliki telah ditulis menggunakan jiwa miliaran dan triliunan kekuatan …

Memikirkan hal ini, Lin Ming merasakan sedikit ketakutan dan ketakutan.

Jika Asura Sutra Volume Dua ini ditulis dengan jiwa-jiwa … mungkinkah Sutra Asura Volume Dua ini tentang yang ilahi?

Sutra Asura terdiri dari tiga volume. Volume pertama ‘esensi’, dan jika volume kedua adalah ‘ilahi’, maka yang ketiga tidak diragukan lagi tentang ‘energi’.

Dan jika Volume Ketiga Sutra Asura tidak ada di sini, apakah ini berarti bahwa persentase penyelesaian Lin Ming tidak cukup?

“Mungkin … jika saya melampaui 90 persen maka saya dapat membaca volume kedua dari Sutra Asura, dan untuk mendapatkan volume ketiga, saya harus mendapatkan 95 persen, atau bahkan 100 persen! “

Lin Ming mengerutkan kening saat dia memikirkan hal ini.

Dia merasa agak khawatir. Apakah benar-benar mungkin untuk melewati tingkat kelima dan mendapatkan kesempurnaan dalam uji coba terakhir?

Di tingkat kelima, Lin Ming mendapat bantuan Sheng Mei ketika menghadapi Undying Inferno dan Undying Polar Ice. Bahkan saat itu dia baru saja lulus. Menurut pengalaman sebelumnya dalam uji coba terakhir, mustahil untuk lulus dengan sempurna.

Selain itu, persentase penyelesaian akhirnya adalah 92. Angka ini tampaknya tidak seimbang sama sekali.

< p> Ini karena setelah Lin Ming melewati level pertama dia telah mendapatkan penyelesaian 20 persen.

Setelah melewati Gerbang Hukum tingkat Asura dengan sempurna, persen penyelesaiannya adalah 45.

Setelah keempat, 60 persen.

Setelah Divine Seal Altar, 75 persen.

Selama tes-tes ini, dia telah menyelesaikan semuanya dengan sempurna, sampai dia tiba di tingkat kelima.

Dan setelah mengatasi level kelima, persentase penyelesaiannya hanya 92.

Ini menyebabkan Lin Ming merasa tersinggung.

Dia bahkan curiga bahwa kebenarannya adalah mustahil untuk melewati tingkat kelima dengan sempurna.

Menurut apa yang dikatakan Sheng Mei, tingkat kelima membutuhkan kerja sama tim. Mungkin ini karena level kelima terlalu sulit, sehingga semua orang tidak punya pilihan selain bergabung.

Jika seseorang bisa melewati level kelima sendiri, berapa persen penyelesaiannya? Apakah 95 persen?

Memikirkan ini, Lin Ming merasa semakin dan semakin tidak bisa mendapatkan Asura Sutra lengkap.

Dia menggelengkan kepalanya, tidak lagi berpikir tentang hal-hal ini. Dia terus membaca Asura Sutra, menahan tekanan jiwa dari kata-kata itu dan dengan hati-hati membacanya.

Di ranah Pulse Kondensasi, Lin Ming sudah mengembangkan memori fotografi. Meski begitu, dia merasa sangat tegang untuk mengingat tulisan-tulisan dalam Asura Sutra.

Ini karena penampilan luar dari kata-kata ini sama sekali tidak penting. Faktor yang paling penting adalah bahwa setiap kata mengandung Konsepnya sendiri, dan ingin mengingat Konsep-konsep ini adalah tantangan besar.

Selain itu, ada garis Hukum di antara setiap kata. Ingin menghafal kalimat-kalimat ini juga bukan masalah sepele.

Jika Lin Ming belum merasakan isi Volume Pertama Asura Sutra, ingin menghafal volume kedua akan jauh, jauh lebih sulit. < / p>

“Sungguh disayangkan … akan jauh lebih baik jika saya bisa membawa Sutra Asura.”

Lin Ming tidak bisa membantu tetapi mengembangkan pikiran seperti itu. Sekarang setelah dia membaca Asura Sutra, dia menyadari batas kultivasinya terlalu rendah dibandingkan dengan Asura Road Master. Ada banyak hal yang tidak bisa dia mengerti sehingga dia hanya bisa mengingatnya dengan paksa.

Seiring berjalannya waktu, Lin Ming akhirnya akan mendapatkan pemahaman yang lebih tinggi tentang Asura Sutra. Tetapi, jika dia ingin mengkonfirmasi pemahaman ini, dia perlu membandingkannya dengan salinan asli Sutra Asura. Jika dia mencoba memverifikasi pemahamannya dengan gambar yang dihafal, pada akhirnya akan terbatas.

Dalam situasi seperti ini, tidak mungkin bagi Lin Ming untuk mendapatkan pemahaman yang menyeluruh dan lengkap tentang Asura Heavenly Dao. < / p>

Ketika pikiran-pikiran ini melewati pikiran Lin Ming, dia melihat kembali ke buku perunggu kuno di depannya. Dengan sedikit keengganan di hatinya, dia mencoba yang terbaik untuk mendorong buku perunggu kuno. Seperti yang dia harapkan, itu tidak bergerak sedikit pun.

Sutra Asura ini tidak bisa diambil.

Dia hanya bisa dengan enggan menerima fakta ini. Lin Ming duduk di depan buku perunggu kuno, menyesuaikan pola pikirnya ketika ia mulai dengan tenang memahami Asura Sutra Volume Dua.

Asura Sutra Volume Dua ini berfokus pada jalan penempaan jiwa, dan halaman setelah Halaman itu dipenuhi dengan segala macam garis dan kata-kata Hukum yang misterius. Sangat sulit bagi Lin Ming untuk membacanya dan menghafal isinya. Dia harus menahan tekanan jiwa dari kata-kata dan secara bersamaan mengkonsumsi sejumlah besar kekuatan jiwa.

Segera, Lin Ming merasa bahwa dia telah menarik kekuatan jiwanya.

Setiap kali ini terjadi , Lin Ming akan menggunakan Simbol Pemulihan Jiwa dan bermeditasi dengan Divine Mist Heart Mantra. Setelah memulihkan sebagian dari kekuatan jiwanya, dia akan mulai membaca Asura Sutra sekali lagi.

Waktu perlahan berlalu. Seperti ini, sepuluh hari dan sepuluh malam berlalu.

Lin Ming akhirnya membaca Asura Sutra Volume Two dan nyaris tidak berhasil menghafal isinya.

Seperti yang diharapkan Lin Ming, yang pertama dan volume kedua dari Sutra Asura adalah serupa. Untuk mempraktikkannya, diperlukan avatar.

Selain itu, persyaratan untuk membuat avatar ini sangat keras. Seorang seniman bela diri harus memecah 30 persen jiwa ilahi mereka untuk membuat avatar atau memurnikannya menggunakan bahan-bahan mukjizat dari langit dan bumi.

Jika Lin Ming mengambil jalan pertama maka itu akan menyebabkan jiwa ilahi untuk menjadi sangat lemah untuk waktu yang lama, meninggalkannya dalam kondisi genting. Dia juga akan membutuhkan segala macam bahan surgawi untuk menebus kerusakan jiwanya.

Untuk Lin Ming saat ini, ini adalah rute yang tidak dapat diterima. Dengan musibah besar di hadapannya, ia mencoba setiap metode yang mungkin untuk meningkatkan kekuatannya sendiri sehingga bagaimana mungkin ia bisa melemahkan jiwanya sendiri?

Untungnya, ada peti mati perunggu kuno di belakang buku Asura Sutra Volume Dua. Tanpa ragu, peti perunggu kuno ini berisi avatar jiwa ilahi yang ditinggalkan oleh Asura Road Master.

Mengambil napas dalam-dalam, Lin Ming berjalan ke peti mati perunggu kuno.

Peti mati perunggu kuno ini telah berbaring di sini selama milyaran tahun, namun tidak ada setitik debu yang merusak permukaannya.

Lin Ming tetap di depan peti mati perunggu kuno untuk waktu yang lama. Kemudian, dia membungkuk ke arahnya. Dengan kedua tangan, dia dengan lembut membelai permukaan peti mati kuno dan merasakan rantai tebal yang mengikatnya.

Rantai berat ini terbuat dari beberapa logam ilahi yang tidak diketahui. Setiap mata rantai diukir dengan tanda aneh Asura Heavenly Dao. Rune-rune ini sepertinya telah tersapu melalui sungai waktu yang tak terbatas, tetapi kekuatan Hukum di dalamnya masih sepadat sebelumnya. Di sekitar mereka, Lin Ming jelas bisa merasakan medan kekuatan yang tak terlihat.

Fungsi medan kekuatan ini bukan untuk bertahan melawan invasi dan serangan asing, tapi untuk … menyegel! Itu digunakan untuk menyegel apa pun yang ada di peti mati perunggu kuno. Pikiran Ming mulai berpacu. Di masa lalu, avatar pertama yang ditinggalkan Asura Road Master disempurnakan dari Batu Embrio Roh Essence. Batu Embrio Roh Esensi itu adalah batu dunia langka yang mengumpulkan energi langit dan bumi. Hanya setelah melewati miliaran dan milyaran tahun dan menjalani segala macam peluang keberuntungan, batu seperti itu dapat dikembangbiakkan. Asura Road Master telah mengambil batu ajaib ajaib ini dan menggunakannya untuk membuat avatar energi esensi. Dua avatar jiwa ilahi – hanya apa yang Asura Road Master gunakan untuk membuatnya? Menghadapi objek yang tidak diketahui ini, Lin Ming merasa agak waspada. Dia duduk bermeditasi selama empat jam, memulihkan dirinya ke kondisi puncaknya. Kemudian, dia berdiri. Dia menghadap ke peti mati kuno dan membentuk segel dengan tangannya. Dalam sekejap, puluhan ribu rune Asura Law ditembakkan. Rune Hukum Asura ini bergema dengan rune di atas rantai. Untuk sesaat, seluruh peti mati kuno memancarkan kabut berkilau redup. Kemudian, suara berderak memenuhi udara. Rantai yang mengikat peti mati kuno mulai melepaskan diri …