Martial World – Chapter 1737 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1737 | Baca Novel Online

Tiga Tahun

Lin Ming sudah memutuskan rencananya. Sampai waktu dalam persidangan terakhir berakhir, ia akan tinggal di tingkat keenam dan mempelajari Asura Sutra.

Bagaimanapun, ini adalah ruang hadiah tingkat keenam. Tidak peduli siapa yang berada di tingkat keenam mereka akan memiliki kesempatan keberuntungan mereka sendiri. Lin Ming tidak akan dapat menemukan Xiao Moxian untuk beberapa waktu juga tidak khawatir untuknya karena tingkat keenam tidak memiliki bahaya.

Adapun tingkat ketujuh, jika dia tidak bisa pergi ke sana maka itu pasti mustahil bagi orang lain.

Lin Ming memusatkan semua perhatiannya pada buku perunggu kuno. Ketika pikirannya bergerak, seluruh tubuhnya melayang hingga dia hanya 10 kaki jauhnya dari buku perunggu. Dia bisa merasakan aura jiwa yang kuat yang berasal dari kata-kata itu.

Ketika pikirannya terbenam dalam Asura Sutra, Lin Ming bisa merasakan kata-kata yang dipenuhi dengan energi iblis tebal mengalir ke arahnya, seolah setiap kata dewa iblis yang mengesankan.

Tampaknya karena dia telah memperbaiki avatar keduanya, ketika Lin Ming melihat-lihat buku perunggu kuno itu lagi, dia tampaknya memiliki wawasan lebih dalam tentang itu. Dalam lautan kesadarannya, dunia bergetar seolah-olah dewa iblis raksasa telah muncul. Langit bergolak ketika segala macam rune mistis membentuk garis Law di sekitar dewa-dewa iblis ilusi ini …

Kemudian, pedang emas raksasa muncul, mengiris energi iblis yang bergulir dari hantu iblis ini.

< Seperti ini, Lin Ming melayang di depan buku perunggu kuno. Setiap kali dia melihat sebuah kata, dia harus menekan kekuatan jiwa yang berasal darinya, dan kemudian dengan hati-hati merenungkan makna sejati tak berujung yang terkandung di dalamnya.

Bertahun-tahun berlalu tanpa rasa waktu. > Pada kata-kata buku perunggu kuno, setiap aura jiwa ilahi secara bertahap ditekan oleh Lin Ming.

Setiap karakter hitam pekat membentuk bintang yang melayang tinggi di atas lautan kesadarannya.

Pada akhirnya, kekuatan jiwa yang berkilauan di atas buku perunggu kuno berubah suram.

Seluruh Volume Kedua Asura Sutra muncul di lautan kesadaran Lin Ming.

Volume kedua ini berbicara tentang menumbuhkan kekuatan jiwa seseorang. Dibandingkan dengan metode penanaman kekuatan jiwa yang diwariskan oleh Empyrean Divine Mist, itu berisi misteri yang jauh lebih unik dan tidak bisa dipahami.

Lin Ming telah dengan tekun mengolah volume pertama Asura Sutra dan telah membentuk landasan melalui melakukan begitu. Sekarang, dua kali lebih mudah baginya untuk menumbuhkan volume kedua sambil menghabiskan setengah upaya. Arti sebenarnya dari setiap kata, setiap baris Hukum rune, semuanya menari di udara, memungkinkannya untuk secara bertahap memahami esensi misteri mereka.

Perlahan, setiap kata misterius dari Asura Sutra Volume Two menyilaukan dengan kekuatan jiwa yang aneh saat mereka perlahan menari-nari di sekitar Lin Ming …

Pikiran Lin Ming tenggelam dalam teks tanpa batas. Dia hanya tidak merasakan berlalunya waktu.

Pada saat yang sama, di ruang lain dalam tingkat keenam –

Teratai api hitam pekat mekar. Teratai api itu seribu kaki lebarnya dan panjang dan menembakkan api yang berkobar langsung ke langit.

Semua ruang dalam seratus mil dipenuhi dengan energi api destruktif yang luas.

Dan di tengah lotus hitam, seluruh tubuh Xiao Moxian melayang telanjang. Rambut hitamnya mengalir turun di tubuhnya seperti air terjun bertinta, dengan lembut menutupi sosoknya yang sempurna.

Di ruang di antara alisnya, ada roh api kecil yang seolah-olah melelehkan kekosongan di sekitarnya. Roh api kecil ini hancur karena terus-menerus menyatu ke dalam tubuh Xiao Moxian.

Roh api kecil itu adalah roh Undying Inferno.

Betapa mengerikannya Inferno yang Abadi? Bahkan sepotong kecil rohnya ini membuat Xiao Moxian lebih dari setahun sebelum dia bisa beradaptasi dan mulai menelannya.

Ketika roh kehidupan ini menyatu ke dalam tubuh Xiao Moxian, rune yang mewakili sumber api mulai muncul di kulitnya seperti segel kutukan.

Perlahan, seluruh tubuhnya mulai memproyeksikan sinar cahaya hitam pekat. Bulu-bulu riak yang mengandung aura Dao Besar mulai keluar dari tubuhnya.

Bulu-bulu hitam ini bersinar dengan rune api mistis. Mereka mulai membungkus Xiao Moxian saat dia perlahan-lahan menyerap semangat hidup Undying Inferno.

Seiring waktu, telur gelap dan besar muncul di kehampaan, memancarkan kekuatan api yang besar.

Xiao Moxian sangat dekat dengan nirwana ketiganya. Ada jalan panjang yang memisahkan nirwana kedua dan ketiga. Tentu saja, karena dia baru saja menyelesaikan nirwana keduanya belum lama ini, tidak mungkin untuk menyelesaikan semuanya sekaligus tanpa menumpuk dari waktu ke waktu.

Sebelum nirwana ketiganya, dia harus mendapatkan dukungan dari Yang Agung Dao Laws dari nirwana Phoenix, dan kemudian menyatukan bersama semangat hidup Undying Inferno dengan miliknya, memusatkannya bersama. Kemudian, melalui perjuangan tanpa akhir, dia bisa secara komprehensif menguasai kekuatan api dan membiarkan semuanya menjadi bagian dari dirinya sendiri …

Sementara itu, di ruang lain di tingkat keenam.

A Peristiwa serupa juga terjadi.

Namun, berbeda dengan lautan pijar yang digunakan Xiao Moxian, di ruang ini seluruh bumi telah membeku hingga titik ekstrem yang paling sulit sejauh seribu mil.

Permaisuri Jiwa Sheng Mei juga telanjang, seluruh tubuhnya dibungkus es biru. Tubuhnya yang indah meringkuk seperti bayi, kedua lengannya melingkari kedua lututnya dan kedua matanya tertutup rapat. Karena pembiasan cahaya, mustahil untuk melihat kurva luhurnya melalui es.

Gelombang kekuatan es yang besar, sumber es yang berkilau, Hukum Es, semua itu berkumpul di sekitar tubuh Sheng Mei dalam gelombang yang mengalir .

Di antara alis Sheng Mei, tanda phoenix es kecil muncul, bersinar dengan kekuatan es yang paling besar, bergema dan beresonansi dengan tubuh Sheng Mei.

Tanda es phoenix ini adalah sisa tanda roh yang tersisa setelah Sheng Mei benar-benar menyempurnakan roh Es Kutub yang Tak Berujung.

Sungai kecil esensi darah hitam yang dipancarkan dari kulit putih salju Sheng Mei, memancarkan kekuatan yang menakutkan seolah-olah sebuah bintang menghilang.

Saat itu menghilang, bahkan ruang itu sendiri tampaknya diperas dan dihancurkan oleh kekuatan besar.

Pada saat ini, Sheng Mei mencapai kesempurnaan reinkarnasi keenamnya!

Ketika dia memasuki level keenam, dia sudah memiliki akumulasi besar dan latar belakang yang tidak terduga. Sekarang, dengan semangat Es Kutub Abadi yang telah diberikan Lin Ming padanya, ini memberinya lebih banyak kepercayaan diri untuk mencapai kesempurnaan reinkarnasi keenamnya.

Dengan demikian, di tingkat keenam yang jauh lebih aman ini, Sheng Mei memiliki memilih untuk mendorong dirinya sendiri ke kesempurnaan revolusi keenam, meningkatkan kekuatan tubuh dan kekuatan jiwanya ke puncak reinkarnasi keenam.

Selama dia menyelesaikan semua ini, dia akhirnya bisa mulai dengan sepenuh hati mempersiapkan diri untuk reinkarnasi ketujuh.

Dalam Seni Reinkarnasi Besar, revolusi ketujuh, kedelapan, dan kesembilan adalah yang paling sulit. Bahkan Sheng Mei masih kurang percaya diri untuk menghadapi tiga revolusi terakhir.

Dia tidak takut bahwa dia tidak dapat menyelesaikan tiga reinkarnasi terakhir, tetapi takut bahwa akumulasinya akan kurang, yang menyebabkannya reinkarnasi tidak mencapai kesempurnaan. Jika ini terjadi, ini akan memiliki pengaruh negatif permanen di jalan seni bela dirinya dan membatasi pencapaiannya di masa depan. Tetapi, dengan roh Es Kutub yang Tak Berujung, ini memberi Sheng Mei kepercayaan diri yang jauh lebih besar.

……….

Tanpa tiga kaisar, tidak ada yang bisa membuka tingkat ketujuh uji coba terakhir .

Tingkat ketujuh juga kemungkinan merupakan tingkat akhir …

Ketika Fanny Fafa dan yang lainnya memasuki ruang tingkat keenam, mereka semua mencoba menemukan jalan ke tingkat ketujuh. . Tapi semuanya gagal. Dengan demikian, dengan suara bulat, mereka semua memutuskan untuk tetap berada di tingkat keenam dan mencerna panen besar yang mereka peroleh.

Namun, dibandingkan dengan Lin Ming, Xiao Moxian, dan Sheng Mei, panen mereka jauh lebih sedikit. Persentase penyelesaian awal tahun tujuh puluhan jauh terlalu berbeda dari tahun delapan puluhan yang tinggi dan sembilan puluhan yang rendah. Apa yang dilakukan Fanny Fafa, Mo Brightmoon, dan yang lainnya. yang diperoleh adalah semua metode budidaya Hukum 33 Surga yang sangat cocok untuk mereka …….. Waktu berlalu dan tahun ketiga tiba. Sudah hampir waktunya untuk akhir sidang terakhir. Lin Ming melayang di depan buku perunggu kuno, tenggelam dalam meditasi. Kekuatan jiwa hitam pekat di sekelilingnya menjadi semakin terang dan buram. Dalam benaknya, kata-kata Asura Sutra Volume Kedua berkilau seperti bintang-bintang hitam. Sutra Asura adalah esensi kental seni bela diri yang diperoleh oleh Asura Road Master sepanjang seumur hidup, dan dengan demikian dipenuhi dengan rahasia tak terbatas. Meskipun Lin Ming telah membaca dan memahami sebanyak mungkin, semua yang dia mengerti adalah bagian yang sangat kecil. Dia tidak dapat memahami mayoritas; ia akan membutuhkan waktu untuk mempelajarinya secara perlahan dan menyeluruh. Namun, bagian-bagian dari Sutra Asura yang tidak ia pahami semuanya dicatat dengan kuat di lautan kesadarannya dengan kekuatan jiwa; dia tidak akan melupakan mereka. Ketika kata terakhir dari Sutra Asura Volume Dua direkam dalam benaknya, Lin Ming perlahan membuka matanya. Dengan cahaya lengan baju, cahaya hitam berdesir keluar darinya. Pada saat ini, Lin Mata Ming tampak sangat cerah. “Sepertinya … hampir waktunya untuk pergi.” Lin Ming menyadari. Setelah dengan sepenuh hati mengolah Sutra Asura Volume Dua selama lebih dari dua tahun, ia perlahan-lahan menemukan bahwa lebih mudah baginya untuk memahami Asura Heavenly Dao Laws dalam persidangan terakhir, seolah-olah semuanya dalam harmoni yang sempurna dengan dirinya sendiri. ruang ini memancarkan kekuatan mistik yang mengusirnya. Setelah kekuatan mistik ini berkumpul ke titik tertentu, itu akan langsung memindahkannya keluar. Dengan kata lain, waktu di mana sidang terakhir berakhir dengan cepat mendekat.