Martial World – Chapter 1768 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1768 | Baca Novel Online

Darah Terik Matahari

Dalam pertempuran dengan Anak Keberuntungan Saint Saint ini, Lin Ming telah bertaruh hampir semua yang dia miliki!

Untuk menang, adalah untuk menempa masa depan bagi umat manusia dan memberi mereka kesempatan untuk bernafas dan mengumpulkan diri mereka sendiri!

Kehilangan, berarti kehilangan Tombak Naga Hitam, kehilangan telur naga hitam, dan kehilangan Xiao Moxian. Ini adalah harga yang Lin Ming benar-benar tidak bisa tahan!

Adapun seberapa kuat Good Fortune Saint Son sebenarnya, Lin Ming sama sekali tidak tahu.

Jika dia ingin melawan Good Fortune Saint Son di akhir 100 tahun penuh, maka dia akan memiliki keyakinan mutlak dalam kemenangan. Tapi sekarang, karena apa yang terjadi dengan Xiao Moxian, dia tidak punya pilihan selain bertarung di sini dan sekarang.

Dalam pertempuran ini, Lin Ming tidak tahu berapa banyak kartu yang akan dimiliki oleh Good Fortune Saint Son di tangannya, dia juga tidak tahu apa metode kultivasi Good Fortune Divine Art itu.

Dengan demikian, untuk pertempuran ini, Lin Ming sudah melempar semua yang dia miliki di atas meja dan memotong semua jalan mundur . Dia bertekad untuk bertarung sampai akhir!

Di sisi lain, Good Fortune Saint Son juga tidak bisa memahami Lin Ming.

Adapun kedalaman kekuatan Lin Ming, bahkan Xiao Moxian tidak sepenuhnya jelas.

“Aku benar-benar tidak tahu dari mana keberanianmu berasal …”

Anak Keberuntungan Saint Saint menatap Tombak naga hitam Lin Ming. Terhadap tombak itu, dia tidak merasakan apa-apa selain kecemburuan yang tak tertandingi. Selama dia mengalahkan Lin Ming, tombak itu adalah miliknya!

Dia tidak bisa menyukai sesuatu seperti harta roh Empyrean, tetapi untuk tingkat tertinggi harta roh True Divinity, apalagi memiliki satu, dia hanya pernah melihat dua di seluruh hidupnya.

“Jika kamu ingin menyerahkan kepadaku harta karunmu, maka datanglah!”

Ketika Good Fortune Saint Son berbicara, bukunya Tubuh melintas dan dia terbang keluar dari aula utama.

Lin Ming mengikuti dari belakang.

Dalam sekejap mata, keduanya meninggalkan istana ilahi dan terbang seratus mil jauhnya , mengambang tinggi di atas langit pulau hutan di bawah mereka.

Di sekelilingnya, gunung-gunung besar menjulang tinggi dan pohon-pohon besar menjulang!

Dunia ini terletak di dalam Pagoda Hitam ras monster. Itu adalah reruntuhan kuno yang dibuka oleh pembangkit tenaga listrik tingkat True Divinity kuno dan ruang di sini sama stabilnya dengan alam semesta sejati tanpa batas. Tidak peduli bagaimana Lin Ming dan Good Fortune Saint Son bertarung di sini, tidak mungkin bagi mereka untuk menyebabkan dunia ini runtuh.

Di belakang Lin Ming, para empyrean dan elit muda lainnya terbang keluar dengan berlimpah, termasuk bahkan Monster Monster dan Empyrean Demondawn.

Mereka semua menyaksikan pertempuran ini.

Dan di luar istana ilahi, semua murid muda yang menunggu, serta sejumlah besar murid dan pengikut ras rakasa, semuanya terkejut ketika mereka melihat ke atas dan melihat Lin Ming dan Good Fortune Saint Son terbang tinggi di udara, saling berhadapan, dan kemudian berbondong-bondong tokoh tingkat tinggi yang terbang setelah mereka.

Apa yang terjadi di sini? Mengapa kelihatannya Lin Ming akan bertarung dengan Good Fortune Saint Son?

Sebelum mereka bisa berpikir lebih jauh, ada dering keras saat Good Fortune Saint Son mengeluarkan pedang yang berat dari cincin spasialnya . Pedang berat ini gelap gulita dan tidak memancarkan cahaya sama sekali. Itu selama seseorang dan terlihat sangat berat.

Pedang pedang yang berat tidak memiliki ujung, tetapi dengan senjata setingkat ini, apakah ada ujung pada pisau itu tidak lagi penting. >

Melihat pedang yang berat ini muncul, manusia Empyrean yang hadir merasakan hati mereka bergetar. “Ini adalah …”

Aura yang dipancarkan dari pedang Good Fortune Saint Son jelas jauh lebih rendah daripada Tombak Naga Hitam Lin Ming. Tapi, itu jauh, jauh lebih kuat daripada harta roh Empyrean biasa!

“Itu adalah harta roh Dewa Sejati, tetapi di antara tingkat terendah …”

Mimpi Ilahi Empyrean berbisik pelan . Kata-katanya menyebabkan jantung semua orang berdegup kencang. Mereka merasa bahwa Lin Ming lebih rendah daripada Good Fortune Saint Son, tetapi dengan mengandalkan Tombak Naga Hitam, ia harus bisa menebus sebagian dari perbedaan. Namun sekarang, Anak Keberuntungan Saint Saint juga telah mengambil harta roh Divinity Sejati!

Anak Keberuntungan Saint Saint menyeringai jahat. Aku ahli dalam semua senjata. Pedang, pedang, tombak, apa pun yang aku sentuh, aku bisa pegang! Tombakmu akan diambil olehku! “

Meskipun dia sombong dan kurang ajar, dia tidak akan menurunkan penjagaannya. Dia tidak percaya bahwa Lin Ming akan begitu bodoh dan bebas menyerahkan harta seperti itu ke tangannya. Tapi tidak peduli kartu apa yang dimiliki Lin Ming, dia memiliki keyakinan mutlak bahwa dia akan menang!

Dan pada saat ini, Lin Ming melakukan sesuatu yang sangat membingungkan.

Mereka melihat Lin Ming menyingkirkan Tombak Naga Hitam dan mengeluarkan Tombak Darah Phoenix sekali lagi. Dia ingin menggunakan Tombak Darah Phoenix untuk melawan Good Fortune Saint Son!

Mata semua seniman bela diri yang hadir berubah selebar bulan penuh.

Apa yang dilakukan Lin Ming? Sudah terjadi sejauh ini dan dia masih ingin menahan? Apakah dia gila?

Tombak Darah Phoenix hanyalah artefak roh biasa. Itu hanya bisa berhasil menghadapi harta roh Empyrean, apalagi harta roh Dewa Sejati. Bahkan mungkin langsung terbelah dua oleh pedang Good Fortune Saint Son!

“Lin Ming! Anda bocah, apa yang Anda lakukan! “

Empyrean Vast Universe sudah terengah-engah dengan cemas.

Tapi Lin Ming tetap tidak terganggu. Dia masih menggunakan Tombak Darah Phoenix untuk menghadapi Good Fortune Saint Son.

Tombak Naga Hitam hampir 20 miliar jin. Agar Lin Ming menggunakannya, dia harus mengkonsumsi kekuatannya pada tingkat yang mengkhawatirkan. Di masa lalu, ketika membunuh Es Kutub yang Mati, Lin Ming menggunakan Tombak Naga Hitam dalam satu serangan habis-habisan telah menghabiskan hampir setengah kekuatannya.

Setelah itu, Lin Ming memasuki tingkat keenam percobaan terakhir dan memperoleh volume kedua Asura Sutra. Dengan beberapa tahun pelatihan, pemahaman dan keterampilannya dalam Hukum Asura meningkat dengan pesat. Akhirnya, dia bisa menggunakan Hukum Asura untuk mengendalikan Tombak Naga Hitam untuk nyaris tidak menggunakan beberapa persen dari kekuatannya. Namun, ini harus dilakukan ketika pertempuran mencapai tahap paling putih-panasnya.

Jika tidak, dia akan dengan cepat menguras kekuatannya dan tidak lagi dapat mengalahkan Good Fortune Saint Son. Pada saat itu, Lin Ming hanya akan bisa menunggu untuk dipukul.

Dengan cara, itu mirip dengan kontes jarak jauh. Jika dia berlari di awal, tidak mungkin untuk terus berlari mendekati akhir. Hanya pada bentangan terakhir di mana ia berlari dengan segala yang dimilikinya, ia dapat berjuang untuk kemenangan.

Pada saat ini, Good Fortune Saint Son sampai pada kesimpulan mengapa Lin Ming menyingkirkan Black Tombak Naga. Dia tertawa dan berkata, Saya mengerti sekarang. Memang benar bahwa Anda memiliki harta roh True Divinity puncak, tetapi Anda tidak dapat menggunakannya! Bahkan untuk pedang berat di tanganku, aku hanya mampu memindahkan kurang dari sepersepuluh kekuatannya setelah menembus ke tingkat kelima dari Seni Keberuntungan Ilahi. Dan, pedang berat tak bertepi ini adalah di antara yang terburuk dari harta roh True Divinity, sedangkan Black Dragon Spear Anda adalah puncak harta roh True Divinity. Sulit dipercaya berapa banyak kekuatan yang harus diambil untuk dipegang, jadi bagaimana mungkin orang-orang seperti Anda bisa menggunakannya ?? ”

Kata-kata Good Fortune Saint Son seperti seember air dingin yang dituangkan ke Empyrean Vast Seluruh tubuh Universe, membuatnya merasa kedinginan sampai ke tulang!

Semua manusia Empyreans yang hadir merasakan hati mereka jatuh. Mereka berharap agar Tombak Naga Hitam menunjukkan beberapa efek ajaib dalam pertempuran, tetapi tampaknya tombak ini tidak dapat digunakan karena Lin Ming tidak dapat mengendalikannya!

Lalu apa gunanya pertempuran !?

Apakah Lin Ming berencana menggunakan Phoenix Blood Spear untuk bersaing dengan harta roh Divinity Sejati Saint Saint Good Fortune? Bukankah ini hanya perjuangan tanpa harapan?

Good Fortune Saint Son menjadi lebih arogan, lebih berani. “Aku juga takut pada tombak itu karena kupikir itu mungkin mengandung semangat perang dari Dewa Sejati, tapi sekarang tampaknya kau bahkan tidak bisa menggunakannya. Bagaimana Anda berencana bertarung dengan saya? Duduk dan mati saja! ”

Saat Good Fortune Saint Son mengucapkan tembakan ke depan. Esensi astral di sekitarnya melesat seperti pedang ilahi emas yang tak ada habisnya, membuatnya tampak seperti matahari darah yang terik, membuatnya tidak mungkin bagi orang lain untuk melihatnya.

Pedangnya menebas. Saat rambutnya yang panjang bertebaran, cahaya liar dan liar keluar dari matanya.

Dari pedang yang berat, cahaya hitam panjang beberapa ratus ribu kaki membelah langit biru. Gunung-gunung yang menjulang tinggi dan pohon-pohon besar tersapu oleh cahaya pedang ini. Untuk sesaat, batu-batu berjatuhan ke tanah dan serpihan-serpihan kayu yang pecah berputar-putar di udara.

Cahaya pedang ini membuat semua elit muda menahan napas. Meskipun mereka berada puluhan mil jauhnya, mereka merasakan tubuh fana mereka hampir dihancurkan oleh momentum yang menakutkan sendirian.

Sulit membayangkan bahwa ini adalah pertempuran antara junior. Bahkan para penguasa yang telah memerintah selama beberapa ratus ribu tahun direndahkan dalam menghadapi kekuatan seperti itu!

Menghadapi pedang ini, kulit Lin Ming tulus dan bermartabat. Dalam situasi di mana ia tidak bisa menggunakan Tombak Naga Hitam, senjatanya menjadi titik lemahnya. Akan sulit untuk secara langsung menghadapi serangan ini!

Dia mundur dan membuka Pasukan Dewa sesat. Kekuatan guntur dan api meletus, membungkus tubuhnya. Kekuatan yang tak terbatas dan kuno bangkit, benar-benar mengelilingi Lin Ming!

Ini adalah medan kekuatan grandmist Lin Ming, kemampuan ofensif dan defensif.

Ca!

Saat cahaya pedang hitam menerobos penghalang medan gaya grandmist, ia dengan cepat dilemahkan oleh ruang grandmist. Lalu, Lin Ming menyodorkan Tombak Darah Phoenix lagi dan lagi. Dengan dukungan kekuatan tubuh yang luar biasa, cahaya pedang yang lemah dilubangi oleh tombak Lin Ming.

Energi gila dan geram meletus ke luar. Lin Ming dipaksa kembali 100 mil dan ke mana pun dia pergi, gunung dan sungai akan hancur dan bumi akan dilubangi. Tidak diketahui berapa banyak pohon-pohon kuno yang menjulang dipelintir oleh energi dan menguap menjadi abu!

Cahaya hitam Good Fortune Saint Son tampaknya mengandung kekuatan iblis gelap untuk itu. Setiap benda yang tersapu dalam akan sepenuhnya dimusnahkan, hampir tidak meninggalkan apa pun. Ketika para elit muda melihat berjuta-juta pohon kuno dihancurkan di pusaran, mereka semua merasakan aliran keringat dingin menetes di punggung mereka.

Jika mereka tersedot ke dalam cahaya pedang hitam, bahkan hanya sedikit saja, mungkin mereka tidak akan berubah menjadi abu.

Pada saat ini, ada suara ledakan keras ketika cahaya pedang hitam benar-benar menghilang.

Lin Ming menggenggam Phoenix Blood Spear, berdiri bangga dan tinggi dalam fluktuasi energi liar.

“Dia bertahan, dia bertahan dengan serangan pedang pertama Good Fortune Saint Son. Namun, itu bukan konfrontasi frontal sejati, tetapi menghindari ketajaman dan kemudian menggunakan medan kekuatannya sendiri untuk mengurangi cahaya pedang. Adapun apa yang Lin Ming selesaikan dengan senjatanya, itu sebenarnya hanya sebagian kecil darinya. ”

An Empyrean berkomentar. Hanya dalam satu langkah, medan perang yang Lin Ming dan Good Fortune Saint Son telah berjuang dihancurkan. Di mana Lin Ming telah ditarik oleh seratus mil, jurang besar terbentuk dengan segala yang ada di dalamnya dimusnahkan.

Ini adalah bekas luka mengerikan yang ditinggalkan oleh pedang Good Fortune Saint Son di atas tanah.

< Semua manusia Empyrean yang hadir gelisah. Meskipun Lin Ming tidak menderita kerugian dalam pemogokan itu, dia tidak bisa langsung berhadapan dengan Good Fortune Saint Son. Ini membuat semua manusia Empyrean merasa ragu dalam hati mereka.

“Hei, yang bisa kau lakukan adalah melarikan diri?” tangan, perlahan-lahan terbang di udara seperti dewa perang tiada tara. Cahaya terang matahari menyinari rambutnya, memancarkan cahaya keemasan yang menyilaukan.

“Kamu tidak bisa menahan seranganku secara langsung … jadi kamu ingin menggunakan taktik pertempuran kecil untuk melawanku. Jika Anda tidak ingin menghadapi saya, haruskah saya mengejar Anda seperti tikus di mana-mana? Karena saya menggunakan harta roh Ilahi Sejati, saya mengonsumsi kekuatan lebih cepat dari Anda, dan tidak peduli berapa banyak kekuatan yang saya miliki, saya akan menderita kerugian. Jadi, Anda ingin menggunakan taktik itu untuk secara perlahan mengurangi kekuatan saya? Rencana yang dipikirkan dengan matang, tetapi sayang sekali itu hanyalah mimpi! Kali ini saya akan memastikan tidak ada tempat di mana Anda dapat berlari! “

Ketika Good Fortune Saint Son berbicara, angin astral liar naik di sekelilingnya. Angin astral yang kuat ini berhembus ke kehampaan, membatasi kekuatan ruang!

Dengan suara berderak ringan, ruang di sekitar Lin Ming dan Good Fortune Saint Son dikunci seperti sangkar.

“Ayo kita lihat bagaimana kau akan melarikan diri kali ini!”

Anak Keberuntungan Saint Saint dengan jahat menyeringai, bergegas maju. Dan saat dia melakukannya, sangkar ruang angkasa juga semakin mengencang!

Dengan kekuatan Lin Ming, dia secara alami dapat menembus sangkar ruang angkasa ini dan melarikan diri, tetapi pada saat yang singkat dia harus melakukannya sehingga dia akan dikuasai oleh Good Fortune Saint Son.

“Mati! Aku akan membelahmu dan tombakmu menjadi dua bersama-sama! ”Ketika Good Fortune Saint Son meluncur ke depan, pedang hitamnya menebas ruang angkasa!