Martial World – Chapter 1809 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1809 | Baca Novel Online

Memotong Jiwa Binatang

“Hentikan dia!”

Pemuda spiritas heroik berteriak keras ketika dia melihat Lin Ming segera akan ambil buah kirin.

Memang benar bahwa Lin Ming kuat, tetapi pada saat ini di hadapan bahan surgawi yang dapat disempurnakan menjadi pil tingkat Divinity Sejati, semua orang rela mengambil risiko dengan gegabah hidup.

Bagaimanapun, bahkan mati untuk Lin Ming tidak masalah, karena tidak ada kematian sejati di Medan Perang Mimpi Akashic ini.

Ketika seniman bela diri lain melihat ini, keserakahan bersinar di mata mereka dan mereka melemparkan diri ke Lin Ming.

Tapi Lin Ming terlalu cepat; dia sudah menjauhkan diri dari orang lain!

Saat Lin Ming hendak mencapai buah kirin, itu melolong keras. Hantu dalam buah kirin mulai bergerak dengan cepat.

Ini mengejutkan banyak seniman bela diri yang hadir.

Buah kirin ini memiliki pikiran sendiri dan bahkan dapat bergerak! < / p>

Pikiran Lin Ming berubah dingin. Dia bisa merasakan gejolak kehidupan yang intens datang dari ruang di depannya.

Seribu alarm berbunyi di benaknya. Tubuhnya tiba-tiba berubah arah pada sudut yang tidak bisa dipercaya saat dia melesat melewati ruang di depannya seperti meteor.

Gerakan tubuhnya dengan paksa menciptakan jalur udara saat dia memindahkan 30 kaki ke samping.

Mengaum!

Di depan Lin Ming, kekosongan terpecah dan cakar besar datang menjangkau, memancarkan fluktuasi hitam aneh. Saat riak-riak dari cakar ini menyentuh bagian bawah jubah Lin Ming, jubahnya langsung berubah menjadi abu.

“Apa itu?” Lin Ming berbisik dengan terengah-engah ketika merasakan aura kematian yang mengerikan menyapu dirinya.

Yang dia lihat adalah seekor burung berkabut dan kurus raksasa muncul di ruang redup di depannya.

Burung ini memaksa Lin Ming mundur. Kemudian, tubuhnya mulai memudar saat bersembunyi dalam sinar cahaya yang terdistorsi, menghilang dari pandangan.

“Ini … aura kematian yang hebat. Jiwa binatang ini terlalu aneh, sebenarnya memiliki bakat luar biasa dalam menyembunyikan dirinya sendiri … “Lin Ming bergumam, terkejut.

Pada saat ini, beberapa seniman bela diri dengan terburu-buru maju, bahkan berlari melewati Lin Ming. Tetapi ketika mereka melihat burung raksasa itu mereka bahkan tidak punya waktu untuk linglung.

Bahkan sebelum mereka mendekati buah kirin, seniman bela diri terkemuka dikejutkan oleh sayap hitam pekat yang meluncur keluar dari kehampaan . Api hitam membakar tubuhnya, langsung membuatnya menjadi abu.

Pada saat yang sama, seorang seniman bela diri yang tinggi dan kekar hampir akan dipotong setengah oleh sayap hitam. Terkejut, dia langsung melepaskan kekuatan jiwa putih-giok di sekitar tubuhnya yang terkondensasi menjadi rantai seperti tali.

Pa!

Rantai jiwa ini melilit sayap burung itu.

Terperangkap lengah, gerakan jiwa binatang itu terikat. Artis bela diri kekar ingin menggunakan kesempatan ini untuk mundur dan menyelamatkan hidupnya sendiri, tetapi murid-murid dari makhluk itu tiba-tiba meledak dengan cahaya hitam yang menyilaukan.

Cahaya ini menabrak kepala bela diri kekar itu artis, membakarnya.

“Ini kesempatanku!”

Setelah hidup melalui pertempuran besar yang tak terhitung jumlahnya, Lin Ming memiliki kemampuan supranatural untuk memahami aliran pertempuran.

Momen ini tepat ketika binatang jiwa aneh belum pulih dari menggunakan langkah terakhirnya.

tombak Lin Ming melesat maju seperti seberkas petir. Semangat pertarungan jiwa biru yang sukses melolong di udara, berubah menjadi seberkas cahaya yang bersinar yang menembus dada binatang buas itu dan melesat keluar dari punggungnya.

Jiwa binatang itu berteriak kesakitan sebelum meledak berkeping-keping.

Mm? Ini begitu banyak poin prestasi! ”

Lin Ming menemukan bahwa token poin keunggulannya tiba-tiba mendidih.

Hanya dalam beberapa saat, poin kemampuannya telah meningkat beberapa juta! Ini adalah beberapa kali total poin prestasi yang diperoleh Lin Ming setelah membantai jalan melalui Akashic Dream Battlefield selama beberapa hari terakhir ini.

Jelas dari ini bahwa binatang buas yang baru saja dia bunuh adalah makhluk yang sangat tangguh bentuk kehidupan di dalam Battlefield Mimpi Akashic.

Buah kirin terus memancarkan cahaya matahari. Saat ia menatap tak berdaya ketika makhluk jiwa itu dihantam, tangisannya menjadi lebih panik.

Jeritan nyaringnya menjadi lebih keras dan lebih mendesak.

Setelah membunuh makhluk jiwa aneh itu, Lin Ming tidak berhenti sama sekali. Dia bergegas menuju buah kirin.

Dia tahu bahwa buah kirin ini memiliki kebijaksanaan spiritual, tetapi yang dia temukan aneh adalah tindakannya. Untuk apa buah kirin menangis?

Namun, tidak ada artis bela diri yang akan memungkinkan Lin Ming untuk secara bebas menyambar buah kirin.

Seorang seniman bela diri yang kurus bermunculan dari tanah, menyerang Lin Ming. Kekuatan jiwanya telah mengembun menjadi cambuk hitam dan sisik menutupi tubuhnya, membuatnya mengeluarkan aura samar binatang buas. Ini adalah kombinasi dari rune jiwa jiwa jiwa dan kekuatan jiwa; teknik yang sangat aneh.

Cambuk hitam memotong udara, mengalir seolah-olah terbuat dari logam cair hitam. Saat memangkas di udara itu memotong kekosongan, dengan kejam memaksa Lin Ming untuk mundur.

Namun, Lin Ming menolak untuk mundur. Dengan mengandalkan lengannya dengan kaku, dia meninju cambuk logam gelap, menyebabkan suara logam dering memenuhi udara.

Ding!

Api memercik ke segala arah.

Ketika semua orang melihat ini, mereka terkejut – betapa tubuh manusia yang sangat kuat!

Lin Ming meminjam pasukan di balik serangan cambuk untuk mempercepat kecepatannya.

Pada saat yang sama, dia menembakkan lampu tombak dengan tangannya, menyebabkan kepala mereka yang mencoba menyelinap menyerangnya untuk meledak!

Kekuatan semacam ini sangat menakutkan sampai-sampai menakutkan!

Siapa pun yang menghalangi jalannya mati tanpa terkecuali. Untuk sementara waktu, tidak ada yang berani menyerangnya.

Meskipun harta itu ada di hadapan mereka, melawan Lin Ming ini yang hanya binatang buas yang menyamar dalam bentuk manusia, tidak mungkin untuk merebut buah kirin. Satu-satunya hal yang akan mereka terima adalah kematian mereka sendiri.

Bagaimana mungkin manusia sekuat ini?

Saat Lin Ming hendak mencapai buah kirin, dia menahan napas dan mengangkat penjaga nya. Sama seperti dia akan menjangkau, dia merasakan aura mengerikan yang tak bisa dijelaskan menyembur keluar dari arah buah kirin.

“Apa itu?”

Mata Lin Ming tiba-tiba fokus di atas batu tempat buah kirin tumbuh.

Di area ini, perasaan ilahi-nya dibutakan oleh badai spiritual tak berujung yang berputar-putar di sekelilingnya. Dia hanya bisa mengandalkan matanya untuk melihat sekelilingnya.

Pada saat ini, dia berpikir bahwa buah kirin tumbuh di atas batu hitam. Tetapi sekarang setelah dia hanya 30 kaki jauhnya, dia dapat melihat dengan jelas apa yang ada di depannya.

Bagaimana itu batu? Itu jelas sebuah tulang.

Tulang ini sangat besar. Itu membentang di kedua sisi dan ditutupi oleh lapisan tanah abu-abu, sehingga seseorang tidak dapat melihat apa itu sebenarnya.

Pada saat ini, tulang itu memancarkan tekanan yang mengerikan seolah-olah itu bereaksi terhadap tangisan buah kirin.

Lin Ming menyadari ada sesuatu yang salah. Tulang raksasa melepaskan cahaya yang menyilaukan dan kabut tiba-tiba meletus darinya, membentuk kera air raksasa yang tingginya lebih dari 20 kaki.

Saat kera air ini muncul, ia meraung marah. Kepalannya ditutupi dengan rambut, masing-masing rambut setajam jarum baja. Itu meninju udara, menyebabkan kekosongan terdistorsi. Kemudian, itu menghancurkan tinjunya di dada Lin Ming.

Pada saat yang genting ini, Lin Ming mengangkat tombaknya untuk memblokir tinju binatang buas kera air. Seluruh tubuhnya bergetar seolah-olah dia telah ditabrak gunung.

Kekuatan tumbukan besar menyebabkan dia mengambil beberapa langkah kembali.

Saat dia akan mendapatkan harta, binatang jiwa yang membingungkan ini sebenarnya telah memblokirnya. Lin Ming mengerutkan kening.

Mengguncang tombaknya, lampu tombak tak berujung ditembakkan melalui ruang seperti kaleidoskop, semuanya menyerang kera air.

Satu jiwa binatang dan satu manusia, keduanya tampaknya memiliki kekuatan tak terbatas, dan mereka menggunakan teknik jiwa demi teknik jiwa.

Kera air menembakkan panah air selebar ember yang tak berujung, menyebabkan lubang besar muncul semua di seluruh Gunung Dewa Tanpa Batas.

aura Lin Ming juga luar biasa. Tombaknya meliuk-liuk seperti seekor naga dan sisik Naga Kecil mulai muncul di tubuhnya. Kemudian, Azure Dragon keluar dari tubuhnya, mencakar di udara saat bertarung di sisinya.

Beberapa seniman bela diri mencoba untuk bergegas ke medan perang Lin Ming dan kera air tetapi diiris oleh angin kencang berputar-putar.

Bahkan Purple Chestnut King yang lebih kuat dan pemuda spiritas heroik peduli dengan pikiran mereka sendiri dan tidak berpartisipasi dalam pertempuran. Saat mereka melihat ke medan perang, warna kulit mereka sangat jelek.

Lin Ming terlalu kuat Bahkan jika mereka mencoba mengambil keuntungan dari dua harimau ini yang bertarung, masih tidak ada yang bisa mereka lakukan untuk melawannya.

Pada saat ini, batu intan di bawah kaki Lin Ming tiba-tiba memiliki 10 kaki Lubang dalam meledak ke dalamnya.

Dia tidak perlu menoleh ke belakang untuk mengetahui bahwa Purple Chestnut King yang terluka parah dan para pemuda spiritas yang heroik sama-sama mengawasinya dengan keserakahan di mata mereka. Namun, dia sama sekali tidak peduli dengan mereka sama sekali. Dia harus mendapatkan buah kirin ini dengan cara apa pun. Dengan fondasi kekuatannya yang tangguh, bahkan jika seseorang mencoba mengambil untung dari pertempurannya, dia masih tidak akan takut pada mereka.

Aku harus cepat menyelesaikan pertempuran ini dan memastikan tidak ada dari mereka yang memiliki kesempatan untuk melakukan apa saja! “

Dengan pemikiran ini, mata Lin Ming berkedip. Pada saat itu, kera air meninju lagi, menyebabkan gelombang kekuatan jiwa mengerikan menyapu Lin Ming.

Tanpa diduga, Lin Ming tidak mencoba menghindari serangan ini sama sekali. Sebaliknya, cahaya hitam samar bersinar di atas roh pertempuran jiwanya yang biru.

Cahaya hitam ini dengan cepat mengembang.

Whorl whorl whorl!

Akhirnya meledak menjadi sebuah pusaran hitam raksasa.

Sosoknya berkedip, Lin Ming meraih kepalan kera air.

Kekuatan kepalan deras mengalir melalui tubuh Lin Ming, semua bertahan dengan dia. Setelah membobol Sembilan Bintang Istana Dao, tubuhnya yang fana melampaui beberapa garis keturunan santa kerajaan dalam hal daya tahan dan intensitas. Meski begitu, darah masih menetes dari mata, hidung, dan telinganya.

Pada saat yang sama, roh pertempuran berbentuk tombak biru melaju ke depan seperti naga, menabrak tubuh kera air bersama dengan pusaran hitam.

Pusaran hitam ini adalah lubang hitam! Aoo! Lubang hitam meledak. Bahkan kera air yang kuat yang dipelihara oleh kekuatan sumber roh sepanjang hari dan malam mulai pecah di bawah kekuatan cahaya hitam …