Martial World – Chapter 1810 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1810 | Baca Novel Online

Penipisan

“Serang bersama!”

Ketika makhluk jiwa mulai pecah, Purple Chestnut King tiba-tiba berteriak. Di sisinya, cahaya kilat menyala melewatinya; itu adalah pemuda spiritas heroik, menembakkan petir hitam dari tangannya.

Petir ini bersinar dengan rune seperti bintang dan memancarkan aura yang menakutkan.

Dari semua yang lain arah, beberapa seniman bela diri melepaskan kekuatan jiwa mereka, mencoba untuk menyerang Lin Ming dan mencegahnya dari mengambil buah kirin.

Sayangnya, mereka sudah terlambat. Lin Ming ingin mendapatkan buah kirin dengan segala cara, jadi bagaimana dia bisa dengan mudah menyerah?

Dia menggunakan medan kekuatan grandmist dan kekuatannya yang kuat untuk secara kuat menahan semua serangan. Kemudian, dia mengambil buah kirin, merobeknya tidak peduli berapa banyak berusaha untuk berjuang.

Saat Lin Ming melakukannya, kulitnya berubah. Dia bisa merasakan bahwa begitu dia memetik buah, rasanya seperti dia telah mengkhawatirkan beberapa binatang buas purba.

Tulang raksasa tempat buah kirin tumbuh mulai bergetar keras, memancarkan auman setan ganas kuno binatang.

Lin Ming bergetar. Dia bisa merasakan energi kuno dan tak terbatas mengalir ke dalam tubuhnya, menyebabkan meridiannya pecah di banyak tempat dan organ-organnya hancur berkeping-keping!

Lin Ming tidak bisa menahan batuk seteguk darah. Darah juga mulai keluar dari seluruh wajahnya. Kekuatan aneh ini telah menyebabkan dia menderita luka parah dan menjadi sangat lemah!

Apa ini?

Lin Ming kaget Tapi, dia menggertakkan giginya dan menyingkirkan buah kirin.

Dan ini adalah Lin Ming. Jika ada orang lain yang memetik buah kirin maka mungkin mereka mungkin telah mati karena serangan dari kekuatan yang mengerikan itu.

Dan bahkan Lin Ming telah terluka parah.

Cahaya bersinar yang menyelimuti keseluruhan Gunung Dewa Tanpa Batas mulai dengan cepat redup segera setelah buah kirin dipetik.

Banyak seniman bela diri menyaksikan Lin Ming mendapatkan buah kirin, keserakahan dan rasa takut bercampur di mata mereka. Lin Ming sudah jelas menunjukkan kekuatannya kepada semua orang sekarang; tidak ada seorang pun di sini yang menjadi lawannya.

Untungnya dia mendapat serangan balasan ketika dia memetik buah dan terluka parah. Semuanya, mari kita serang bersama dan ambil kembali buahnya. Kami memiliki begitu banyak orang, bagaimana mungkin kami bisa takut pada manusia yang terluka? “Seorang seniman bela diri bersuara keras, diam-diam bersembunyi di barisan kerumunan.

Sama seperti orang ini berteriak, listrik Lin Ming mata terfokus padanya.

“Berselaput seperti tikus, kamu layak mati.” Sama seperti Lin Ming berbicara, sebutir darah kristal muncul dari antara alis orang itu, sama menariknya dengan permata.

Seberkas cahaya tombak telah ditembakkan dari telapak tangan Lin Ming dan menembus kepala orang yang berteriak seperti seberkas petir yang tak terlihat.

Dengan suara letupan keras, kepala orang itu meledak dan tubuhnya jatuh ke tanah .

Untuk sementara waktu, banyak seniman bela diri yang hadir terdiam dengan ketakutan.

Perasaan kuat yang mereka rasakan dari pemuda ini sebelum menjadi lebih mendalam.

< p> “Manusia rendahan yang menyedihkan, semuanya, ayo bunuh dia bersama!”

Saat ini, Purple Chestnut King yang terluka parah tidak bisa lagi menunggu. Riak energi aneh mulai memancar dari tubuhnya.

Dia menemukan bahwa dia bukan lawan Lin Ming dalam satu lawan satu, namun, dia bisa menjatuhkan semua kepura-puraan kehormatan dan membangkitkan semua seniman bela diri yang hadir untuk menyerangnya bersama.

Selama mereka membunuh manusia ini, maka dia akan mampu menebus fakta bahwa dia telah terluka parah oleh manusia di sini.

Lin Ming mengangkat alisnya. Dia memfokuskan kekuatan ke jari kakinya dan meletus dengan kecepatan yang mengerikan, bahkan menyebabkan batu gunung di bawahnya hancur. Perasaan yang dilontarkannya seperti meteor yang melesat melintasi langit. Saat dia merobek kekosongan, dia bergegas menuju Purple Chestnut King, mengajak semua orang di sana dalam perkelahian grup.

Bang! Bang! Bang!

Lin Ming seperti dewa iblis. Dia membobol kelompok seniman bela diri spiritas dan mulai dengan bebas membantai semua orang di dekatnya.

Semua jenis kekuatan jiwa bersinar dan meledak. Cahaya luar biasa melonjak ke langit, berdampak ke cakrawala. Keseluruhan Gunung Dewa Tanpa Batas berdering tanpa henti dengan suara memekakkan guntur yang tak ada habisnya.

Putri Violet Cloud tidak ikut serta dalam pertempuran. Matanya berkilau saat mereka tetap terkunci pada Lin Ming.

“Kemanusiaan … sejak kapan mereka menghasilkan karakter yang berbakat? Pemahamannya tentang Hukum sangat luar biasa … tubuhnya yang fana sekuat Dewa Binatang, dan bahkan kekuatan jiwanya luar biasa. Ini luar biasa! ”

Yang dia lihat adalah pertempuran Lin Ming yang terluka di dalam kelompok seniman bela diri. Selain Purple Chestnut King dan pemuda spiritas heroik yang mampu melawannya dengan persyaratan yang sedikit lebih adil, semua orang dengan cepat ditebang. Lin Ming menusukkan tombak demi tombak, menyebabkan kepala seniman bela diri meledak setiap beberapa napas waktu.

Selain itu, metode pertempurannya biadab dan brutal. Dengan intensitas tubuh fana, ia benar-benar bisa mengabaikan serangan dari beberapa seniman bela diri yang lebih lemah.

Lin Ming membunuh jalannya melalui kerumunan. Dengan setiap seniman bela diri yang mati, ia merasa tokennya menjadi semakin panas ketika jumlah poin jasa dalam melonjak.

Purple Chestnut King menatap tanpa daya saat salah satu serangan jiwanya menyerang Lin Ming dari belakang, hanya untuk meninggalkan luka kecil. Tidak hanya serangannya hampir diabaikan, tetapi Lin Ming malah menusukkan tombaknya dan menghancurkan kepala seniman bela diri lain. Tiba-tiba rasa takut muncul dalam hati Purple Chestnut King – manusia ini jauh terlalu menakutkan.

Dia jelas terluka tetapi dia tetap sangat ganas. Jika dia dalam kondisi puncaknya, seperti apa itu?

Purple Chestnut King mengertakkan gigi dan sisiknya meledak di tubuhnya, melepaskan semburan tanda aneh.

Ini adalah simbol tulisan. Segera setelah itu muncul, ruang di sekitarnya membeku dan mulai mengeluarkan energi dingin yang dingin.

Bahkan kekosongan mulai membeku.

Skala Purple Chestnut King meledak lagi dan lagi saat dia melepaskan simbol prasasti aneh ini tiga kali.

Tiba-tiba dia mengeluarkan teknik kekuatan jiwa yang menyerupai jaring laba-laba hitam. Semua simbol prasasti itu tergantung di atas teknik jiwa laba-laba berbentuk web ini.

Lin Ming awalnya membelakangi Purple Chestnut King. Saat dia merasakan kekuatan aneh mulai berkumpul di belakangnya, dia berputar.

Saat dia berbalik, dia berhadapan muka dengan ledakan besar yang menyilaukan.

Kekuatan dingin badai yang sepertinya untuk membekukan ruang, kekuatan gravitasi pemusnahan yang tak tertandingi, gelombang makna guntur yang tak ada habisnya, semua kekuatan ini berubah menjadi hujan panah yang melesat ke arah Lin Ming dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan bintang.

“Mm? Simbol prasasti? ” Lin Ming kaget. Simbol-simbol prasasti ini memiliki Konsep kuno dan mendalam; mereka sama sekali tidak biasa.

Gelombang ledakan yang menggetarkan surga terdengar. Badai spiritual yang menyelimuti keseluruhan Gunung Dewa Tanpa Batas diaduk, menjadi semakin keras saat meraung seperti ombak dalam badai.

Sosok Lin Ming sepenuhnya ditelan oleh badai energi liar ini. Segumpal besar energi naik ketika guntur, api, dan es yang merusak bercampur menjadi satu.

Beberapa seniman bela diri yang lebih lemah diserang oleh gelombang energi dan dikirim dengan lusinan meter jauhnya.

“Dia sudah mati …”

Pemikiran ini memotong pikiran semua orang. Tapi sebelum mereka bisa melihat apa yang sebenarnya terjadi, tiba-tiba ada perubahan di pusat badai energi.

Pohon menjulang muncul, dengan cepat tumbuh ke langit. Pohon ini membawa serta gelombang kekuatan mistik yang berdesir, disertai dengan lidah api kesengsaraan surgawi yang merusak serta melolong naga guntur.

Cabang-cabang pohon besar ini seperti cambuk besar yang tak ada habisnya. Mereka merobek ruang, menyebabkan badai besar tersapu.

Kekuatan api mengerikan bergabung bersama dengan naga guntur saat mereka merobek lubang menganga di dalam badai energi.

“Ini …”

Suara Purple Chestnut King menggigil ketika dia melihat ini. Dia telah membuang setiap simbol prasasti warisan kuno yang dia miliki padanya, namun manusia ini masih hidup …

Tiba-tiba, seberkas cahaya tombak ditembakkan dari badai energi dan menabrak Purple Chestnut King. < / p>

Kemudian, dengan ledakan gemuruh, bayangan seseorang mengikuti tepat di belakang – ini adalah Lin Ming.

Puff!

Purple Chestnut King memuntahkan seteguk darah dan dikirim terbang jauh. Pemogokan Lin Ming telah mengirimnya melonjak, tetapi karena dia sangat terluka dia tidak bisa membunuh Purple Chestnut King.

Lin Ming berubah menjadi seberkas cahaya saat dia bergegas menuju pintu masuk gua! < / p>

Dia tidak tahu apa yang terjadi ketika dia mengambil buah kirin. Ketika dia melakukannya, kekuatan yang tidak dikenal telah melonjak dari tulang kuno raksasa dan ke dalam tubuhnya.

Dia harus mencari tempat yang aman untuk memeriksa apakah ada sesuatu yang terjadi pada tubuhnya.

< p> “Kejar dia!”

The Purple Chestnut King menggertakkan giginya. Matanya selalu diarahkan ke atas dan kekuatan dan bakatnya melampaui banyak genius muda dari ras roh. Meski begitu, di Gua Jiwa ini dia secara acak menabrak pemuda manusia yang aneh ini yang telah menyebabkannya dikalahkan berulang kali.

Dia mengambil pil dari cincin spasial dan menelannya. Warna merah aneh memerah di wajahnya. Kemudian, tanpa menunggu, dia berlari mengejar Lin Ming. muda tetapi mereka tidak mau menyerah. Buah kirin ini bisa disempurnakan menjadi pil ilahi yang transenden sehingga bagaimana mereka bisa membiarkannya jatuh ke tangan orang lain?

Mereka juga bergegas keluar untuk mengejar Lin Ming. Tetapi karena mereka tidak terlalu kuat untuk memulai dan mereka lambat dalam langkah mereka, pada saat mereka meninggalkan gua Lin Ming sudah menghilang dari pandangan; dia terlalu cepat.

Hanya Purple Chestnut King dan beberapa lainnya yang nyaris tidak bisa mengikutinya.

………….

Hu – hu – hu –

Angin kencang melolong. Lin Ming terbang ke depan dengan kecepatan kilat. Rasa sakit berdenyut-denyut dari seluruh tubuhnya.

Organ-organ Lin Ming telah dipukuli dengan serius dan pembuluh darahnya telah meledak di tempat yang tak terhitung jumlahnya. Namun, tubuh fana itu sangat kuat. Setiap inci tubuhnya memancarkan kilau mempesona saat lukanya mulai menggeliat seperti serangga. Namun, energi aneh menghambatnya, menghentikan tubuhnya dari regenerasi cepat.

Luka saya berat. Saya harus meluangkan waktu untuk pulih … “Pikir Lin Ming dengan muram. Jika dia ditangkap oleh orang lain dan perang besar meledak di sekitarnya, dia akan menderita luka demi luka. Ini tidak akan menjadi hasil yang baik baginya sama sekali. Dia menggertakkan giginya dan menggunakan teknik gerakan penghancur void. Ruang tampaknya kehilangan makna baginya ketika sosoknya menjadi kabur dan ia terbang di atas tebing. Medan Perang Akashic Dream luas dan tak terbatas, kosong untuk sebagian besar. Pegunungan terus berlanjut tanpa akhir dan gua-gua bawah tanah raksasa dan lorong-lorong melintas di tanah di bawahnya. Ling Ming mencari medan yang sangat kasar dengan banyak tempat persembunyian di mana ia bisa berjongkok. Dengan ini, ia dengan mudah kehilangan orang-orang yang mengejarnya. Purple Chestnut King yang terluka parah perlahan pulih saat ia mengejar Lin Ming. Namun, kekuatannya tidak bisa dibandingkan dengan Lin Ming untuk memulai. Dia hanya bisa menatap tak berdaya saat dia ditinggalkan oleh Lin Ming, yang akhirnya menghilang ke deretan pegunungan tak berujung. “Betapa benci!” Melihat pegunungan tak berujung di depannya, Purple Chestnut King menginjak kakinya. Perlahan , master lain dari ras roh muncul di belakangnya, berkumpul di lokasi nya. “Gunakan simbol transmisi gambar dan kirim gambar bocah itu ke semua kelompok tuan di dekatnya. Katakan kepada mereka bahwa dia memiliki buah kirin … “Purple Chestnut King berkata, menggertakkan giginya bersama-sama. Pada hari ini, semua master yang menjelajahi daerah-daerah di dekat Gua Jiwa menerima sepotong informasi – buah kirin telah muncul di Gua Jiwa dan dibawa pergi oleh anak laki-laki manusia. Adapun buah ini, meskipun banyak orang belum pernah melihatnya, hanya dari melihat gambarnya dan hantu kirin dimanifestasikan di dalamnya, orang bisa tahu itu bukan harta biasa . Untuk sementara waktu, pergolakan besar terjadi di dalam Akashic Dream Battlefield. Sejumlah master berangkat menuju Gua Jiwa …