Martial World – Chapter 1812 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1812 | Baca Novel Online

Harta Karun

Mata Lin Ming terfokus pada kaki telanjang gadis kecil berpakaian merah itu. Meskipun jalan setapak di sini ditutupi oleh bebatuan bergerigi, luar biasa ketika dia bergerak, dia tampak berjalan melintasi permukaan air yang halus, sepenuhnya selaras dengan lingkungan sekitarnya.

“Siapa kamu?” p>

Lin Ming bertanya sekali lagi. Namun, gadis kecil itu hanya memerah merah. Dia mencengkeram tinjunya, tidak mengatakan apa-apa lagi.

Lin Ming sedikit mengerutkan kening; dia benar-benar tidak dapat melihat menembus batas gadis kecil ini. Dia merasa seperti manusia, tetapi intuisinya mengatakan kepadanya bahwa kebenaran itu tidak sesederhana itu. Dia harus memiliki semacam kemampuan mistis dan dia tidak bisa melihat apa batas kekuatannya.

Keheningan Lin Ming menyebabkan gadis kecil itu tegang. Dia membuka bibirnya dan berkata, “Apakah … i-apakah … itu tidak cukup?”

Gadis kecil itu juga merasa bahwa benda yang diambilnya tidak cukup berharga. Setidaknya, itu tidak cukup untuk memuaskan Lin Ming. Dia mungkin masih makan buah kirin.

Dia memikirkannya sejenak dan kemudian berkata, “Aku … aku-aku-aku-aku … tahu tempat di mana harta karun disembunyikan. Saya bisa memberi tahu Anda, tetapi Anda tidak bisa memakannya. “

Jelas betapa sayang buah kirin itu padanya.

” Tempat apa dengan tersembunyi harta karun? “Pikiran Lin Ming menggeliat.

” A-aku … tidak bisa mengatakannya dengan jelas … jika kamu-kamu ikut denganku … kamu akan melihat … “Gadis kecil berpakaian merah tampaknya belum berbicara kata-kata untuk jangka waktu yang sangat lama. Kata-katanya tertinggal di belakang pikirannya seolah-olah dia perlu waktu untuk mempertimbangkan siapa mereka.

Lin Ming menatap tajam ke gadis kecil itu. Dengan kepribadiannya yang berhati-hati, dia seharusnya tidak pergi ke tempat yang tidak dikenal. Tapi, gadis kecil ini tampaknya sama sekali tidak memiliki niat jahat sama sekali.

Arahkan aku ke area harta karun yang tersembunyi ini. Saya tidak akan makan buah kirin. “

Setelah mendengar Lin Ming mengatakan dia tidak akan memakan buah kirin, gadis kecil berpakaian merah itu akhirnya tampak santai. Buah kirin juga berkicau keras, jelas bahagia.

Gadis kecil berpakaian merah itu tersenyum cerah ketika dia melihat betapa bahagianya buah kirin itu. Dua lesung pipi yang dalam muncul di pipinya, membuatnya terlihat menyenangkan.

“Huh, bagus, aku akan memimpin jalan.” Gadis kecil itu mengangguk dengan kuat seolah-olah dia takut Lin Ming akan mundur dari janjinya.

Tidak perlu terburu-buru. Sebelum kita pergi, saya akan menyerap setetes mata air dewa, “kata Lin Ming. Dia memandang ke arah gadis kecil berpakaian merah, “Bantu aku berjaga di luar agar tidak ada yang masuk ke sini.”

Lin Ming masih waspada terhadap gadis kecil misterius ini. Lagi pula, ketika dia menyerap setetes mata air dewa, pertahanannya akan berada dalam kondisi lemah.

“A … baik-baik saja.” Gadis kecil berpakaian merah itu mengangguk.

Setelah gadis kecil itu berjalan jauh, Lin Ming meletakkan mantra perlindungan sederhana dan melangkah ke dalamnya. Lalu dia langsung menelan setetes mata air dewa.

Segera, Lin Ming ditutupi dengan cahaya darah yang tak ada habisnya.

Jejak cahaya darah meresap ke dalam kulitnya, benar-benar menyelimutinya.

Cahaya darah menjadi semakin tebal, bergegas menuju Lin Ming semakin dan semakin membungkusnya.

Pata! Pata!

Cahaya darah ini tampaknya membentuk kepompong darah raksasa yang tembus yang berdetak seperti jantung.

Dengan setiap ketukan, rasanya seperti dewa raja sedang memukul genderang, terdengar seperti petir bergulir.

Gua serta seluruh gunung mulai menggigil.

Seperti ini, Lin Ming tutup selama lebih dari 20 jam.

Di luar, malam tiba dan matahari terbit lagi. Tapi di dalam gua, semuanya benar-benar gelap.

Pada saat ini, berkas cahaya keluar dari kepompong darah, perlahan merobeknya.

Lin Ming muncul dari dalam, kekuatan darah yang aneh menembus tubuhnya. Rune samar yang tak terhitung jumlahnya bersinar di kulitnya, tampak bersinar dan redup seiring dengan detak jantungnya.

Fenomena tubuh ini terjadi untuk beberapa waktu sebelum menghilang.

Harta yang luar biasa! Jiwa saya menjadi 50 persen lebih kuat dan ada juga banyak kekuatan yang belum bisa saya serap tetapi diselamatkan di dunia batin saya! Bahkan batas saya telah meningkat … itu dekat dengan alam tengah Dewa Suci. Sebenarnya, jika saya mau, saya bisa membuat terobosan sekarang! “

Lin Ming menemukan bahwa ada kekuatan besar yang mengalir melalui dunia batinnya seperti sungai yang mengamuk.

The daun kirin dari sebelumnya serta setetes Air Mata Menangis Darah ini telah menyebabkan sejumlah besar kekuatan berlebih untuk disimpan dalam dirinya. Karena dia belum bisa menyerapnya, yang bisa dia lakukan hanyalah mengompres energi ini di dalam dunia batinnya dan perlahan-lahan menyerapnya.

Dengan ini, akan semakin sulit baginya untuk terus menekan kultivasinya sehingga dia tidak membuat terobosan prematur.

Kultivasinya lebih dari cukup tinggi. Saat ini, yang kurang adalah waktu. Jika dia memiliki 100 tahun lagi, maka itu akan ideal!

Setelah menyerap setetes Air Mata Menangis Darah, Lin Ming samar-samar bisa merasa seolah-olah dia menjadi lebih akrab dengan lingkungan sekitarnya. Itu seperti setetes darah dalam dirinya adalah sama dengan Battlefield Mimpi Akashic.

“Perasaan akrab semacam ini … seharusnya karena aku menyerap setetes mata air dewa …” Lin Ming tiba-tiba menyadari.

Dan pada saat ini, kulitnya berubah. Dia merasa bahwa gadis kecil berpakaian merah telah kembali.

Dia melambaikan tangannya dan gumpalan api kesusahan surgawi terbang keluar dari telapak tangannya, berubah menjadi rune api tak berujung yang perlahan-lahan menetap di tubuhnya dan berubah menjadi jubah.

Adapun gadis kecil berpakaian merah, dia ingin tahu menatap Lin Ming, ekspresi bingung di wajahnya dan tanpa rasa takut atau kecurigaan sama sekali. Jelas dia tidak tahu perbedaan antara pria dan wanita.

“Kamu bilang ada harta tersembunyi di suatu tempat?” Lin Ming bertanya pada gadis kecil berpakaian merah.

“Aku-aku ingat …”

Gadis kecil itu dengan cepat melambaikan tangannya. Dia siap untuk pergi kapan saja.

Bang!

Lin Ming meninggalkan guanya dan berubah menjadi seberkas cahaya saat ia dengan cepat terbang melintasi pegunungan. Dia mengikuti instruksi gadis kecil berpakaian merah dan terbang menuju area harta karun yang tersembunyi.

Saat dia melewati sungai bawah tanah yang bergelombang dengan air hitam, dia melihat seekor sapi liar merah berlari kencang melewati sungai, itu seluruh tubuh terbakar dengan nyala api merah.

Seluruh tubuhnya dipicu oleh api. Saat kukunya mengenai tanah, air di sekitarnya menguap karena panas yang tinggi dan bahkan lumpur sungai dilebur menjadi lumpur kuning gelap; itu pemandangan yang aneh.

Lin Ming sangat terkejut. Kekuatan jiwa binatang buas ini sekuat binatang buas yang ia temui di Gunung Dewa Tanpa Batas.

Binatang buas yang sangat kuat itu benar-benar terlibat dalam pertempuran dengan seseorang di sungai. Lawan binatang buas itu adalah seorang lelaki tua yang memiliki vitalitas darah yang menakutkan dan kekuatan jiwa yang kuat. Orang tua itu melepaskan kekuatan Hukum Es yang tak ada habisnya, cukup untuk membekukan saluran besar sungai untuk menekan sapi. Di sisi sungai, beberapa pemuda berjubah putih telah mengatur sebuah array.

Setengah Langkah Empyrean? Atau … “

Lin Ming berhati-hati; dia tidak membangkitkan perhatian orang-orang ini. Di Battle Battle Mimpi Akashic, ada banyak tuan! Mereka yang dia lawan di Gua Jiwa hanya sebagian kecil dari mereka. Ada banyak Empyrean setengah-setengah dan Empyrean masih berkeliaran.

Dia melanjutkan ke depan. Anehnya, gadis kecil berpakaian merah yang mengikutinya telah menghilang. Tapi dia jelas bisa merasakan fluktuasi kuat energi yang dipancarkan dari bawah kakinya, mengikuti di belakangnya.

Di Gua Jiwa, indera ilahi Lin Ming dibutakan oleh kekuatan gelap yang aneh. Sulit baginya untuk mendeteksi apa yang terjadi di bawah kakinya.

Namun, dia benar-benar sadar bahwa fluktuasi energi di bawahnya jelas berasal dari gadis kecil berpakaian merah misterius.

Mungkinkah … Di Gua Jiwa ketika ia pertama kali mengambil buah kirin, energi aneh telah mengalir ke dalam tubuhnya, melukainya dengan sangat parah. Energi ini, mungkinkah gadis kecil berpakaian merah ini? Lin Ming punya ide ini sebelumnya. Ini karena setelah dia mengambil daun buah kirin untuk menyembuhkan dirinya sendiri, energi aneh di dalam dirinya telah menghilang, entah kenapa menghilang tanpa jejak. Pada dasarnya, Lin Ming merasa bahwa kekuatan ini tidak sederhana sama sekali dan seharusnya tidak menghilang dengan mudah … Dan yang terjadi setelah itu adalah gadis kecil ini tiba-tiba muncul entah dari mana di gua rahasianya. Ini juga penjelasan yang masuk akal. Memikirkan hal ini, jantung Lin Ming mulai berdetak lebih cepat. Jika gadis kecil ini memiliki niat jahat ketika dia mencoba untuk menyembuhkan dirinya sendiri, dia pasti akan menderita beberapa nasib buruk. Untungnya, pikiran gadis kecil ini murni, tanpa sedikit pun niat jahat. Hanya siapa dia? Dan pada saat ini , dari kejauhan, raungan yang luar biasa meletus. Gunung-gunung terdekat bergetar dan sinar energi esensi muncul dari pegunungan jauh yang menembus kekosongan. Pikiran Lin Ming terfokus. Ini jelas merupakan pertempuran antara pembangkit tenaga listrik. Dia harus lebih berhati-hati … lagipula, harta karun apa pun di sini pasti sangat berharga dan dia tidak ingin menarik banyak orang yang ingin datang dan berjuang bersamanya. Daerah harta tersembunyi ini terletak jauh di dalam Gua Jiwa. Lin Ming dengan hati-hati melanjutkan ke depan. Yang mengejutkan, ia menemukan bahwa ada jauh lebih banyak pembangkit tenaga listrik di Gua Jiwa daripada ketika ia pertama kali datang ke sini. Akhirnya, Lin Ming tiba di hamparan hutan yang tertutup kabut tebal. Pohon-pohon kuno menjulang tinggi ke udara Tanpa diduga, setiap pohon sama besarnya dengan gunung dan dia tidak bisa melihat puncaknya sama sekali. Ini membuat Lin Ming bersiul kagum pada pemandangan yang menakjubkan ini. “Mm?” Tiba-tiba, Lin Ming menemukan bahwa kembang api yang brilian telah muncul di atasnya. Kembang api ini berwarna emas ungu dan memancarkan aura yang akrab. Segera, kembang api perlahan-lahan berubah menjadi wajah di kekosongan – itu adalah wajah Lin Ming sendiri! Lin Ming mengerutkan kening. Agar sesuatu seperti ini terjadi sekarang, dia sudah menebak apa yang telah terjadi. Seperti ini, kulit Lin Ming menjadi gelap.