Martial World – Chapter 182 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 182 | Baca Novel Online

Lantai Ketujuh yang Misterius

Lin Ming memulihkan suasana hatinya menjadi tenang, mengeluarkan dua batu esensi murni murni, dan duduk bermeditasi saat ia mulai memulihkan kekuatannya sambil mengolesi tulang memulihkan obat-obatan di lengannya.

< Beberapa saat yang lalu, dia telah mematahkan tulang-tulang di lengannya yang memegang tombak, dan itu telah berubah menjadi kekacauan berdarah. Jenis cedera seperti ini biasanya mustahil bagi seorang seniman bela diri untuk pulih kembali bahkan dalam waktu setengah bulan. Namun, ketahanan Lin Ming, tingkat pemulihan, dan vitalitas darah semuanya telah sangat meningkat. Selain efek dari dua pasta pemulihan tulang yang tak ternilai, lengannya benar-benar pulih dalam waktu dua jam.

Pada jam yang tersisa, Lin Ming mengembalikan esensi sejati dan kekuatan fisiknya ke kondisi optimal, dan disesuaikan suasana hatinya tenang dan tenteram.

Akhirnya, dia memulai persidangan ketujuh dan terakhir.

Lampu menyala, dan kuil itu menghilang di sekitarnya. Lin Ming masuk ke dunia putih terang yang mempesona diisi dengan cahaya bercahaya, dan adegan yang tak terhitung jumlahnya terbentuk dan berputar di sekitarnya.

“Persidangan ketujuh … dalam 19.000 tahun, tidak ada yang pernah menginjakkan kaki di sini.” Lin Ming Mengepalkan tangannya, dan benar-benar tenang.

Sebelum ini, Lin Ming telah berulang kali membayangkan skenario seperti apa yang akan dimainkan di tingkat ketujuh. Namun, sekarang setelah dia benar-benar menginjakkan kaki di tingkat ketujuh, apa yang dia lihat di sini membuatnya sangat terpana.

Dari enam tingkat pertama, setiap dunia dan sesuai dengan namanya. Misalnya, level pertama Neraka adalah danau darah. Tingkat kedua adalah Hungry Ghost yang berhubungan dengan Yellow Springs. Tingkat ketiga adalah Hewan yang berhubungan dengan hutan belantara yang luas. Tingkat Penyihir Budak keempat telah berkorespondensi dengan sebuah arena …

Lin Ming percaya bahwa sejak tingkat ketujuh adalah Dunia Penyihir, adegan yang ia harapkan akan terlihat mirip dengan beberapa tanah di dalam Realm of para Dewa.

Tapi, dia tidak berharap untuk datang ke kota manusia normal. Di sekitar Lin Ming, ada banyak orang ramai dan penjual menjajakan dagangan mereka. Ada anak-anak kecil yang bermain-main, dan sedikit debu dan aroma bunga harum bercampur di udara. Semuanya tampak sebagai realitas absolut.

Tapi tidak ada yang mengejutkan Lin Ming. Apa yang mengejutkannya tanpa kata-kata adalah tempat di mana dia sekarang berdiri.

Dia berdiri di depan sebuah restoran mewah yang agak tua.

Ubin tanah liat tidak lagi cerah, dan merah pilar dipernis memudar seiring waktu. Jendela-jendela tua merosot, dan atapnya miring. Semuanya memancarkan rasa yang samar-samar tentang tahun yang tak berujung …

Lin Ming terlalu akrab dengan restoran ini. Karena selama yang bisa diingatnya, dia telah berlari di lobi, mendengarkan pendongeng menenun ekor mereka yang fantastis dan para jagoan berkeliaran menyanyikan lagu-lagu agung mereka. Dia telah menyaksikan orang-orang bermain catur, dan makan permen dengan pelanggan lama dan sering.

Cangkir teh tertutup, haw manisan berlapis gula, handuk yang disampirkan di pundak seorang pelayan, hidangan lezat makanan yang dibuat ibunya … semua ini persis sama dengan yang ada dalam ingatannya.

Ini … adalah rumahnya.

“Ini adalah restoran Lin Family dari Green Mulberry Kota. Saya sudah tinggal di sini selama lebih dari satu dekade dalam hidup saya. Saya … bagaimana saya bisa sampai di sini? “

Lin Ming tidak bisa membantu tetapi perlahan-lahan mengangkat kakinya untuk masuk ke restoran. Tetapi tepat ketika dia melewati ambang pintu, pada saat itu, dia membeku. Lin Ming berdiri di tempatnya, hatinya seperti gelombang yang tidak pasti mengembang.

Dia melihat seorang pria muda mengenakan pakaian sutra yang elegan, sekitar 18 atau 19 dan memegang kipas, tersenyum dan berjalan keluar dari dapur.

Tapi orang ini bukan orang asing. Orang ini tidak lain adalah Lin Ming. Tepatnya, ini adalah Lin Ming beberapa tahun kemudian.

Namun, melihat pria ini, Lin Ming bisa melihat bahwa dia tidak memiliki tanda-tanda kultivasi di dalam tubuhnya. Dia memiliki penampilan yang kutu buku dan ilmiah; dia tampaknya tidak pernah menumbuhkan seni bela diri dalam hidupnya.

Tidak hanya itu, tetapi keduanya benar-benar tidak sesuai dalam sikap dan temperamen.

Bahkan ketika Lin Ming menahan napas, ada masih udara tajam yang hadir di antara alisnya. Udara ini seolah-olah siap meletus kapan saja dan melewati langit, tak terbendung.

Tapi pemuda di depannya hanya memegang senyum sinis, dan dalam senyum itu bahkan ada sentuhan. kejahatan. Dia memiliki keanggunan putra seorang cendekiawan.

‘Ini … apakah ini benar-benar aku?’

Lin Ming tidak percaya ini.

“Little Lizi, siapkan sedan untukku. Nona Su dari Teal Flower Hall mengadakan pertunjukan malam ini. Pergi memesankan kartu untuk saya; Aku akan turun mendukung. “Pemuda itu membentak ketika dia dengan cepat mengayunkan kipasnya.

” Ini … ini tidak baik … “Pelayan kecil bernama Little Lizi tampak malu ketika dia berkata,” Tuan Muda , wanita kedua dari Keluarga Tian mengadakan pesta malam ini dan secara pribadi meminta Anda untuk hadir dengan nama. “

” Hadir di wajah Anda. Jika dia mengadakan pesta maka dia akan menginginkan koki. Apa gunanya aku pergi? “

” Ini … “Lizi Kecil tampak sedih. “Anak kedua dari Keluarga Tian ingin meminta Tuan Muda meninggalkan lukisan di pesta ulang tahun malam ini, dengan sebuah puisi. Anda saat ini adalah sarjana pilihan baru, puisi Anda pasti nomor satu di Kota Mulberry … “

“Selain itu, Tuan Muda, wanita kedua dari Keluarga Tian ini sangat cantik dan berbudi luhur. Terakhir kali Madame melihatnya, dia sangat menyukainya. Mungkin di masa depan … Tuan Muda, hei, Tuan Muda, jangan pergi! “

Sebelum Little Lizi selesai, pemuda itu sudah melangkah keluar pintu tanpa melihat ke belakang. Dia berkata, “Jika ayahku bertanya ke mana aku pergi, katakan padanya aku pergi minum.”

Sebelum kata-kata itu selesai, dia sudah pergi. Wajah Little Lizi seperti terong pahit yang tergencet. Dia selesai begitu saja. Jika Tuan atau Nyonya mengetahui tentang ini, maka dia pasti akan dimarahi.

Wanita kedua dari Keluarga Tian memiliki kesan yang baik tentang Tuan Muda. Tidak hanya itu, tetapi wanita kedua dari Keluarga Tian baik hati, cantik, memiliki latar belakang yang baik, dan sangat cocok dengan Tuan Muda, yang merupakan sarjana terpilih.

Tetapi Tuan Muda Lin memiliki benar-benar menyukai Nona Su dari Teal Flower Hall, benar-benar tidak mungkin untuk memahami suasana hatinya.

Sebenarnya, Teal Flower Hall sebenarnya adalah rumah bordil, tapi itu adalah bordil kelas atas, lebih elegan . Mayoritas pelacur di dalam dirawat dengan baik dan sopan, dan menjual keterampilan mereka bukan tubuh mereka. Mereka memiliki penampilan yang elegan dan halus, dan mahir dalam puisi dan lukisan. Wanita-wanita berbakat ini bisa dianggap cantik dan langka di dunia.

Dan Nona Su adalah daya tarik utama dari Teal Flower Hall. Meskipun dia masih mempertahankan tubuhnya yang murni, dia masih menjadi pelacur dari sebuah rumah pelacuran. Dengan asal usulnya yang murah, bagaimana mungkin Tuan dan Nyonya memungkinkannya menikah dengan keluarga?

“Aku mati, aku mati, jika Tuan menjadi sadar bahwa Tuan Muda telah pergi ke Teal Flower Hall, maka bukan hanya Tuan Muda akan selesai, tetapi aku juga akan menderita nasib buruk. ”Lizi kecil memiliki wajah yang menderita. Dia tidak tahu apakah dia harus melaporkan hal ini dengan jujur ​​kepada Tuan dan Nyonya, atau jika dia harus mencoba menyembunyikannya.

Lin Ming diam-diam berdiri di luar restoran, diam-diam menonton adegan itu terbuka . Baru saja, pria muda itu telah melewati Lin Ming, tetapi bahkan belum melirik Lin Ming sekali pun.

Lin Ming mengerti. Dia bukan milik dunia ini; dia hanyalah seorang pejalan kaki. Tidak ada satu orang pun di dunia ini yang dapat melihatnya.

“Apa yang terjadi di sini? Mengapa ada saya yang lain? “

” Ketika saya berusia delapan tahun, orang tua saya mengizinkan saya pergi ke sekolah untuk belajar. Saya pergi ke ibukota dan untuk belajar untuk ujian pendahuluan, saya belajar dan membaca buku selama empat tahun sampai saya berusia 12 tahun. Pada saat itu, saya membuang semua buku saya dan dengan sepenuh hati meninggalkan segalanya untuk mengejar jalur bela diri. Karena itu, saya bertengkar sengit dengan orang tua saya, sebelum akhirnya membuat mereka pingsan. Lin Ming yang saya menjadi di dunia ini tidak meninggalkan buku-bukunya untuk seni bela diri. Sebagai gantinya, ia masuk ke ujian pendahuluan dan beralih dari seorang sarjana menjadi seorang calon istana kekaisaran.

“Mengapa ada dunia seperti itu? Apakah ini dunia paralel yang benar? Atau apakah ini dunia imajiner yang berasal dari pikiranku? “

” Jika ini adalah percobaan ketujuh, Dunia Bertuah, lalu apa yang diuji? Apakah ini menguji hati seni bela diri saya? Jika itu menguji hati seni bela diri saya, lalu apa yang dianggap lulus persidangan ini? “

” Karena ini adalah Dunia Bertuah, lalu mengapa saya datang ke dunia manusia? “

< Suasana hati Lin Ming sangat kompleks; dia hanya berdiri di lobi restoran. Seperti ini, dia berdiri selama beberapa hari.

Orang-orang datang dan pergi, dan tidak ada yang melihatnya. Bahkan ada yang melewati tubuhnya …

Di jalanan ada penjual menjajakan dagangannya, penghibur jalanan menyanyikan lagu-lagu cerah dan ceria, aroma makanan dan anggur yang kaya, dan bahkan ada yang lapuk wajah orang tuanya …

Segala sesuatu di sekitarnya tampak begitu nyata dan tidak nyata.

Semua orang di sekitarnya akrab, namun mereka juga tampak seperti orang asing …

Di dunia yang bising dan sibuk ini, Lin Ming tampak seperti keberadaan abu-abu. Bayangannya sendirian, dan dia sangat terpencil.

“Dunia ini adalah ilusi, dan aku nyata?”

“Atau mungkin … Dunia ini nyata, dan aku adalah sebuah ilusi? “

” Tidak, ini salah. Ini bukan duniaku. Ini hanya iblis dalam hatiku! “

Mata Lin Ming tiba-tiba terbuka dan menumbuhkan Tombak Lunak Mendalam yang Berat.

Lin Ming hanya bisa mendengar suara panel kaca yang tak terhitung jumlahnya pecah sekaligus. Di depannya, restoran bersama para pelanggan telah sepenuhnya lenyap!

Namun, Lin Ming tidak kembali ke persidangan peleburan hidup dan mati. Sebaliknya, dia telah tiba di medan perang berdarah. Drum perang yang keras terdengar di kejauhan, dan bendera-bendera megah berkibar di udara!

“Ini …”

Lin Ming melihat tentara lapis baja lapis baja di depannya. Dia merasa kedinginan dan hatinya menjadi dingin. Dia tiba-tiba menyadari sesuatu.

Kekuatan jiwa Lin Ming seperti gelombang saat menyebar ke segala arah. Sebentar lagi, itu telah mengunci bentuk pemuda. Lin Ming mengerutkan alisnya; ini benar-benar benar!

Lin Ming pindah. Hanya sesaat, dia telah muncul di dalam barak. Di dalam, ada seorang pemuda berusia 15 atau 16 tahun yang mengenakan baju zirah sederhana. Dia memegang tombak besi polos di tangannya, dan ekspresinya dipenuhi dengan rasa takut dan keresahan.

Melihat pemuda ini, Lin Ming memberikan tampilan yang kompleks sebelum menutup matanya.

Itu adalah dirinya sendiri, itu benar-benar dirinya sendiri!

Mengapa ini?

Pada usia 12 tahun, ia terlibat perselisihan dengan orang tuanya. Akhirnya, dia diizinkan untuk berlatih seni bela diri. Pada saat ini, Lin Ming mengatakan bahwa jika dia tidak bisa mencapai Tahap Pertama Transformasi Tubuh sebelum dia berusia 15 tahun, maka dia akan bergabung dengan tentara, membangun dirinya di sana dan melakukan layanan yang tak terhitung jumlahnya, dan kembali ke rumah seorang pahlawan dengan kekayaan dan kehormatan!

Mengingat hal ini, sepertinya ini adalah saat ia akan bergabung dengan tentara!

Ini adalah Lin Ming lain di dunia lain!

……

Di barak, pemuda itu duduk di bangku. Dia mengeluarkan sepotong kain minyak tipis dan mulai diam-diam menyeka tombaknya. Dibandingkan dengan ukuran tubuhnya, tombak itu jauh lebih lama dari yang seharusnya.

“Hei, pemula, apakah ini pertama kalinya Anda di medan perang?” Seorang veteran berusia lebih dari tiga puluh tahun dengan wajah sederhana berkata, dia berjalan sambil membawa semangkuk nasi.

Pemuda itu dengan malu-malu mengangguk dan berkata, “Ah, ya, saya rekrutan baru.”

“Haha, rekrutan baru di medan perang selalu tegang dan cemas. Tidak apa-apa. Karena kita berada di barak yang sama, kita akan dikirim ke tempat yang sama. Ikuti saja di belakangku; Aku akan melindungimu! “

” Bagus … bagus … “Pemuda itu memiliki ekspresi yang agak muda dan polos. Dia dengan gugup mengeluarkan senyum terima kasih.

Ketika perang meletus, puluhan ribu tentara bergegas ke depan, aura mereka yang luas dan mendominasi bahkan membasuh awan.

Asap naik dari semua arah, pertempuran sengit bergema di setiap sudut, dan tombak memecah tombak.

Pemuda itu kembali dengan pasukan kemenangan. Namun, veteran berwajah sederhana itu tidak kembali …

Ketika tentara mati bersama, mereka juga dimakamkan bersama. Tanpa kuburan, pemuda itu bahkan tidak tahu nama veteran itu …

Dengan berlalunya hari, ekspresi pemuda itu menjadi semakin lembut, dan semakin dipenuhi dengan tekad dan tekad yang kuat.

Perlahan, dari rekrutmen dia menjadi kopral. Dari seorang kopral ia menjadi kapten. Dan dari seorang kapten ia menjadi pemimpin batalion …

Keterampilan tombaknya menjadi lebih dan lebih halus, kekuatannya semakin tumbuh, dan pengetahuan dan penampilan militernya menjadi semakin dewasa.

Lambat laun, pemuda ini juga menjadi veteran. Dia akan melihat setiap rekrut baru, dan berkata kepada mereka, “Tidak apa-apa. Saat kami maju, ikuti di belakangku; Aku akan melindungimu! ”

Bocah yang naif dan polos itu pernah memendam mimpi untuk bergabung dengan tentara. Dengan setiap perjalanan ke negeri asing, ia melihat semakin banyak orang menjadi tulang belulang. Setelah selamat melalui hidup dan mati, dia telah dikeraskan; dia seperti veteran itu.

Seperti ini, hari-hari terus berlanjut. Setiap prajurit bermimpi menjadi seorang jenderal. Tapi, mereka lebih cenderung mengikuti langkah-langkah para pendahulu mereka, memimpikan mereka yang telah meninggal …

Lin Ming diam-diam menyaksikan dunia berubah di depan matanya. Dia akhirnya mulai mengerti. Hidup ini bukan ilusi, juga tidak nyata.

Bagi orang-orang di dunia ini, dia adalah ilusi. Dan baginya, dunia hanyalah ilusi.

Hidup itu seperti mimpi. Mimpi seperti hidup. Benar atau salah, nyata atau palsu, awalnya tidak pernah ada orang yang tahu yang mana.

Mungkin level ketujuh bukan ujian. Sebaliknya, itu adalah kesempatan, kesempatan, perasaan, dan pemahaman yang sangat mendalam ke jantung seni bela diri.

Menyadari hal ini, Lin Ming tidak lagi memutuskan untuk menghancurkan dunia. Sebagai gantinya, dia hanya akan mengikuti jejaknya dan melihatnya.

Dia hanya seorang pejalan kaki. Dia akan mengamati perubahan waktu, mundur selangkah, dan melihat mimpi luas tanpa akhir yang dilukiskan.

………………….

Di luar kehidupan dan kematian percobaan mencair, di tempat yang gelap, Yan Mo dengan tenang melihat ke dalam kekosongan yang tak ada habisnya, mata raksasa yang tanpa ekspresi.

“Dia menjadi sadar …”

“Luar Biasa . Ini hanya dunia kedua, namun dia sudah memahami kebenaran. Sekarang sudah satu hari dan satu malam. Pemahaman pemuda tentang jantung seni bela diri ini sungguh mengejutkan! “

Persidangan ketujuh adalah uji coba yang benar-benar menguji hati seni bela diri seseorang. Meskipun ini adalah uji coba, itu juga kesempatan yang sangat bagus!

Jika seseorang dapat memahami maksud asli di balik persidangan, maka mereka dapat mengalami dunia tanpa akhir dan meredam pikiran mereka. Manfaat dari ini tidak terbatas!

Meskipun tidak pernah ada orang yang masuk ke tingkat akhir percobaan peleburan hidup dan mati selama 19.000 tahun terakhir, Yan Mo tahu yang sebenarnya. Yang benar adalah bahwa formasi array yang ditinggalkan Penyihir juga dapat ditemukan dalam Realm of the Gods!

Namanya – Samsara.

Bahkan mereka yang disukai oleh surga di dalam Alam para Dewa akan sering kehilangan diri mereka sendiri setelah masuk ke dalam Samsara.

Sebagian besar akan menganggap bahwa dunia adalah produk iblis dengan hati mereka, dan mereka akan terus-menerus merusak dan menghancurkan dunia-dunia ini. Namun, ketika dunia baru akan muncul tanpa akhir, dan mereka akan melihat refleksi diri yang tak terhitung jumlahnya, maka mereka akan kehilangan hati dan menjadi bingung. Pada akhirnya, mereka tidak akan bisa membedakan antara apa itu kenyataan dan ilusi, dan pada akhirnya tidak akan tahu apakah mereka sendiri nyata.

Begitu mereka hilang, hati seni bela diri mereka akan menjadi rusak dan ini bahkan mungkin mempengaruhi kultivasi mereka di masa depan.

Bahkan jika seorang jenius surgawi menyadari arti dari Samsara, mereka sering harus melalui beberapa – atau bahkan puluhan dunia ketika mereka perlahan-lahan memahami kebenaran.

Tapi Lin Ming telah mampu melihat melalui apa yang benar dan apa yang salah hanya di dunia kedua, dan memahami makna di balik Samsara. Bagaimana bisa Yan Mo tidak terkejut dengan ini? “Sayangnya, Guru mungkin sudah meninggal. Kalau tidak, dia pasti akan mau menerima pemuda ini sebagai muridnya. Saya telah berpikir bahwa bakat alami pemuda itu adalah hal biasa, dan satu-satunya alasan dia bisa mendapatkan prestasi seperti itu adalah karena dia memiliki pertemuan yang kebetulan. Saya tidak berpikir bahwa persepsinya di jantung seni bela diri akan berada pada keadaan seperti itu. Dia benar-benar berbakat dalam aspek ini! “Saya akan melihat dengan baik apa yang dapat dia sadari dari 100 Samsara ini.”