Martial World – Chapter 183 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 183 | Baca Novel Online

Samsara dari 100 Kehidupan

…..

Dalam Samsara yang tidak pernah berakhir, konsep waktu tidak lagi ada. Lin Ming melewati, melihat ke dalam, dan tertanam jauh di dalam hatinya setiap saat yang berlalu dengan cepat.

Setiap kali dalam kehidupan Lin Ming ketika ia sampai di persimpangan jalan, ia akan melihat keberadaan yang sama sekali berbeda. < / p>

Lin Ming melihat meteorik naik ke langit, dan juga melihat kejatuhannya ke kebinasaan.

Dia melihat masa depannya dengan istri dan anak yang berbeda.

Dia tinggal di Sky Fortune Kingdom dan menjadi Master Tujuh Rumah Bela Diri Yang Mendalam. Dia telah menikah dengan Utusan Tujuh Besar, Qin Xingxuan, dan memiliki keluarga yang berkembang dengan banyak anak dan cucu. Warisan yang dia tinggalkan akan menjadi keluarga nomor satu di negara ini …

Dia tinggal di Hutan Belantara Selatan yang luas. Di sana, dia menikahi saudara perempuannya, Na Yi dan Na Shui. Bersama-sama mereka akan membangun kembali Suku Na, dan ia akan memerintah Selatan sebagai raja …

Tentu saja, ada kehidupan abu-abu yang tak ada habisnya di mana ia akan mengalami nasib yang paling menyedihkan. Suatu kali, Lin Ming tidak menemukan Magic Cube. Dia diburu dan dianiaya oleh Zhu Yan, otot dan tendon tubuhnya terputus dan orang tuanya meninggal karena sakit. Dia akan menjalani sisa hidupnya sebagai pengemis yang menyedihkan …

Melihat melalui setiap kehidupan, Lin Ming mempertahankan mentalitasnya sebagai pejalan kaki yang bepergian, tanpa memegang pathos ke arah pemandangan ini.

Jadi apa yang disebut ‘hadiah’ sebenarnya rapuh seperti sayap kupu-kupu. Bahkan jika ada sedikit perubahan pada ‘masa lalu’, ‘masa kini’ menjadi hasil yang sama sekali berbeda …

“Masa lalu adalah ‘penyebab’, dan masa depan adalah ‘efek’. Kausalitas menjadi karma, dan lingkaran Samsara berlanjut berulang-ulang. “

Ketika Lin Ming mulai menyadari semakin banyak hal, hatinya seni bela diri menjadi tidak seperti sebelumnya. Ini dulunya adalah kehendak yang sederhana dan tegas, tetapi sekarang menjadi semakin kompleks, mengandung ribuan kebenaran mendalam di dalam diri.

..

Di luar Sorcerer Pagoda, Na Yi dan Na Shui dan sudah menunggu selama 5 hari dan 5 malam.

Mulai dari hari kedua, Na Yi tidak lagi berpegang pada harapan apa pun; dia menduga bahwa Lin Ming telah meninggal dalam Kerajaan Ilahi. Jika tidak, tidak mungkin dia akan berada di sana untuk waktu yang lama.

Sebelum itu, Na Yi tidak pernah membayangkan bahwa Lin Ming mungkin bisa mati.

jenius menakjubkan dan mulia dari Wilderness Selatan telah jatuh dari langit …

Setelah harapannya yang memudar menghilang, Na Yi tidak bisa mengatakan apa yang dia rasakan. Ada penyesalan, ratapan, dan bahkan kesedihan.

Kedua saudara perempuan ini hanya bisa mengandalkan diri mereka sendiri untuk melanjutkan, dan hanya bisa mengandalkan diri mereka sendiri untuk membalas dendam kepada orang tua mereka.

Meskipun dia menyadari bahwa Lin Ming telah meninggal, Na Yi masih belum meninggalkan Tanah Suci Bertuah .

Ini karena, untuk meninggalkan Sorcerer Holy Land dan melakukan perjalanan ke suku terdekat, dia harus melewati hutan liar. Dengan kekuatan keduanya, ada kemungkinan kurang dari 70 persen bahwa mereka akan bertahan hidup.

Dengan peluang 70 persen, Na Yi masih mungkin mengambil risiko ini. Namun, yang membuatnya merasa putus asa dan tetap berada di dalam ruang rahasia Tanah Suci Bertuah, adalah bahwa ketika Na Yi keluar, dia menemukan mayat kuda.

Kekuasaan empat kuda kerdil yang telah diikat ke tanah telah tiba-tiba terkoyak. Ada saluran darah besar yang menutupi lantai. Satu kuda setengah dimakan, sementara tiga lainnya sudah digigit mati-matian dengan kejam.

Na Yi tahu bahwa jika dia tidak punya kuda, maka kemungkinan mereka bisa keluar dengan hidup mereka utuh kurang dari 20 persen.

Tidak mungkin bagi Na Yi untuk menempatkan adik perempuannya dalam pertarungan yang berbahaya.

Na Yi sedang mencari-cari barang-barang berguna, ketika pada saat saat ini, dia tiba-tiba melihat dua pasang mata hijau yang berkilauan dari dalam hutan.

Ini adalah dua Serigala Korup!

Serigala Korup adalah binatang buas tingkat dua yang sama tingginya ke puncak Mengubah bela diri seniman dalam kekuatan. Mereka biasanya pemulung. Tentu saja, mereka juga tidak keberatan memakan makhluk hidup.

Untungnya, array transmisi masih terbuka. Sebelum Corrupt Wolves bisa menerkamnya, dia sudah melarikan diri kembali ke Tanah Suci Bertuah, dan telah menutup susunan transmisi dari dalam.

Seperti ini, Na Yi dan Na Shui terdampar di dalam Sorcerer Holy Mendarat.

Saat hujan, hujan deras. Pada saat ini, mereka dengan cepat makan makanan mereka. Makanan ini dibawa oleh pria berwajah monyet dan pria botak. Namun, mereka tidak mengambil banyak karena ada makanan dan air yang dapat ditemukan di hutan-hutan di Wilderness Selatan. Dengan kekuatan dan pengalaman mereka, mereka juga dapat membedakan apa yang beracun.

Mencari makanan tidak sulit, tetapi Na Yi tidak bisa berhadapan dengan dua Serigala Korup yang menjaga pintu keluar.

Seekor kuda adalah 7 atau 8 ratus jins. Tiga kuda bersama lebih dari 2000 jins. Jika kedua Corrupt Wolves memakan 50 jins setiap hari, itu masih cukup untuk bertahan selama 40 hari!

Selama 40 hari ini, Na Yi tidak tahu harus berbuat apa.

Jika mereka terjebak di Tanah Suci Bertuah, maka mereka akhirnya akan mati kehausan atau kelaparan.

“Kakak, apa yang akan kita lakukan …” bisik Na Shui sambil menggosok perutnya. Dia lapar.

Seorang pembudidaya seniman bela diri bisa bertahan lebih lama dari manusia tanpa makanan atau air. Mereka tidak membutuhkan banyak makanan atau air, tetapi itu tidak berarti bahwa mereka tidak merasa lapar. Sekarang, kedua saudari itu hanya punya cukup makanan selama tiga hari. Untuk mendapatkan jatah, mereka harus makan sangat sedikit setiap hari.

Melihat wajah pucat adik perempuannya, hati Na Yi sakit. Dia berbalik untuk melihat Pagoda Bertuah, matanya penuh dengan tekad.

Harapan terakhirnya adalah untuk mempercepat Pagoda Bertuah!

Tentu saja, ini bukan usia terbaik untuk dia untuk memanjat Pagoda Bertuah. Dan pertanyaan paling kotor adalah, bahkan jika dia memasuki Pagoda Bertuah, kekuatan terbesarnya akan ditingkatkan adalah panggung, untuk Mengubah Otot.

Untuk berurusan dengan dua Serigala Korup di luar yang memiliki kekuatan puncak Mengubah Otot, bisakah dia melakukan ini hanya dengan kemampuan Mengubah Ototnya?

Bahkan jika dia berhasil mengalahkan kedua Serigala Korup; tanpa kuda, apakah masih ada harapan untuk memimpin adik perempuannya melewati beberapa ratus mil hutan belantara?

Na Yi menemukan dirinya dalam krisis hidup atau mati yang belum pernah terjadi sebelumnya.

.

Malam yang diterangi cahaya bulan dipenuhi dengan aroma darah. Seorang pria muda memegang belati merah sedang duduk di pohon besar, menghapus darah dari belati itu. Cahaya bulan yang redup dan dingin bersinar dari atas, menerangi dunia. Belati pemuda itu seperti merkuri cair, diliputi oleh aura pembunuh yang dalam.

Pada saat ini, pemuda itu tiba-tiba mendongak, matanya yang gelap menatap ke dalam kekosongan yang kosong. Matanya dipenuhi dengan kewaspadaan yang bermartabat.

“Siapa?” Pemuda itu dengan dingin bertanya.

Pemuda ini juga Lin Ming. Lin Ming telah menjadi pembunuh. Dia adalah pembunuh utama dalam Sky Fortune Kingdom, ditakuti oleh semua. Bahkan mendengar namanya diucapkan membuat orang lain goncang dengan sepatu bot mereka !!

Lin Ming, yang telah berdiri di kekosongan, terkejut; ini adalah pertama kalinya seseorang menyadari dirinya.

“Dia tahu aku. Apakah ini berasal dari intuisi seorang pembunuh? Entah dia sadar atau tidak pada saya, setidaknya ini membuktikan bahwa saya tidak sepenuhnya terpisah dari dunia ilusi ini, tetapi sebagian telah terintegrasi ke dalam jalinan keberadaannya. Inilah sebabnya dia bisa menemukan saya …

Fantasi dan kenyataan adalah keberadaan kutub satu sama lain, namun tergantung pada yang lain. Tanpa fantasi, tidak ada gunanya dalam kenyataan. Tanpa kenyataan, fantasi tidak memiliki arti. Realitas adalah fantasi, fantasi adalah kenyataan, ini sudah menjadi dunia ke-99 yang saya datangi … “

Lin Ming tidak berbicara atau bergerak, dia hanya berdiri diam seperti biasa.

Pembunuh muda itu mengerutkan kening, akhirnya menyadari bahwa ini hanya ilusi …

Lin Ming berbalik dan melangkah ke dalam kekosongan. Sudah waktunya untuk meninggalkan dunia ke-99.

Apakah masih ada apa pun setelah 99 dunia?

Lin Ming mengeluarkan Heavy Spound Soft Tajam dari cincin spasialnya. Sembilan kaki sembilan inci adalah batas tombak.

Mengapa hanya sembilan kaki sembilan inci? Mengapa tidak hanya sedikit lebih lama?

Dalam lamunan, Lin Ming tiba di dunia putih cemerlang. Tidak ada apa pun di dunia ini; hanya lampu bersinar yang tak terhitung jumlahnya di sekitar. Secara bertahap, lampu-lampu ini menyatu menjadi gambar seorang pemuda, berdiri di seberangnya, Lin Ming.

Pakaian, penampilan, usia, sopan santun pemuda ini, semuanya sama dengan Lin Ming. Itu adalah tiruan lengkapnya.

Ini adalah dunia yang ke-100? Di dunia yang kosong ini, hanya ada hati nurani saya di sini. Di 99 dunia terakhir yang pernah saya kunjungi, masing-masing saya tidak sama dengan saya. Tetapi di dunia ke-100 ini, pemuda ini persis sama dengan saya sekarang. “

” Siapa kamu? “Pemuda itu bertanya dengan heran.

” Kamu adalah siapa kamu adalah. Kamu adalah aku. “

Pemuda itu mengerutkan alisnya. “Saya Lin Ming. Hanya ada satu Lin Ming. “

Lin Ming mengangguk. “Ya, hanya ada satu.”

“Kalau begitu kamu ilusi?”

“Aku bukan ilusi.”

“Kalau begitu aku sebuah ilusi? “

” Kamu bukan ilusi. “

” Lalu pada akhirnya, siapa Lin Ming yang sebenarnya? “Pemuda itu bertanya, bingung.

Lin Ming terdiam untuk waktu yang lama. Dia akhirnya bergumam, “Apa yang tertinggal belum tentu benar …”

‘Saya mengerti.’

Setelah 99, semua kembali ke 1.

Sembilan kaki sembilan inci Berat Mendalam Lembut Tombak … satu inci lagi, dan itu adalah 10 kaki lagi.

Setelah 99 dunia, ini adalah dunia ke-100, dan itu juga duniaku.

Sekali 9 berputar, secara alami kembali ke 1. Ini adalah siklus kehidupan. Ini adalah Samsara. Ini adalah takdir.

Namun, ini ‘1 ‘, berbeda dengan’ 1 ‘di awal.

Samsara bukan pengembalian yang mudah ke asal. Ini Nirvana dan kelahiran kembali.

Menyadari hal ini, Lin Ming akhirnya berkata, “Kamu dan aku berbeda. Ini karena saya telah mengalami siklus 99 Samsaras … “

Saat suaranya memudar, pemuda di depan Lin Ming berubah menjadi segudang cahaya dan bayangan.

Cahaya dan bayangan melayang di udara sejenak saat jika mereka menari bersama. Akhirnya, mereka terbang ke tubuh Lin Ming, tenggelam di dalam dirinya dan menghilang.

Dunia putih benar-benar hancur.

Lin Ming seperti pusaran air raksasa. Semua fragmen dunia dan kehidupan Samsara-nya terbalik ke Lin Ming dan menyatu dalam dunia kesadarannya.

Mosaik penglihatan, keterikatan pikiran; semua seperti gelombang yang muncul di dalam lautan spiritual Lin Ming. Semua pengalaman dan kepribadian yang terpecah-pecah ini bersatu dalam dirinya. Jika pikiran seseorang tidak kuat, maka mereka akan hilang dalam arus ingatan yang tak terhitung jumlahnya ini. Dalam skenario yang layak mereka hanya akan menjadi gila, tetapi dalam skenario yang lebih buruk mereka akan berubah menjadi orang bodoh yang tidak punya pemikiran rasional. Namun, Lin Ming sudah mengalami ruang di dalam Magic Cube dan telah menelan dua fragmen jiwa. Dengan ini, dia mendapatkan pengalaman untuk menahan ingatan yang begitu besar. Apa yang tidak dia mengerti adalah mengapa 100 dunia Samsara akan hancur dan menyatu dengan kesadarannya. Dia sudah memahami 100 siklus Samsara; persidangan seharusnya berakhir. Jadi mengapa ini terjadi? Kenangan terus melaju ke arahnya, menjadi lebih dan lebih kompleks. Bahkan Lin Ming mencapai batasnya. Badai besar berputar di dalam lautan spiritual Lin Ming. Jika bukan karena kekuatan jiwa Lin Ming yang luar biasa, maka prahara raksasa ini sudah akan memelintir laut rohaninya dan menghancurkannya menjadi berkeping-keping. Badai sengit tumbuh semakin liar. Lin Ming mengepalkan giginya dan membiarkan seluruh kekuatan jiwanya berlari ke dalam badai itu untuk menekannya. Dalam suara menderu, kekuatan jiwa Lin Ming seperti naga banjir yang muncul dari laut spiritualnya. Itu jatuh ke dalam badai hitam yang bergolak di dalam dirinya. Lin Ming merasa seolah-olah kepalanya akan meledak. Dia lumpuh, bahkan tidak bisa berlutut di lantai. Badai mengamuk di dalam laut spiritualnya akhirnya mulai mereda. Namun, itu tidak lenyap. Badai hitam itu hanya melengkung di langit di atas lautan spiritual. Seolah-olah itu merobek lubang hitam di ruang angkasa yang mengarah ke dunia yang sangat misterius. “Mungkinkah ini …” Lin Ming menyeka keringat dari dahinya, dan menyelidiki pusaran hitam dengan kekuatan jiwanya, gelombang emosi liar pencampuran dalam dirinya. Dengan kedua mata tertutup, adegan kacau yang tak terhitung melintas dalam pikiran Lin Ming, fragmen tak terbatas dan pengalaman hidup. “100 Samsara telah … terintegrasi ke dunia kesadaran saya?” Saat ia membuka matanya, murid Lin Ming mencerminkan sepasang pusaran hitam pekat, seolah-olah alam semesta yang tak terbatas ada di dalamnya. “Niat bela diri … ini adalah jenis niat bela diri baru!” Setelah saya mengalami Samsara dari 100 kehidupan, saya benar-benar memahami niat bela diri baru! “