Martial World – Chapter 1832 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1832 | Baca Novel Online

Di sebelah Sheng Mei

“Gletser Desolate Hebat? Anda mengatakan bahwa manusia terkubur dalam-dalam di salju, setengah tubuhnya membeku, dan ketika Istana Zenith Anda pergi ke sana untuk mencari naga es tanpa tanduk, sebagai hasilnya Anda akhirnya menemukan Lin Muk sebagai gantinya? “

Orang-orang dari Istana Zenith dilepaskan oleh sejumlah pengaruh besar dan diinterogasi secara terpisah, sehingga kebenaran tentang bagaimana mereka menemukan Lin Ming segera diketahui.

Istana Zenith secara alami tidak berani menyembunyikan apa pun mengenai Lin Ming, termasuk bagaimana mereka salah memahami kekuatan Lin Ming pada awalnya, dan bahkan bagaimana mereka berencana untuk menggunakannya sebagai objek studi untuk lebih menyempurnakan jiwa dan energi metode kultivasi ganda.

“Awal Suci Raja? Apa yang kamu katakan! Apakah Anda mengatakan bahwa ketika Anda bertemu manusia itu, ia hanya berada di alam Dewa Suci mula-mula !? ”

Setelah mendengar kultivasi Lin Ming, beberapa Raja Dunia Hebat yang hadir berdiri. Orang-orang dari Yellow Springs Palace sangat gelisah.

“Orang tua, apakah Anda mengatakan bahwa Lin Muk hanya di alam awal Dewa Suci?”

Murid langsung dari Empyrean Myriad Ghost semua kurus seperti kantong tulang. Namun, masing-masing sangat tinggi. Salah satu murid tinggi ini adalah seorang pria tua dengan rambut hijau. Dia mengambil Wakil Istana Zenith semudah seekor ayam.

Wakil Istana Zenith berubah menjadi putih pucat. Di depan karakter seperti itu, statusnya tidak ada artinya.

“Pelayan rendahan ini tidak berani berbohong.”

Wakil Ketua Istana dengan enggan berkata.

“Apakah kau mengatakan bahwa tuanku yang terhormat telah dikalahkan di bawah tangan seorang junior Dewa Suci awal !?”

Mata pria tua berambut hijau itu berubah merah darah, seolah-olah dia bisa melahap Wakil Istana Guru hidup-hidup. Para murid Yellow Springs Palace semuanya ditutupi dengan energi yin yang suram dan perilaku mereka aneh dan aneh. Jika mereka benar-benar memakan yang lain, itu tidak akan mengejutkan sama sekali.

Telapak tangan Wakil Ketua Master mulai berkeringat. Dia menggertakkan giginya dan mengangguk, “Kecuali jika Lin Muk sengaja menipuku … tapi, memang benar bahwa usia skeletonnya sangat rendah …”

Menghadapi interogasi dari begitu banyak pengaruh besar, tekanan pada Wakil Istana Zenith Guru terlalu hebat. Jika salah satu dari pengaruh besar ini diaduk maka tidak akan ada hasil yang baik bagi mereka sama sekali. Ada kemungkinan bahwa keseluruhan Zenith Palace akan dimusnahkan.

“Huh!”

Pria tua berambut hijau itu dengan marah batuk. Empyrean Myriad Ghost telah kalah dari bajingan kecil sehingga dia menjadi marah hanya memikirkannya. Dia memiliki banyak keluhan untuk dicurahkan tetapi tidak tahu siapa yang harus melampiaskannya.

Dan pada saat ini, seorang pria paruh baya yang berdiri di dekatnya berkata, Hijau Tua, berhentilah marah hanya karena Anda telah dipermalukan. Semua petunjuk menunjukkan bahwa Lin Muk ini memang seorang individu yang junior dan sangat berbakat, hingga tidak ada yang bisa kita bayangkan. Jika kamu mengeluarkan kemarahanmu pada Zenith Palace, itu tidak akan ada gunanya. “

Pria paruh baya itu berasal dari Chaos Divine Palace.

Istana Divine Chaos dan Yellow Springs Istana adalah musuh bebuyutan satu sama lain. Tetapi pada saat ini, kedua leluhur lama mereka telah dikalahkan oleh seorang junior. Tidak perlu menyebutkan Empyrean Myriad Ghost yang telah dibunuh oleh Lin Muk, tetapi bahkan Chaos Demon God terpaksa bersembunyi selama sisa tiga tahun, tidak berani muncul di depan Lin Ming. Hanya ketika Medan Pertempuran Akashic Dream dibuka sekali lagi, dia pergi dengan gusar.

Dengan musuh bersama, hubungan yang semula kontroversial antara Chaos Divine Palace dan Yellow Springs Palace melonggarkan sedikit.

Kita harus mendiskusikan tindakan pencegahan dan bagaimana mencari Lin Muk. Dia telah menyinggung banyak orang di Akashic Dream Battlefield sehingga dia menjadi musuh publik. Selain itu, pasti ada beberapa rahasia di tubuhnya, kalau tidak mustahil untuk tumbuh ke tingkat seperti itu. Mungkin dia mendapatkan peluang keberuntungan purba yang luar biasa. ”

Pada zaman kuno, manusia tidak lebih lemah daripada spiritas. Ada beberapa tua-tua manusia yang menyembunyikan kubah bernilai astronomi!

“Ya, dalam hal apa pun kita harus menemukan orang ini. Saya menduga dia sudah meninggalkan Emperor City sekarang. Sayang sekali, setelah seorang seniman bela diri memasuki Akashic Dream Battlefield tubuh mereka yang sebenarnya akan disegel oleh Hukum di ruang yang berbeda sehingga tidak mungkin ditemukan. Kalau tidak, semuanya akan berjalan lebih mudah jika kita dapat menemukan tubuh aslinya. “

Banyak tokoh tingkat tinggi dari pengaruh besar ini mulai membentuk rencana bersama. Lin Ming telah menampar semua wajah mereka di Battle Battle Mimpi Akashic dan dia juga kemungkinan memiliki beberapa harta karun yang tersembunyi di tubuhnya. Dan yang paling penting dari semua, Lin Ming hanya junior kecil yang belum tumbuh Dalam situasi seperti ini, bagaimana mereka bisa membiarkan Lin Ming pergi?

Saat para Tetua berkomplot bersama, suara keras mulai terdengar dari luar.

“Apa itu !? “Old Green meraung,” Kalian semua ribut sekali! “

” Elder, seseorang telah mendekati Tembok Kaisar God. Mungkin … “

Sebelum orang ini selesai berbicara, pria tua berambut hijau itu bergegas keluar, disertai oleh tokoh-tokoh pengaruh besar tingkat tinggi lainnya, semuanya dipenuhi dengan niat membunuh.

Tembok Kaisar God melepaskan tekanan mengerikan setiap saat, melarang siapa pun mendekati terlalu dekat. Ini benar, tidak peduli seberapa berbakat seseorang dan bahkan orang-orang Empyre bukanlah pengecualian.

Tidak ada yang bisa melanggar Hukum Alam Semesta Akashic.

Tapi ada satu pengecualian. Ini adalah jika seseorang telah memperoleh kualifikasi untuk meninggalkan nama mereka di Dinding Dewa Kaisar. Kemudian, Tembok Kaisar God akan memungkinkan orang ini untuk mendekati dan mengukir nama mereka.

Sekarang seseorang mendekati Tembok Kaisar God, mereka semua memikirkan satu orang – Lin Muk!

Bang bang bang!

Massa orang meluncur ke arah Dinding Dewa Kaisar. Mereka bisa melihat bahwa di kejauhan, seorang pemuda berpakaian biru terbang menuju Dinding Dewa Kaisar dengan ekspresi puas di wajahnya. Tekanan mengerikan yang membuat semua orang takut sepertinya tidak ada sama sekali. Saat ia mendekati Dinding Dewa Kaisar di atas angin, langkahnya tampak tenang dan stabil.

Dari sudut pandang semua orang, mereka hanya bisa melihat punggung pemuda ini dan bukan penampilannya.

“Ini dia, itu Lin Muk! “

Banyak orang langsung menduga. Selama putaran Medan Perang Mimpi Akashic ini, hanya Lin Ming yang berhasil mendapatkan persetujuan dari Kaisar God Wall dan mendekati dengan mudah. ​​

“Bocah terkutuk ini!”

Seseorang dengan marah berkata sebelum mereka terbang menuju Lin Ming. Tetapi sebelum orang ini bisa terlalu dekat, dia tidak dapat melanjutkan karena tekanan besar yang dikeluarkan dari Dinding Dewa Kaisar.

Tapi, dia sudah siap untuk ini. Ketika dia mencapai batas sejauh mana dia bisa melangkah, dia tiba-tiba membuang pedangnya.

“Sekering dengan kekuatan jiwaku, Pedang Roh!”

Orang ini menuangkan semua miliknya kekuatan jiwa ke dalam pedang ini. Pedang itu melesat di udara, mendekati punggung Lin Ming.

Namun, pedang ini juga diatur oleh Hukum Kota Kaisar serta tekanan dari Dinding Dewa Kaisar. Pedang hanya berhasil terbang beberapa ribu kaki sebelum meledak berkeping-keping dan kekuatan jiwa yang melekat padanya juga terkoyak. Orang yang melempar pedangnya dengan batuk batuk, mengambil beberapa langkah ke belakang saat dia memucat.

Dia telah menderita serangan hebat.

Jangan gegabah, tidak mungkin bagi kita untuk mendekati Dinding Dewa Kaisar! Dan itu juga sangat berbahaya bagi siapa saja yang berani menyerang di dekatnya! ”

Seseorang memblokir orang lain. Dari awal hingga akhir, Lin Ming bahkan tidak menoleh ketika dia terus terbang ke arah Dinding Dewa Kaisar.

“Apa yang kita lakukan? Apakah kita hanya menonton saat dia melakukan apa pun yang dia inginkan? ”

Seseorang berkata dengan keengganan yang dalam. Banyak orang menggelengkan kepala; mereka memang tak berdaya dalam situasi ini. Mereka hanya bisa menatap kosong saat Lin Ming terbang ke depan. Dan, yang paling menyedihkan adalah bahwa mereka bahkan tidak bisa melihat wajah Lin Ming.

“Manusia ini, dia ingin mengukir namanya di Dinding Dewa Kaisar.”

Dinding Dewa Kaisar itu sendiri adalah gunung dewa raksasa dan salah satu dinding alami Kota Kaisar. Saat Lin Ming terbang ke arah Dinding Dewa Kaisar, ia tampak seperti setitik debu kecil di atas gunung besar, hampir tidak terlihat.

Lin Ming terbang lebih tinggi saat ia memilih tempat untuk mengukir namanya.

>

Mengukir nama seseorang di Dinding Dewa Kaisar tidak sulit dengan sendirinya. Yang sulit adalah mendapatkan kualifikasi untuk melakukannya.

Akhirnya, dia berhenti. Area yang dia pilih tampaknya tidak terlalu istimewa, tetapi jika seseorang melihat ke samping, mereka akan melihat dua karakter yang ditulis dengan cara yang mengalir dan indah – Sheng Mei!

Kedua karakter ini digambar seperti kembar burung phoenix menari di langit, dan mengandung makna mendalam dari banyak Hukum. Jika pengaruh dapat menyalin dua karakter ini, itu akan menjadi warisan paling berharga dari sekte mereka.

Ca!

Lin Ming mengeluarkan tombak hitam – ini adalah Tombak Naga Hitam !

Saat tombak ini muncul, aura yang luas dan kuno meletus ke luar. Bahkan Tembok Kaisar God tampaknya tidak sepenuhnya mampu menekan aura ini.

“Tempat yang dipilih manusia adalah di sebelah Permaisuri Sheng Mei. Dia ingin mengukir karakternya di sebelah Empress Sheng Mei! “

” Ini -!? “

Beberapa orang berteriak keras ketika mereka menyadari rencana Lin Ming.

Sheng Mei adalah dewi para spirita. Sekarang, seorang manusia ingin mengukir namanya di sebelah dewi rakyat mereka. Ini menyentuh mentalitas rapuh dari semua seniman bela diri spiritas yang hadir.

Sepertinya tindakan ini tanpa ampun mengejek para seniman bela diri spiritas generasi ini, karena tidak satupun dari mereka yang mampu memenangkan kualifikasi untuk mengukir mereka nama di Dinding Dewa Kaisar. Selama sejuta tahun terakhir, secara keseluruhan dari tujuh Surga para spiritas, hanya Sheng Mei yang mendapatkan hak untuk meninggalkan namanya di Tembok Kaisar God.

Adapun mereka, semuanya biasa-biasa saja seniman bela diri yang belum dikenal.

Sekarang, manusia biasa sebenarnya berencana untuk mengukir namanya di dekat Sheng Mei agar setara dengannya, bahkan membuatnya samar-samar terasa seperti pasangan yang terbang bersama. < / p>

Bagaimana mungkin mereka tidak marah dengan ini?

“Bajingan ini!”

Beberapa orang mencengkeram tinjunya dengan marah. Pada saat ini, Lin Ming akhirnya pindah. Tombak Naga Hitam berkembang pesat dengan cara epik. Tepi tombak yang tajam menarik Tembok Kaisar God, memancarkan suara keras dari batu pada logam. Pada saat yang sama, percikan yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar!

Tulisan Lin Ming sehalus naga menari dan burung phoenix, dan setiap baris yang digambarnya berisi niat membunuh dewa yang gemuruh. Melihat karakter yang digambarnya seperti menonton Asura di atas kereta emas merobek jalan mereka melalui medan pembantaian yang tak ada habisnya, mengalahkan semua musuh!

Pecahan batu yang tak terhitung jumlahnya terbang keluar, tetapi pecahan ini diserap kembali oleh Tembok Kaisar God, hanya meninggalkan garis yang ditarik. Tapi, apa yang mengejutkan mereka yang menonton adalah bahwa Lin Ming tidak meninggalkan nama Lin Muk, tetapi telah menarik – Kutub Ice Lin! “Kutub Ice Lin, apakah itu judul Lin Muk?” “Kami bahkan tidak tahu apakah Lin Muk adalah nama aslinya. Dia mungkin hanya mengada-ada di tempat ketika dia bertemu dengan murid-murid Istana Zenith. “Ada banyak poin yang mencurigakan tentang mengapa Lin Ming tiba-tiba muncul di Gletser Desolate Besar. Itu mungkin melibatkan beberapa rahasia besar, jadi masuk akal jika dia memberikan nama palsu. Orang-orang bahkan tidak tahu apakah gelar Kutub Es Lin itu benar atau tidak. “Aku akan diperburuk sampai mati!” Green bergetar ketika dia berbicara. Semua orang hanya bisa menatap tanpa daya ketika Lin Ming menggambar karakter ini tepat di sebelah Sheng Mei. Namun, tidak ada yang bisa dilakukan oleh mereka. “Blokir Emperor City!” Seseorang meraung. “Sudah terlambat. Tidak ada Empyreans yang hadir, dan bahkan jika ada mereka masih tidak dapat mendekati Tembok Kaisar God. Kita bisa memblokir tiga sisi Emperor City, tetapi bagi Lin Muk ini sama sekali tidak masalah. “” Tindakannya sengaja memprovokasi dewi rakyatku! Ini adalah kejahatan yang tak termaafkan! “” Terkutuklah dia! Jika suatu hari aku bisa mengukir namaku di atas Dinding Kaisar Dewa, aku akan merusak karakternya! ”Seorang genius spiritas dengan enggan berkata. Tapi, tidak ada yang bisa setuju dengan kata-katanya. Bahkan teman-temannya dari sekte sendiri tidak percaya bahwa ia memiliki peluang terkecil untuk mengukir namanya di atas Dinding Kaisar Dewa.