Martial World – Chapter 1837 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1837 | Baca Novel Online

Jade Lifestone

“Ada banyak elit di sini …”

Lin Ming berdiri di tebing, menyapu perasaan ilahi di sekelilingnya. Dia menemukan bahwa ada banyak jenius tingkat keturunan Empyrean puncak.

Apakah itu dalam ukuran atau jumlah master, Dunia Jiwa jauh melampaui Realm Divine. Dengan demikian, mereka juga memiliki genius yang tak tertandingi berkali-kali lebih banyak daripada manusia.

Dengan begitu banyak elit berkumpul, ini adalah adegan yang benar-benar hebat!

Bahkan ada orang yang tinggal di sini selama belasan tahun atau belasan tahun. Bahkan ada orang yang dengan santai mampir untuk berkultivasi di Fallen God Mountain Range.

Namun, berkultivasi di Fallen God Mountain Range tidak selalu merupakan pilihan paling bijaksana. Ini karena Hukum di sini sangat fluktuatif, dan tanpa tingkat persepsi yang sangat tinggi, mustahil untuk memahami Hukum ini.

Roh-roh benar-benar hebat. Mereka mungkin bahkan lebih kuat daripada orang-orang kudus … “

Lin Ming tidak bisa membantu tetapi mengakui bahwa perbedaan dalam kekuatan antara manusia dan spiritas lebih besar dari yang dia bayangkan.

Lin Ming sangat percaya bahwa alasan yang bisa dikembangkan oleh spiritas ke skala seperti itu terkait dengan keberadaan Semesta Mimpi Akashic. Ini adalah tanah kekayaan yang tak terbayangkan, warisan, dan harta terpendam lainnya. Alam Ilahi tidak memiliki apa-apa yang dapat mereka bandingkan dengan ini.

Tetapi karena suatu alasan, para santa dengan enggan dapat membandingkannya dengan para roh. Jadi, apa keuntungan yang dimiliki orang-orang kudus?

Bagi Lin Ming, kekuatan besar tidak datang tanpa alasan, dan penurunan juga tidak datang tanpa alasan.

Orang-orang kudus telah berdiri tinggi untuk waktu yang lama dan masih tetap setinggi mereka; pasti ada alasan untuk ini.

Woosh! Woosh! Woosh!

Dari bawah tebing, di jurang hitam pekat, orang-orang terus-menerus terbang.

Mereka yang terbang semua memiliki ekspresi sedih dan tampak sangat lelah.

< p> Mereka memiliki pelayan yang menunggu mereka di atas tebing, mereka semua berlari ke depan untuk menyambut tuan mereka.

“Itu adalah Wakil Ketua Master dari Aula Darah Naga. Di masa lalu, ia adalah salah satu putra surga paling bangga di Daydream Skyworld. Usia tulangnya hanya lebih dari 1200 tahun. Aku ingin tahu apakah dia berhasil menangkap setiap pencerahan di bawah Phantom God Spirit Cliff! “

Seseorang berkata ketika mereka menemukan karakter top ini.

Meskipun ada batasan usia kerangka 3000 tahun di sini, dalam praktiknya, kebanyakan mereka yang berusia sekitar seribu tahun yang datang ke sini untuk mencoba mencapai pencerahan. Para genius berusia 2000-3000 tahun yang tak tertandingi telah datang ke platform kuil beberapa kali di masa lalu dan tidak ingin membuang waktu lagi di sini. Lagi pula, Pegunungan Fallen God memiliki lingkungan budidaya yang sangat buruk.

“Mm? Bukankah itu Tuan Muda Wanyan dari Kuil Golden Sun? Dia juga salah satu jenius terhebat di generasinya di Kuil Golden Sun. Ada terlalu banyak elit yang luar biasa di sini hari ini! ”

Seseorang berteriak memuji. Meskipun ada orang-orang luar biasa di seluruh Fallen God Mountain Range, orang-orang dengan bakat Tuan Muda Wanyan masih jarang.

“Bloodjade Putih, dia juga putra surga yang bangga.”

Orang lain berkata dengan berbisik. Kerumunan orang mulai membahas talenta ekstrem yang telah terbang dari platform kuil.

Namun, begitu banyak karakter tanpa tandingan yang gagal satu demi satu. Meski begitu, tidak ada rasa malu atau kejutan, juga tidak ada penyesalan – ini karena kegagalan adalah norma!

Sebenarnya, tidak peduli seberapa hebat reputasi seseorang atau seberapa berlebihan dan meledaknya di luar proporsi talenta seseorang, tidak ada yang percaya bahwa seseorang dapat benar-benar mendapatkan pencerahan di platform kuil.

Itu tidak mungkin!

Bahkan Permaisuri Jiwa, Sheng Mei terpaksa memberikan naik. Jika orang lain bisa berhasil di tempat dia gagal, bukankah itu hanya lelucon?

Siapakah Permaisuri Jiwa Sheng Mei? Tanpa bantahan, dia dikenal sebagai junior nomor satu di antara para spiritas. Entah itu dalam kekuatan, fondasi, pemahaman Hukum, warisan metode kultivasi, atau apa pun, tidak ada yang bisa dibandingkan dengannya.

Bahkan Permaisuri Jiwa Sheng Mei gagal. Saya curiga memang tidak ada apa-apa di sini. Mungkin apa pun yang ada di sini telah lenyap karena sudah terlalu lama waktu berlalu … “

Seseorang bergumam dengan kecurigaan yang kental dalam suaranya. Sebenarnya, banyak orang sudah memiliki ide ini berputar-putar dalam pikiran mereka.

“Di masa lalu, berapa lama Permaisuri Jiwa tinggal di sini untuk pencerahan?”

Ketika semua orang berbicara, seorang lelaki besar dengan jenggot naga berjalan mendekat dan bertanya dengan suara keras. Orang besar ini adalah Lin Ming. Karena dia menggunakan Teknik Kelahiran Kembali Tubuh untuk menciptakan ilusi laut spiritual seniman bela diri spiritas, tidak ada yang bisa merasakan bahwa dia adalah manusia.

Banyak orang memutar mata ke arah Lin Ming. Untuk elit yang luar biasa, ketika kecepatan kultivasi mereka mencapai ekstrem dan jauh melampaui kecepatan mereka di usia tua mereka, bahkan ketika berusia 2000 tahun tampak muda.

Adapun Lin Ming … dia benar-benar tidak layak pandangan kedua. Jika dia berada di dunia fana, kebanyakan orang akan berpikir dia adalah seorang penipu yang menjual daging babi di jalan.

Orang semacam ini juga datang ke Fallen God Mountain Range untuk ikut bersenang-senang?

“Saya harus mengatakan paman tua, Anda tidak harus datang ke tempat ini untuk bermain-main. Pegunungan Fallen God ini sudah penuh sesak seperti itu. “

Tidak ada yang bisa melihat usia kerangka Lin Ming; efek dari Teknik Kelahiran Kembali Tubuh itu terlalu realistis.

“Aku hanya melihat-lihat dengan santai. Saya bertanya-tanya berapa lama Permaisuri Jiwa menghabiskan mencoba untuk mendapatkan pencerahan di sini di masa lalu? ” Lin Ming bertanya sekali lagi. Ini adalah poin penting baginya.

Jika Sheng Mei menghabiskan waktu singkat di sini maka Lin Ming memiliki beberapa harapan untuk berhasil. Tetapi jika Sheng Mei menghabiskan delapan tahun atau 10 tahun di sini tanpa hasil sama sekali, maka semuanya menjadi jauh lebih menyusahkan. Dia tidak punya banyak waktu untuk disia-siakan di sini.

Banyak orang tidak yakin mengapa Lin Ming mengajukan pertanyaan yang dia lakukan. Tetapi pada saat ini, seorang pemuda berjubah putih berkata, 108 hari! Tidak satu jam lebih atau satu jam lebih sedikit. Selama 108 hari ini, Permaisuri Jiwa mencoba memperoleh pencerahan 72 kali dan berhasil menerangi lautan jiwa ketiga! ”

Pemuda berjubah putih secara akurat mendaftarkan angka-angka ini. Adapun apa artinya menerangi lautan jiwa ketiga berarti, Lin Ming tidak tahu.

Di pagoda delapan sisi, ia hanya meminta informasi tentang halaman emas, dan tidak bertanya tentang keadaan khusus terkait dengan Fallen God Mountain Range.

Lin Ming memandang pemuda berjubah putih ini. Pemuda ini memiliki penampilan yang tampan dan aura gagah. Dari pandangan sekilas, orang bisa melihat bahwa dia datang dari latar belakang yang luar biasa dan memiliki prestasi yang cukup besar.

“Karakter yang bakatnya melampaui White King …” Lin Ming diam-diam memperhatikan. Murid langsung Empyrean Vast Universe adalah White King. Meskipun ini tidak dianggap banyak untuk Lin Ming, tidak semua orang mampu melampaui White King dalam hal bakat.

“Permaisuri Jiwa Sheng Mei sangat sengit!” Seseorang berteriak memuji. 108 hari untuk menerangi tiga lautan jiwa! Beberapa orang bahkan tidak dapat menerangi dua lautan jiwa dalam 10 tahun! Saya bertanya-tanya mengapa Permaisuri Jiwa Sheng Mei tidak terus bermeditasi; mungkin dia mungkin lebih memahami prinsip-prinsip itu. ”

Banyak orang bertanya dengan keras. Mereka juga tidak tahu secara khusus tentang upaya Sheng Mei.

“Permaisuri berkata bahwa tiga lautan jiwa hanyalah permulaan; itu menjadi jauh lebih sulit sesudahnya. Tetapi bahkan Permaisuri tidak memiliki keyakinan bahwa dia bisa berhasil. Selain itu, waktunya sangat berharga dan ada banyak hal lain yang harus dia hadiri … “

Pemuda berjubah putih yang berbicara tampaknya sangat berpengetahuan tentang Sheng Mei. Yang lain tidak bisa membantu tetapi bertanya kepadanya, “Bagaimana Anda bisa mengetahui detailnya dengan jelas? Kedengarannya seperti Anda secara pribadi pernah mendengarnya di masa lalu. “

Pemuda berjubah putih dengan bangga berkata,” Tentu saja saya tahu apa yang saya bicarakan. Saya dari Soul Rapture Holy Lands, jadi mengapa saya tidak tahu? Aku bahkan pernah melihat Permaisuri Jiwa secara pribadi sebelumnya! ”

Saat pemuda berjubah putih itu berbicara, kata-katanya seperti batu yang tercebur ke danau yang tenang. Untuk sesaat, semua orang menatapnya, beberapa dari mereka dengan ekspresi bingung.

Pemuda berjubah putih ini berasal dari Soul Rapture Holy Lands, Tanah Suci yang sama dengan Sheng Mei! Selain itu, dia bahkan telah melihat Sheng Mei dengan matanya sendiri!

“Aku ingat dia, dia adalah murid inti dari Soul Rapture Holy Lands, Jade Lifestone!”

Seseorang berkata , mengingat identitas pemuda berjubah putih. Kemudian, banyak orang melemparkan tatapan iri pada pemuda berjubah putih ini. Dia sebenarnya berasal dari Tanah Suci yang sama dengan Sheng Mei! Untuk elit muda yang heroik seperti dia, pencapaiannya di masa depan tidak akan terbatas.

“Murid senior-magang, Brother Jade, bagaimana Anda melihat Permaisuri Jiwa?”

“Saudara senior-magang Jade, apakah Anda pernah melihat pertarungan Permaisuri Jiwa sebelumnya? Seperti apa itu? ”

Banyak orang bertanya Jade Lifestone berbondong-bondong, beberapa dari mereka sangat bersemangat. Bagi para spirita, Sheng Mei mirip dengan dewi yang masih hidup.

Banyak dari para spirita yang menyembah Sheng Mei. Ini adalah penghormatan mendalam yang datang dari hati. Meskipun banyak dari elit muda yang luar biasa ini mengagumi Sheng Mei secara ekstrem, tidak satu pun dari mereka yang memiliki pikiran yang tidak murni terhadapnya. Ini karena Sheng Mei terlalu suci dan sempurna, ke titik di mana tidak ada yang berani mencemarkan citra dirinya.

Jade Lifestone juga salah satu penggemar memuja Sheng Mei. Dengan nada yang sedikit angkuh, dia mulai menceritakan bagaimana dia melihat Sheng Mei.

Saat Lin Ming melihat Jade Lifestone berbicara dengan antusiasme yang begitu kuat sehingga dia terdiam. Setelah beberapa saat dia bertanya, “Di mana Soul Empress sekarang?”

Dia ingin melihat Sheng Mei. Memiliki gagasan umum tentang di mana dia berada akan menjadi awal yang baik.

Jade Lifestone mengerutkan kening karena terganggu. Dia melihat ke arah orang yang mengajukan pertanyaan dan menemukan bahwa itu adalah orang berjanggut naga yang besar dan lamban.

Untuk seseorang yang dilahirkan tampan seperti Jade Lifestone dan yang juga pilih-pilih tentang penampilan orang lain, dia secara alami tidak memiliki kesan yang baik terhadap Lin Ming yang saat ini tampak seperti paman sesat yang menyembelih babi untuk mencari nafkah.

Selain itu, Lin Ming menyela kata-katanya telah membuat kesan Jade Lifestone tentang dirinya semakin rendah. Bahkan jika mereka berdua penggemar Sheng Mei, Jade Lifestone masih tidak menyukai Lin Ming.

“Mengapa kamu peduli di mana sang Ratu? Apakah Anda berpikir untuk menemuinya? “

Lin Ming menelusuri janggutnya, menyembunyikan senyum. Dia tertawa kecil dan berkata, “Aku hanya sedikit ingin tahu tentang di mana Permaisuri Jiwa akan berada. Adik kecil ini, Anda tidak akan tahu, kan? “

“Huh, tentu saja aku tahu, tidak ada gunanya kamu mencoba membuatku gusar. Saya akan memberi tahu Anda bahwa Permaisuri Jiwa saat ini jauh di pengasingan di dalam Soul Rapture Holy Lands saat ia menyelesaikan revolusi ketujuh dari Seni Reinkarnasi Agung. Selain itu, dia akan segera selesai; ini sama sekali bukan rahasia. Namun, tidak perlu bagi Anda untuk peduli di mana dia berada, karena tidak berguna apakah Anda tahu atau tidak. “Lin Ming terkejut mendengar ini. Permaisuri Jiwa Sheng Mei menyelesaikan revolusi ketujuh dari Seni Reinkarnasi Besar. Jika demikian, maka kekuatannya akan meningkat lagi! Batas apa yang akan dia capai? Lin Ming menghitung kartu yang bisa dia bawa di depan Sheng Mei. Dia harus mengakui bahwa meskipun dia mencari Sheng Mei untuk bernegosiasi dengannya, dia berada dalam posisi yang terlalu tidak menguntungkan. Kerugian ini berasal dari penurunan kemanusiaan. Sulit bagi seorang pria lajang untuk mengubah ini. “Jika Permaisuri Jiwa meninggalkan pengasingan apakah dia akan datang ke Akashic Dream Universe?” Lin Ming bertanya sekali lagi. Jade Lifestone perlahan berkata, Permaisuri Jiwa secara alami dapat datang ke Akashic Dream Universe jika dia mau, karena ini adalah tempat uji coba bagi para spiritas! Namun, jangan berkeliling berpikir Anda bisa melihatnya di sini. Ke mana pun Permaisuri Jiwa pergi, apalagi Anda, bahkan saya tidak bisa mengikutinya! “Lin Ming tidak peduli dengan sikap Jade Lifestone. Dia bertanya lagi, “Dan tentang menerangi ketiga lautan jiwa yang baru saja disebutkan oleh saudara baik ini, apa itu sebenarnya?” Pertanyaan terakhir Lin Ming tidak hanya menyebabkan Jade Lifestone mengerutkan kening, tetapi semua orang juga memutar mata mereka sekali lagi. Orang ini bertanya begitu banyak pertanyaan yang tidak berguna. Jade Lifestone dengan ceroboh berkata, “Meskipun kita semua datang ke Fallen God Mountain Range untuk menguji keberuntungan kita atau mengalaminya untuk diri kita sendiri, yang paling bisa Anda lakukan hanyalah mencoba dan mempelajari beberapa pengetahuan paling dasar sebelum datang ke sini. Platform kuil memiliki tanda lautan jiwa diukir di dalamnya. Semakin banyak pencerahan yang dapat Anda pegang, semakin banyak tanda jiwa laut menyala. Jika Anda dapat menerangi semuanya maka itu adalah tanda bahwa Anda telah berhasil memperoleh pencerahan. Namun, ini hanya legenda. Hanya di zaman kuno orang-orang dapat berhasil. ”