Martial World – Chapter 1848 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1848 | Baca Novel Online

Halaman Kayu Pertama

Kata-kata Sheng Mei menyebabkan pikiran Lin Ming bergetar.

Bertukar halaman emas adalah kondisi yang lebih menguntungkan bagi Lin Ming Ini karena Sheng Mei sudah membaca replika halaman emas, tetapi Lin Ming belum melihat apa-apa.

Pada saat ini, Sheng Mei mengumpulkan kedua tangannya. Di antara telapak tangannya, sinar keemasan mulai bersinar ketika sebuah halaman emas yang tampaknya berputar dari sutra mulai muncul perlahan-lahan.

Ketika orang-orang di ujung yang jauh melihat ini, mereka semua menahan napas. Untuk hampir semua orang ini, ini adalah pertama kalinya mereka melihat halaman emas.

“Kayu pertama, ini juga yang pertama dari halaman emas.”

Sheng Mei samar-samar berkata .

Halaman emas Lin Ming adalah halaman kayu kedua, dan dengan demikian halaman kedua, satu langsung terhubung ke halaman pertama.

Jika mereka dapat dihubungkan bersama dan dipelajari dari awal , keuntungannya tentu saja akan luar biasa.

Untuk Sheng Mei untuk mengambil halaman kayu pertama lebih dari menunjukkan ketulusan hatinya.

Sheng Mei juga mengatakan, “Hanya ada 10 halaman emas . Tetapi, Kitab Suci Spiritas mencakup lebih dari 10 halaman emas. Ada juga banyak hal lain. “

Saat Sheng Mei berbicara, halaman emas sudah berkibar ke tangan Lin Ming.

Adapun halaman emas kayu kedua Lin Ming, dia melewatinya untuk Sheng Mei.

Kedua orang bertukar halaman dan mulai merenungkannya.

Lin Ming duduk di platform kuil, hatinya tidak lagi memikirkan hal lain. Indranya terfokus dan itu seperti lonceng alam bergema di telinganya, memungkinkannya untuk bermeditasi dengan lebih tenang.

Area di sekitarnya tampaknya telah menjadi ruang yang sepenuhnya terpisah, terputus dari dunia luar .

Di tangannya, halaman emas yang telah dia tukarkan dengan Sheng Mei perlahan menyatu ke dunia batin dan laut spiritualnya, berubah menjadi gerakan cahaya seperti bintang yang tak terhitung jumlahnya yang melonjak dalam jiwa ilahi-nya. >

Laut spiritualnya dipenuhi dengan ombak yang mengamuk. Dalam trans yang mendalam, Lin Ming segera tiba di depan dunia fatamorgana yang gelap gulita.

Tanah tempat dia berada sepertinya terbuat dari ketiadaan, tetapi jika dia menyentuh sesuatu, dia bisa merasakannya sangat solid. .

Ruang dingin itu kosong dan dipenuhi dengan misteri yang menakutkan.

Di kejauhan, tak terhitung orang yang ditutupi dengan lingkaran cahaya mistis, memancarkan cahaya tanpa akhir. Mereka berbisik dengan suara rendah, nyanyian mereka bergema di udara.

Ayat-ayat ini tidak jelas; dia tidak bisa mengerti satu kata pun. Tetapi dagingnya dan jiwa ilahi-Nya dapat merasakan kekuatan yang jelas berasal dari mereka.

Ini adalah perasaan misterius, yang hanya bisa dirasakannya tetapi tidak dijelaskan.

Perasaan ini membuatnya bisa melihat banyak hal, gambar yang luar biasa melewati matanya seperti butiran pasir yang jatuh dalam badai.

Dia melihat pohon surga, mahkotanya yang menjulang tinggi, menembus ke kejauhan seperti gunung dan menusuk ke langit. Pohon ini mulai berderak dan terbakar. Energi esensi melesat keluar dan kekuatan hidupnya terputus. Itu menabrak tanah, menjadi abu … setelah angin dan hujan, abu pohon besar itu melebur ke dalam bumi, menghilang tanpa jejak.

Dia melihat lautan tanpa batas dengan naga-naga ikan melompat dan leviathans membentang sejauh 90.000 mil. Seluruh laut hidup dan menakjubkan. Tetapi dalam sekejap mata, langit dipenuhi dengan api yang sangat cerah dan air laut menguap. Laut menjadi ladang mulberry …

Dia melihat planet besar dengan kehidupan yang tak terhitung jumlahnya. Elang memekik di langit yang tak berujung dan harimau meraung dan serigala melolong di hutan. Ada kota-kota yang ramai, terpaut dalam asap dan bau dunia fana … tetapi ketika tahun-tahun berlalu, langit mulai pecah dan bumi runtuh. Api dan air berkobar di sekitar dan dunia yang ramai menjadi salah satu teror dan bencana, semua kehidupan memudar dalam kekacauan.

Satu demi satu, gambar yang tak terhitung jumlahnya melayang bersama di hadapannya, memanifestasikan dan kemudian dihancurkan. < / p>

Semua gambar memancarkan energi kematian dingin yang dingin, semburan kehancuran yang tak ada habisnya …

Lin Ming tampaknya menjadi pohon yang menjulang tinggi, laut, bintang. Dengan kejelasan yang tak tertandingi, dia bisa merasakan bagaimana dia dihancurkan, bagaimana dia mati.

“Kematian … semuanya kembali ke rumah mereka …” Lin Ming menghela nafas, hatinya menjadi lebih sunyi. < / p>

Adegan kematian tanpa akhir menyebabkan perasaan tertentu meresap dalam pikiran Lin Ming.

Dengan kematian, ada kehidupan yang tak terelakkan. Ini adalah dua tahap terpenting dalam hidup!

Ketika pemikiran ini muncul, itu menjadi awan asap yang naik ke langit tertinggi, tidak dapat dipertahankan.

Angka-angka yang dinyanyikan dalam kehampaan itu seperti matahari. Mereka mulai memancarkan cahaya terang yang menyilaukan yang menerangi semua arah.

Bang!

… Dari pohon surga yang menjulang tinggi yang terbakar oleh api yang mengamuk dan menjadi abu, mereka abu mulai memberi makan bumi. Dari tempat itu runtuh, bibit kecil muncul. Hujan turun dari langit dan angin kencang membantunya tumbuh lurus dan tinggi. Bilah rumput hijau tumbuh, masing-masing tampak tinggi dan penuh dengan keagungan …

… Dari laut kering, angin bangkit. Ribuan sungai mulai membengkak dari segala arah, menjelajahi dunia kiri dan kanan, perlahan-lahan bergabung bersama menjadi lautan tanpa batas sekali lagi …

… Dari pusat planet yang hancur, sebuah nukleus mulai terbentuk sekali lagi. Selama milyaran tahun ia mengumpulkan kekuatan spiritual alam semesta yang tak terbatas, tumbuh sekali lagi. Planet ini berangsur-angsur meluas, dan kehidupan mulai muncul di permukaannya …

Setiap adegan dipenuhi dengan vitalitas menggelegak yang tak ada habisnya.

Pada saat ini, Lin Ming adalah benih Dia mengulurkan anggota tubuhnya, menyerap nutrisi dari abu pohon yang menjulang tinggi. Dia menjadi pohon muda dan mulai tumbuh perlahan.

Dia adalah dasar laut yang kering. Dari keheningan yang mematikan, uap air yang tak terbatas mulai berkumpul, membasahi tanah sekali lagi.

Dia adalah inti planet yang dingin dan kesepian. Melalui milyaran tahun kesendirian, ia mengumpulkan esensi spiritual spiritual dari alam semesta yang menyebar tipis, akhirnya melahirkan bentuk kehidupan tanpa akhir …

Dari nyanyian tanpa batas, Lin Ming menyadari pengalaman hidup sampai mati, dari mati untuk hidup. Dia menjadi semua hal, mengulangi siklus tanpa henti.

Lagi dan lagi dan lagi.

Hatinya berubah dari sunyi menjadi sunyi, dari susah menjadi sunyi, terus marah …

Tiba-tiba dia mengerti. Teks-teks yang melayang di laut rohaninya mulai beresonansi dengan nyanyian yang tak berujung.

Dia menjadi bilah rumput, serta pohon yang menjulang.

Dia menjadi setetes air , serta laut yang luas.

Dia menjadi inti planet, juga planet raksasa.

Dia adalah segalanya, dan semuanya adalah dia.

“Alam semesta adalah samsara, ruang dan waktu adalah tak terbatas …” Lin Ming diam-diam membaca teks-teks sederhana, setiap kata bersinar di dalam hatinya, mengambang di kehampaan pikirannya seperti bintang.

Mengambang dalam spiritualnya laut, teks-teks kuno dari halaman emas mulai beresonansi dengan kata-katanya. Rune-rune mulai melepaskan sorakan yang kuat, menjadi semakin cerah.

Meskipun beberapa teks masih tetap tidak jelas dan membingungkan, Lin Ming saat ini telah memahami makna sebenarnya yang penting yang terkandung dalam halaman emas yang telah diperdagangkan Sheng Mei. dia.

Asura Sutra yang ditinggalkan Guru Jalan Asura dapat dikatakan berbicara tentang Dao Surgawi tertinggi yang berdiri di atas 33 Surga; itu adalah kekuatan alam semesta.

Kemudian, halaman-halaman emas yang tertinggal di antara para spirita berbicara tentang kembali ke asal sejati seseorang.

Akulah alam semesta. Aku adalah segudang eksistensi!

……….

Di platform kuil yang diseret ke tebing terjal, Soul Empress Sheng Mei menggapai pencerahan tidak terlalu jauh dari Lin Ming.

Energi dingin es telah membekukan dinding es tebal seribu kaki di sekelilingnya. Rune aneh melintas di sepanjang mereka, membuat mustahil bagi orang lain untuk melihat apa yang terjadi di dalam.

Adapun tanda lautan jiwa, sejak saat Sheng Mei duduk di platform kuil dan mulai melihat halaman emas kayu kedua, tanda lautan jiwa ini juga mulai menyala. Pada hari ke-100, tanda lautan jiwa keempat sudah mulai memancarkan cahaya redup. Di tebing, beberapa anak-anak surga yang bangga dari berbagai ras bersorak kegirangan setelah melihat ini. “Permaisuri Jiwa benar-benar sengit. Terakhir kali dia di sini, dia menyalakan tiga tanda lautan jiwa dalam 108 hari. Sekarang, hanya dalam 100 hari dia sudah dapat memiliki tanda laut jiwa keempat bersinar dengan cahaya redup. Dalam waktu benar-benar menyalakannya tidak akan ada masalah sama sekali. Mungkin kali ini Permaisuri Jiwa benar-benar mungkin bisa mendapatkan halaman emas dari Pegunungan Dewa yang Jatuh ini. “” Tentu saja. Terakhir kali Permaisuri Jiwa ada di sini dia hanya menyelesaikan revolusi keenamnya, tetapi sekarang dia telah menyelesaikan ketujuh. Tidak ada yang membandingkan dia dari dulu ke dia sekarang. Selain itu, Lin Ming memberinya halaman emas kayu kedua, membuatnya lebih kuat. “Jade Lifestone tersenyum. Sebagai seseorang yang awalnya di sini di Fallen God Mountain Range untuk mencoba pencerahan, ia secara alami tidak pergi dengan mereka yang berasal dari Great Brahmic God Mountain. Dia tinggal di tebing untuk melanjutkan pencerahannya. Permaisuri Sheng Sheng Mei berasal dari Tanah Suci yang sama dengan yang dia lakukan. Jika Sheng Mei kuat, itu juga sesuatu yang bisa dibanggakannya. Namun, ketika dia melirik Lin Ming, yang berada di platform kuil tidak terlalu jauh darinya, cahaya yang kompleks memenuhi matanya. Karakter ini Lin Ming adalah sama dengan teka-teki. Dia membuat jantungnya berdegup kencang. “Bocah ini memiliki kekuatan tempur yang mengerikan. Saya bertanya-tanya seberapa jauh dia bisa pergi. “Jade Lifestone tidak berani melihat ke bawah pada latar belakang Lin Ming lagi. Kemudian, pada platform kuil kesepian Lin Ming, cahaya tanda lautan jiwa pertama mulai bersinar. Setelah itu, yang kedua dan tanda lautan jiwa ketiga menyala. Ini berarti bahwa Lin Ming akhirnya selesai memahami halaman emas dan mulai memahami Hukum pada platform kuil. Cahaya menyilaukan, seperti miniatur matahari terbit. Itu bahkan lebih cerah dari upaya Lin Ming sebelumnya, dan tidak lebih buruk dari usaha Sheng Mei. Anak-anak surga yang sombong merasa sulit untuk tidak memperhatikan apa yang terjadi. Pegunungan. Bisakah mereka menciptakan keajaiban di sini?