Martial World – Chapter 1849 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1849 | Baca Novel Online

Wanita Misterius

Pada saat ini, Lin Ming seperti sumur kuno di platform kuil, tenang dan tenteram.

Meskipun ada banyak hal yang masih tidak dia yakini, dia sudah menyadari arti sebenarnya dari halaman emas yang diperjualbelikan oleh Sheng Mei. Sekarang, dia hanya perlu waktu untuk secara perlahan memverifikasi kebenaran dalam halaman emas dan menguasainya.

Namun, hanya memahami arti sebenarnya dari halaman emas saja memberi banyak manfaat bagi Lin Ming.

Kekuatan jiwa melonjak seperti gelombang di dalam tubuhnya, membasuhnya tanpa henti dan membuatnya merasa seolah-olah dia dilahirkan kembali.

Tanpa berhenti, dia mulai dengan cepat memahami prinsip-prinsip di atas platform kuil. < / p>

Dia tahu bahwa selama dia mendapatkan lebih banyak halaman emas dan memverifikasi satu sama lain, akan lebih mudah untuk menguasainya.

Untungnya, perasaan singkat ini muncul.

Dalam jiwa ilahi-Nya, teks-teks dari dua halaman emas bergema satu sama lain, memancarkan suara alam yang menenangkan pikiran Lin Ming.

Setelah satu hari berlalu, tanda lautan jiwa keempat menyala dengan mulus.

Tapi setelah itu, memahami sesuatu lebih jauh menjadi semakin sulit.

Platform kuil gelap diselimuti kekuatan besar yang memancarkan endle kekuatan mistis.

Tidak tahu kapan, Lin Ming menemukan bahwa ia tampaknya telah melangkah ke jalan berliku yang sempit. Tidak ada apa-apa selain kabut di sekitarnya. Dia tidak bisa melihat sekelilingnya atau ke mana dia harus pergi.

Dalam kabut berkabut ini, dia seperti perahu kesepian di laut hitam pekat, tak berdaya dan hilang, mengambang dengan tenang di dunia. < / p>

Bahkan lampu berkilau di depannya yang memancarkan suara misterius telah menghilang. Rasanya seperti dia benar-benar terputus dari dunia luar.

“Perasaan ini …”

pikiran Lin Ming mengencang. Jika dia tidak bisa melarikan diri dari labirin aneh ini, maka pemahaman berikut akan semakin sulit.

Untuk memahami prinsip platform kuil di Fallen God Mountain Range adalah tugas yang sangat sulit. Sejak zaman kuno, seniman bela diri spiritas yang tak terhitung jumlahnya telah berusaha untuk mendapatkan pencerahan di sini, tetapi mereka semua telah dikalahkan satu demi satu. Ini bahkan termasuk Divinitas Sejati muda!

Jadi, beberapa orang bahkan curiga bahwa aturan dunia sudah diblokir di sini. Tidak ada yang harus bisa mendapatkan hasil apa pun.

Meskipun Lin Ming percaya pada dirinya sendiri, dia tidak berpikir dia lebih kuat daripada para spiritual Sejati Divinities ketika mereka masih muda. kemacetan, Lin Ming menjadi semakin berhati-hati.

Pada saat ini, dalam pikiran Lin Ming, ia mencoba mengingat beberapa konten dari halaman emas kayu pertama dan kedua.

Arti sebenarnya dari halaman emas yang ia pahami mulai bersinar seperti bintang, memancarkan suara Dao Besar dari dalam dirinya seperti bel besar yang bergemuruh di benaknya.

Kabut tebal di sekitarnya menghilang dan laut hitam menghilang.

Di depannya, jalan lain muncul. Itu sederhana dan polos, mengarah ke titik di cakrawala yang tak berujung, seolah-olah mengarah ke masa lalu, seolah-olah mengarah ke masa depan yang tak terbatas yang mungkin …

Mata Lin Ming cerah. Raungan aneh lainnya terdengar di kepalanya. Setelah mendapatkan beberapa pemahaman, dunia tiba-tiba menjadi hitam sekali lagi.

Kabut tak berujung menutupi dia lagi, menghalangi dia untuk mengambil bahkan satu langkah ke depan.

“Bagaimana saya harus terus berjalan di ujung jalan? ” Lin Ming merenung. Dia mencoba merasakan keberadaan dunia di sekitarnya. Pemahamannya tentang halaman-halaman emas juga menjadi semakin mendalam.

Tapi, tanda lautan jiwa kelima seperti parit tak berujung yang menghalangi jalannya, sebuah rintangan yang tidak akan pernah bisa diatasinya.

Ketika Lin Ming jatuh ke kelambanan, tidak terlalu jauh darinya di platform kuil lain, Soul Empress Sheng Mei diam-diam bermeditasi.

Gelombang cahaya biru langit dari Great Dao terpancar darinya . Tapi, tanda lautan jiwa kelima masih belum menyala.

Untuk memahami prinsip-prinsip di atas platform kuil adalah proses yang sangat panjang. Itu bukan sesuatu yang bisa diselesaikan seseorang dalam 100-200 hari. Bahkan ada orang yang tinggal selama 10 tahun atau lebih pada satu waktu.

Bahkan untuk orang-orang seperti Lin Ming dan Sheng Mei, ingin mengambil halaman emas di sini adalah tugas yang sangat sulit.

Waktu berlalu sehari demi sehari.

Lin Ming dan Sheng Mei seperti patung, benar-benar tidak bergerak. Kekuatan jiwa mereka telah mencapai tingkat yang luar biasa dalam. Bagi banyak orang, duduk di platform kuil dalam meditasi selama beberapa lusin hari akan melelahkan kekuatan jiwa mereka, tetapi bagi Lin Ming dan Sheng Mei ini bukan masalah sama sekali.

Ini karena mereka tahu bagaimana menyesuaikan diri dengan Hukum dunia di sini dan melestarikan kekuatan jiwa mereka. Pada saat yang sama, kemampuan restoratif mereka luar biasa.

Dalam aspek ini, Sheng Mei jauh lebih kuat daripada Lin Ming. Lin Ming mungkin tidak bisa dibandingkan dengan Sheng Mei, tetapi karena ia memiliki Magic Cube, jiwanya memiliki kesamaan dengan Jiwa Abadi dan stabilitas jiwanya luar biasa.

“Betapa menakutkan. Mereka sudah duduk di sana selama 10 bulan tanpa bergerak. Dari penampilannya, mereka bisa duduk di sana selama beberapa tahun tanpa masalah sama sekali. ”

Menerangi lautan jiwa kelima adalah hal yang sulit dibandingkan … bahkan Permaisuri Jiwa Sheng Mei tidak akan merasa mudah …”

Lin Muk itu juga terdampar di tanda lautan jiwa kelima. Tidak ada yang terjadi selama beberapa waktu … “

” Meskipun anak nakal manusia ini kuat, kekuatannya terletak pada sistem pengumpulan esensi. Dalam mendapatkan pencerahan di atas platform kuil, tidak mungkin baginya untuk membandingkannya dengan Soul Empress. Saya pikir … Permaisuri Jiwa akan segera menyalakan tanda lautan jiwa kelima … “Seseorang diam-diam berbicara, takut mengganggu Sheng Mei.

Pada platform kuil, Lin Ming masih berjuang dengan pikirannya.

Di depannya adalah hutan belantara yang luas dibanjiri kabut yang tak berujung.

Dia tidak bisa melihat di mana jalan itu.

Dia berjalan sendirian. Di bawahnya adalah batu biru, persis seperti jalan batu biru yang pernah ia lewati di uji coba terakhir Jalan Asura.

“Setiap halaman emas terhubung dengan yang lain, tetapi arti sebenarnya semuanya sangat berbeda … alasan pencerahan saya di sini begitu cepat pada awalnya adalah karena pengalaman saya sebelumnya dan juga karena saya telah memahami arti sebenarnya dari dua halaman emas. Setelah memulai, kesulitan tiba-tiba meningkat. Latar belakang saya juga digunakan pada bagian pertama dari memahami prinsip-prinsip. “

Lin Ming bergumam pada dirinya sendiri.

Pada saat ini, sebuah suara bergema di telinganya. “Eh? Seseorang di sini mengukir karakter di atas batu. “

Lin Ming terkejut. Suara ini jelas dari gadis kecil berpakaian merah yang selalu mengikutinya.

Dia menoleh dan melihat bahwa di lautan kesadarannya, gadis kecil berpakaian merah itu duduk-duduk. Matanya cerah dan lebar dan dia berjuang untuk melihat menembus kabut di depannya. Murid-muridnya berkilauan dengan cahaya aneh, seolah-olah dia bisa melihat menembus kabut tebal.

“Apa yang kamu katakan? Karakter ukiran seseorang? “Jantung Lin Ming bertambah cepat. Dia tidak bertanya bagaimana gadis kecil ini muncul di dunia kesadarannya. Sepertinya selama sesuatu melibatkan kekuatan jiwa atau pikiran, tidak ada yang bisa menghalangi gadis kecil berpakaian merah ini.

Yang paling dia pedulikan adalah bahwa di jalan batu biru ini, ada seseorang lain di sini yang tidak bisa dilihatnya.

Ini jelas karena jalan di depannya ditutupi oleh kekuatan yang aneh. Lin Ming benar-benar tidak dapat melihat melalui sumber kekuatan ini, tetapi gadis kecil berpakaian merah itu Asal-usulnya adalah sebuah teka-teki, membuat orang merasa keberadaannya tidak dapat dibayangkan.

“Mm, itu bibi yang cukup. Dia menggunakan jarinya untuk menulis di batu biru … “

Seorang wanita?

Lin Ming bingung. Siapa orang ini?

“Apa yang dia tulis?”

tanya Lin Ming. Mata besar gadis kecil berpakaian merah itu melebar saat dia berkedip lagi dan lagi. Kemudian dia berbisik, Mereka adalah karakter yang sangat kompleks; Saya tidak mengerti sama sekali. Tapi bibi ini … aku … merasa dia familier … “

Gadis kecil berpakaian merah itu berkata, tenggelam dalam pikirannya.

Jantung Lin Ming berdetak kencang. Akrab?

Dia tidak tahu status apa yang dimiliki gadis kecil berpakaian merah ini. Dan siapa wanita ini yang mengukir karakter? Mungkinkah mereka ibu dan anak?

Dan karakter apa yang dipahat wanita itu?

Bibi itu mulai menggambar. Ada arus air … orang … planet … orang di planet … bilah kecil rumput, tanah, api … “

Gadis kecil berpakaian merah itu berkata tanpa akhir. Gambar-gambar ini tidak terhubung sama sekali. Ketika Lin Ming mendengar mereka, dia masih dibiarkan bingung.

Dengan demikian, dia memutuskan untuk menenangkan pikirannya dan menggunakan matanya agar terlihat sekeras yang dia bisa pada batu biru di sisi jalan. < / p>

Namun, saat dia menatap tanpa berkedip pada batu-batu biru ini, dia merasakan matanya sakit seolah-olah angin yang menggigit merobeknya.

Batu-batu biru memancarkan cahaya yang menusuk matanya seperti jarum emas yang tak terhitung jumlahnya.

Lin Ming memiliki perasaan bahwa apa yang wanita itu ukir adalah Hukum.

Segala sesuatu di langit dan bumi mengikuti Hukum Alam semesta; hidup tidak terkecuali.

Gadis kecil berpakaian merah itu berdiri di samping Lin Ming, sesekali berbicara. Lin Ming dengan kuat mengingat setiap kata yang diucapkannya.

Lin Ming terus menonton, selalu menonton. Meskipun matanya menjadi merah, dia tidak pernah rileks.

Dan suatu hari, dia bisa melihat bayangan buram seseorang yang berdiri di samping batu-batu biru.

Rambutnya panjang. Baju biru. Orang ini memancarkan aura yang menakutkan.

Ini memang seorang wanita, seorang wanita yang menyebabkan jantung Lin Ming berpacu. Rambutnya yang panjang terurai ke belakang seperti sungai waktu, membuat seseorang kehilangan diri dengan linglung hanya dengan melihatnya.

Dia tidak bisa membedakan batas apa yang telah dicapai wanita ini. Dia hanya melihatnya diam-diam berjalan di sekitar batu-batu biru. Kadang-kadang dia tenggelam dalam pikirannya, dan kadang-kadang dia akan menundukkan kepalanya dan mengukir beberapa benda ke batu biru.

Seakan dia sedang menyelesaikan karya seni.

Lin Ming kaku, tidak bisa bergerak. Dia dapat mengkonfirmasi bahwa wanita ini bukan hanya ilusi. Aura memancar darinya, yang tampak seperti aliran waktu tanpa akhir. Itu adalah perasaan yang sudah dikenalnya, perasaan yang dia rasakan di pengadilan terakhir dan di Tragic Death Valley. Ini adalah aura mengerikan dari tahun-tahun yang tak berujung, yang berasal dari lebih dari 10 miliar tahun yang lalu. Dia tidak bisa mengikutinya juga tidak bisa merasakan titik dari mana asalnya.

“Ini adalah hantu yang ditinggalkan dari 10 miliar tahun yang lalu?” Lin Ming berpikir keras. Aura ini telah dipertahankan sampai sekarang, bahkan setelah periode waktu yang membingungkan telah berlalu. Itu membuat Lin Ming merasa takut dan khawatir. Wanita macam apa ini? Mungkin, pemandangan yang dilihat gadis kecil berpakaian merah itu adalah tentang Alam Semesta Mimpi Akashic yang sedang dibentuk, dan gambar yang diukir wanita itu adalah Hukum yang direkam di dunia ini. Ini adalah penjelasan terbaik yang bisa dia temukan. Bahkan mungkin bahwa wanita ini adalah orang yang telah menciptakan platform kuil pencerahan dari Fallen God Mountain Range. Namun … yang menciptakan platform kuil, seharusnya orang itu tidak menjadi pencipta Kitab Suci? Di alam mimpi, Lin Ming telah melihat pencipta Kitab Suci dua kali. Dia juga orang yang pernah bertarung dengan Master Jalan Asura di masa lalu. Meskipun Lin Ming hanya meliriknya, dia bisa memastikan bahwa orang ini adalah seorang pria. Apa yang terjadi di sini? Lin Ming merasa pikirannya berubah kacau. Karakter dari 10 miliar tahun yang lalu dan hubungan mereka adalah teka-teki lengkap baginya. Dia tidak bisa membantu tetapi menoleh dan melihat gadis kecil berpakaian merah. Gadis kecil ini mungkin juga merupakan karakter yang ada 10 miliar tahun yang lalu, jika tidak, mengapa dia merasa bahwa wanita ini akrab? Jika ini benar, maka peran apa yang dia mainkan di masa lalu? Kenapa dia tertidur begitu lama? Kenapa dia masih ada? Mengapa tidak ada aura yang kuat seperti tahun-tahun tak berujung yang berasal dari tubuhnya? Teka-teki yang tak terhitung jumlahnya mengalir dalam benaknya. Tetapi saat ini, dia tidak punya waktu untuk memikirkan masalah ini. Dia melihat ke arah tangan wanita itu, mencoba melihat apa yang sedang dipahatnya. Namun, tulisan-tulisan itu bersinar dengan cahaya mistis, membuat Lin Ming tidak dapat melihatnya dengan jelas.