Martial World – Chapter 1851B | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1851B | Baca Novel Online

Hidup dan Mati

Pada saat ini, elit spiritas yang luar biasa di Fallen God Mountain Range semua memiliki kulit yang buruk, seolah-olah mereka orang tua telah meninggal di depan mereka.

Khususnya, mereka yang mengejek Lin Ming dan mengatakan dia memaksa dirinya sendiri memiliki wajah merah terbakar. Meskipun mereka masih ingin mengejek Lin Ming, fakta-fakta diletakkan di depan mereka. Daripada memukul wajah mereka lagi, mereka memutuskan untuk diam saja.

“Ini Lin Muk, apakah ini benar-benar pertama kali dia datang ke Fallen God Mountain Range !?”

Seseorang bertanya dengan berbisik. Namun, sebelum dia selesai berbicara, masalah yang bahkan lebih sulit dipercaya terjadi.

Lingkaran cahaya di sekitar Lin Ming tumbuh semakin cerah, tumpang tindih lagi dan lagi saat menyebar ke luar. Pertama-tama itu tampak seperti riak, lalu tampak seperti gelombang yang bergelombang. Gelombang demi gelombang, bahkan ruang di sekitarnya untuk ratusan kaki terpengaruh. Samar-samar, sinar menyilaukan melonjak ke langit dari sekitar kepala Lin Ming, mengisi dunia dengan kilau yang cemerlang. Itu seperti bintang yang bersinar, membuat semua orang terkejut sampai ekstrem.

Fenomena semacam ini bahkan melampaui cahaya Sheng Mei!

Cahaya Sheng Mei seperti bulan purnama yang cerah, tapi Lin Cahaya Ming seperti bintang yang menyala-nyala. Setiap orang menghasilkan fenomena yang berbeda ketika mereka mencoba memahami prinsip-prinsip pada platform kuil. Ini karena setiap seniman bela diri memahami Hukum yang berbeda pada platform kuil. Tidak ada seniman bela diri yang dapat memahami Hukum lengkap Kitab Suci, tetapi hanya sebagian kecil darinya.

Menurut kesulitan bagian Hukum ini, serta berbagai tingkat pemahaman, berbagai fenomena dapat terjadi yang membedakan yang kuat dan yang lemah.

Tapi sekarang, jika seseorang harus bertanya apakah fenomena Lin Ming lebih besar atau fenomena Sheng Mei lebih besar, semua orang harus mengatakan bahwa cahaya memancar dari Lin Ming platform kuil sedikit lebih menyilaukan!

“Permaisuri Sheng Mei sebenarnya tidak bisa dibandingkan dengan Lin Muk ini?”

Banyak orang merasa seolah-olah mereka hidup dalam mimpi. Meskipun Permaisuri Jiwa Sheng Mei hanya pada revolusi ketujuh dan masih memiliki kapasitas luar biasa untuk pertumbuhan di masa depan, siapa yang bisa mengatakan bahwa Lin Ming juga tidak memiliki potensi yang sama?

Berhenti berbicara omong kosong! Permaisuri Sheng Mei menyalakan tanda lautan jiwa kelima terlebih dahulu, dan fenomena tidak dapat dibedakan berdasarkan seberapa terang cahayanya! Bagaimana kita bisa berharap untuk memahami Hukum dengan kompleksitas seperti itu? “

Banyak dari pendukung Sheng Mei yang jengkel berdebat. Mereka tidak mau percaya bahwa Lin Ming telah melampaui Sheng Mei.

Dan pada saat ini, apakah itu Lin Ming atau Sheng Mei, tidak ada yang tahu apa yang terjadi di dunia luar.

Mencoba memahami prinsip-prinsip itu seperti menaiki tangga tipis ke langit. Itu adalah jalan yang tak berujung dan sepi.

Pikiran mereka benar-benar fokus, tanpa sedikit pun gangguan.

Setelah menyalakan tanda laut jiwa kelima, perjalanan untuk menerangi jiwa keenam tanda laut akan lama memang.

Lin Ming seperti pohon kuno yang berakar di batu, berdiri kokoh dan mantap di tanah.

Sheng Mei seperti danau tanpa angin atau ombak , sangat tenang dan damai.

Fenomena yang dilihat Sheng Mei berbeda dari apa yang dilihat Lin Ming. Dia dengan paksa mengandalkan bakat luar biasa dan pemahamannya tentang kehidupan dan jiwa untuk mencari jalan di kabut tebal itu.

Tapi untuk Lin Ming, dia selalu menatap gambar tetesan hujan. Dia melihat hujan kecil ini hari demi hari dalam keadaan seperti kesurupan.

Hanya ketika dia merasa bahwa dia telah memahami segala yang dia bisa dari gambar hujan ini, dan bahwa Hukum lain tidak mungkin untuk dipahami bahkan jika dia bisa melihat mereka, bahwa dia perlahan-lahan berhenti.

Dan saat dia mengalihkan pandangannya, Lin Ming menemukan bahwa wanita misterius itu sudah menghilang.

Selain itu, ini bagian dari dunia telah menjadi suram, seolah-olah awan gelap menutupi tanah ini.

“Senior telah menghilang …”

Lin Ming berkata dengan sedikit penyesalan. Ketika wanita misterius itu lenyap, Hukum yang ditinggalkannya juga menghilang. Hukum yang tak terhitung banyaknya yang dia ukir semuanya sangat indah, berisi misteri yang tak ada habisnya di dalamnya. Jika seseorang bisa menyalinnya dan membawanya ke luar, maka siapa pun akan menjadi harta karun ajaib terbaik. Bahkan True Divinity Holy Lands akan menganggap mereka sebagai harta yang tak ternilai yang akan diturunkan sebagai warisan inti.

Namun, meskipun Lin Ming telah jatuh ke dalam gunung harta, harta yang berhasil ia ambil adalah terbatas. Dia hanya menyadari diagram tetesan air hujan dan bahkan saat itu dia belum sepenuhnya memahami diagram itu.

Hanya bisa dikatakan bahwa perbedaan batas terlalu jauh. Lin Ming masih memiliki jalan panjang di depannya.

Saat Lin Ming menyesal bahwa ia tidak dapat memahami lebih banyak hal, langit menjadi semakin gelap. Awan hitam tumpang tindih dan kabut hantu bergulir ke arahnya.

Batu-batu biru ditutupi oleh kegelapan ini. Mereka perlahan-lahan kehilangan kilau biru mereka dan mulai berubah menjadi hitam seperti tinta.

Batu biru berubah menjadi batu hitam.

Batu-batu hitam itu sunyi dan polos. Ketika Lin Ming memandang mereka, dia tidak tahu mengapa, tetapi dia merasa bahwa mereka semua seperti batu nisan.

Ini adalah perasaan yang sangat aneh. Terlebih lagi, dunia ini jelas dipenuhi dengan atmosfer yang menekan yang tak terkatakan.

Kabut hitam tebal memenuhi udara, benar-benar menyelimuti dunia. Sekali lagi, Lin Ming tidak bisa melihat jalan di depannya.

Pikiran Lin Ming bergerak Dia memutar Daevic Eye Dao Palace, ingin melihat melalui kabut tebal ini.

Namun, lapisan energi kematian kabur memenuhi langit dan bumi, menutupi titik antara alis Lin Ming dan membuatnya sehingga daevicnya mata tidak setajam.

Lin Ming bisa merasakan titik di antara alisnya ditutupi oleh massa energi hitam. Untuk dijelaskan oleh peramal, dahi Lin Ming menjadi hitam.

“Mata daevic tidak bisa melihat melalui ini …”

Lin Ming menarik napas dalam-dalam. Dia samar-samar merasa bahwa apa yang membanjiri sekelilingnya adalah Konsep Kematian.

Jika sebuah kehidupan dilahirkan, kematian secara alami mengikuti.

Kematian, adalah rumah tempat semua kehidupan kembali. / p>

Tidak ada kehidupan yang bisa hidup selamanya. Bahkan ras yang hebat memiliki kemakmuran dan penurunan. Bahkan alam semesta pun lahir dan akhirnya dihancurkan.

Jika seseorang bisa membebaskan diri dari kematian … maka itu adalah Hukum Kehidupan Kekal yang legendaris. Tetapi … bahkan pencipta Kitab Suci tidak dapat meringkas dengan sempurna Hukum Kehidupan Kekal.

Dalam situasi ini, semua kehidupan harus mengalami konsep kematian, dan ini juga yang paling penting bagian hidup. Ini karena untuk semua kehidupan, waktu mereka hidup tidak signifikan dibandingkan dengan saat mereka mati.

“Tapi bagaimana cara memahami Konsep Kematian?”

Memahami kematian jauh lebih sulit daripada memahami kehidupan. Ini karena Lin Ming adalah makhluk hidup untuk memulai, jadi memahami kehidupan lebih mudah baginya. Tidak mungkin bagi Lin Ming bunuh diri untuk mengalami kematian.

Karena semua jenis pikiran berpacu di benak Lin Ming, lampu merah menyala dan Ruby muncul di sampingnya. Dia berkata, “Kakak Lin, t-t-t-ada beberapa orang di sana …”

Ruby menunjuk ke arah kabut hitam. Lin Ming tidak bisa melihatnya sama sekali.

“Orang macam apa?” Tanya Lin Ming, kaget.

“Banyak … banyak orang. Mereka semua terlihat berbeda. Beberapa memiliki sayap. Beberapa memiliki tanduk. Beberapa memiliki ekor. Dan beberapa bahkan tidak terlihat seperti manusia tetapi terlihat seperti binatang buas atau binatang buas yang aneh. Mereka semua merangkak keluar dari tanah di bawah batu hitam. “

” Merangkak keluar dari bawah batu hitam? “Pikiran Lin Ming dingin. Itu sama dengan merangkak keluar dari kubur. Tidak heran dia merasa bahwa batu-batu hitam ini mirip dengan batu nisan.

Namun bahkan sekarang, Lin Ming tidak bisa melihat angka-angka yang dibicarakan Ruby.

“Ah …” Ruby terkesiap.

“Ada apa?” Lin Ming buru-buru bertanya. < / p>

“Mereka … mereka dibunuh. Seseorang membunuh mereka. Itu … orang itu … sangat menakutkan. Mereka memegang sabit di satu tangan dan buku hitam di tangan lainnya … “

” Sabit? Buku hitam? “Pikiran Lin Ming berpacu. Dua hal ini membuatnya berpikir tentang penggambaran legendaris dewa kematian.

Secara khusus, buku hitam itu menyebabkan Lin Ming untuk membentuk lebih banyak asosiasi.

Dia ingat bahwa di reruntuhan kuno di dalam Battlefield Dream Battlefield, dalam pertempuran besar antara Asura Road Master dan pencipta Kitab Suci, pencipta Kitab Suci telah memegang sebuah buku hitam di tangannya.

“Apa jenis buku apa itu? Apakah orang ini pria atau wanita? “

” Buku hitam. Ada pola merah darah di atasnya. Seorang pria … “

Ruby dengan cepat menghembuskan napas. Untuk beberapa alasan setelah sosok hitam dengan buku hitamnya muncul, dia merasakan perasaan yang mendalam tentang kegelisahan yang membengkak dalam dirinya.

Lin Ming sudah bisa memastikan bahwa buku hitam yang dibicarakan Ruby kemungkinan adalah buku hitam yang dia miliki terlihat di reruntuhan kuno di dalam Battlefield Mimpi Akashic.

Jika demikian, apakah orang ini pencipta Kitab Suci?

Lalu siapa wanita misterius dari sebelumnya?

Pikiran Lin Ming menjadi semakin kusut. Apakah ada dua pencipta Kitab Suci?

Tanpa ragu, sosok hitam yang dilihat Ruby lebih mirip dengan pencipta Kitab Suci yang dia lihat di reruntuhan medan perang kuno. Paling tidak mereka berdua laki-laki.

Buku hitam. Apakah mereka benar-benar halaman emas? ”

Sebelum ini, Lin Ming selalu percaya bahwa halaman emas adalah bagian dari Kitab Suci yang telah jatuh. Dan, bagian-bagian yang telah dikumpulkan dan diorganisir bersama membentuk Spiritas Kitab Suci yang ada di tangan Kaisar Jiwa. Tapi sekarang, sepertinya dia salah.

Sebenarnya, hanya memikirkannya sedikit lebih hati-hati, halaman emasnya terlalu besar. Ketika mereka sepenuhnya terbuka, mereka seukuran kasya kecil; mereka tidak tampak seperti halaman sama sekali. Apalagi hanya ada 10 halaman emas. Jika seseorang harus membentuk sebuah buku dengan mereka, maka buku ini akan terlalu besar dan terlalu tipis.

“Sayangnya, saya tidak dapat melihat bentuk pembunuh ini dan saya juga tidak tahu apa yang harus dilakukan.” Penampilan pengguna buku hitam misterius ini seperti … “

Lin Ming memutar mata daevic tetapi masih benar-benar tidak dapat menembus kabut hitam. Energi kematian misterius bahkan mampu menutupi penglihatan mata daevic-nya.

Dia samar-samar menyadari bahwa setelah memahami diagram tetesan hujan, dia kemungkinan menyalakan tanda laut jiwa kelima. Tapi apa yang terjadi setelah itu adalah tanda lautan jiwa keenam! Tanda lautan jiwa kelima adalah kehidupan dan tanda lautan jiwa keenam adalah kematian! Pada titik ini, Lin Ming merasa bahwa memahami prinsip-prinsip pada platform kuil tidak lagi semudah mendapatkan halaman emas dari Fallen God Mountain Range. Ini adalah kesempatan! Sebuah titik balik yang memungkinkan dia untuk mengintip warisan Hukum dari pencipta Kitab Suci! Memikirkan hal ini, Lin Ming menarik napas dalam-dalam dan menjadi semakin bersemangat. Master Jalan Asura dan pencipta Kitab Suci adalah dua karakter yang tiada taranya yang ada 10 miliar tahun yang lalu. Tapi, mereka berdua berjalan menyusuri jalan seni bela diri yang sangat berbeda. Satu fokus dalam, satu fokus tanpa – jika dia bisa secara bersamaan mendapatkan warisan dari dua pembangkit tenaga listrik yang tak tertandingi ini dan mengolah dunia luar dan dalam, batas-batas apa yang akan dia raih? Jika dia bisa menggabungkan keduanya bersama-sama maka prestasi masa depannya akan tak terbayangkan! Dia bahkan mungkin melampaui Asura Road Master dan melampaui pencipta Kitab Suci, membangun batas baru yang belum pernah dicapai sebelumnya! Menyadari ini, Lin Ming semakin meningkat yakin bahwa platform kuil di Fallen God Mountain Range sebenarnya adalah harta warisan yang kaya dan juga kesempatan keberuntungan besar. Namun, ingin mendapatkan pencerahan dari sini jauh, terlalu sulit. Sejak zaman kuno, elit spiritas yang tak terhitung jumlahnya telah berusaha untuk memahami prinsip-prinsip di sini, tetapi mereka semua kembali tanpa apa-apa. Karena begitu banyak orang yang gagal selama bertahun-tahun, banyak orang tiba di sini dengan pikiran hanya ‘mencobanya’ dan percaya bahwa tidak memahami apa pun di sini tidak akan rugi sama sekali. Mereka hanya tidak berpikir tentang mendapatkan halaman emas dan hanya ingin datang ke sini dan melihat-lihat sebentar. Bahkan, banyak orang percaya bahwa itu tidak cocok untuk berkultivasi di sini untuk jangka waktu yang lama karena Undang-undang kacau . Tetapi, mereka tidak menyadari bahwa itu karena Hukum yang kacau ini sehingga mereka tidak dapat memahami apa pun.