Martial World – Chapter 1852 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1852 | Baca Novel Online

Konsep Kematian

Di Fallen God Mountain Range, ada sejumlah besar elit muda yang dapat menerangi tanda laut jiwa kelima setelah menghabiskan lima atau enam tahun di sini. Tapi, cahaya tanda lautan jiwa mereka akan redup, seperti lilin yang memudar dalam angin.

Dalam situasi seperti ini, tidak mungkin bagi mereka untuk menyalakan tanda lautan jiwa keenam. >

Jadi, dalam sejarah spiritas, sangat jarang bagi siapa pun untuk berhasil menerangi tanda lautan jiwa keenam. Jika ada, mereka pasti akan menjadi tokoh besar di masa depan.

Di antara orang-orang ini ada puncak-puncak Empyrean dan Dewa Sejati. Bahkan yang terburuk di antara mereka adalah orang-orang Empyrean biasa dan orang-orang Empyrean biasa ini memiliki jalan bergelombang yang tumbuh atau telah menghabiskan potensi mereka di tengah jalan.

Lautan jiwa keenam sangat sulit dijangkau. Itu adalah keajaiban untuk menyalakannya.

Dan sekarang, apakah itu Lin Ming atau Sheng Mei, keduanya bergegas ke lautan jiwa keenam, menantang pos pemeriksaan yang sangat sulit ini.

Saat berdiri, tidak ada yang percaya bahwa Lin Ming atau Sheng Mei akan gagal pemeriksaan jiwa laut keenam. Ini karena mereka yang gagal semuanya memiliki faktor yang sama, dan itu adalah bahwa mereka hampir tidak berhasil membuka tanda lautan jiwa kelima. Namun, tanda lautan jiwa kelima Lin Ming dan Sheng Mei bersinar seperti bintang dan bulan, mengejutkan siapa pun yang melihatnya.

Menurut pendapat mereka yang menonton, hanya masalah waktu sampai Sheng Mei dan Lin Ming menyalakan jiwa laut keenam.

Memegang prinsip di atas platform kuil bukanlah sesuatu yang dicapai dengan cepat. Ketika Dewa Sejati kuno berusia muda dan datang ke sini untuk mencoba memahami prinsip-prinsip, mereka sering menghabiskan sepuluh tahun atau lebih lama di sini. mengalami hal yang berbeda setiap kali.

Seperti yang dipikirkan Lin Ming, platform kuil dari Fallen God Mountain Range lebih dari sekadar kendaraan bagi seseorang untuk mendapatkan halaman emas. Sebaliknya, mereka adalah warisan mendalam yang ditinggalkan oleh pencipta Kitab Suci. Seberapa besar seseorang dapat memahami semua tergantung pada kemampuan seseorang.

Dewa Sejati Kuno bahkan menganggap ini sebagai tanah budidaya.

“Dikatakan bahwa Raja Dewa Brahmic Besar menghabiskan lima tahun di sini untuk menerangi lautan jiwa keenam, dan kemudian mencoba menangkap prinsip-prinsip lebih lanjut selama enam tahun lagi tetapi gagal mencapai apa pun. Seribu tahun setelah itu ketika Raja Dewa Brahmic Besar berusia hampir 3000 tahun, dia kembali ke Jajaran Dewa Gunung Yang Jatuh sekali lagi. Pada saat itu, ia adalah puncak Raja Dunia Hebat dan hampir setengah langkah Empyrean, tetapi upayanya untuk mencapai pencerahan tetap tidak berubah dari masa lalu dan ia tidak dapat menerangi tanda lautan jiwa terakhir. “

Di tengah keramaian, seseorang menceritakan sejarah karakter tanpa tandingan yang datang dari Soul World.

“Saya tidak tahu berapa lama Empress Sheng Mei akan mengambil, tetapi hasilnya pasti akan lebih baik daripada Raja Dewa Brahmic Besar! “

” Ada juga Lin Muk itu. Meskipun saya tidak ingin mengakuinya … dia terlalu galak. Mungkin … dia benar-benar mungkin bisa menciptakan keajaiban. “

Raja Dewa Brahmana Agung telah menghabiskan waktu lima tahun. Jika Sheng Mei atau Lin Ming dapat mencapai hal yang sama dalam empat tahun, itu akan menjadi peristiwa yang mengejutkan dunia.

Ini setara dengan melampaui Divinity Sejati ketika pada batas yang sama!

Secara khusus, Raja Dewa Brahmic Besar adalah seseorang yang telah mengejutkan dunia dengan satu prestasi selama masa mudanya, karakter yang tiada taranya yang tumbuh membesarkan semua orang di sekitarnya. Dia tidak seperti beberapa Dewa Sejati yang perlahan-lahan matang dan hanya menunjukkan potensi luar biasa mereka selama Dunia Raja atau kerajaan Empyrean.

Pada saat ini, dalam dunia pikirannya, Lin Ming telah menggunakan sebulan penuh tapi masih tidak bisa melihat bayangan hitam yang dibicarakan Ruby.

Yang dia lihat hanyalah kabut hitam yang dipenuhi energi kematian di sekelilingnya. Kabut hitam ini tampaknya memiliki kekuatan untuk menghancurkan semua, membuatnya sehingga tidak ada yang bisa melihatnya.

Selain itu, konsumsi kekuatan jiwa yang terus menerus membuat Lin Ming sedikit tidak sabar. Setelah Lin Ming memahami bagian dari Hukum Kehidupan, ia awalnya mampu menyerap kekuatan jiwa dari dunia untuk memulihkan dirinya, sehingga ia tidak perlu beristirahat. Bahkan duduk bermeditasi selama 10 tahun dalam satu waktu seharusnya tidak menjadi masalah.

Tapi di dunia kematian ini, Konsep Kehidupan ditekan dan Lin Ming bisa merasakan kekuatan hidup dalam dirinya terus bocor di luar. Begitu dia kehabisan seluruh kekuatannya, dia tidak akan punya pilihan selain bangun dari meditasinya dan meninggalkan platform kuil untuk beristirahat.

Lin Ming tidak ingin menyerah di tengah jalan selama upayanya mencapai pencerahan . Mencoba memahami prinsip-prinsip seperti ini berarti dia harus memahami dari awal lagi dan akan menghabiskan banyak waktu. Selain itu, pemahamannya tidak akan membentuk keseluruhan, membuatnya sehingga akan ada daerah-daerah tertentu yang kurang dalam pencerahannya.

“Ruby, apakah bayangan orang itu ada di sana?”

Lin Ming bertanya. Ruby menunjuk ke arah dan berkata, “Di sana, hanya 30 kaki jauhnya, dia membunuh binatang buas!”

Setelah Lin Ming mendengar ini, cahaya yang parah melintas di matanya. Dia menembak ke depan seperti panah, menembak lurus ke arah yang ditunjuk Ruby. Dan jarak yang dia tempuh persis 30 kaki!

“Ahh!”

Ruby takut melihat gerakan tiba-tiba Lin Ming. Ini karena tempat Lin Ming berhenti tepat di depan sabit bayangan hitam itu!

“Kakak Lin!”

Ruby memucat. Pada saat ini, sabit sudah menebas Lin Ming!

Shua!

Sabit memotong tubuh Lin Ming. Saat pedang itu menggigit tubuhnya, dia bisa merasakan ujung hitam yang tajam dan aura kematian di dalamnya. Pada saat itu, dia merasa seolah jiwanya sendiri akan terputus.

Energi kematian yang tak tertandingi dicurahkan dari sabit sabit dan menuangkan dirinya ke tubuh Lin Ming, membuat hatinya hampir berhenti. Pada saat itu, Lin Ming berpikir dia benar-benar terbunuh! Bahkan api kehidupannya mulai memudar dengan cepat karena serangan ini!

Namun, ini hanya momen singkat. Bayangan itu pergi dan binatang buas itu mati. Adapun Lin Ming, dia hanya dengan santai dipotong.

Lin Ming jatuh berlutut, seluruh tubuhnya mengalir dengan keringat dingin. Serangan itu telah menghabiskan sejumlah besar kekuatan jiwanya, dan dia bahkan berpikir bahwa laut rohaninya akan terbelah dua!

Saat sabit memotong kepalanya, Lin Ming merasa dunia di sekitarnya menghilang. Yang tersisa hanyalah sabit yang terbentuk dari kematian itu sendiri, menelan segalanya!

“Betapa mengerikan! Hantu belaka yang tertinggal dari 10 miliar tahun yang lalu sebenarnya memiliki kekuatan seperti itu! “

Lin Ming mengerti apa yang terjadi. Mustahil bagi sabit phantom dari 10 miliar tahun yang lalu untuk memiliki kekuatan material yang mencolok. Tetapi saat itu memotong kekuatan jiwanya, dia merasa seolah-olah dia telah benar-benar mati. Ini karena bilahnya mengandung Konsep Kematian!

Konsep Kematian ini telah bertahan di sini selama 10 miliar tahun tanpa menghilang. Ketika Konsep Kematian memasuki tubuhnya barusan, Lin Ming merasa seolah-olah dia telah mengalami periode kematian.

Jika jiwa seseorang tidak cukup kuat dan mencoba apa yang baru saja dicoba oleh Lin Ming, jiwa mereka akan telah dipotong setengah oleh sabit itu. Dengan kehancuran jiwa, tubuh itu juga akan mati!

Dengan kata lain, penguasa sabit sabit Kitab Suci dari 10 miliar tahun yang lalu masih dapat melewati sungai waktu yang mulia dan tak berujung. bunuh orang!

Seperti apa kekuatan menakutkan itu?

Lin Ming menarik napas dalam-dalam dan berdiri. Dia melihat ke arah Ruby. Wajah kecil Ruby masih pucat dan dia menutupi mulutnya yang lebar dengan tangannya.

“Aku baik-baik saja,” kata Lin Ming. Dia tidak bisa memahaminya. Ada terlalu banyak rahasia di tubuh gadis kecil ini. Dia bisa dengan mudah melihat melalui segala sesuatu tetapi dia juga tampaknya tidak tahu apa-apa tentang misteri Hukum.

“Bayangan orang itu, di mana dia lagi?”

Lin Ming bertanya. Ruby ragu-ragu dan menunjuk ke arah lain. Lin Ming bergegas ke sana sekali lagi.

Lin Ming mengalami momen kematian lagi. Tapi, yang berbeda adalah bahwa kali ini, buku hitam misterius membentuk pusaran tak berujung yang masuk ke hati Lin Ming.

Pada saat itu, Lin Ming merasakan jantungnya membusuk dan aliran darah di tubuhnya berhenti total. Seluruh tubuhnya membeku, akhirnya menjadi tulang.

Perasaan ini seperti menyaksikan kematiannya dengan matanya sendiri. Menyaksikan mayatnya perlahan membusuk selama ribuan tahun hingga hanya tersisa kerangka.

Kedua pengalaman ini adalah momen kematian, tetapi perasaan yang mereka berikan pada Lin Ming benar-benar berbeda.

< p> “Sekarang … di mana bayangan orang itu?”

Lin Ming meminta Ruby untuk menunjukkan arah sekali lagi.

Seperti ini, Lin Ming menentukan posisi bayangan dan berlari berulang-ulang. Setiap kali dia akan mengalami momen kematian, tetapi apa yang dia pahami berbeda setiap kali.

Perlahan, energi hitam antara alis Lin Ming menjadi semakin tebal. Dia juga mengkonsumsi kekuatan jiwanya pada tingkat yang semakin cepat.

Pada saat ini, perubahan mulai terwujud pada tubuh Lin Ming di dunia luar. Awan gelap tampak menutupi wajahnya dan energi kematian yang samar keluar dari tubuhnya. Kekuatannya dengan cepat hilang dan dia tampak di ambang kematian. Akhirnya, bahkan darah hitam mulai mengalir keluar dari sudut bibir Lin Ming.

Melihat ini, para seniman bela diri spiritas yang berkumpul di sekitar platform kuil dibiarkan membisu.

Terakhir kali ketika Lin Ming sedang menerangi lautan jiwa kelima, ia tampaknya telah menarik kekuatan jiwanya dan telah mengejutkan perdarahan dari kepalanya, hampir sepenuhnya kelelahan. Tapi tak lama, dia meledak dengan energi sekali lagi. Selain itu, setelah Sheng Mei menyulut lautan jiwa kelima, Lin Ming telah menyinari lautan jiwa kelimanya tepat setelah itu dan fenomena yang mengikutinya jauh lebih unggul daripada Sheng Mei. Orang-orang yang mengejek Lin Ming semua wajah mereka ditampar dan reputasi mereka diruntuhkan.

Dan sebelum itu ketika Lin Ming pertama kali datang ke Range Mountain Fallen God untuk mencoba pencerahan, hasilnya adalah bahwa ia telah dikurung oleh rasa ilahi Sejati dan tim seniman bela diri mengambil array transmisi untuk mengejar ke tempat ini dan membunuh Lin Ming. Orang-orang itu adalah elit dari Gunung Dewa Brahmic Besar, tokoh-tokoh yang berhasil menjadi Raja Dunia ketika mereka berusia seribu tahun dan memiliki peluang besar untuk menjadi orang Empyrean di masa depan. Banyak anak-anak surga yang bangga memimpin serangan terhadap Lin Ming, bahkan memposting hadiah karunia setinggi langit sehingga para elit muda lainnya di Fallen God Mountain Range akan membantu menjatuhkan Lin Ming.

Elit muda ini di Fallen God Mountain Range telah menyaksikan Lin Ming berjuang sampai seluruh tubuhnya berdarah dan situasinya telah mencapai tingkat yang sangat tragis. Ketika Lin Ming tampak di ambang kekalahan, orang-orang ini telah melangkah ke medan, berharap untuk mengambil beberapa keuntungan kecil, tetapi akhirnya, mereka menemui akhir yang mengerikan. Ketika para elit muda yang hadir berpikir kembali ke tempat kejadian setahun yang lalu ketika petak orang-orang dibantai, mereka merasakan hawa dingin merayap di punggung mereka! Sekarang, para elit muda di Fallen God Mountain Range menyaksikan saat kulit Lin Ming gelap, tampak seolah-olah dia telah diracuni dan akan segera mati. Mereka saling melirik, tidak yakin apa perasaan di hati mereka. Mereka merasa bahwa orang aneh seperti Lin Ming harus benar-benar dihukum oleh langit dan dipukul oleh sambaran petir. Setiap kali ketika dia tampak hampir kelelahan dan situasinya mengerikan, dia tiba-tiba akan meletus dengan kekuatan yang menggelikan, menakuti semua orang yang mengawasinya. Tetapi, bahkan ketika beberapa orang terdiam, beberapa orang masih belum menyerah. Mereka berkata dengan suara rendah, “Kali ini, dia benar-benar harus dalam kesulitan.” Ada terlalu banyak seniman bela diri di sekitar platform kuil dan selalu ada orang-orang yang tidak percaya pada omong kosong takhayul. Ada juga beberapa orang yang memandang Sheng Mei. Mereka merasa bahwa situasinya saat ini juga buruk. Lagi pula, ketika memahami Konsep Kematian, tidak mudah bagi seseorang untuk memulihkan kekuatan jiwa mereka. Bahkan seseorang seperti Sheng Mei harus menderita lapisan masalah saat dia mencoba memahami prinsip-prinsip itu. Pencerahan Sheng Mei sangat berbeda dari Lin Ming. Tapi, dia juga menghadapi energi kematian yang tak ada habisnya di sekelilingnya. Bahkan jika pemahaman Sheng Mei tentang Konsep Kematian telah mencapai tingkat yang hampir tidak terbayangkan, dia masih menemukan kesulitan untuk menemukan jalan keluar dari energi kematian tanpa akhir ini dalam waktu singkat. Dalam lingkungan ini di mana hanya ada kematian dan tidak ada kehidupan , Kekuatan jiwa Sheng Mei juga perlahan habis.