Martial World – Chapter 1857 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1857 | Baca Novel Online

Samsara of Life and Death

Lin Ming pergi. Dia telah memperoleh terlalu banyak pemahaman di Fallen God Mountain Range dan membutuhkan waktu untuk mencernanya dan menggabungkannya.

Selama 13 tahun, tanda True Divinity yang ditempatkan di dalam dirinya perlahan-lahan menghilang. Dan dengan penampilan Sheng Mei, beberapa orang bersedia untuk menargetkannya dengan cara yang jelas.

Tapi Lin Ming masih berhati-hati. Setelah meninggalkan Fallen God Mountain sekali lagi menggunakan Teknik Kelahiran Kembali Tubuh dan menciptakan identitas baru untuk dirinya sendiri sebelum kembali memasuki Akashic Dream Battlefield.

Setelah memahami prinsip-prinsip di atas Fallen God Mountain Range untuk begitu lama, Medan Perang Mimpi Akashic sudah lama dibuka lagi.

Tapi kali ini, Lin Ming tidak datang ke Medan Perang Mimpi Akashic untuk membunuh orang lain karena poin prestasi mereka. Sebaliknya, dia pergi ke medan perang galaksi kuno untuk berkultivasi.

Lin Ming tidak memperingatkan siapa pun. Dia dengan mudah tiba di hutan kuno di dalam Battlefield Mimpi Akashic, melewati lapisan mantra untuk memasuki reruntuhan kuno.

Di sinilah Master Jalan Asura dan pencipta Kitab Suci telah berjuang 10 miliar tahun lalu.

Alasan dia memilih untuk datang ke sini adalah karena ini adalah tanah di mana aura Master Jalan Asura dan pencipta Kitab Suci menyatu bersama.

Lin Ming memegang ambisi besar . Dia ingin mengolah esensi, energi, dan jiwa, secara bersamaan menyatukan alam semesta tubuh dengan alam semesta dunia, menciptakan jalan seni bela diri yang belum pernah dilihat sebelumnya!

Dengan demikian, zaman kuno ini medan perang galaksi adalah tempat pelatihan terbaik baginya.

Empat halaman emas telah menyatu ke dalam daging dan darahnya dan jiwa ilahi. Pada saat ini, Lin Ming seperti seorang kepala biara tua, pikirannya jernih dan tenteram.

Dalam benaknya, hanya teks luas dari halaman emas serta rune eksistensi samar yang menyatu ke dalam tubuhnya muncul .

Kali ini, dia ingin memahami arti sebenarnya dari tanda-tanda keberadaan dan memadukannya dengan empat halaman emas.

Medan perang galaksi kuno berwarna hitam pekat dan penuh dengan keheningan yang mematikan. Lin Ming berkeliaran di reruntuhan galaksi ini, melangkahi bintang-bintang dan planet-planet yang hancur yang tak terhitung jumlahnya saat ia pergi ke titik paling pusat. Lin Ming menemukan nukleus bintang yang rusak dan duduk di dalamnya.

Tidak terlalu jauh, Ruby telah memanifestasikan dan mengikutinya.

Ketika Ruby muncul, rune hitam aneh di sekitarnya adalah diaduk olehnya. Mereka seperti ikan yang melihat makanan, berenang ke arahnya sebelum tenggelam ke dalam tubuhnya.

Lin Ming menghela nafas saat melihat ini. Ruby seperti lahir dari Hukum yang melekat. Tidak hanya dia bisa melihat melalui semua Hukum tetapi Rune Law akan mengejarnya atas inisiatif mereka sendiri. Dia benar-benar tidak bisa membayangkan apa asal-usulnya.

Lin Ming dengan cepat memasuki keadaan niat bela diri yang menyatu. Di belakangnya, pohon Bodhi perlahan-lahan menyebar, daun-daunnya yang subur bersinar ketika ia mulai merasakan tanda kehidupan dan kematian.

Segera, Lin Ming membenamkan dirinya ke dunia yang benar-benar berbelit-belit, menjadi satu dengan es kegelapan di sekelilingnya.

Dalam benaknya, teks-teks kuno yang direkam di atas halaman emas bergemuruh keras. Tulisan tanpa akhir melayang naik dan turun seperti gunung, berisi misteri tanpa batas.

Setelah memahami prinsip-prinsip di atas platform kuil, jauh lebih mudah bagi Lin Ming untuk membaca halaman-halaman emas ini sekarang. Dia tidak merasakan sakit yang menyakitkan karena jarum menusuk matanya, juga tidak dalam situasi di mana dia tidak bisa membaca kata-kata. Ini karena dia sudah membenamkan dirinya di dalamnya dan mampu melepaskannya.

Halaman-halaman emas adalah hal-hal yang diturunkan dari masa lalu yang tak terbatas, esensi dari warisan seseorang yang telah mampu menciptakan mereka alam semesta sendiri. Ingin sepenuhnya menguasai mereka dalam waktu singkat adalah hal yang mustahil.

Setiap kali Lin Ming memahami halaman emas, ia hanya akan memahami sebagian kecil dari mereka. Sebagian besar isinya masih tertidur nyenyak di dalam dirinya, diselimuti kabut tebal, dikaburkan dan tidak jelas.

Alasan dia datang ke sini sekarang adalah untuk mempersingkat waktu yang dibutuhkannya untuk perlahan-lahan mencerna akumulasi ini.

Cahaya hantu mulai bersinar dari antara alisnya, seolah-olah ada mata yang terbuka.

Ini adalah cahaya mistis, yang seolah-olah bisa menerangi masa lalu, sekarang, dan masa depan. Itu bersinar pada rune yang ditinggalkan oleh Asura Road Master dan leluhur spiritas, membuat mereka juga melepaskan kilau yang cerah.

Mata aneh ini adalah Daevic Eye Dao Palace yang baru saja dibuka oleh Lin Ming. < / p>

Ketika Istana Daevic Eye Dao muncul, tampaknya menerangi alam semesta ke segala arah, menghilangkan kabut dan ketidakpastian.

Banyak teks buram dari halaman emas yang diselimuti kain kafan. oleh kabut di dalam lautan spiritual Lin Ming mulai bersinar ketika cahaya tak berujung dari Daevic Eye Dao Palace menghangatkan mereka. Teks-teks itu mulai menjadi semakin keras, dan sebagian besar kabut tebal yang mengelilinginya menghilang, seolah-olah matahari menembus cakrawala pagi yang tak berujung.

Setiap kata seperti raja dewa kuno, berbisik seperti mereka berbicara tentang makna sejati yang tak terbatas.

Lin Ming tidak mengerti suara-suara Dao Besar ini pada awalnya. Namun lambat laun, tubuh dan laut ilahinya dipengaruhi oleh suara Dao Besar.

Beberapa teks mulai menyelimuti tubuhnya yang hampir tidak bisa dihancurkan. Di kulitnya yang sekuat bintang, karakter kecil muncul seperti berudu berenang di air, diikuti dengan gambar yang tak terhitung banyaknya.

… Beberapa tetua agung menyerap bintang di pusat alam semesta, berubah menjadi matahari kuno yang menerangi hamparan tak berujung …

… Seorang raja dewa menggunakan darah dan dagingnya untuk membangun dunia. Energinya berubah menjadi hujan yang menyehatkan seluruh kehidupan …

Makna yang lebih dan lebih nyata muncul bahwa jiwa ilahi Lin Ming yang tercerahkan. Informasi yang tak ada habisnya seperti sungai yang mengamuk saat mengalir ke dirinya.

Seiring berjalannya waktu, pemahamannya tentang halaman-halaman emas menjadi semakin mendalam.

Dunia sekitarnya, serta pertempuran Rune yang tertinggal di medan perang galaksi kuno oleh leluhur para spiritas, mulai berkedip sekali lagi setelah bertahun-tahun hening ketika mereka mulai bersinar dengan harmoni yang luar biasa.

Rune ini adalah jejak samar hitam energi, sangat gesit dan inspiratif.

Setiap gumpalan energi hitam berisi adegan yang jauh dari leluhur spiritas lama. Setiap adegan menggambarkan arti sebenarnya dari leluhur spiritas tua yang menampilkan Kitab Suci …

Energi hitam berputar-putar di sekitar Lin Ming. Tanda halaman emas yang tak berujung bergemuruh sebagai respons. Bahkan rune pertarungan lama yang ditinggalkan oleh nenek moyang spiritas lama diwarnai dengan emas yang bersinar.

Lin Ming membenamkan dirinya dalam semua ini, tersesat dalam gelombang pencerahan yang dia tidak bisa mengeluarkannya. < / p>

… Alam semesta … ruang dan waktu … hidup dan mati …

Secara bertahap, teks-teks kuno yang terbenam di kulitnya mulai bercahaya. Kemudian, daging dan darahnya, tulangnya, dan bahkan roh ilahi-Nya mulai meraung bersama.

Ketika suara menggelegar ini menyebar, ia jatuh ke kesurupan dan benar-benar diam. Pertama, jantungnya berhenti dan aliran darahnya terhenti. Satu nafas panjang untuk waktu yang lama sehingga tampaknya benar-benar lenyap.

Dia duduk sendirian di medan perang galaksi kuno yang dingin dan gelap. Dalam kehampaan itu, dia sepertinya melebur ke dalam nukleus bintang yang hancur di mana dia berada.

Periode waktu yang tidak diketahui berlalu. Kulit dan dagingnya mulai mengering, dan cincin mulai muncul di sekitar tulangnya seperti tanda-tanda misterius.

Dia tetap tak bergerak seperti sebelumnya, bahkan dengan vitalitasnya yang tampaknya terputus. Jika seorang seniman bela diri lain melihatnya dalam keadaan seperti itu mereka pasti akan terkejut, karena penampilannya saat ini mirip dengan kematian sejati.

Setelah periode waktu lain, kulit Lin Ming mulai mengelupas, berubah menjadi debu yang tersebar ke dunia. Namun, dari bawah kulit tua ini, kulit kristal seperti bayi mulai muncul, dipenuhi dengan vitalitas, seperti musim semi baru setelah musim dingin.

Seiring berjalannya waktu, vitalitas darah Lin Ming menjadi semakin bersemangat. Tubuhnya seperti material surgawi yang paling sempurna, berkilau dengan cahaya yang cemerlang. Api kehidupannya adalah api yang mengamuk, dipenuhi dengan kekuatan yang kuat. Setiap napas yang ia hirup sepertinya menyebabkan energi esensi dunia runtuh, dan jika energi esensi ini dikumpulkan, ia dapat disuling menjadi obat-obatan ajaib yang berharga.

Selama proses pencerahan, rune of existence di dalam tubuhnya semakin menyatu dengannya, memungkinkannya mengalami transformasi hidup dan mati.

Pertama, vitalitas tubuh fana terputus, dan ketika ia berbaring di ambang kematian, kehidupan baru muncul!

Lin Ming membuka matanya. Di galaksi gelap yang tak berujung, kedua matanya tampak seperti bintang kembar.

Punggungnya terbang ke atas dan seluruh tubuhnya telanjang. Namun, dia masih menghela nafas dengan emosi ketika dia menggelengkan kepalanya.

Sayang sekali, saya hanya memiliki tanda hidup dan mati dan empat halaman emas. Saya tidak memiliki Kitab Suci lengkap atau buku hitam … halaman emas mewakili Kehidupan Kitab Suci dan buku hitam mewakili Kematian. Tanpa melihat buku kematian, tidak mungkin bagi saya untuk memahami kematian secara ekstrem!

Setelah memahami prinsip-prinsip saat ini, pemahaman Lin Ming terhadap makna hidup dan mati yang terkandung dalam Kitab Suci telah mencapai ketinggian baru.

Jika dia bisa berfusi bersama dengan buku hitam dan menjadi sepenuhnya sadar akan Konsep Kematian, maka itu tidak akan semudah melepaskan kulit lamanya. Sebaliknya, ia dapat membiarkan tubuhnya membusuk, daging dan tulangnya benar-benar runtuh.

Itu adalah kematian yang sebenarnya.

Dan ketika kematian mencapai titik ekstrim, ia dapat menggunakan halaman emas hidup untuk menjalani kelahiran kembali setelah kematian. Dia akan bersinar dengan vitalitas terkuat dan membentuk kembali tubuh fana untuk memperoleh kehidupan baru.

Ini sama dengan dilahirkan kembali. Dengan kata lain, reinkarnasi. Bahkan usia tulangnya akan berubah; ini benar-benar mengubah aturan langit dan bumi.

Ini adalah asal-usul Seni Reinkarnasi Akbar yang dikembangkan oleh Sheng Mei.

Setelah menjalani siklus kematian dan kelahiran kembali, itu sama dengan bereinkarnasi melalui samsara satu kali.

Setelah itu, jika seseorang dapat menyatukan Jiwa Abadi maka mereka bisa mengolah Hukum Kehidupan Kekal dan eksis selamanya di dunia.

Itu adalah Kitab Suci lengkap. “Buku hitam … Aku benar-benar ingin melihatnya …” Pikir Lin Ming dengan sedikit penyesalan. Jika dia bisa mengolah buku hitam dan buku emas, maka setiap reinkarnasi akan mendorong kekuatannya ke batas baru. Sayangnya, dia tidak akan pernah bisa mendapatkan buku hitam. Bahkan jika dia memintanya dari Sheng Mei, dia tidak akan bisa meminjamkannya kepadanya. Poin kunci di sini adalah bahwa Sheng Mei juga tidak memiliki buku hitam, karena buku hitam itu ada di tangan Kaisar Jiwa. Mungkin buku hitam ini adalah peluang keberuntungan terbesar dalam kehidupan Kaisar Jiwa. Bagaimana bisa Kaisar Jiwa dengan sopan menyerahkan kesempatan keberuntungan terbesar dalam hidupnya kepada orang lain? Dari semua yang dimiliki Lin Ming, hanya nilai Magic Cube yang melampaui nilai buku hitam itu. Tapi ingin menukar Magic Cube secara alami tidak mungkin. Tanpa menggelengkan kepalanya, Lin Ming melambaikan tangannya. Kekuatan keberadaan yang tak berujung mengembun di tubuhnya, membentuk jubah ungu muda yang panjang. Dia memanggil Ruby yang menyembunyikan dirinya di tubuhnya. Kemudian, mereka meninggalkan medan perang galaksi. Dia berpikir bahwa periode waktu yang lama telah berlalu sejak pencerahannya. Mungkin Medan Perang Mimpi Akashic telah membuka dan menutup beberapa kali. Ling Ming meninggalkan medan perang kuno dan juga meninggalkan hutan. Dia ingin menemukan seseorang untuk bertanya kapan pintu masuk Akashic Dream Battlefield akan terbuka. Pada saat ini, pikiran Lin Ming bergerak dan dia membeku di mana dia berada. Tidak terlalu jauh, dia bisa melihat danau. Danau ini indah seperti batu giok cair, dan yang aneh adalah bahwa tidak ada gelombang terkecil sekalipun. Itu bisa disebut sangat damai, atau bahkan masih sampai pada titik kematian. Di sekitar danau, tidak ada rumput, hanya pantai berbatu abu-abu. Seseorang sedang duduk di atas tanggul, tongkat di tangannya saat dia memancing dari danau. Dari kejauhan, orang ini masih muda. Lin Ming memandang punggung pemuda ini, menatap untuk waktu yang lama. Dia tidak tahu mengapa, tetapi dia bisa merasakan aura aneh dari punggung pemuda itu.