Martial World – Chapter 1858 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1858 | Baca Novel Online

Pemuda Tua

Pemuda ini tidak memiliki aura Hukum di sekitar tubuhnya dan yayasannya biasa-biasa saja. Kultivasinya tidak tinggi, tetapi ketika dia duduk di sana untuk memancing, dia tampak berbaur bersama dengan lingkungan sekitarnya dalam harmoni yang sempurna.

Lin Ming ragu-ragu sejenak dan kemudian berjalan menuju pemuda itu. >

Pemuda itu dengan jelas merasakan pendekatan Lin Ming. Namun, ia terus memancing seperti sebelumnya, duduk di sisi danau ini yang seperti sumur yang belum pernah disentuh.

“Apakah ada ikan di sini?”

Lin Ming tiba-tiba tanya. Pemahamannya terhadap Hukum Keberadaan telah mencapai batas yang sangat tinggi dan dia bisa merasakan bahwa danau ini tidak memiliki vitalitas sama sekali. Tidak ada kehidupan di dalamnya, dan bahkan tidak ada tanaman di air atau udang atau ikan di dalamnya. Tidak mungkin memancing apa pun di sini.

“Tidak ada.”

Suara pemuda itu sedikit suram, tanpa emosi sama sekali.

< Saat pemuda itu berbicara, dia tidak menoleh. Lin Ming bisa melihat tangan pemuda yang menggenggam pancing. Tangannya seindah tangan wanita, sepuluh jarinya ramping dan kukunya tampak terbuat dari kristal. Saat dia memegang alat pancing, dia tampak stabil seperti patung.

Di ibu jari kanannya, ada cincin giok sederhana. Cincin ini memiliki ukiran Lawe di dalamnya, tampak misterius namun sangat sederhana.

“Jika tidak ada ikan, untuk apa kau memancing?”

Lin Ming bertanya, bingung . Dia dapat mengkonfirmasi bahwa pemuda ini sama sekali tidak biasa. Ini adalah pemikiran murni berdasarkan intuisinya.

“Memancing untuk Konsep.”

Kata suram yang sama berkata. Mendengarkan pemuda membuat orang merasa aneh.

“Konsep Kematian?”

Lin Ming balas bertanya. Di danau ini yang tidak memiliki vitalitas sama sekali, apa yang paling dimilikinya adalah Konsep Kematian. Jika seseorang mencoba memahami Konsep Kematian di sini, itu sebenarnya mungkin.

Tapi, hanya ada satu kemungkinan. Dibandingkan dengan platform kuil di Fallen God Mountain Range, perbedaan dalam Konsep Kematian yang ada di sana dan di sini bahkan tidak dapat digambarkan sebagai langit dan bumi. Konsep Kematian di sini terlalu dangkal.

Pemuda di depannya memiliki identitas misterius dan jelas bukan manusia biasa. Namun, dia masih memancing di sini untuk sebuah Konsep. Ini membuat Lin Ming bingung.

Apa yang bisa dirasakan di sini? Ini hanya danau yang mati.

Tapi Lin Ming tidak gegabah menanggapi. Dia dengan hati-hati merasakan Hukum di sekitarnya dan memutuskan bahwa tidak ada yang aneh dengan mereka. Lokasi daerah ini biasa saja, di dekat batas luar hutan, dan binatang buas di dekatnya juga tidak kuat. Di dasar danau ada beberapa mayat hewan mati, tetapi sebagian besar telah mati selama ratusan ribu tahun dan telah berubah menjadi fosil yang rapuh. Hewan-hewan itu juga merupakan makhluk biasa ketika mereka masih hidup.

Menggabungkan semua faktor ini bersama-sama, ini masih hanya danau mati yang sangat biasa.

Meskipun Lin Ming sudah menentukan spesifik danau, dia tidak secara acak menarik kesimpulan. Dia hanya bertanya sebagai tanggapan, “Apakah ada sesuatu yang istimewa tentang danau ini?”

Pemuda itu menggelengkan kepalanya, “Tidak ada yang istimewa; itu cukup biasa. “

Kemudian, pemuda itu meletakkan pancing dan berbalik.

Melihat wajah pemuda ini, ekspresi takjub melintas di mata Lin Ming.

Mata pemuda itu berkaca-kaca dan sangat kotor. Hanya seorang pria tua di ambang kematian yang akan memiliki mata seperti itu.

Meskipun pemuda itu memiliki kulit yang cerah dan cerah, Lin Ming bisa merasakan tahun-tahun yang tak berujung keluar dari tubuhnya, seolah-olah dia telah berjalan di sini dari awal waktu.

Seolah-olah … tersembunyi di dalam pemuda ini, ada jiwa tua yang luar biasa.

“Kamu …”

Lin Ming tanpa sadar melangkah mundur, mempertahankan penjagaan mutlak di sekelilingnya.

Dia merasa bukan kebetulan dia bertemu dengan pemuda tua ini di sini.

Tapi, dia tidak tahu siapa pemuda tua ini.

Pemuda itu memandang ke arah Lin Ming dan tidak menanggapi keterkejutannya. Alih-alih, ia mulai berkata, Rasa tujuan Anda terlalu kuat. Hal-hal yang berharga bagi Anda, akan Anda kejar. Tetapi hal-hal yang tidak berharga, Anda akan menyerah. Misalnya, danau ini. Jika Anda telah melewati danau ini, saya khawatir Anda bahkan tidak akan melewatinya sekali pun … “

Lin Ming terdiam. Beginilah seharusnya. Bukan hanya dia, tetapi setiap orang normal di dunia pada dasarnya sama.

Bahkan untuk para bhikkhu terkemuka Gunung Potala yang telah memperoleh pencerahan, meskipun mereka berdiri jauh dari dunia dan tidak melakukan apa pun. t mengejar hasrat atau emosi apa pun, perjalanan itu sendiri bisa disebut pengejaran.

Pemuda itu memandang Lin Ming. Meskipun gambar Lin Ming bahkan tidak tercermin di matanya yang kotor, Lin Ming masih merasa seolah-olah dia telah sepenuhnya terlihat.

Lin Ming menahan napas, benar-benar mengendalikan pikirannya dan mengangkat pengawalnya ke arah batas.

“Senior, siapa kamu?”

Lin Ming mengubah sapaannya. Pemuda itu hanya menatap Lin Ming dan menggelengkan kepalanya.

“Hidupmu bisa disebut menerobos semua rintangan di jalanmu, bergerak maju dengan momentum yang tak terbendung. Anda mati-matian terburu-buru menuju puncak seni bela diri dan Anda jauh melampaui semua generasi Anda. Dari saat Anda mekar, Anda mengambil beberapa jalan memutar.

“Tapi untuk mendapatkan ini, Anda juga kehilangan sesuatu. Jalan seni bela diri lebih dari yang paling misterius dan terbesar dari Hukum Dao Surgawi. Ada juga pengalaman sehari-hari yang biasa. Anda kehilangan bagian dari jalan Anda … “

“Seperti danau ini?” Lin Ming diam-diam bertanya. Dia bisa merasakan bahwa kata-kata pemuda tua ini mengandung beberapa kebenaran tertinggi. Tapi, dia tidak bisa langsung memahami mereka semua.

Yang disebut hal-hal biasa, hanya apa itu?

Pemuda itu dengan lembut tersenyum, tidak langsung menjawab, “Kamu jalan mungkin disebut terlalu mulus. Di masa lalu Anda mungkin pernah mengalami beberapa kemunduran, tetapi itu masih jauh dari cukup. Anda tidak terkalahkan di antara rekan-rekan Anda. Dalam pertempuran Anda menyanyikan apa-apa selain kemenangan dan telah mengalahkan banyak saingan. Bahkan bisa dikatakan bahwa Anda belum pernah mengalami kekalahan sejati. Tapi, itu mungkin menjadi batasanmu, membuatnya sangat sulit bagimu untuk melangkah ke puncak seni bela diri! “

Kata-kata pemuda itu seperti sambaran petir yang menerpa pikiran Lin Ming. >

Tidak pernah mengalami kekalahan sejati?

Di Green Mulberry City, dia telah kehilangan emosi kepada Zhu Yan dan telah kehilangan Lan Yunyue.

Di Divine Phoenix Island dia dipaksa untuk melarikan diri oleh Xuan Wuji dan menjadi buron di Holy Demon Continent.

Setelah itu, ketika dia mengunjungi empat Kerajaan Ilahi dia telah diplot terhadap Yang Yun dan hampir tubuhnya direbut oleh Iblis Kuno.

Dan ketika dia mencapai Alam Ilahi, dia telah bertarung dengan Tian Mingzi dua kali, mengetuk pintu kematian dua kali.

Dan dari kata-kata pemuda, ini bukan kekalahan yang sebenarnya, tetapi hanya kemunduran kecil.

Bagi orang yang jalan bela dirinya terlalu mulus, bagi orang yang tidak dipaksa untuk mengambil jalan memutar, untuk orang yang tidak menyanyikan apa-apa selain nyanyian pujian, itu lebih mudah jatuh ke dalam kemacetan, membuat seseorang selamanya tidak dapat melangkah ke puncak seni bela diri. “

Lin Ming menyadari apa yang dikatakan pemuda ini dan tidak terus berusaha mencari tahu siapa dia.

Dia tahu bahwa jika orang lain ini bermaksud mengungkapkan statusnya, dia tentu akan tahu.

Dan pada saat ini, pemuda itu sudah berdiri.

Dia mengangkat pancing. Cincin di ibu jarinya memancarkan lampu hijau phantasmal. Saat dia melihat Lin Ming, cahaya bijaksana dan menarik bersinar di matanya.

Lin Ming dan pemuda itu saling memandang Mata kotor orang lain ini meninggalkan kesan yang mendalam padanya.

“Apakah kamu terutama menungguku di sini?”

Pikiran Lin Ming dingin. Untuk berhadapan langsung dengan seseorang yang tidak diketahui asal usulnya yang kekuatannya jauh melebihi kekuatannya, ia tentu saja merasa tidak nyaman tentang hal itu.

Tetapi pemuda itu hanya dengan lembut tersenyum dan menghilang tanpa kata lain.

Dia melangkah ke danau dan menghilang ke kabut.

Lin Ming menarik napas dalam-dalam. Pemuda tua misterius ini mengisinya dengan rasa takut dan ketakutan yang mendalam.

“Saudara Lin, orang itu … menakutkan …” Setelah pemuda tua itu pergi, Lin Ming mendengar suara takut-takut bergema di benaknya; itu adalah Ruby. “Apa yang kamu lihat?” Tanya Lin Ming. Mungkin Ruby telah melihat hal-hal yang tidak dapat dia lakukan. “Aku tidak tahu … Aku bahkan tidak berani memandangnya. Aku bersembunyi dan terlalu takut untuk bernafas, karena dia mungkin menemukan aku … “Ruby berkata, mencoba mengumpulkan akalnya yang tersebar.” Mm … aku mengerti. Jangan muncul terlalu sering di masa depan … “Kata-kata Ruby meninggalkan Lin Ming dengan tebakan samar. Dia dengan cepat bertanya kepada penantang uji coba di Medan Perang Mimpi Akashic dan mengkonfirmasi kapan Medan Perang Mimpi Akashic akan dibuka sekali lagi. Dia juga menemukan bahwa dia telah berada di sini di pengasingan selama 16 tahun penuh. Dengan kata lain, menambahkan pada saat dia berada di platform kuil memahami prinsip-prinsip serta tiga tahun yang dihabiskannya di Medan Perang Mimpi Akashic, dia telah berada di Akashic Dream Universe selama 32 tahun. Lin Ming dan seniman bela diri lain yang berumur panjang, 32 tahun hanya sekejap waktu. Tapi, ini sebenarnya hampir separuh waktu sampai musibah besar umat manusia akan turun. Perang bisa meletus kapan saja. Ling Ming meninggalkan Akashic Dream Battlefield dan kembali memasuki Fallen God Mountain Range. Ini adalah area pertemuan yang dia atur dengan Sheng Mei. Selama dia kembali ke sini, Sheng Mei akan mendapatkan berita tentang hal itu. Pertemuan Ming dan Sheng Mei adalah agar dia bisa mengembalikan halaman-halaman emas kepadanya. “Kamu melihatnya?” Sheng Mei tiba di tengah malam, muncul tepat di belakang Lin Ming. Alis Lin Ming melengkung ke atas. Dia berbalik untuk menatapnya. Pada saat ini, Sheng Mei mengenakan jubah panjang berwarna merah gelap, matanya tampak berisi bintang-bintang yang hancur. Dengan latar belakang malam, dia seperti dewi umbral, memancarkan udara mistis dan mulia. Angin malam berhembus dengan lembut. Jubah Sheng Mei berkibar tentangnya. Suasana itu mengerikan. Sulit bagi Lin Ming untuk mengatakan apa yang dia pikirkan dari ekspresinya. Pemuda misterius itu? “Pertanyaan Sheng Mei mengkonfirmasi dugaan Lin Ming. Tapi, konfirmasi ini mengirim hawa dingin merayapi tulang punggungnya. Keheningan Sheng Mei sama dengan menganggukkan kepalanya. “Aku melihatnya …” Lin Ming menarik napas dalam-dalam. Dia memandang Sheng Mei, kulitnya telah berubah. “Pemuda tua itu … adalah Jiwa Kaisar?”