Martial World – Chapter 186 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 186 | Baca Novel Online

Racun Toksin

Di luar Pagoda Bertuah, tujuh hari tujuh malam telah berlalu.

“Awoooo!”

Di aula Sorcerer yang gelap dan sunyi. Tanah Suci, serigala tiba-tiba melolong. Seekor Serigala Rusak seukuran seekor sapi kecil bergegas ke depan, potongan daging bangkai tergantung dari rahangnya yang kejam. Tubuhnya berbau kematian, dan taring-taring putihnya yang cerah terbuka dan meneteskan air liur. Dalam kegelapan, mata hijau luminescentnya sangat cerah.

Di depan Corrupt Wolf, seorang gadis kecil dengan cepat berlari. Gadis kecil ini adalah Na Yi.

Pada titik ini wajahnya yang polos tidak takut atau panik. Sebagai gantinya, giginya terkepal saat dia mati-matian mendorong esensi sejatinya ke max dan menampilkan kecepatan tercepatnya.

Namun, Na Yi hanya pada tahap Pelatihan Viscera. Bukan hanya itu, tetapi manusia sudah lebih rendah dalam berlari ke binatang buas; bagaimana dia bisa dibandingkan dengan puncaknya Mengubah Muscle Corrupt Wolf?

Serigala Corrupt mendekat, hampir menyalipnya. Na Yi sudah bisa mendengar suara angin bersiul dari belakang punggungnya dan bahkan merasakan napas tengik Serigala Korup.

Serigala Corak menerkam ke depan, cakar serigala yang tajam menusuk langsung ke arah Na Yi dan menggaruknya kembali halus.

“Ah!”

Na Yi memaksa sisa-sisa terakhir dari kekuatannya yang goyah ke garis depan dan tiba-tiba melompat ke depan. Namun, cakar serigala telah merobek punggungnya, pakaiannya telah rusak dan dia berlumuran darah!

Na Yi jatuh ke tanah, tubuhnya berguling-guling. Corrupt Wolf sekali lagi menerjang ke depan, kali ini mengarahkan cakar tajamnya ke tenggorokan Na Yi!

Pada titik hidup dan mati ini, cahaya dingin melintas di mata Na Yi.

Suara tajam menusuk tiba-tiba terdengar di udara. Lembing darksteel setebal ibu jari terbang keluar dari lubang di dinding, dan menikam Serigala Rusak, mengirim darah terbang ke mana-mana!

“Aowoo ….” Serigala Corrupt dengan sedih berteriak. Lembing itu memiliki kekuatan yang luar biasa yang terkandung di belakangnya saat melesat keluar, dan itu telah memakukan Serigala Korup ke tanah. Tetapi ini bukan akhir. Sama seperti Serigala Corrupt jatuh ke tanah, barisan pisau tajam segera menusuk keluar dari bawah, pisau dingin mereka yang menusuk menusuk tubuh Corrupt Wolf.

Serigala Corrupt seperti anjing mati yang telah ditusuk melalui hati dengan seribu pisau. Itu lebih mematikan daripada mati.

Melihat ini, Na Yi melepaskan napas lega dan jatuh ke tanah. Punggungnya licin dengan darah; serigala telah meninggalkan tiga luka cakar sedalam tulang di punggungnya.

Semburan rasa sakit datang meraung ke arahnya seperti gelombang lautan. Dahi Na Yi mulai meresap dengan keringat.

“Kakak!”

Na Shui bergegas mendekat untuk merawat kakak perempuannya yang terluka. Air matanya jatuh bebas, air terjun yang tak terbendung.

Bagi Na Shui, kakak perempuannya adalah satu-satunya harapan, tetapi juga makanan yang menjaga semangatnya tetap hidup dan hidup. Jika sesuatu terjadi pada Na Yi, maka dia akan kehilangan keberanian untuk terus hidup.

“Aku baik-baik saja … aku … hanya perlu istirahat.” Na Yi memaksakan senyum, merasa sangat pahit di dalam.

Dia telah meremehkan kecepatan Serigala Corrupt, dan akhirnya menerima luka yang begitu berat.

Ada juga Serigala Corrupt lain di luar. Dengan kondisinya saat ini, bagaimana mungkin dia bisa membunuhnya?

Hanya ada cukup makanan yang tersisa selama sehari. Na Yi masih belum pergi ke Pagoda Bertuah. Dia memperkirakan bahwa dengan kekuatannya sendiri, paling banyak dia bisa melewati lantai tiga dan masuk ke lantai empat. Setelah itu, setiap kemajuan lebih jauh terlalu sulit.

Dia hanya bisa memasuki Tanah Suci Bertuah satu kali. Itu juga merupakan kesempatan terpenting dalam hidupnya. Jika dia hanya bisa mencapai lantai empat, lalu bagaimana dia bisa menemukan kekuatan untuk membalaskan dendam orang tuanya di masa depan?

Dia telah membuat dua sumpah ke surga. Satu untuk melindungi adik perempuannya, dan yang lainnya untuk membalas dendam. Dia tidak pernah berpikir untuk melepaskan salah satu dari tujuan ini.

Jika dia bisa berkultivasi selama satu tahun di Tanah Suci Bertuah dan mencapai tahap Mengubah Otot, maka ketika dia memasuki Pagoda Bertuah, Na Yi memiliki keyakinan bahwa dia bisa memasuki setidaknya lantai lima dan menerobos ke tahap Penempaan Tulang di dalam Pagoda Bertuah. Kemudian, bahkan jika mereka tidak memiliki kuda, dia memiliki kepastian bahwa dia akan dapat membimbing adik perempuannya melalui hutan liar.

Tapi masalah utama yang dia hadapi sekarang adalah kurangnya dia. makanan. Satu-satunya solusi adalah membunuh dua Serigala Corrupt.

Na Yi tidak cocok untuk Serigala Corrupt; jadi dia membuat keputusan gila yang tampak rasional baginya. Dia akan menggunakan dirinya sebagai umpan, dan memancing Serigala Corrupt ke Tanah Suci Sorcerer. Sesampai di sana, dia akan memanfaatkan perangkap di dalamnya untuk membunuhnya!

Dia tahu bahwa jika dia memasuki Pagoda Bertuah dan meningkatkan kekuatannya, bahwa akan jauh lebih mudah untuk memikat kedua Serigala Korup ke dalam perangkap. Namun, Na Yi tidak mau melakukannya. Dia tidak bisa berdamai dengan kenyataan bahwa karena kedua Serigala Korup ini, dia harus menyia-nyiakan satu kesempatan di pengadilan peleburan, kesempatan paling penting dalam hidupnya.

Dia akan membuat taruhan ini!

Serigala yang korup adalah pemulung yang biasanya memakan bangkai. Namun, mereka juga akan memakan makhluk hidup. Na Yi memanfaatkan waktu ketika salah satu serigala pergi mencari mangsa hidup dan memikat yang tersisa itu. Dia akan membimbingnya ke perangkap dan membunuhnya!

Tapi pertaruhannya sudah setengah gagal sejak awal. Dia telah meremehkan kecepatan Serigala Korup, dan telah terluka serius karena kelalaiannya sendiri yang terlalu percaya diri.

Cakar Serigala Korup itu beracun!

Serigala Corup memakan bangkai sepanjang tahun. Tubuh mereka mengandung gas mayat dan racun mayat. Setelah digaruk oleh mereka, seseorang akan terinfeksi oleh wabah dan mati sesudahnya!

Sekarang mereka kehabisan makanan, dan ada juga Serigala Corrupt di luar. Setelah tergores oleh Serigala Korup, bagaimana dia bisa lolos dari kematian dalam situasi ini?

Na Yi menggigit bibirnya dan mengeluarkan belati yang diikatkan ke pahanya. Dia melemparkannya ke adik perempuannya dan berkata, Ah Shui, ada banyak buku di Perpustakaan Tanah Suci. Cari beberapa yang tidak memiliki banyak nilai dan kumpulkan di sini. Buat api dan panaskan belati. Kemudian, hilangkan racun bangkai dari luka punggungku … “

Mendengar Na Yi mengatakan ini, Na Shui ketakutan karena akalnya. Dia melihat luka berdarah di punggung kakak perempuannya. Bagaimana dia bisa melakukan ini !?

“Kakak … Kakak …”

“Cepat! Cakar serigala beracun, pergi sebelum terlambat! “

” Aku … aku mengerti. “Na Shui mengepalkan giginya. Dia berbalik dan berlari menuju Perpustakaan Tanah Suci dan mengumpulkan beberapa buku tidak berharga di sana. Kemudian, seperti yang dikatakan Na Yi, dia membakar tumpukan buku itu dan menggunakannya untuk memanaskan belati.

Dengan belati di tangannya, Na Shui mulai bergetar dengan keras. Dia adalah jiwa yang lembut; dia bahkan belum pernah membunuh ayam. Sekarang dia harus menggunakan pisau ini di punggung kakak perempuannya, dan pisau ini bahkan sangat panas.

Ah Shui, kamu bisa melakukannya. Aku percaya padamu. Jika racun mayat itu menyebar, maka itu akan terlambat! ”

Na Yi menggigit sepotong kain dengan erat, menunggu rasa sakit yang datang. Jika bukan karena luka di punggungnya, maka dia tidak akan pernah meminta Na Shui untuk melakukan ini.

Saat mata Na Shui mengalir dengan air mata, dia merobek pakaian di punggung kakak perempuannya. . Di sana, dia bisa melihat luka mengalir darah hitam. Memang, itu seperti yang dikatakan Na Yi. Cakar serigala itu beracun.

Na Shui menemukan napasnya terengah-engah. Dia tidak ingin melakukan ini, tetapi dia harus melakukannya, kalau tidak, kakak perempuannya akan mati.

Ketika dia mulai mengayunkan belati ke bawah, Na Shui tiba-tiba mendengar suara langkah kaki di belakangnya. Karena terkejut, dia tersentak, belatinya memimpin.

“Siapa itu?” Na Shui sudah gelisah; bahkan suara sekecil apa pun membuatnya takut.

Tetapi ketika dia berbalik dan melihat siapa orang itu, Na Shui tiba-tiba membeku karena terkejut. Di belakangnya berdiri seorang bocah lelaki yang compang-camping. Meskipun ia memiliki ekspresi menyedihkan, ada gelombang kepercayaan dan temperamen yang tenang di antara alisnya.

Mo … Mo Lin …

Na Shui menjadi kendur, dan kemudian air mata turun mulai jatuh. Jika bukan karena situasi saat ini, dia akan bergegas ke arahnya dan menangis dalam sukacita. “Mo … Kakak Mo, tolong, bisakah Anda menyelamatkan kakak perempuan saya? Dia diracun oleh goresan dari Serigala Corrupt! ”

Na Yi juga melihat Lin Ming, dan hatinya dipenuhi dengan keheranan dan kelegaan yang luar biasa. Mo Lin masih hidup !?

Bagaimana ini bisa terjadi? Dalam catatan Na Yanda, Na Yanda hanya tinggal di dalam Kerajaan Ilahi selama beberapa jam. Tapi Lin Ming telah berada di dalam selama 7 hari dan 7 malam!

7 hari dan 7 malam … dan dia benar-benar kembali dengan selamat?

Lin Ming melihat luka di punggung Na Yi ; darah di sana sudah mulai menjadi hitam tengik.

Lin Ming menekankan tangannya ke punggung Na Yi, dan aliran esensi sejati bergabung ke tubuh Na Yi. Manipulasi Lin Ming dari esensi sejati telah mencapai tingkat kesempurnaan dekat. Beberapa ribu filamen esensi sejati menjalar ke jaring yang menutupi luka.

Aliran ichor hitam mulai mengalir keluar dari punggung Na Yi. Hanya dalam beberapa menit, Lin Ming sudah sepenuhnya mengeluarkan semua racun dalam tubuh Na Yi.

Kemudian Lin Ming mengeluarkan botol giok kecil dari cincin spasial dan menaburkan segenggam bubuk pada Na Yi kembali. Ini adalah obat penyembuhan berkualitas tinggi; satu tael berharga beberapa ratus tael emas.

Lin Ming memberikan toples batu giok kecil kepada Na Shui dan berkata, “Oleskan obat ini pada kakak perempuanmu.”

Na Yi kehilangan setengah pakaiannya; Lin Ming merasa agak tidak nyaman untuk menggunakan obatnya sendiri.

“Oh … oke.” Bisik Na Shui sebelum bergegas untuk membantu kakaknya menerapkan obat. Saat dia menerapkan obat, dia tidak bisa membantu tetapi menyelinap mengintip ke arah Lin Ming. Cara Lin Ming memaksakan racun dari tubuh Na Yi beberapa saat yang lalu telah meninggalkan kesan mendalam di dalam hati mudanya.

Adegan ini bahkan lebih mengesankan ketika Lin Ming telah menghilangkan monyet- menghadapi pria dan pria botak itu, menyelamatkan mereka.

Dia berpikir bahwa Lin Ming hanya mahir dalam kecakapan tempurnya. Dia tidak mengira bahwa dia juga akan memiliki cara misterius untuk menyembuhkan luka.

Tanpa sadar, Lin Ming sudah menjadi sosok yang mahakuasa dalam pikiran Na Shui yang mudah dipengaruhi.

Setelah obat diberikan pada luka, rasa sakit di tubuh Na Yi langsung berkurang. Beberapa saat kemudian, dia merasakan luka itu sedikit gatal. Perasaan gatal ini hanya ketika luka mulai regenerasi. “Apa yang terjadi? Mengapa ada binatang buas di sini? ” Lin Ming memperhatikan mayat Serigala Rusak yang ada di sudut. Bagaimana binatang buas aneh ini memasuki Tanah Suci Bertuah? Na Shui mengeringkan air matanya dan menjelaskan masalah panjang dan jorok kepada Lin Ming. Saat Lin Ming mendengarkan, dia merasa bersalah dan menyesal. Dia tidak mengira bahwa dia akan berada dalam persidangan peleburan hidup dan mati selama 7 hari, dan menyebabkan krisis seperti itu untuk dua saudara perempuan. Lin Ming mengeluarkan daging panggang, buah segar, dan roti kukus dari cincin spasial, memberikan ini untuk Na Shui dan Na Yi. Semuanya baik-baik saja sekarang. Makan sedikit dulu, dan kemudian kita akan pergi dari sini. “Salah satu manfaat dari cincin spasial adalah bahwa semua yang ada di dalamnya dapat mempertahankan kesegarannya. Tidak peduli berapa lama makanan ditempatkan di dalam, itu akan tetap segar, dan tidak pernah membusuk. Nui Shui menatap makanan lezat ini seperti zombie, dan secara tidak sadar menelan air liur. Beberapa hari terakhir, kedua saudara perempuan itu telah makan makanan kering yang keras; itu seperti mengunyah lilin. Tidak hanya itu, tetapi mereka hanya bisa makan sedikit setiap hari, dan mereka selalu dihantui oleh rasa lapar. Sekarang dengan begitu banyak makanan lezat dan segar yang ditempatkan di depan mereka, mulut Na Shui sudah mulai berair. Dia bergegas untuk memberikan roti barbecue kukus untuk saudara perempuannya, dan juga mengambil satu untuk dirinya sendiri. Dia ingin serigala semuanya turun, tetapi mengingat bahwa Lin Ming sedang melihat dari samping, dia tiba-tiba memerah karena malu. Alih-alih mengambil gigitan besar dari roti barbekyu, dia hanya merobek sepotong kecil. Di depan Lin Ming, Na Shui tanpa sadar mempertahankan gambar femininnya. Lin Ming berpikir itu cukup lucu. Dia dengan sengaja berkata, “Kamu makan dulu, aku akan pergi ke pintu keluar dan melihatnya.” Dengan itu, dia bangkit. Dia ingin keluar dan menyelesaikan masalah Serigala Corrupt, tetapi mengingat lapisan perangkap di dalam Sorcerer Hold Land, dia menolak gagasan ini. Lebih baik menunggu luka Na Yi sembuh dan pergi bersama. Nona Shui memerah. Tapi kali ini dia tidak terlalu peduli, dan dia makan dalam tegukan besar-besaran. Nia Yi juga banyak makan. Kedua saudara perempuan itu memang sangat lapar.