Martial World – Chapter 1860 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1860 | Baca Novel Online

Seratus Juta Tahun

Kata-kata terakhir Lin Ming tenang tapi tabah.

Di bawah sinar bulan yang berkilauan, Sheng Mei dan Lin Ming memandang satu sama lain, tidak berbicara untuk waktu yang lama.

Lin Ming tidak tahu persis apa yang dipikirkan Sheng Mei.

Dia bahkan samar-samar merasa bahwa jika dia berpisah dengan Sheng Mei hari ini, jika mereka bertemu lagi di masa depan, hubungan mereka tidak akan sama lagi.

“Halaman emasmu.”

Lin Ming melambaikan tangannya dan empat halaman emas terbang menuju Sheng Mei.

Sheng Mei menerima halaman emas dan berbalik untuk pergi. Tetapi pada saat ini, Lin Ming memanggilnya, “Tunggu sebentar!”

Sheng Mei berhenti. Dengan punggungnya ke Lin Ming, rambut hitamnya berkibar di angin malam. Bermandikan cahaya bintang, seluruh tubuhnya berkilau dengan kecemerlangan lembut.

“Saya punya pertanyaan … Anda dapat memilih untuk tidak menjawab.” Kata Lin Ming setelah beberapa saat ragu.

“Bicara …” kata Sheng Mei samar. Dia tahu bahwa bahkan jika Lin Ming memanggilnya, dia tidak akan berubah pikiran.

“Saya ingin bertanya … ketika Anda meminta saya untuk pergi dengan Anda, apakah itu untuk mengikuti Anda, atau ikuti spiritas? ”

Lin Ming selalu merasa ada yang tidak beres, seolah-olah Sheng Mei memiliki sesuatu yang tidak bisa dia katakan. Setiap kali dia mengirim transmisi suara dia juga mengisolasi dirinya dari luar sehingga tidak ada yang bisa menguping. Bahkan di antara para spirita dia tampak waspada terhadap sesuatu. Ini membuat Lin Ming merasa bahwa situasinya agak tidak biasa.

Karena dia tidak ingin roh-roh mengupingnya, maka itu berarti kata-kata yang dia ucapkan pasti secara samar-samar melibatkan beberapa rahasia.

Sheng Mei dengan acuh tak acuh berkata, “Anda sudah menolak, jadi apa artinya ada dalam mengajukan pertanyaan lain? Mengikuti saya atau mengikuti spiritas, apakah ada perbedaan? “

” Ya, saya ingin tahu. “

Balasan Lin Ming tegas. Sheng Mei tiba-tiba berbalik, tatapannya yang dalam dan diam terfokus pada Lin Ming, murid-muridnya bersinar seperti permata hitam. Saat dua pasang mata bertemu, ketegasan di mata Lin Ming menyebabkan pikiran Sheng Mei bergetar untuk saat yang paling singkat.

Seolah-olah pada saat itu, jantung awalnya yang beku mulai perlahan-lahan menghangatkan, lapisan-lapisan es yang dia bentuk mencair dengan kata-kata Lin Ming.

“Mengikuti saya …” transmisi suara Sheng Mei bergema di telinga Lin Ming. Untuk pergi ke suatu tempat bersamaku, untuk tidak kembali ke Alam Ilahi, untuk tidak kembali ke Dunia Jiwa, untuk pergi ke suatu tempat selama seratus juta tahun, jauh dari badai bencana besar. Untuk membuang yang lainnya, itu adalah proposal konyol … bukan? Yang benar adalah ketika aku bertanya kepadamu aku sudah tahu itu tidak mungkin … ”

Sheng Mei menggelengkan kepalanya. Meskipun dia tahu itu adalah proposisi yang mustahil, dia masih meminta Lin Ming untuk menyingkirkan harapan liar terakhir di hatinya.

Jika dia tidak memberikan semuanya dan berusaha untuk semua yang dia inginkan, maka akan selalu ada penyesalan.

Apa yang diinginkan Sheng Mei bukanlah jawaban Lin Ming. Apa yang dia inginkan hanyalah … untuk tidak meninggalkan penyesalan.

“Seratus juta tahun !?”

Lin Ming menghirup udara dingin.

< Hidup selama ini, usianya baru 150 tahun. Seratus juta tahun adalah rentang yang tak terbayangkan>

Dan jika Sheng Mei mengusulkan agar mereka pergi bersama selama seratus juta tahun, itu sebenarnya mengakui bahwa baik dia dan Lin Ming akan dapat masuk ke True Divinity . Dan sebenarnya, tidak perlu meragukan kebenaran ini.

“Kenapa?”

Lin Ming bingung. Apakah ini ‘tempat’ di suatu tempat di 33 Surga? Atau apakah itu terpisah dari 33 Surga? Agar seorang genius tumbuh, mereka membutuhkan tahap yang lebih luas. Dia tidak percaya bahwa tinggal di satu tempat tetap selama seratus juta tahun kondusif untuk meningkatkan kultivasi seseorang.

Jadi mengapa Sheng Mei membuat pilihan ini?

“Tidak ada Anda perlu tahu. ”Kata Sheng Mei, tanpa niat menjelaskan lebih jauh. Dua dari halaman emas ini semula milikmu, tapi aku khawatir kamu tidak bisa membawanya sendiri kalau tidak kamu akan mendapat bencana fatal pada dirimu sendiri. Saat ini Anda terlalu lemah untuk melindungi mereka. Ini adalah kompensasi Anda. “

Sheng Mei melambaikan tangannya dan slip batu giok emas terbang ke tangan Lin Ming.

Saat Lin Ming melihat ke slip batu giok ini, hatinya bergetar. < / p>

Slip giok ini adalah kompilasi dari 10 halaman emas!

Tentu saja, ini hanya tiruan, tetapi bahkan tiruan pun sangat berharga, karena untuk membuat tiruan dari halaman emas yang diperlukan setidaknya menjadi karakter level Divinity Sejati untuk mereproduksi 10-20 persen dari pesona aslinya. Selain itu, sejumlah besar waktu dan energi akan diperlukan.

Tidak mungkin bagi seorang Empyre untuk menyalinnya.

Untuk Lin Ming saja, nilai slip giok ini melampaui dua halaman emas. Ini karena Lin Ming sudah melihat-lihat halaman emas dan mencatat isinya.

Dan karena Lin Ming memberikan halaman emas itu pada Sheng Mei, itu sama dengan mengibaskan diri dari fokus yang besar. pengaruh. Paling tidak dia tidak akan dikejar dan diburu secara instan.

Dalam situasi seperti ini, Lin Ming tidak lagi memiliki musuh hidup atau mati darah di Dunia Jiwa. Kemanusiaan bukanlah permusuhan dengan spiritas, dan di Akashic Dream Battlefield, Lin Ming hanya menampar wajah beberapa pengaruh besar; itu bukan perbedaan yang tidak bisa didamaikan. Dan, dengan semua orang tahu tentang hubungan antara dia dan Sheng Mei belum sepenuhnya tahu bagaimana mereka berhubungan, tidak ada yang akan mengambil risiko menyinggung Sheng Mei hanya untuk membunuh Lin Ming.

Pada titik ini saja, Sheng Mei telah banyak membantu Lin Ming.

“Terima kasih.” Kata Lin Ming dari hatinya. Meskipun nilai referensi lebih rendah dari halaman emas asli, itu masih buku lengkap.

Sayang sekali bahwa Lin Ming tidak memiliki buku hitam.

” Tidak perlu berterima kasih padaku. Saya menerima dua halaman emas asli Anda dan mereka jauh lebih berharga daripada slip giok imitasi ini. Ini hanya transaksi, dan karena ini adalah perdagangan yang adil, Anda tidak perlu berutang apa pun kepada saya. ”

Kata Sheng Mei dengan dingin. Saat Lin Ming mendengarkannya, dia bisa mendengar nada tegas di dalamnya, membuatnya merasa sangat putus asa.

Jika dikatakan bahwa ada sedikit pertemanan antara dia dan Sheng Mei, maka persahabatan itu bisa menjadi dikatakan telah terputus atau bahkan dibekukan oleh Sheng Mei.

Kamu dan aku akan bertemu lagi di masa depan. Tapi, satu-satunya perubahan adalah kita akan menjadi musuh. Saya tidak akan menahan diri, tetapi sayangnya … Anda terlalu lemah, dan saya tidak tahan untuk menghancurkan Anda …

“Biarkan saya memberi tahu Anda sesuatu yang lain. Saya percaya Anda hanya memiliki 20-30 tahun sebelum orang-orang kudus melakukan invasi penuh mereka terhadap kemanusiaan. Anda tidak memiliki kemampuan untuk menghentikannya. Tetapi karena Anda telah dengan keras kepala memilih untuk berjalan di jalan ini yang penuh dengan duri, Anda harus terus menekan dengan keras kepala. “

20-30 tahun?

Pikiran Lin Ming menjadi gelap. Mungkin itu seperti yang dikatakan Sheng Mei dan tidak akan ada yang bisa dia lakukan, tetapi bagaimanapun dia tidak akan lari. Tidak peduli seberapa brutal atau malapetaka malapetaka besar itu, umat manusia masih akan memiliki orang-orang yang menyalakan dupa untuk mereka di masa depan …

Reruntuhan Alam Purba. Jadi, apakah Anda mengatakan bahwa dalam 20-30 tahun lagi, ras kuno dalam Reruntuhan Alam Purba akan benar-benar ditekan oleh orang-orang kudus? “

” Ya. Berbagai ras kuno adalah keturunan dari ras yang ada 10 miliar tahun yang lalu. Di antara mereka, yang paling kuat adalah ras dewa primal. Mereka memiliki dekrit para dewa dan bahkan Good Fortune Saint Sovereign harus menghormati mereka! “

” Apa !? Ras dewa primal !? ”

Lin Ming bingung!

Ras dewa primal adalah ras bahwa dewi kuburan kuno di Eternal Demon Abyss – Empress Xuanqing Surgawi, datang dari. Ketika Empyrean Primordius mendirikan Jalan Samsara di masa lalu, bagian dari alasan dia melakukannya adalah untuk menopang dan membantu ras dewa primal.

Tapi setelah itu, dia dikalahkan.

< Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa ras dewa primal adalah ras paling sempurna yang dibentuk oleh tangan surga. Jiwa mereka, tubuh fana, dan dunia batin semuanya tangguh dan mereka mampu melipatgandakan esensi, energi, dan jiwa. Mereka kuat begitu mereka dilahirkan dan memiliki talenta yang menentang surga. Apalagi umur mereka>

Ini adalah ras yang bahkan dicemburui oleh surga. Mereka sangat kuat hingga ekstrem yang konyol, tetapi tingkat kesuburan mereka sangat rendah.

Tidak peduli seberapa kuat ras itu, jika mereka tidak bisa berkembang biak dan berkembang maka mereka hanya akan perlahan-lahan menurun. Banyak orang percaya bahwa ras dewa primal begitu kuat sehingga Dao Surgawi memutuskan untuk tidak lagi bertahan pada keberadaan mereka, sehingga memulai tren mereka menuju pemusnahan.

Lin Ming tidak akan melupakan kebajikan ras dewa primal .

Di masa lalu dalam Benua Langit Tumpahan, karena Permaisuri Surgawi Xuanqing, ada Klan Forsaken Dewa yang ada di sana yang bisa melacak akarnya kembali ke ras dewa primal. Tentu saja, garis keturunan dari Forsaken God Clan telah menjadi sangat tipis, dan sebenarnya mereka lebih dekat dengan manusia. Ketika Lin Ming dipaksa ke jalan buntu oleh Asura Divine Kingdom, itu adalah Klan Forsaken God yang membawanya di bawah naungan Shibai. Lin Ming kemudian dapat meluncurkan serangan balasannya terhadap Kerajaan Ilahi Asura dan mengejutkan seluruh benua dalam pertempuran besar setelah mencapai Penghancuran Kehidupan.

Setelah itu, ketika Lin Ming dikejar oleh Tian Mingzi itu lagi Surgawi Permaisuri Xuanqing yang telah menyelamatkannya. Bahkan, itu adalah tubuh Permaisuri Xuanqing Surgawi yang sekarang menampung jiwa Mo Eversnow.

Bagaimana dia bisa melupakan semua kebaikan yang mereka tunjukkan padanya? Sekarang setelah dia mendengar Sheng Mei mengatakan bahwa ras dewa primal akan segera dimusnahkan oleh orang-orang kudus, tidak mungkin baginya untuk tetap tenang.

Namun, dia terlalu lemah untuk menghentikan hal itu terjadi. p>

“Aku … bagaimana aku bisa pergi ke Reruntuhan Alam Purba?”

Lin Ming bertanya melalui gigi grit.

Sheng Mei menatap Lin Ming dan dengan dingin tertawa. Kenapa kamu ingin pergi? Meskipun Anda akan berjalan menuju malapetaka Anda sendiri, Anda masih ingin membantu mengubur ras dewa primal? “

Sheng Mei mengejek. Lin Ming mengepalkan tangannya begitu kuat sehingga dia mengambil darah dari telapak tangannya. Dia tahu bahwa semua yang dikatakan Sheng Mei adalah kebenaran!

Sekali lagi, Lin Ming merasa sedih atas betapa lemahnya dia!

Dia telah hidup selama 150 tahun, tidak menyanyikan apa pun kecuali kemenangan semua dengan cara ini, jadi bagaimana dia bisa merasa sangat tak berdaya?

Zhu Yan, Xuan Wuji, Yang Yun, Tian Mingzi, semua musuh yang sangat kuat ini telah jauh melampaui batasnya di masa lalu, namun dia telah mengalahkan satu per satu. Tapi orang-orang kudus, mereka adalah seluruh ras!

Berapa banyak waktu yang dia butuhkan sebelum dia bisa melampaui mereka?

“Apakah ras dewa primal memiliki Divinitas Sejati?” Lin Ming mengambil napas dalam-dalam, mengembalikan mood-nya ke normal. Dia tahu dia harus tetap tenang.

Dia takut dia tidak bisa membantu ras dewa primal, tetapi dia tidak bisa duduk dan melihat mereka dihancurkan. Dia perlu memahami secara spesifik situasi dan menganalisisnya untuk potensi terobosan. Mungkin ada benang harapan yang paling tipis. Jika ras dewa primal memiliki Divinity Sejati mengapa umat mereka akan menghadapi pemusnahan? “Sheng Mei menghela nafas. Ras dewa primal adalah anak-anak yang disukai di dunia. Jika Divinity Sejati dilahirkan di antara barisan mereka, Divinity Sejati itu akan jauh lebih kuat daripada Divinity Sejati biasa. Selain itu, karena mereka memiliki dekrit para dewa, bahkan orang-orang kudus tidak berani dengan gegabah melawan mereka. Jika tidak, bahkan jika ras dewa primal binasa, sangat mungkin bahwa mereka akan menyeret dua Dewa Suci dengan mereka. Tidak ada Dewa Sejati yang bersedia menjadi korban pengorbanan dalam perang di antara dua ras. Jadi, orang-orang kudus memutuskan untuk bertindak hanya ketika seratus juta tahun berlalu setelah Divinity Sejati terakhir dari ras dewa primal mati! Dalam 33 Surga, ras dewa purba pernah menjadi ras yang paling megah, paling mulia, terbesar, paling cerdas dari seluruh peradaban seni bela diri, juga memiliki latar belakang terdalam. Bahkan jika para suci dan spiritas saat ini harus ditambahkan bersama sekarang, mereka mungkin bahkan tidak akan sebanding dengan setengah dari apa ras dewa primal berada di puncak mereka. 10 miliar tahun yang lalu, alasan begitu banyak elit muda yang luar biasa dan penguasa tanpa batas muncul karena ras dewa primal terlalu berbakat! Namun sayang, ras yang luas dan kuno ini tidak bisa lepas dari samsara hidup dan mati pada akhirnya. Kutukan Surgawi Dao kini telah membawa mereka ke tepi kehancuran … “