Martial World – Chapter 1869 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1869 | Baca Novel Online

Dewa Tua Berdaulat

Apa? Anda ingin memasuki tanah terlarang milik rakyat saya? ”

Mendengar pernyataan Lin Ming, kulit Great Elder menjadi gelap.

Karena itu disebut tanah terlarang, tentu saja itu sangat penting bagi masyarakat. ras dewa. Bagaimana mereka bisa membiarkan manusia masuk sesuka hati?

Selain itu, memasuki tanah terlarang kali ini bukan untuk anak muda meredam diri mereka sendiri, tetapi melibatkan kehidupan atau kematian ras mereka.

Sejumlah orang dapat memasuki tanah terlarang. Karena ini menyangkut kehidupan atau kematian ras saya, mereka yang bisa masuk pada dasarnya adalah karakter tingkat empyrean dari rakyat saya, pembangkit tenaga listrik dari generasi yang lebih tua. Mereka masuk untuk mencari titik balik untuk membawa kembali ras kita dari tepi kehancuran, dan bukan bagi kaum muda untuk tumbuh dan mendapatkan pengalaman. Bahkan mungkin ada orang Empyrean dari ras langit yang bergabung, jadi tidak ada tempat untukmu! “

Penatua Hebat tidak ingin menyia-nyiakan tempat yang berharga. Penolakannya jelas.

Namun, saat Lin Ming mendengar kata-kata ini semua yang dia dengar adalah celah. “Jadi Anda mengatakan bahwa mereka yang bisa memasuki tanah terlarang adalah ‘pada dasarnya’ karakter tingkat empyrean ras Anda?” Lin Ming menekankan kata ‘dasarnya’. Dia memandang Putra Surga, dan berkata, “Karena Anda mengatakan ‘pada dasarnya’, itu berarti ada pengecualian. Akankah Son Morin Surga juga masuk? “

Kata-kata Lin Ming adalah jarum yang mengambil darah. Son Morin dari Surga adalah bagian dari generasi yang lebih muda, jadi apa gunanya dia bermain dalam bencana besar? Jelas bahwa dia masuk untuk mendapatkan pengalaman.

Kata-kata Lin Ming menyebabkan Son Morin dari Surga merengut. Dia dengan marah berkata, “Apakah saya masuk atau tidak adalah masalah internal ras tuhan saya, itu bukan sesuatu yang orang luar seperti Anda bisa tunjuk!”

Lin Ming mencibir. “Saya mungkin orang luar, tetapi Rantai Bencana ini diberikan kepada saya oleh Permaisuri Xuanqing. Akulah yang mewarisi permintaannya dan akulah yang membawa kalung ini ke sini. Jika bukan untuk saya, Anda tidak akan dapat membuka tanah terlarang untuk memulai dengan! “

Saat Lin Ming berbicara, energi secara spontan melonjak dari tubuhnya. Adapun Chain of Calamity di tangannya, samar-samar bergema dengan energi Lin Ming dan memancarkan gelombang cahaya biru. Cahaya biru ini mirip dengan cahaya tahun tanpa akhir, membawa serta perasaan sederhana dan tanpa batas, seolah-olah cahaya biru ini telah mengalir dari awal waktu.

Melihat ini, para seniman bela diri dewa ras mempersembahkan merasakan denyut nadi mereka bertambah cepat. Mereka tidak tahu apakah Chain of Calamity telah benar-benar mengakui Lin Ming sebagai tuannya, tetapi mereka dapat mengkonfirmasi bahwa memang benar-benar kebenaran bahwa pemuda manusia ini telah menerima kehendak Permaisuri Surgawi Xuanqing.

“Jika Anda benar-benar mengabaikan manusia ini dan mengabaikan kehendak Ratu Surgawi Xuanqing, sulit untuk membayangkan apa yang bisa terjadi. Jika kecelakaan terjadi ketika kami memperbaiki rantai bencana … ”

Ras dewa Penatua mengirim transmisi suara. Harus diketahui bahwa Rantai Bencana ini adalah harta roh Ilahi Sejati. Dalam keadaan biasa, memperbaiki harta roh Divinity Sejati membutuhkan Divinity Sejati untuk melakukannya. Tetapi, ras dewa mereka tidak memiliki Divinitas Sejati dan karenanya mereka hanya bisa memiliki beberapa orang Empyrean untuk bergabung dan bahkan menggunakan sebagian kekuatan dari dekrit para dewa untuk memperbaiki kalung itu.

Tiga Tua, ingatanmu merasa tegang! “The Great Elder menggelengkan kepalanya,” The Heavenly Empress pernah mencoba menggunakan Jalan Samsara untuk merebut kembali nasib ras dewa kita dan menyingkirkan kita dari kutukan yang menghalangi kita untuk bereproduksi. Tetapi, hasilnya adalah bahwa orang-orang kudus memasukkan kaki mereka ke dalam dan menyebabkan semuanya gagal. Bahkan Chain of Calamity hilang di Dunia Ilahi! Dalam hal ini, Permaisuri seharusnya tidak dapat menemukan seseorang yang tepat untuk mengembalikan Rantai Bencana kepada kita, sehingga dia terpaksa memilih anak manusia ini. Permaisuri Surgawi Xuanqing menghabiskan semua metode dan semua kekuatannya untuk memulihkan ras dewa kita, jadi bagaimana mungkin dia membiarkan kecelakaan terjadi dalam masalah yang menyangkut kehidupan atau kematian rakyat kita hanya untuk anak manusia? Ketika kita memperbaiki Rantai Bencana, Permaisuri pasti akan memberkati kita! “

Kata Penatua Agung dengan penuh keyakinan. Semua orang juga merasa ini masuk akal. Tetapi, Penatua Ketiga mengerutkan kening, Kata-kata Anda mungkin tidak salah, tetapi Permaisuri baik hati dan manusia ini telah menunjukkan keanggunan kepada ras dewa kita. Tidak masuk akal bagi kita untuk langsung menolaknya seperti ini. Tapi … tempat itu terlalu berharga, dan setelah memotong tempat yang harus kita berikan kepada surga, kita tidak punya sisa. Bagaimana kalau kita membuat tes kualifikasi sehingga dia bisa menyerah dengan caranya sendiri … “

” Tes? “Jari-jari Penatua Hebat itu mengetuk sandaran tangan. Dia menggelengkan kepalanya, Jangan meremehkan pemuda manusia ini. Dia adalah individu yang luar biasa, dan mungkin … dia mungkin tidak jauh lebih buruk daripada Morin … ”

Ketika Penatua Hebat berbicara, ras dewa para Penatua yang hadir tercengang. Beberapa orang merasa ragu dan bahkan Putra Surga Morin sedikit mengernyit.

Putra Langit Morin mengakui bahwa Lin Ming adalah elit muda yang luar biasa, tetapi dia tidak yakin bahwa perbedaan di antara mereka tidak terlalu jauh. < / p>

Lin Ming adalah seorang jenius, tapi dia hanya di Alam Suci tengah. Adapun Morin, dia adalah Raja Dunia!

Perbedaan usia dan kultivasi keduanya akan muncul dalam tes kualifikasi.

“Penatua Hebat …”

Putra Surga Morin berbicara dengan transmisi suara tetapi Penatua Hebat memotongnya. “Saya tahu Anda tidak yakin akan hal ini, tetapi kami tidak akan membahas masalah ini untuk saat ini. Pertama, mari kita pertimbangkan tes. Kata-kata Tiga Tua telah mengingatkan saya pada sesuatu. Ada satu ujian yang saya yakin tidak bisa dia lewati, karena … dia bukan ras dewa. “

Ketika Penatua Hebat berbicara di sini, dia tersenyum. Orang-orang lain segera mengerti apa yang Penatua Agung rencanakan.

Bakat dan potensi Lin Ming sangat hebat, tetapi pada akhirnya dia tidak bisa mengubah rasnya. Jika tes menyangkut garis keturunan ras dewa, maka Lin Ming harus mengakui kekalahan.

“Lin Ming, Jika Anda ingin tempat, itu mungkin. Namun, Anda harus lulus penilaian orang-orang saya. Isi dari penilaian ini tidak memihak, dan jika Anda tidak bisa lulus maka saya minta maaf untuk itu. “

Kata Penatua dengan santai, sudah mencoret Lin Ming di dalam hatinya. Lin Ming mengerutkan kening; dia tidak tahu apa yang mereka katakan dengan transmisi suara sekarang.

Saat Lin Ming memikirkan apa yang harus dikatakan, suasana di seluruh aula besar tiba-tiba berubah.

A kekuatan yang luas tapi lembut seperti laut perlahan membengkak. Tekanan yang dilepaskan oleh Empyrean dan Tetua lainnya sepenuhnya tersapu oleh kekuatan ini.

Mm? Ini … “Lin Ming terkejut. Ini adalah kekuatan yang mengerikan …

Dia menoleh untuk melihat seorang pria ras dewa tua perlahan berjalan ke arahnya, memegang tongkat yang terbuat dari kayu yang layu.

Pria tua ini memiliki rambut perak panjang yang berkilau dengan kilau cemerlang. Berbeda dengan itu, wajahnya tampak tua dan api kehidupannya memudar, seolah-olah berada di tebing kematian. Meski begitu, dia memancarkan perasaan yang tak tertandingi, seolah-olah sebuah alam semesta terkandung dalam dirinya.

“Yang Mulia Dewa Berdaulat!”

Melihat orang tua itu masuk, para Tetua lainnya masuk semua bangkit dengan hormat, membungkuk hormat. Adapun Putra Morin yang keras kepala dan susah diatur, dia berlutut, menunjukkan kesopanan yang bahkan lebih dalam daripada para Tetua. Untuk sementara waktu, satu-satunya yang berdiri tegak dan lurus adalah Lin Ming.

Orang tua ini adalah Dewa Penguasa ras dewa?

Lin Ming kagum. Ketika dia melihat lelaki tua ini, dia sama sekali tidak bisa membedakan kultivasinya. Tetapi menurut apa yang dikatakan Sheng Mei, ras dewa tidak boleh memiliki Dewa Sejati. Dengan kata lain, lelaki tua ini adalah seorang Empyrean yang ekstrem.

Tapi untuk beberapa alasan, perasaan yang diberikan lelaki tua ini bahkan lebih menakutkan daripada Empyrean ekstrem lainnya, seolah-olah keseluruhan alam semesta harus tunduk padanya!

“Karena kamu telah melihat Yang Mulia Kaisar Dewa, cepatlah dan berlutut!”

Penatua Agung berteriak dengan marah.

Lin Ming membungkuk. Ini adalah rasa hormat yang dimiliki oleh para senior dan tua-tua, sebagaimana seharusnya.

Sikap membungkuk Lin Ming sama dengan ras dewa Tetua ’. Ini menyebabkan Son Morin dari Surga merasa sakit hati. Kultivasinya jelas lebih tinggi daripada Lin Ming, namun Lin Ming berdiri saat dia berlutut.

Sama seperti Putra Langit, Morin akan mengatakan sesuatu, ras dewa Dewa Sovereign menghela napas dalam-dalam. Dia menatap Lin Ming, kesedihan mendalam di matanya saat dia bertanya, “Kamu melihat Xuanqing?”

“Mm …” Lin Ming mengangguk. Dia tahu bahwa dewa ras Dewa Penguasa bertanya kepadanya apakah dia telah melihat mayat Permaisuri Xuanqing atau tidak. Sisa Permaisuri Xuanqing tetap tenang dan damai. Dia cantik dan bersemangat, seolah-olah dia baru saja tertidur … “

Meskipun dia sudah tahu Xuanqing telah meninggal, karena Dewa Penguasa mendengar berita ini dari bibir Lin Ming dan bahwa dia bahkan melihat mayatnya, dia merasakan sakit yang menusuk di dalam hatinya.

“Ikut aku, aku akan membawamu ke suatu tempat …”

Ras dewa Dewa Sovereign memandang Lin Ming dan kemudian perlahan berbalik sekitar. Lin Ming dikejutkan – tempat?

Lin Ming tidak bertanya ke mana mereka pergi, dan hanya mengikuti di belakang ras dewa Dewa Berdaulat. Dia bisa merasakan dari tubuh Dewa Sovereign yang tua ini belas kasih dan empati yang dalam, dan bahkan kesedihan yang sangat pekat. Perasaan ini membuat jantung Lin Ming berdebar kencang. Dia belum pernah merasakan perasaan ini dari siapa pun sebelumnya.

Lin Ming meninggalkan aula besar, meninggalkan ras dewa Sesepuh menatapnya dengan tatapan benar-benar kehilangan di mata mereka. Di mana rencana Dewa Sovereign lama untuk membawa manusia ini?

“Sovereign Dewa Senior, kau Permaisuri Surgawi Xuanqing …”

“Aku ayahnya.”

< p> Dewa Berdaulat dengan tenang berkata. Setelah ini, ia tidak lagi berbicara.

Ras Dewa Permaisuri Surgawi sama dengan Permaisuri Roh Jiwa; keduanya adalah judul. Tanpa ragu, jika Permaisuri Surgawi Xuanqing masih hidup, dia akan menjadi Dewa Penguasa berikutnya.

Sayang sekali, dia meninggal terlalu dini. Adapun ras dewa saat ini, Lin Ming hanya melihat elit muda seperti A’Gu dan Heaven’s Son Morin. Jika Putra Langit adalah elit muda nomor satu dari ras dewa, maka ras dewa berada dalam situasi yang mengkhawatirkan!

Bagaimanapun, jumlah mereka terlalu kecil. Bahkan jika ras dewa sangat berbakat dan semua orang adalah naga, tanpa populasi pangkalan besar, sulit untuk melahirkan karakter yang benar-benar tak tertandingi.

Seperti yang dipikirkan Lin Ming, dia mengikuti Dewa Berdaulat melalui serangkaian koridor. Semakin jauh dia berjalan, semakin dia merasa sedang menuju jauh di bawah kuil.

Langkah God Sovereign lambat. Meskipun dia mampu melintasi puluhan juta mil dengan satu langkah, mentransfer melalui kekosongan sesuka hatinya, di kuil ini dia memindahkan satu langkah sekaligus. Saat langkah kakinya jatuh di tanah yang gelap, cahaya yang bergema meredam suara memenuhi udara. Lin Ming merasa bahwa semakin dalam dia pergi, semakin kuno suasana sekitarnya menjadi. Sepertinya sudah lama tidak ada yang datang ke tempat ini. Ubin yang berat dan sederhana di tanah seperti buku sejarah tebal yang mencatat waktu yang sangat panjang yang dialami kuil ini. Pada saat ini, Dewa Berdaulat berhenti. “Kami di sini …” Dewa Sovereign tua berdiri di depan gerbang perunggu kuno yang tebal. Di belakang gerbang perunggu ini, raungan mengerikan terdengar, dipenuhi dengan duka cita dan menyebabkan keberanian seseorang bergetar. Segera setelah itu, ada suara gemuruh keras menabrak logam, seolah-olah keberadaan yang luar biasa menakutkan terkunci dalam rantai! Langkah Lin Ming berhenti. Dia menarik napas dalam-dalam. Ketika raungan mengerikan ini jatuh ke telinganya, dia tidak tahu mengapa, tetapi itu memunculkan kesedihan yang tak dapat dijelaskan di dalam hatinya, sebuah emosi yang tidak bisa dia lewati. Dewa Dewa Tua menunjuk ke gerbang perunggu, . “Lin Ming mengambil napas dalam-dalam dan mendorong membuka gerbang perunggu. Pada saat itu, Lin Ming merasa seolah-olah dia tidak membuka gerbang, tetapi batu nisan yang tebal. Di balik gerbang kuno itu ada dunia yang gelap dan terisolasi, mirip dengan jurang hitam pekat.