Martial World – Chapter 1870B | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1870B | Baca Novel Online

Of the Heart

Belenggu menegang sekali lagi.

Cakar yang tajam dan tajam seperti pedang, mampu menembus bintang. Mereka merobek ruang terbuka kurang dari setengah kaki di depan Lin Ming!

Ujung cakar hampir mencapai mata Lin Ming.

Melihat mata haus darah Empyrean Primordius, Lin Ming merasakan kepahitan yang tak dapat dijelaskan.

Meskipun dia belum pernah bertemu Empyrean Primordius sebelum ini, Empyrean Primordius masih merupakan guru penting yang memiliki pengaruh yang sangat penting dalam hidupnya. Lin Ming berharap bahwa sementara Empyrean Primordius berada di masa-masa tersulitnya, ia akan dapat membantunya. Namun … pada akhirnya dia menyadari bahwa dia hanyalah orang yang tidak berguna dan kesepian.

Penolakan Sheng Mei, nasib Primordius, semua ini membuat Lin Ming dipenuhi dengan rasa ketidakberdayaan total.

< p> “Dia … tidak bisa kembali ke keadaan semula?” Meskipun Lin Ming sudah tahu apa jawabannya, dia masih mengajukan pertanyaan ini dengan keengganan dalam nadanya.

Dewa Tua Sovereign menggelengkan kepalanya, Ketika Primordius mengambil alih abyssal, dia masih bisa mempertahankan pikiran logisnya dan mengucapkan kata-kata. Tapi setelah itu … ketika jiwanya benar-benar menyatu dengan abyssal, perlahan ia menjadi seperti sekarang. Untuk melindunginya aku hanya bisa membelenggu dia di sini dengan kabel-kabel yang menjebak naga …

100.000 tahun telah berlalu. Saya khawatir dia sudah melupakan segalanya di masa lalu. Semua yang tersisa di hatinya adalah kebenciannya terhadap orang-orang kudus … orang-orang kudus mengambil segala miliknya. Mereka menghancurkan impian dan aspirasinya, dan bahkan membunuh wanita yang dicintainya di atas segalanya … “

” Wanita yang paling dicintainya? “Lin Ming kaget. “Apakah itu Permaisuri Xuanqing Surgawi?”

Dewa Sovereign tua mengangguk. “Ya … mereka berdua pernah ingin menggunakan Jalan Samsara untuk mendirikan Grandmist Samsara Dao, dan kemudian mengembangkannya menjadi sesuatu yang bisa berdiri di tanah yang setara dengan Hukum 33 Surga. Dan menggunakan itu sebagai dasar, mereka ingin membangun dunia merdeka mereka sendiri, meniru Dewa Surgawi Asura …

Primordius dan Xuanqing berbagi tujuan bersama, dan mereka berdua adalah elit tak tertandingi dari generasi mereka sehingga mereka dapat untuk dengan mudah cocok bersama. Mereka mengejar impian mereka, akhirnya jatuh cinta satu sama lain … “

Kata-kata tenang Dewa Sovereign lama membuat Lin Ming tercengang!

Untuk menyalin Asura Road Master, buat terpisah Heavenly Dao dan ciptakan dunia!

Betapa hebatnya harapan ini!

Namun, satu adalah wanita yang tak tertandingi yang hampir menjadi Dewa Sejati, dan yang lainnya adalah seorang jenius dari kemanusiaan yang memiliki Bead Roh Grandmist. Jika keduanya bergandengan tangan, benar-benar ada peluang mereka bisa sukses!

Mungkin bahkan …

Lin Ming tiba-tiba teringat Sheng Mei. Ketika Sheng Mei memintanya untuk pergi bersamanya, apakah itu juga untuk tujuan ini?

Dia dan Sheng Mei mirip dengan Xuanqing dan Empyrean Primordius.

Seseorang adalah seorang wanita yang tak tertandingi dan yang lainnya adalah manusia tak tertandingi yang mengendalikan salah satu dari tiga artefak ilahi alam semesta.

Jika Lin Ming pergi bersama dengan Sheng Mei, mungkin mereka benar-benar dapat membangun dunia merdeka mereka sendiri dan menjadi eksistensi yang mirip dengan Jalan Asura Menguasai. Sayangnya … dia tidak bisa!

Lin Ming tidak tahu perasaan apa yang meresap di hatinya. Setelah beberapa saat hening, pikirannya bergerak. Di tanah yang sangat dingin ini, Lin Ming bisa melihat kata-kata yang dipelintir mengerikan diukir jauh ke dalam tanah.

Tampaknya ketika Empyrean Primordius menjadi setan tetapi masih bisa mempertahankan pikirannya, ia telah mengukir kata-kata ini dengan cakarnya.

Itu adalah bahasa Alam Ilahi. Pada tahun-tahun ini, Lin Ming sudah terbiasa menggunakan bahasa orang-orang kudus dan spiritas, dan sekarang melihat bahasa rumahnya, ia merasakan kedekatan tertentu dengan itu. Tapi, isi kata-kata yang diukir di tanah mengejutkan, membuat Lin Ming terdiam.

Hanya beberapa kata – ‘Saya, bahkan jika saya menjadi setan, saya tidak akan menyesal!’

Kata-kata ini mengandung tragedi dan kesedihan yang sulit untuk dijelaskan. Lin Ming terdiam untuk waktu yang lama.

Menjadi iblis?

Lin Ming ingat saat pertama kali dia melangkah ke Jalan Kaisar dan melihat kata-kata yang ditinggalkan Empyrean Primordius – Sungai-bintang tak bertuan di kosmos tak berujung, aku akan menulis ulang sejarah yang tak terbatas!”

Di masa lalu, seberapa berani dan bersemangatnya kata-kata ini? Tapi sekarang, hanya ada kesedihan …

Dan selain kata-kata ini, ada juga karakter lain.

Selain itu, ada banyak dari mereka. Mereka terhubung bersama dalam barisan, juga diukir oleh cakar. Sapuan itu berputar seperti cacing tanpa rasa keindahan, tetapi cara yang kasar dan keras di mana mereka diukir membuat jiwa gemetar.

Bunuh! Membunuh! Membunuh! Membunuh! Bunuh semua musuh! Benci! Benci! Benci! Benci! Benci selamanya! ’

Saya telah menjadi iblis, dan saya tidak takut mati lagi. Tetapi begitu saya mati di tanah aneh ini, apakah abunya akan kembali ke tanah air saya? ’

Waktu ke waktu kejelasan kembali kepada saya, dari waktu ke waktu saya tersesat dalam kekacauan. Saya tahu bahwa suatu hari saya akan beralih menjadi binatang buas. Pada hari itu, jangan bunuh aku, dan jangan menyegelku selamanya. Tunggu sampai pasukan besar orang-orang kudus datang dan biarkan tubuh iblis saya memasuki perkemahan orang-orang kudus, minum haus darah mereka, melahap isi daging saya! Biarkan aku mati secara heroik dalam pertempuran! “

Saya sudah bersumpah. Saya akan menderita rasa sakit yang paling pahit dan menyiksa di dunia, semua untuk satu kesempatan untuk membantai orang-orang kudus dan membuat mereka binasa! ‘

‘ Xuanqing, jika benar-benar ada kehidupan setelah mati, saya berharap bahwa saya akan dapat berjalan di samping Anda lagi, bergandengan tangan, membangun dunia Samsara kita, hidup seratus juta tahun tanpa penyesalan! ‘

Tulisan itu menjadi semakin terdistorsi, sampai akhirnya sulit untuk mengenali .

Terkadang energi iblis yang tebal keluar dari kata-kata itu, mengejutkan hati!

Terkadang mereka menyedihkan dan sedih, seolah-olah mengingat kembali nostalgia dan rasa bersalah yang dirasakan Primordius terhadap Xuanqing. Melihat kata-kata ini, hati bergetar dan mata menjadi basah …

Lin Ming berdiri di sana untuk waktu yang lama, sepertinya menghidupkan kembali pemandangan dari puluhan ribu tahun yang lalu ketika Empyrean Primordius terkunci dalam kegelapan ini dunia dengan kabel penjebak naga, dibiarkan berjuang dengan rasa sakit ini sendirian.

Setelah merebut tubuh abyssal, ia harus menahan rasa sakit yang menusuk jiwa dan teror karena diserang oleh roh abyssal menandai. Rasa sakit seperti itu tidak terduga!

Dan awalnya, Empyrean Primordius telah memiliki masa depan yang luar biasa serta Grandmist Spirit Bead. Dia seharusnya bisa menciptakan sejarahnya sendiri, tetapi karena orang-orang kudus dia kehilangan segalanya dan bahkan kekasihnya mati untuknya.

Di samping Lin Ming, Dewa Tua yang berdaulat dengan tenang berkata, Tidak banyak ras dewa kita tahu bahwa Primordius mengambil mayat abyssal dan dikunci di sini. Saya masih ingat masa lalu, ketika Primordius hendak jatuh ke dalam kebobrokan. Selama saat-saat kejelasan singkat itu ia masih mengembangkan Hukum transformasi tubuh dan Sembilan Bintang Istana Dao, semua untuk meredam tubuh iblisnya dan mempersiapkan perang terakhir dengan para kudus …

Saat itu waktu, rasa sakit yang dia tahan untuk jiwanya tidak bisa dibayangkan. Dan dia sangat sadar bahwa akan datang suatu hari ketika dia tidak akan bisa bertahan. Saya pernah bertanya kepadanya apakah dia ingin saya mengakhiri hidupnya untuknya atau tidak.

Primordius mengatakan bahwa dia sudah mengharapkan hasil ini ketika dia mengambil mayat abyssal. Tetapi, dia tidak rela mati seperti ini, karena bahkan jika dia jatuh dalam kegilaan dan kehilangan jejak kewarasannya yang terakhir, menjadi tidak lebih dari binatang buas yang tak punya pikiran, dia masih ingin suatu hari membobol kamp para suci dan binasa bersama dengan orang-orang suci yang suci…

Sudah bertahun-tahun berlalu, dan saya sering datang menemuinya. Dia telah jatuh ke dalam kegilaan untuk waktu yang lama dan kehilangan semua kenangan yang pernah dia miliki. Sekarang, orang-orang kudus telah tiba dan mulai membunuh umat-Ku dan mencaplok tanah kami. Tapi aku masih belum cukup kejam untuk melepaskan Primordius ke pertempuran. Saya tahu bahwa begitu dia masuk ke dalam jajaran orang-orang kudus, dia pasti akan mati dalam pertempuran, seperti yang ditulisnya. Tapi tidak ada yang bisa memulihkan tulangnya dan mayatnya akan tetap selamanya tidak bisa kembali ke rumah … “

Kata-kata lemah Dewa Sovereign lama dipenuhi dengan kesedihan yang tak ada habisnya. Dalam arti tertentu, Primordius adalah menantunya. Menuju Primordius, dia mungkin merasakan cinta yang sama seperti yang dirasakan seorang ayah untuk putra mereka … Dewa Sovereign tua menghela napas panjang dan menatap Lin Ming. Nak, aku bisa merasakan aura yang sama dengan Primordius yang keluar dari tubuhmu. Selain dengan Chain of Calamity yang kamu ambil, aku berharap kamu telah pergi ke tempat dimana Primordius bertarung dan Xuanqing mati dalam pertempuran, bahkan mendapatkan warisan mereka? Ini adalah satu-satunya alasan dia membawa Lin Ming ke tempat ini di mana Primordius dikurung, dan memungkinkannya untuk melihat Primordius. Lin Ming diam-diam mengangguk …