Martial World – Chapter 1892 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1892 | Baca Novel Online

Puncak Tuhan Suci

Dalam kepompong, Lin Ming mengalami mimpi yang sangat panjang. Dalam mimpi ini, ia menyaksikan bencana besar menyapu kosmos!

Skala bencana besar ini jauh lebih mengerikan daripada invasi ras dewa oleh para suci; itu adalah salah satu yang mempengaruhi hampir setiap ras di setiap jagat raya!

Dia melihat iblis mengamuk, dia melihat banyak nyawa binasa, triliunan mil jauhnya dari ruang yang terhapus bersih dari kehidupan saat dunia besar dihancurkan satu demi satu .

Kengerian musibah ini bahkan mengubah aturan Dao Surgawi. Itu menyebabkan beberapa alam semesta di 33 Surga dimusnahkan dari peradaban, berubah menjadi hutan belantara …

Dan era ini adalah era di mana Asura Road Master dan pencipta Kitab Suci hidup.

Lin Ming tampaknya melewati 10 miliar tahun waktu untuk menyaksikan semua ini.

Ada fragmen kabur, tapi adegan di dalam kiri Lin Ming mengejutkan melampaui pemahaman.

Iblis mengerikan itu membanjiri langit. Yang terburuk di antara mereka adalah Dewa Suci, dan ada iblis-iblis Raja Dunia dan Raja Dunia tambahan yang tak terhitung jumlahnya. > Pusat kekuatan terbesar dari ras kuno sangat sengit berperang dengan setan-setan ini, menghabiskan seluruh energinya.

Banyak ras yang sepenuhnya dimusnahkan …

Tetapi untuk manusia, orang suci, dan spiritas, selama kali ini mereka masih ras kecil. Melalui kelemahan mereka, mereka bertahan hidup dan berlipat ganda, perlahan-lahan merebut 33 Surga dan mengembangkan peradaban seni bela diri mereka sendiri.

Akumulasi kebijaksanaan alam semesta menurun, tetapi bangkit kembali dan mulai berkembang pesat …

Proses ini seperti pola hidup dan mati yang berganti-ganti.

Kemuliaan adalah kehidupan, kehancuran adalah kematian …

Lin Ming merasa bahwa tanpa keraguan, adegan yang dilihatnya ada ingatan dalam tetes darah.

“Setan-setan ini … apakah mereka yang disebut setan abyssal? Alam Purba yang berdiri terpisah dari 33 Surga … mungkinkah itu pintu masuk yang menghubungkan jurang maut dan 33 Surga? “

Penjelasan ini adalah yang paling masuk akal. Alam Purba cenderung menjadi pintu masuk ke jurang, sehingga tidak bisa dihancurkan. Inilah sebabnya mengapa ia bertahan selama 10 miliar tahun, akhirnya menjadi kehancuran.

“Alam semesta tanpa batas, semua kehidupan di kosmos, peradaban seni bela diri … di dunia ini, tidak ada yang dapat lepas dari samsara kehidupan dan kematian. Hukum Hidup dan Mati adalah Hukum yang paling umum di alam semesta; mereka ada dimana-mana. Jika demikian, bisakah Hukum Kehidupan Kekal benar-benar ada? “

Segala macam pikiran melintas di benak Lin Ming. Tanpa sadar, dia melihat tubuh fana perlahan-lahan bergabung bersama dengan kepompong darah, secara bertahap berubah.

Di permukaan kepompong darah, rune yang tak terhitung muncul. Mereka samar-samar beredar dengan cahaya terang, memancarkan cahaya kemerahan pekat.

Adegan ini berlanjut untuk periode waktu yang tidak diketahui. Pada saat tertentu, Hukum Asura di dalam dunia cermin mulai berkumpul bersama.

Fragmen Hukum ini membentuk pusaran raksasa yang disalurkan ke kepompong darah. Pada saat yang sama, dalam kepompong darah, darah Asura dalam Lin Ming mulai beresonansi dengan Asura Heavenly Dao Laws!

Hum –

Suara mengerikan bergema ke arah luar. Dari waktu ke waktu, sisik hitam muncul di tubuh Lin Ming dan kemudian menyembunyikan diri lagi. Sendi-Nya mengeluarkan suara ledakan berderak seolah-olah darah Asura di dalam dirinya berbenturan dengan darah dari pencipta Kitab Suci.

Dua garis keturunan yang berbeda saling berperang, hampir mengambil tubuh Lin Ming sebagai medan perang mereka .

Rasa sakit yang menyakitkan bergema melalui Lin Ming seperti air pasang. Daging dan darahnya mencabik-cabik berulang-ulang, runtuh dan hancur. Sejumlah besar darah bocor, mengalir ke kepompong.

Pada saat itu, itu seperti tubuh Lin Ming basah kuyup dalam kolam darah.

Namun, bahkan menonton tubuhnya hancur, hati Lin Ming diam seperti air yang tenang, tanpa panik sama sekali.

Ini mirip dengan makna mendalam dari Hukum Hidup dan Mati. Untuk memecah sesuatu dan kemudian memperbaikinya. Tanpa mengalami kehancuran, bagaimana seseorang bisa mengalami kehidupan baru?

Adapun gelombang rasa sakit yang tak ada habisnya, Lin Ming bergantung pada kemauannya untuk menanggung setiap bit terakhirnya. Dengan demikian, bahkan dalam situasi seperti itu ia dapat tetap berada dalam kondisi halus.

Kultivasinya meningkat dengan cepat!

Ia langsung menembus penghalang dari almarhum kerajaan Dewa Suci. Tetapi, kultivasinya terus meningkat secara dramatis!

Tubuh fana-nya terus rusak, sampai bahkan tulang putih terekspos. Lin Ming hanya dengan gigih membela dunia batin dan laut spiritualnya, membiarkan tubuh fana untuk menjalani semua transformasi ini dan memungkinkan dua energi bergelombang di dalam dirinya untuk terus membasuh meridiannya.

Dia percaya bahwa kedua kekuatan ini di dalam dirinya pasti akan bersatu bersama. Jika tidak, bukankah Asura Road Master telah meninggalkan jebakan maut di tanah terlarangnya alih-alih hadiah? Jika penggantinya yang mewarisi warisan Asura Surgawi Dao adalah untuk mendapatkan setetes darah ini dari pencipta Kitab Suci, apakah itu benar-benar racun?

Rasa sakit fusi berlanjut untuk waktu yang lama. Darah dan daging Lin Ming, dan bahkan sisik hitam, perlahan membusuk, hangus hitam sampai akhirnya jatuh.

Tapi di bawah daging yang hancur ini dan darah adalah darah dan daging baru, kristal dan putih bersih, seperti batu giok hangat.

Sepuluh hari berlalu. Asura Heavenly Dao Laws telah sepenuhnya terkumpul ke dalam kepompong darah.

Dan pada saat ini, dengan suara gertakan, retakan yang terlihat muncul di permukaan kepompong darah.

Diwuhen dan yang lainnya terus-menerus mengawasi sekeliling. Ketika mereka memperhatikan perubahan ini, mereka semua berbalik untuk melihat. Lin Ming muncul!

Kepompong darah membelah sedikit demi sedikit sampai benar-benar terbuka. Dalam, Lin Ming sedang duduk, berlumuran darah dan lendir.

Merasakan aura Hukum luar, Lin Ming membuka matanya dan perlahan-lahan berdiri. Pakaiannya sudah benar-benar hancur tetapi tubuhnya terbungkus dalam cahaya Hukum Dao Besar. Dia tampak seperti matahari yang terik, membuat orang tidak bisa melihatnya dengan jelas.

“Apakah dia sudah memurnikan darahnya?”

Diwuhen bergumam.

“Dia harus punya. Benar-benar cukup bagi siapa saja untuk merasa iri … “

Terlihat rumit di mata To Bagui. Meskipun dia tidak tahu karakter purba yang tak tertandingi apa yang telah meninggalkan setetes darah ini, dalam hal kualitas, itu sudah sepenuhnya melampaui batas pemahamannya. Kesempatan yang begitu beruntung, bagaimana mungkin dia tidak iri padanya?

Pada saat ini, cahaya Great Dao terkondensasi, membentuk pakaian baru yang menutupi Lin Ming.

Lin Ming’s kultivasi tiba-tiba naik ke puncak alam Dewa Suci!

Darah dua keberadaan yang Melampaui Keilahian telah berselisih keras di dalam tubuhnya, dampak yang menyebabkan kultivasi Lin Ming naik ke ranah Tuhan Suci akhir dan istirahat melewatinya ke puncak alam Dewa Suci!

Laju kultivasi yang begitu cepat tidak pernah dialami bahkan oleh Lin Ming.

Diwuhen, Tanpa Asap, Ke Bagui, dan yang lainnya semuanya dibiarkan kaget. Puncak Dewa Suci?”

Ini terlalu cepat! Bahkan seorang jenius seringkali perlu beberapa ratus tahun untuk bangkit dari Dewa Suci tengah ke puncak alam Dewa Suci … “

” Tapi untuk melampaui dua batasan kecil tiba-tiba, apakah itu akan membuat fondasinya tidak stabil? “< / p>

Semua orang bertanya-tanya, khawatir. Tidak peduli ras mana, jenius mereka selalu menekan kultivasi mereka untuk meredam pemahaman mereka tentang Hukum.

Jika tidak, jika kultivasi seseorang naik terlalu cepat tetapi Hukum mereka tidak bisa mengikuti mereka, maka keuntungannya tidak layak kerugiannya.

Misalnya, ambil seorang seniman bela diri yang mengolah Hukum Kebakaran. Jika mereka masuk ke alam Dewa Suci setelah memahami Konsep Api tingkat enam sebagai kebalikan dari memasuki alam Dewa Suci setelah memahami Konsep Api tingkat ketujuh, efek memasuki alam Dewa Suci tentu akan sangat berbeda di antara keduanya.

Ini terutama berlaku untuk Lin Ming. Hukum yang ia kembangkan terlalu luas dan pemahamannya tentang itu tidak cukup mendalam. Jika dia tidak bisa mendapatkan pemahaman yang mendalam tentang Hukum ini dan membuat terobosan kultivasi dengan cepat dan acak, itu pasti akan mempengaruhi prestasi masa depannya.

Menuju semua ini, Lin Ming tetap diam.

< Memang, batas kultivasinya telah meningkat terlalu cepat. Dari kerajaan awal Tuhan ke puncak Tuhan, dia hanya menggunakan beberapa lusin tahun saja. Dibandingkan dengan para genius lain, dia setidaknya sepuluh kali lebih cepat!

Dia harus mengimbangi konsekuensi dari memiliki kemajuan kultivasi yang begitu cepat. Dengan kata lain, Lin Ming harus menghabiskan waktu yang sangat lama di puncak alam Dewa Suci sebelum ia masuk ke dunia Raja Dunia.

Menerobos ke dunia Raja Dunia akan menjadi langkah penting di Lin Jalan seni bela diri Ming. Dia tidak bisa sedikit pun ceroboh tentang hal itu.

Kemudian, Lin Ming memeriksa tubuhnya.

Dia menemukan dunia batinnya telah berkembang lagi. Ukuran dunia batinnya sebenarnya jauh lebih luas daripada banyak dunia batin tingkat dunia Raja Dunia. Meski begitu, Lin Ming bisa merasakan bahwa di dalam tubuhnya, dua kekuatan yang dimiliki oleh Master Jalan Asura dan pencipta Kitab Suci masih berdiri berlawanan satu sama lain seperti air dan minyak, tidak dapat melebur.

Mereka masing-masing menduduki sebagian tubuh Lin Ming, secara samar saling bertarung dengan kekuatan yang sama.

“Memang … ingin menggabungkan kedua kekuatan ini bersama adalah jauh, terlalu sulit …”

Lin Ming menghela nafas. Jalan yang ingin ia lewati adalah jalan yang tidak pernah dilalui siapapun dalam 10 milyar tahun.

Kepada banyak orang genius, jika mereka hanya bisa mengolah alam semesta dalam atau luar mereka dan membawanya ke batas, itu sudah merupakan prestasi yang tak terbayangkan.

Dan ingin menggabungkan keduanya, itu hanya angan-angan seorang idiot gila.

Lin Ming memiliki firasat samar bahwa dua kekuatan ini berbaring di penyergapan jauh di dalam tubuhnya. Jika dia tidak bisa menggabungkan mereka bersama-sama maka mereka perlahan-lahan akan berkembang seiring waktu. Bagi dirinya sendiri, ini mungkin masalah yang sangat berbahaya …

Untuk menyatukan dua Hukum yang Melampaui Ketuhanan, serta untuk mengkonsolidasikan yayasannya dan masuk ke ranah Raja Dunia …

Dua misi yang sangat sulit ini seperti dua gunung besar yang terletak di depan jalan seni bela diri Lin Ming. Untuk menyeberanginya satu per satu, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

“Paling tidak … akan butuh seratus tahun untuk mengkonsolidasikan yayasan saya dan masuk ke ranah Raja Dunia. Tapi seratus tahun dari sekarang, situasi seperti apa yang akan dialami Alam Ilahi? ”

Lin Ming diam-diam berpikir sendiri, mencengkeram tinjunya.