Martial World – Chapter 190 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 190 | Baca Novel Online

Niat Martial Samsara

Na Shui segera memucat saat dia mendengarkan pria-pria ini melecehkannya secara seksual. Namun, Na Yi tenang saat dia dengan sinis mencibir.

‘Orang-orang ini adalah idiot, mereka benar-benar pacaran dengan kematian.’

Jari-jari Lin Ming menelusuri saber harta karun yang ada di meja. Ini adalah saber harta karun langkah manusia tingkat menengah yang ditinggalkan Huo Gong setelah kematiannya sebelum waktunya. Lin Ming telah memutuskan untuk menggunakannya sebagai senjata sementara untuk menipu dunia. Ketika dia akan membunuh Chi Guda, dia akan melakukannya dengan tombak. Lin Ming tidak ingin ada yang menemukan petunjuk melacak kembali kepadanya karena senjata yang digunakannya.

Lin Ming mengirim transmisi suara esensi sejati ke Na Yi, “Saya hanya ingin mendengarkan pada mereka untuk mendapatkan informasi tentang Chi Guda, tetapi sepertinya itu tidak akan terjadi lagi. Bagaimana Anda ingin saya menghukum mereka? “

Tatapan dingin Na Yi menyapu kelima prajurit itu dengan niat membunuh tanpa perasaan. Dia dengan dingin berkata, “Jika memungkinkan, saya harap Tuan Mo dapat membunuh mereka semua.”

Lin Ming terkejut. Astaga, gadis kecil ini cukup kejam. Tetapi hari ini, jika dia tidak melakukan apa-apa, maka para prajurit ini kemungkinan besar akan pergi untuk memperkosa gadis-gadis lain di masa depan. Suku Api Cacing adalah kelompok orang yang sepenuhnya biadab yang bahkan memakan manusia; pemerkosaan tidak dianggap terlalu penting bagi mereka.

Jika mereka akan memperkosa gadis-gadis muda di masa depan, maka membunuh mereka semua sekarang hanya akan menjadi bentuk belas kasihan.

“Jika kita bertarung di sini, maka kita harus meninggalkan Fog Valley sesudahnya. “Kata Lin Ming.

” Aku tidak harus tinggal di sini, perubahan pemandangan baik-baik saja. Prajurit Suku Cacing Api ini semuanya adalah penjahat yang hanya tahu cara melakukan perbuatan mengerikan. Jika mereka dapat dipromosikan ke posisi di tentara di mana mereka dapat memimpin orang lain, maka mereka telah melakukan hal-hal yang pantas mati! “

Metode di mana Suku Worm Api mengangkat tentara mereka sangat keji dan kejam; cara mereka melatih prajurit mereka tidak berbeda dengan melatih sekawanan binatang buas. Semua ini dilakukan untuk menjaga insting hewan paling dasar mereka tetap utuh, sehingga mereka akan menjadi tak terkalahkan dan menaklukkan semua, mampu meraih kemenangan dalam situasi apa pun.

Na Yi hanya merasa sangat sedih. kebencian untuk seluruh Suku Api Cacing. Satu tahun yang lalu, mereka telah melakukan genosida lengkap terhadap Suku Na-nya, membakar dan menjarah kotanya, diperkosa dan dirampok; tidak ada akhir dari perbuatan jahat mereka. Sejumlah besar rakyat jelata Suku Na telah berubah menjadi budak, dan bahkan ada yang dimakan hidup-hidup.

Itulah sebabnya hari ini, saat Na Yi menghadapi lima tentara Worm Api ini, dia berharap mereka akan semua menderita kematian yang kejam dan sengsara.

Lin Ming melihat tatapan penuh kemarahan Yi Yi dan berkata, “Saya mengerti. Ini baik-baik saja, saya kebetulan ingin bertanya kepada mereka tentang keberadaan Chi Guda. “

5 tentara Fire Worm melihat Lin Ming menyentuh pedangnya dan mengungkapkan senyum yang melayang-layang. Bos, bocah ini menarik. Dia benar-benar berani menyentuh pedangnya di depan kami. Playboy ini sangat bodoh, tidak bisakah dia melihat kultivasi kita? “

Pria dengan tombak di punggungnya berkata,” Playboy ini terbiasa mendominasi dan melanggar hukum dalam suku kecil mereka sendiri, tidak ada ada yang aneh tentang ini. Karena gadis-gadis itu memakai topeng, menceritakan dari pakaian mereka, mereka mungkin dari suku Orchid Nun. Hehe, betapa menyenangkannya, seorang bangsawan dari suku yang begitu kecil benar-benar berani merajalela di tanah kami. Mari kita bermain-main dengan bocah ini dan memukulinya hingga semua giginya hilang. Kami akan memanggil kedua gadis kecil itu dan melihat apakah mereka kemudian rela menyerahkan diri untuk menyelamatkan tuan muda mereka, haha! “

” Bos, ini ide yang bagus. Dengan tuan muda mereka di tangan kita, kedua gadis itu tidak akan berani melawan kita, haha. ”

Beberapa tentara tertawa ketika mereka berdiri. Mereka tidak mengambil senjata mereka, dan hanya berjalan menuju Lin Ming tanpa senjata.

Pemilik penginapan itu melihat ini dan menjadi sangat pucat pasi. Dia tidak khawatir tentang keselamatan kelompok Lin Ming, tetapi agak khawatir bahwa meja dan kursinya akan hancur berantakan. Dia hanya berharap ketiganya tidak akan mencoba melawan, jangan sampai penginapannya hancur.

Saat ini, tidak ada banyak pengunjung yang makan di dalam. Mereka telah melihat bahwa ada sesuatu yang salah, dan segera bangkit dan bergegas keluar, agar tidak terpengaruh oleh potensi kejatuhan, atau terjebak dalam mantra nasib buruk yang mungkin. Bahkan pelayan telah melarikan diri, meninggalkan pemilik penginapan sendirian. Pemilik penginapan itu berlari ke lantai dua karena takut tidak sengaja terbunuh oleh pukulan yang menyimpang.

“Bocah kecil, ini adalah tempat dan waktu yang salah bagimu untuk menjadi junior aristokrat. Anda benar-benar datang ke wilayah kami dan bertindak sangat arogan, Anda sangat bodoh. Jika Anda tahu apa yang harus dilakukan, berlututlah di tanah, sujud tiga kali, dan beri kami dua gadis itu untuk kita nikmati malam ini. Jika Anda melakukannya, maka kami akan membiarkan Anda menjaga kehidupan anjing Anda. “

Seperti yang dikatakan prajurit kulit beruang itu, ia mengulurkan tangan untuk meraih lengan Lin Ming. Menurut pendapatnya, tuan muda playboy ini baru saja mulai berlatih seni bela diri – itu akan menjadi permainan anak-anak untuk melepaskan lengannya.

Tapi ketika dia menyentuh Lin Ming, aura Lin Ming tiba-tiba berubah!

Napasnya yang tertahan dan fluktuasi esensi sejati yang samar-samar langsung mengembang ke langit ini, langsung menembus cakrawala. Gelombang Naga Yang Qi meletus dari tubuh Lin Ming. Prajurit kulit beruang itu langsung mendengar suara mengerikan di telinganya, itu adalah deru naga dan harimau. Meskipun dia telah bertarung dalam banyak pertempuran dan memiliki kemauan keras dan pikiran yang teguh, setelah mendengar raungan naga ini, seluruh tubuhnya mulai bergetar, ketika hatinya mulai membengkak dengan rasa takut yang datang dari lubuk jiwanya.

“Xiong Tou, cepat menghindar!” Mata prajurit yang menggunakan tombak menyala dan dia langsung merasa seolah-olah ada sesuatu yang salah. Dia mengembangkan tombaknya dan bergegas menuju Lin Ming, tetapi pada saat ini, dia tiba-tiba memperlambat langkahnya. Dia melihat bahwa Lin Ming telah mencengkeram leher prajurit kulit beruang itu. Xiong Tou yang biasanya tak kenal takut dalam pertempuran tampaknya telah menjadi bodoh dan membiarkan bocah itu menangkapnya.

Prajurit yang memegang tombak mengerutkan kening, dan dia berhenti. Dia tiba-tiba menyadari bahwa mereka benar-benar telah melangkah hari ini. Apa yang terjadi … kenapa seorang master seperti ini tiba-tiba muncul di Lembah Kabut? Bukan hanya itu, tetapi mereka telah menyelidiki kultivasi anak ini beberapa saat yang lalu, dan mereka jelas melihat dia baru dalam seni bela diri. Sekarang pembudidayaannya telah mengalami peningkatan dramatis ke puncak Penempaan Tulang!

Meskipun ia mengenakan topi bambu, prajurit itu dapat memperkirakan secara kasar bahwa usianya tidak lebih dari 20 tahun. Usia seperti ini dengan kultivasi semacam ini sangat tidak biasa! Juga, dia terampil dalam semacam teknik sihir mistik, jika tidak, tidak akan ada cara bagi Xiong Tou untuk langsung kehilangan semua respons tubuh dan dengan mudah jatuh ke tangan musuh. Berurusan dengan musuh seperti ini yang sangat terampil dalam keterampilan subversif ini adalah yang paling sulit.

Wajah prajurit yang memegang tombak tenggelam ketika dia berkata, “Teman, lepaskan saudara saya, dan kita akan mempertimbangkan masalah ini hari ini sebagai diselesaikan. Meskipun saya tidak tahu bagaimana Anda menyembunyikan kultivasi Anda atau keterampilan rahasia macam apa yang Anda miliki, saat ini kultivasi Anda hampir sama dengan saya. Kami memiliki lima orang, dan Anda hanya satu, dan Anda juga memiliki dua gadis kecil yang mengikuti Anda. Itu tidak akan baik jika mereka terluka secara tidak sengaja. “

Lin Ming tetap tidak tergerak. Dia masih mencengkeram leher prajurit kulit beruang itu seperti sebelumnya. Prajurit kulit beruang itu mencoba merespons, tetapi seolah-olah dia adalah tikus kecil yang digigit ular pemangsa. Tangan Lin Ming sudah ditekan ke Life Gate-nya, dan esensi sejati telah menembus tubuhnya. Dengan satu pemikiran dari Lin Ming, dia hanya akan mati.

dahi prajurit kulit beruang itu sudah merembes dengan keringat. Dia bahkan tidak bisa perlahan-lahan menggerakkan jari-jarinya ke arah pedang yang ada di belakangnya.

Prajurit yang memegang tombak melihat bahwa ancamannya tidak berhasil, dan dengan dingin berkata, “Biarkan dia pergi sekaligus! Jangan berpikir bahwa aku takut padamu. Saya juga melihat sihir yang mirip dengan ini. Tidak hanya sihir ini mengkonsumsi kekuatan jiwa dalam jumlah besar, tetapi juga tidak dapat digunakan pada banyak orang sekaligus … “

Sebelum prajurit yang menggunakan tombak selesai berbicara, dia melihat bahwa Lin Ming tampaknya tersenyum, dan kemudian dia mendengar suara retak. Kepala Xiong Tou tertunduk pada sudut yang aneh, ketika tubuhnya meluncur ke tanah seperti jeli.

“Xiong Tou!” Mata pria yang menggunakan tombak berubah menjadi merah karena amarah, “Kau benar-benar mati pengadilan!”

“Bunuh dia! Semuanya! ”Pria yang memegang tombak itu meraung. Tiga prajurit lain di belakangnya melihat bahwa saudara mereka telah mati, dan darah langsung mengalir ke kepala mereka. Bersama-sama, mereka bergegas ke Lin Ming.

“Kalian semua bisa mati!” Lin Ming memutar semua esensi sejati dalam tubuhnya dan dengan satu langkah, dia tiba-tiba meledak ke dalam Roc Emas Menghancurkan Kekosongan. Baginya, jarak telah kehilangan semua makna. Dia muncul seperti hantu di belakang prajurit yang bersenjatakan pedang, sebuah pukulan meroket ke sisinya!

Tentara itu telah mengalami banyak situasi hidup dan mati di medan perang. Kecepatan reaksinya jauh lebih cepat daripada seorang seniman bela diri yang hanya mengembangkan seni bela diri. Responsnya tidak diputuskan oleh otak; itu adalah naluri refleksif tubuh!

Dia mengayunkan pedangnya ke arah tinju Lin Ming, matanya dipenuhi dengan tampilan manik. Dia ingin memotong tangan pedang Lin Ming!

Tapi pada saat ini, adegan yang tak terbayangkan terjadi.

Tinju tertutup Lin Ming menjadi cakar terbuka yang meraih pedang. Dengan menarik, prajurit itu dengan kejam menepi. Lin Ming mengangkat lututnya dan membantingnya ke perut prajurit itu!

Kekuatan Flow seperti Silk meletus, dan bergetar filamen esensi sejati langsung masuk ke organ tentara. Mereka bergetar di dalam tubuhnya dengan sangat kuat sehingga bahkan pelindung kulitnya mulai pecah!

Prajurit itu bahkan tidak punya waktu untuk batuk. Darah meledak dari semua lubang di kepalanya dan dia langsung mati di tempat!

Ketiga !! Ahhh! ”Mata prajurit yang menggunakan tombak telah berubah menjadi merah darah. Seluruh tubuhnya mulai memancarkan aura pembunuh yang melayang ke langit. Dia sudah gila! Dia menyapu lengannya, ingin Lin Ming dipotong setengah oleh tombaknya. Namun, Lin Ming benar-benar meraih ke mana poros tombak dan ujung tombak bertemu! Pada saat itu, tombak yang dipegangnya tampak seperti patung yang keras kepala, dan dia tidak bisa menggerakkannya sedikit pun!

“Mati!”

Menghunus pedang lagi Prajurit mengambil kesempatan ini untuk mengayunkan pedangnya ke leher Lin Ming. Namun, Lin Ming bereaksi seolah-olah dia memiliki mata di belakang kepalanya. Dia berbalik dan dengan mudah meraih pedang itu, lalu mendorongnya ke bawah. Lin Ming menarik tombak panjang, dan tombak panjang itu mengarah ke dada pria yang memegang pedang!

Tombak itu menikamnya dan kemudian menariknya kembali. Prajurit yang memegang pedang mulai bergetar dengan keras. Aliran darah meledak beberapa meter, dengan mudah memercikkan ke wajah prajurit yang menggunakan tombak. Prajurit yang menggunakan tombak melihat tangannya, mata berkaca-kaca dan benar-benar tidak bernyawa. Tombak yang digunakan untuk menembus jantung saudaranya sebenarnya ada dalam genggamannya … Dia bahkan tidak pernah bermimpi bahwa ini akan terjadi, di mana dia benar-benar tidak dapat menahan kekuatan yang menindas seperti itu. Itu telah menghancurkan kesombongan hatinya, kekejaman, dan keyakinan yang dia miliki pada dirinya sendiri. Pada saat ini, prajurit terakhir bergegas menuju Na Yi dan Na Shui, ekspresi tekad di wajahnya. Dia tahu bahwa satu-satunya cara dia akan memiliki kesempatan tipis untuk bertahan hidup adalah dengan menangkap kedua wanita ini! Namun, seperti tekad yang suram itu telah muncul, itu selamanya membeku seperti sebelumnya. Dunia di sekitarnya langsung lenyap begitu semuanya menjadi gelap. Yang bisa dia lihat hanyalah tornado hitam besar di depannya. Dia tidak bisa menahan kekuatan yang menyesakkan dari pusaran ini dan secara bertahap tersedot ke arahnya. Kemudian, pemandangan berubah lagi. Entah bagaimana dia kembali ke ketika dia masih muda. Namun, pengalaman masa mudanya ini benar-benar berbeda dari yang diingatnya. Itu adalah perasaan yang benar-benar aneh, seolah-olah dia melihat kehidupan masa lalunya sendiri. Satu demi satu, pemandangan tak berujung mulai dengan cepat berputar di benaknya, menyatu, membelah. Dia melihat bayangan dirinya yang tak terhitung jumlahnya. Dia melihat dirinya baru berpakaian dan bahagia di atas seekor kuda. Dia melihat dirinya meringkuk di sudut jalan. Dia melihat hidupnya ketika dia membuat prestasi cepat, dan dia juga melihat dirinya memohon belas kasihan untuk hidupnya sendiri. Setelah mengalami banyak Samsara, dia masih belum menemukan satu yang benar-benar dirinya. Jaring rumit ingatan yang membingungkan itu seperti gelombang besar yang jatuh ke laut spiritualnya; rasa sakit yang parah menyebabkan dia berharap untuk mati. “Ahh!” Prajurit yang memegang pedang mengeluarkan jeritan mengerikan, dipenuhi dengan keputusasaan. Laut spiritualnya terpelintir oleh pusaran hitam yang berputar-putar dan benar-benar hancur menjadi serpihan-serpihan, hanya menyisakan serpihan-serpihan bergema di dalam sisa-sisa laut spiritualnya yang rusak. “Hanya siapa aku?” Siapa …? “