Martial World – Chapter 1901 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1901 | Baca Novel Online

Meledakkan Melalui Kekosongan

“Sialan!”

Dalam beberapa tahun terakhir ini, banyak santo Empyreans berperang melalui Alam Semesta Purba saat menderita sedikit kerusakan.

Tapi dalam pertempuran ini, tiga dari mereka sudah mati sebelum banyak pertempuran terjadi. Terlebih lagi … mereka semua adalah empyrean atas!

Setelah mencapai level Empyrean, ingin mengalahkan lawan yang sama tidaklah sulit. Namun, ingin membunuh satu adalah masalah yang sama sekali berbeda.

Bagaimanapun, setiap orang yang berhasil mencapai ketinggian Empyrean adalah bakat ekstrem yang diberkati dengan takdir yang hebat. Mereka telah mengalami peluang keberuntungan yang tak terhitung banyaknya saat mereka tumbuh dan memiliki banyak kartu penyelamat yang tersembunyi di balik lengan baju mereka.

Dan kemampuan pertahanan mereka sendiri sangat kuat, kekuatan hidup mereka hampir tak tertandingi dalam keuletan.

< Tapi karakter seperti itu telah langsung dihancurkan menjadi debu saat menghadapi kapal roh putih, terbunuh tanpa ada kesempatan untuk bereaksi. Ini membuat mereka semua ketakutan.

Harus diketahui bahwa dalam perang habis-habisan antara manusia dan orang-orang kudus 3,6 miliar tahun yang lalu, orang-orang kudus hanya memiliki beberapa ratus orang Empyre mati, dan kebanyakan dari mereka adalah Empyreans bawah dan Empyreans menengah. Sekarang, kehilangan tiga Empyrean atas seperti ini, kerugiannya sangat membingungkan.

Beberapa Empyrean lain juga terluka parah. Kekuatan tempur mereka telah melemah. Namun, tubuh fana mereka tangguh dan kemampuan regeneratif mereka luar biasa. Luka-luka ini perlahan-lahan sembuh.

“Kapal roh itu, bagaimana mungkin ia begitu kuat !?”

“Harta karun purba macam apa yang mengerikan itu !?”

Beberapa orang Empyre merasakan ketakutan muncul di hati mereka. Sebelum ini, mereka sudah terbiasa dengan ras sisa kuno yang tersebar untuk melarikan diri pada awal perkelahian karena mereka semua segera dialihkan. Bagi orang-orang kudus, menyerang Alam Semesta adalah sama dengan memukuli orang yang lumpuh; itu adalah pertempuran yang benar-benar luar biasa dan sepihak. Mereka belum pernah mengalami frustrasi seperti itu sebelumnya.

“Perlambat mereka tetapi jangan menghadapinya langsung, hati-hati dengan meriam dewa itu! Ras-ras kuno memiliki harta yang tak terhitung jumlahnya, begitu mereka mati, mereka semua adalah milik kita! ”

Puncak Empyrean mengirimkan transmisi suara.

Pada saat ini, semakin banyak orang suci yang ditangkap oleh para Empyrean suci up!

Orang-orang kudus memiliki tujuh alam semesta, setiap alam semesta memiliki Empyreans yang berjumlah tiga digit. Dengan semua alam semesta ditambahkan bersama-sama, mereka memiliki lebih dari seribu orang Empyrean; ini adalah kekuatan yang sangat menakutkan.

Dibandingkan dengan ini, ras kuno terlalu lemah. Bahkan dengan mereka semua digabungkan bersama, mereka hanya memiliki beberapa lusin orang Empyrean, bahkan lebih sedikit dari manusia.

“Dalam ledakan meriam tadi, berapa banyak energi yang digunakan?”

Dewa Sovereign tua dengan tenang bertanya ketika dia berdiri di depan formasi susunan Canura Primal God Cannon.

“Kira-kira 2 persen. Paling-paling kita bisa mengirim 20 ledakan meriam; kita harus menyimpan setidaknya 60 persen energi untuk pelindung kita dan pembentukan susunan penerbangan. Selain itu … jika kita menembakkan meriam terlalu sering, kita juga akan mengkonsumsi kekuatan yang cukup besar … “

Dewa Meriam Asura Primal dapat membakar batu energi untuk menyerang, tetapi membutuhkan seorang Empyrean untuk mengelola susunan itu. formasi.

Untuk mengoperasikan senjata ajaib tingkat Beyond Divinity, tekanan yang diberikan pada Empyreans bisa dibayangkan!

“20 serangan …”

The Dewa Tua Sovereign menempatkan kedua telapak tangannya, mengetuk-ngetuk jari-jarinya ketika dia tenggelam dalam pikiran. Tidak mungkin untuk menebus perbedaan ini dengan hanya bergantung pada Tabut Harapan.

Bahkan jika mereka mengirim 20 ledakan meriam lainnya, mereka tidak akan bisa membunuh lebih banyak lagi warga Empyrean. Ini karena santo Empyrean sekarang waspada dan akan menghindari arahan Asura Primal God Cannon. Ini membuat membunuh para santa Empyrean ini jauh lebih sulit.

Jangan mencoba melawan mereka. “

Dewa Sovereign yang lama sangat tenang. Tabut Harapan adalah satu-satunya hal yang bisa mereka andalkan untuk melarikan diri, jadi mereka harus menghindari para santa sebanyak yang mereka bisa. Selama mereka bisa keluar dari pengepungan dan menembus melewati penghalang spasial yang mengelilingi Samudra Chaos Star, mereka bisa menggunakan Tabut Harapan untuk melengkung ke depan dengan pergeseran kekosongan yang lebih besar. Dengan itu, mereka akan diberikan keselamatan sementara.

Tapi santo Empyreans tidak akan membiarkan ras kuno melakukan seperti yang mereka inginkan.

Dalam kehampaan Alam Semesta Purba, semua orang adalah jauh dari satu sama lain. Seniman bela diri tingkat rendah sudah lama melarikan diri, hanya menyisakan Empyreans.

Hanya seorang seniman bela diri tingkat Empyrean yang dapat memainkan peran dalam memerangi Tabut Harapan.

Dewa yang membutakan cahaya menembus kekosongan berbintang. Esensi astral membengkak, memancar keluar seperti galaksi yang sedang tumbuh!

Banyak orang Empyre menyerang bersama. Adegan itu menyilaukan mata.

“Perlambat, tunda waktu!”

Dua santo puncak, Empyreans mengulurkan tangan mereka. Esensi astral emas berubah menjadi telapak tangan raksasa yang meraih lambung Ark of Hope.

Kedua Empyrean ini menyerang dari sudut yang rumit. Mereka menghindari Asura Primal God Cannon dan memilih area yang relatif aman.

Segera setelah itu, puncak lain Empyrean memanggil alat sihir. Alat ajaib ini adalah lonceng perunggu besar. Bel berguling seperti badai yang mendekat, menabrak Tabut Harapan!

Bam!

Dengan ledakan keras, bel raksasa menabrak penghalang pertahanan Tabut Harapan!

Bel runtuh dan dikirim jatuh. Meskipun Tabut Harapan tidak rusak, kapal telah menggunakan banyak energi.

Semua orang menyerang! Bergerak sejauh mungkin untuk menyerang dan menggunakan energi kapal! Kapal ini harus menjadi puncak harta roh True Divinity. Meskipun melanggar itu tidak mungkin, selama kita dapat menguras persediaan energinya maka sekumpulan ras kuno yang telah mati itu tidak lain adalah kura-kura dalam toples! Kami akan dapat membunuh mereka sesukamu! “

Puncak Empyrean yang melempar bel bersinar dengan cahaya keemasan, suaranya acuh tak acuh saat ia berbicara.

” Haha, itu benar, kita tidak perlu menghadap ke depan sama sekali! ”

Orang suci Empyrean semua mundur, cibiran dingin di wajah mereka. Mereka mengeluarkan segala macam alat ajaib dan segera cahaya suci yang tak berujung menyelimuti seluruh kehampaan selama jutaan mil!

Energi Tabut Harapan perlahan-lahan dikonsumsi. Empyreans yang mengelola formasi array juga menghabiskan kekuatan jiwanya.

Ras kuno Empyrean bertarung melawan musuh dengan sepuluh kali jumlah mereka!

Bang!

The Asura Primal God Cannon meledak sekali lagi!

Sinar cahaya yang tebal menembus celah itu, menyebabkan badai energi yang mengerikan menggulung.

Namun, santo Empyreans sudah siap . Mereka dengan tajam bisa merasakan Asura Primal God Cannon mengumpulkan energi dan mampu bergerak selangkah lebih maju. Hanya Empyrean yang lebih rendah, karena dia terlalu lambat dan inderanya tidak terlalu tajam, tersedot ke dalam badai energi itu.

Setelah ditarik ke dalam badai energi yang mengerikan, Empyreans yang lebih rendah itu segera dikurangi menjadi abu.

“Sialan!”

Salah satu ras dewa, Empyreans yang mengelola Asura Primal God Cannon menghantamkan tinjunya ke altar formasi susunan. Alat ajaib yang ditinggalkan oleh leluhurku telah dipermalukan di bawah tanganku. Meskipun energinya kuat, kemampuanku kurang dan aku tidak bisa membunuh sekawanan anjing terkutuk ini! ”

Asura Primal God Cannon adalah senjata kelas atas. Jika seniman bela diri dari ras sisa kuno ingin mengoperasikannya, mereka tidak memiliki kemampuan untuk menggunakannya secara bebas. Mereka tidak berbeda dengan anak-anak kecil yang memungut kapak berat dan berusaha memakainya. Dibutuhkan terlalu banyak energi untuk mengangkat kapak dan ketangkasan mereka kurang. Selama seseorang cukup cepat dan hanya bergerak sedikit, mereka dapat dengan mudah menghindari serangan.

Di depan altar formasi susunan, Lin Ming diam-diam memandang semua ini. Dia dengan cepat memutar ulang dua ledakan Asura Primal God Cannon.

Lampu berkilauan dari rune formasi muncul kembali di benaknya saat dia terus-menerus menganalisisnya …

Lalu, dengan yang lain ledakan, lambung bergetar.

Orang suci Empyrean membenturkan penghalang pelindung Tabut Harapan.

Setelah penghalang pelindung dihancurkan, santo Empyreans bahkan bisa menyerang Tabut Berharap dan bertarung langsung dengan mereka yang ada di kapal. Setelah itu terjadi, 10 miliar plus anggota ras sisa lama di atas kapal akan dibantai seperti domba di tukang daging, dibunuh dengan sembrono!

“Energi lambung dikurangi menjadi 95 persen …”

Seseorang melaporkan. Awan suram menutupi wajah Dewa Sovereign lama. Para pemimpin ras kuno lainnya juga tampak sakit. Ini karena Good Fortune Saint Sovereign belum muncul …

Yang benar adalah bahwa semua pusat kekuatan yang ada telah memutuskan untuk bertaruh hidup mereka dalam pertempuran ini dan bersedia menyerahkan hidup mereka jika diperlukan. Tetapi jika mereka menggunakan semua kekuatan mereka sebelum Good Fortune Saint Sovereign muncul, maka pengorbanan mereka tidak akan ada artinya.

Ras-ras kuno sudah sampai pada titik ini. Semua orang Empyrean yang hadir, terutama yang sudah lanjut usia, tidak lagi takut mati. Kematian tidak menakutkan, apa yang menakutkan sedang sekarat tanpa makna.

“Biarkan aku mencoba …”

Pada saat ini, suara ragu-ragu dan sedikit tidak yakin terdengar. Semuanya berbalik. Yang berbicara adalah satu-satunya orang di ruang kontrol pusat Tabut Harapan yang bahkan tidak memiliki kultivasi Raja Dunia – Lin Ming.

“Anda ingin … mengendalikan Asura Primal God Cannon? “

Mata beberapa pemimpin lansia menyala. Lin Ming telah menyihir banyak mukjizat. Jika dia mengusulkan sesuatu seperti ini, reaksi pertama semua orang berharap dia bisa membuat keajaiban sekali lagi.

Lin Ming perlahan mengangguk, matanya masih tidak yakin. Sementara dia telah mempelajari formasi array Asura Primal God Cannon sebelum ini, dia belum mendapatkan hasil yang substansial.

Formasi array terlalu berat dan Hukum yang terlibat terlalu mendalam. Selain itu, persyaratan kekuatan absolut sangat tinggi.

Bagaimanapun, Lin Ming belum mempelajari Asura Sutra lengkap; dia tidak mahakuasa.

“Saya hanya bisa mengatakan saya bisa mencoba, dan saya juga akan membutuhkan bantuan Anda. Kekuatan saya terlalu kurang untuk mengaktifkan Asura Primal God Cannon. Saya hanya bisa mencoba mengarahkan arah sehingga lebih akurat. “

Lin Ming diam-diam berkata setelah memikirkannya dalam-dalam. “Hebat!” Mendengar kata-kata Lin Ming, banyak seniman bela diri ras kuno segera bersemangat, moral mereka yang lebih rendah agak pulih. cahaya berkedip di matanya. Dia menemukan bahwa tanpa sadar, status Lin Ming dalam ras yang tersisa telah menjadi sangat berharga. Setiap kata dan tindakan yang diambilnya dapat menginspirasi moral dalam diri orang Empyrean; ini hampir tidak terpikirkan. “Buka array!” Dewa Sovereign tua memandang Lin Ming, senyum keriput dan penuh kasih sayang di wajahnya. Seperti nama kapal roh ini, yang dibutuhkan oleh ras-ras kuno adalah harapan. Dan elit tak tertandingi dari generasi muda adalah sumber harapan ini. Dengan Lin Ming di sini, Dewa Sovereign lama merasa jauh lebih nyaman. Hidupnya sudah mereda sampai akhir. Bahkan jika dia tidak hidup untuk melihat hari di mana ras kuno mengatasi bencana besar, dia masih bisa mati dalam damai. Untuk sementara waktu, energi yang tersebar di alam semesta mulai menggila. Energi di Alam Semesta Purba tipis, tetapi energi ini beragam dan mendalam, dengan segala macam energi asal yang terkandung di dalamnya. Seperti air minum paus, semua energi ini digulung menuju Tabut Harapan! Untuk menyerap sebanyak mungkin energi dari alam semesta sambil menjaga penggunaan energi Tabut Harapan seminimal mungkin, ini adalah salah satu perubahan yang dilakukan Lin Ming membuat formasi array Asura Primal God Cannon saat mengoperasikannya. Tentu saja, perubahan ini semua didasarkan pada pemahaman mendalam Lin Ming ke dalam Hukum Asura.