Martial World – Chapter 1905 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1905 | Baca Novel Online

Dekrit Asura

Bang! Bang! Bang!

Monster crimson mengerikan jauh di ruang berbintang yang luas membentuk banyak naga merah darah yang menabrak perisai pelindung Ark of Hope.

Para Empyrean mengarahkan kapal roh benar-benar tidak bisa mengendalikan pergerakannya. Untuk sesaat, seluruh kapal roh mulai berguncang keras seperti daun kecil yang terperangkap dalam badai.

“Cadangan energi telah berkurang hingga di bawah 90 persen!”

Seorang Empyrean berteriak. Jika ini terus berlanjut tidak akan lama sebelum cadangan energi Ark of Hope benar-benar habis. Pada saat itu, mereka semua akan mati!

Waktunya telah tiba. Kami hanya bisa menggunakan kartu truf terakhir kami. “

Patriark surgawi berkata. Dia memandang ke arah Dewa Dewa yang berdaulat dan menghela nafas.

Yang disebut kartu akhir itu sebenarnya adalah dekrit dewa yang ditinggalkan oleh Asura Road Master.

Ini adalah dekrit dewa yang ditarik sendiri oleh Asura Road Master; ada total tiga.

Satu ofensif, satu penyegelan, satu dukungan!

Sebagai harta Beyond level Divinity, jika puncak Empyrean adalah untuk mengaktifkan dekrit dewa ini mereka harus membakar sebagian besar hidup mereka sebagai biaya untuk berpotensi membunuh Divinity Sejati.

Tentu saja, Good Fortune Saint Sovereign bukanlah Divinity Sejati biasa. Membunuh Sovereign Baik Saint Sovereign mungkin tidak mungkin, tetapi mereka harus tetap bisa setidaknya melukainya. Dan jika mereka menggabungkan dua Dekrit Asura lainnya dan dekrit dewa lainnya, mereka mungkin benar-benar bisa memusnahkan Good Fortune Saint Sovereign!

Namun, saat ini, Good Fortune Saint Sovereign entah bagaimana menyatu bersama dengan tubuh Kelaparan.

Iblis abyssal – Kelaparan.

Eksistensi yang tak terbayangkan dengan kekuatan hidup yang sangat menakutkan. Jika mereka hanya membakar sebagian dari hidup mereka untuk mengaktifkan dekrit dewa yang ditinggalkan oleh Asura Road Master, apakah mereka bahkan dapat melukainya dengan parah?

Hati semua orang bertambah berat dengan keraguan. Jika mereka tidak bisa melukai Kelaparan dengan parah, bagaimana mereka bisa berharap untuk melarikan diri?

Dewa Tua yang berdaulat dengan tenang melacak cincin ruangnya. Dia perlahan berkata, Saya tidak pernah membayangkan bahwa ketika kita berdiri di tebing hidup atau mati, Good Fortune Saint Sovereign akan muncul bahkan lebih hebat dari sebelumnya. Saya awalnya berpikir bahwa dengan keputusan tuhan kami dan puncak Empyreans ras saya membakar hidup mereka untuk mengaktifkan mereka, mereka setidaknya bisa menimbulkan ancaman bagi Good Fortune Saint Sovereign. Tapi sekarang tampaknya hanya membakar sebagian dari hidup mereka tidak akan cukup … pada kenyataannya, bahkan puncak Empyrean saja tidak akan cukup … “

“Semua orang … siapa yang mau melangkah?”

Dewa Sovereign yang tua tidak pernah berpikir bahwa hal-hal akan berubah seperti ini.

Hanya puncak yang bisa diaktifkan oleh Empyreans Dekrit Asura. Dan dalam situasi ini, untuk menampilkan kekuatan terbesar dari Dekrit Asura dan merusak Kelaparan sebanyak yang mereka bisa, mereka yang mengaktifkan dekrit dewa harus sepenuhnya membakar setiap sisa hidup mereka. Dengan kata lain … itu untuk mengorbankan diri mereka sendiri!

Selain itu, satu orang tidak cukup!

Dengan semua Empyrean dari ras kuno ditambahkan bersama-sama, ada total tujuh puncak Empyreans; ini adalah angka yang relatif tinggi.

Tujuh puncak Empyreans. Tiga dekrit dewa.

Dewa Lama yang berdaulat berencana memiliki dua puncak, orang-orang Empyre mengaktifkan dekrit dewa pertama bersama!

Dua adalah angka terbaik. Empyrean kedua hanya akan mampu meningkatkan kekuatan Dekrit Asura kurang dari setengahnya, dan Empyrean ketiga akan menambah lebih sedikit dari itu.

Awalnya, mengaktifkan Dekrit Asura tidak berarti kematian, dengan demikian Sovereign Dewa lama bersedia menunjuk orang lain untuk menggunakannya.

Tapi sekarang, menggunakan mereka berarti kematian. Jadi Sovereign Dewa lama tidak memaksa siapa pun, tetapi sebaliknya meminta yang hadir.

Mata tua Dewa Sovereign tua itu menyapu puncak puncak yang hadir Empyreans. Rasa bersalah tampak jelas di wajahnya. Dia juga ingin pergi berperang, tapi … dia tidak bisa mati sekarang. Selama pelarian ini, mereka membutuhkan seorang pemimpin untuk memimpin pasukan, dan dia adalah tulang punggung ras kuno.

“Aku bersedia pergi berperang …”

Primal tua Dewa Empyrean berkata. Dia adalah puncak Empyrean dan sudah hidup selama 80-90 juta tahun. Dia mencapai usia senja dan tidak memiliki banyak waktu tersisa.

“Aku juga ingin pergi …”

“Izinkan aku!”

< p> Saya sukarela!”

…….

Peak Empyreans berdiri satu demi satu. Bencana besar ini melibatkan hidup atau mati rakyat mereka. Ras kuno ini, orang-orang Empyrean telah lama mengeraskan tekad mereka dan rela mati.

Melihat begitu banyak orang Empyrean berdiri, mata keruh Dewa Sovereign yang lama dipenuhi dengan air mata. Sekarang, dia harus memilih.

Yang dia pilih adalah mereka yang mati!

Lin Ming berdiri tidak terlalu jauh, diam-diam menonton semua ini terjadi. Selain Dewa Lama yang berdaulat, enam puncak Empyreans lainnya tidak menghindari tugas mereka sama sekali. Dan Lin Ming tahu bahwa jika Dewa Sovereign tua perlu mengorbankan hidupnya, dia tidak akan berkedip untuk melakukannya.

Adegan ini membuat Lin Ming kaget.

Perasaan yang sudah lama hilang dari hatinya mulai diam-diam berlama-lama di dalam dirinya. Dia mengepalkan tangannya.

Beberapa orang berjuang untuk membunuh orang lain dan mencuri harta benda mereka.

Beberapa orang berjuang untuk membalas dendam dan mengurangi musuh-musuh mereka.

Beberapa orang berjuang untuk mendapatkan kesempatan dan harta yang beruntung. < / p>

Tapi, ada juga yang bertarung dan bahkan rela mengorbankan diri demi orang lain, demi kebaikan yang lebih besar dan kelanjutan rakyat mereka …

” Wuhen, Pertempuran Sovereign, kalian berdua mundur! ”Dewa Sovereign yang lama melambaikan tangannya. Battle Sovereign dan Diwuhen sama-sama Empyreans di puncak perdana mereka. Mereka adalah harapan dan pemimpin masa depan dari ras kuno dalam bencana besar ini, dan mustahil bagi Dewa Sovereign yang lama untuk mengorbankan mereka.

“Tapi …”

“Yang Mulia … “

Mata Diwuhen dan To Bagui memerah dan berkabut, tetapi Dewa Sovereign lama telah langsung membubarkan mereka.

” Whitemark, Dugu, aku minta maaf … “

Dewa Tua yang berdaulat memilih dua orang, keduanya memuncak Empyreans dari ras dewa primal. Dewa Tua Sovereign menutup matanya dengan tenang, dua garis air mata mengalir di wajahnya yang keriput …

“Mengerti!”

“Hebat!”

Keduanya Empyreans tua melangkah maju. Saat Lin Ming melihat rambut putih dan punggung bengkok mereka, dia tidak tahu apa yang harus dirasakan.

Artis bela diri ras kuno lainnya memandang mereka dan tidak dapat menahan kesedihan di hati mereka.

“Jika kamu memiliki kata-kata yang ingin kamu ucapkan …”

Dewa Sovereign tua bertanya.

Whitemark diam. Dia mengeluarkan lukisan gulir dari cincin spasial dan liontin batu giok. Dia diam-diam membuka gulungan itu. Kertas gambar ini sangat kuno, seolah-olah disimpan untuk rentang yang termasyhur>

Lukisan pada gulungan itu adalah anak-anak yang kekanak-kanakan dan polos. Pemuda itu memiliki liontin batu giok yang tergantung di pinggangnya, persis sama dengan yang dipegang Whitemark.

Ini cucu saya. Bakat alaminya tidak bisa dianggap terlalu hebat, tetapi dia rajin di masa mudanya dan selalu memberikan upaya terbaiknya. Selama masa mudanya, ia dengan keras kepala pergi untuk bertualang, dan ia memasuki Reruntuhan Alam Purba untuk meredam dirinya dalam bahaya alam mistik di sana. Tapi setelah itu, dia tidak kembali … “

Suara lelaki tua itu terdengar tua dan serak. Ini adalah satu-satunya cucunya. Ras dewa primal adalah ras yang tidak diterima oleh Dao Surgawi. Mereka tidak dapat dibandingkan dengan tiga ras puncak karena kemampuan reproduksinya sangat buruk.

Mereka memiliki beberapa keturunan, dan bahkan pada saat itu keturunan Empyre tidak harus jenius yang tak tertandingi. Alasan mengapa manusia dan orang suci dapat menemukan talenta di antara barisan mereka adalah karena populasi mereka yang berkembang pesat. Keturunan mereka yang tak terhitung disaring melalui lapisan demi lapisan tes sampai yang terbaik tersisa.

“Jika Anda dapat menemukannya, tolong jaga dia untuk saya. Dalam hidupku, dia adalah satu-satunya kekhawatiranku yang tersisa … “

Pria tua itu menyerahkan dua item kepada Diwuhen.

Diwuhen tidak tahu apa yang harus dirasakan. Dia membelah bibirnya seolah ingin mengatakan sesuatu, tetapi tidak ada kata-kata yang keluar. Dia akhirnya menghela nafas.

Dia tahu bahwa kemungkinan menemukan pemuda ini hampir tidak ada.

Kemungkinannya … dia sudah binasa. Namun, dalam ras dewa primal yang memiliki jumlah rendah untuk memulai, mereka menghargai keturunan mereka di atas segalanya dan tidak tahan memikirkan kehilangan mereka atau bahkan menyerah pada mereka.

Secara khusus, sekarang Whitemark sebentar lagi akan mati, di dalam hatinya dia berharap garis keturunan sendiri ini bisa berlanjut terus …

“Dugu, dan kau …?”

Dewa Tua yang berkuasa memandang yang lain Empyrean, matanya basah.

Dugu melihat ke belakang dengan acuh tak acuh, dengan perlahan menggelengkan kepalanya.

Dibandingkan dengan Whitemark, Dugu tumbuh di hutan belantara sejak masa mudanya, hidup dengan meminum darah. burung dan binatang buas. Disposisi-nya lebih terlepas.

Suatu kali, dia berkelana ke Ruins of Realm Primeval sebagai seorang pembunuh. Tangannya berlumuran darah seniman bela diri suci.

Aku tidak banyak bicara. Saya tidak punya keturunan, hanya diri saya sendiri … “

Mata Dugu tidak sedih atau bahagia. Alih-alih, mereka berisi ketenangan yang tenang dan keteguhan hati yang keras.

Dia dulu muda, dan dia juga sangat mencintai seseorang.

Namun … dalam hidupnya yang panjang, wanita yang dicintainya tidak mampu melahirkan anak.

Kemampuan reproduksi ras dewa primal terlalu rendah. Seolah-olah Dao Surgawi telah mengutuk mereka …

Dia telah tiba sendirian di dunia ini dan sekarang dia akan mati sendirian. Mungkin ini adalah takdirnya untuk menjadi seorang pembunuh, tetapi saat ini, dia bukan lagi seorang pembunuh …

Suasana kapal roh itu tegang dan berat.

Khawatir, takut, marah, dan bahkan kesedihan terhadap masa depan.

Mata setiap orang berkilau dengan cahaya, pikiran mereka dipenuhi dengan pikiran.

Semua orang menyaksikan ketika Dugu dan Whitemark pergi.

Keduanya dari mereka melangkah ke haluan kapal.

Putra Keberuntungan Saint memandangi kedua lelaki tua ini di haluan kapal dan tersenyum jahat. “Dua orang bodoh mencari kematian!”

Di samping Good Fortune Saint Son, perhatian Good Fortune Saint Sovereign dengan penuh perhatian terfokus pada dua pria tua itu.

Keduanya adalah puncak Empyreans di tahun-tahun terakhir kehidupan mereka. Ini tidak cukup bagi Good Fortune Saint Sovereign untuk merasa takut, tetapi kertas simbol hitam di tangan mereka benar-benar mengejutkan.

Itu… keputusan dewa? Baik! Kalau begitu biarkan aku melihat seperti apa kekuatan pamungkas ini!

Dekrit dewa hitam murni membawa aura pembantaian yang tak ada habisnya. Di bawah kendali Whitemark, perlahan-lahan melayang ke atas. Whitemark dengan tenang melihat dekrit dewa yang melayang di depannya. Kemudian, dengan teriakan resonan, cahaya merah darah cemerlang menerangi matanya. Angin bangkit di sekitar tubuhnya. Rambutnya berkibar ke atas dan jubahnya berkibar-kibar. Pada saat ini, ia memancarkan cahaya yang menyilaukan. Gelombang kekuatan kehidupan yang besar menyembur keluar darinya seperti sungai-sungai yang mengamuk, melonjak tanpa henti ke tengah dekrit dewa. Dan pada saat berikutnya, semua darahnya mendidih ke permukaan, mengalir ke dekrit dewa. Tubuh lama Empyrean direndam dalam cahaya ilahi yang menyilaukan. Kemudian, cahaya ilahi juga menyala di sekitar Dugu. Wajahnya masih dingin dan acuh tak acuh, tapi sekarang ia mengandung tatapan yang tegar dan tak mau menyerah! Hidupnya telah mencapai ujungnya dan ini akan tidak berubah. Tapi, dia tidak ingin generasi masa depan dari ras dewa primal berbagi nasibnya! “Jika langit harus menghancurkan ras dewa saya, maka dengan darah dewa saya, biarkan saya berubah menjadi api iblis yang membakar langit!” darah mulai membara. Ini adalah kecemerlangan terakhir yang dilepaskan dari membakar hidupnya! Pada saat itu, dekrit dewa sepertinya menjadi hidup. Fluktuasi yang berasal dari dalamnya. Meskipun ini hanya fluktuasi sederhana, itu seperti senjata ilahi yang telah tertidur selama satu triliun tahun sedang diaduk, melepaskan aura yang menakutkan. Sebuah hantu Asura hitam besar mulai perlahan muncul …