Martial World – Chapter 1907 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1907 | Baca Novel Online

Perubahan Waktu

Ada dua ketetapan dewa, satu dengan kata Seal dan yang lain dengan kata Faith. Kata Seal adalah teknik pemeteraian yang hebat, yang mampu mengikat jiwa dan menghancurkan tanda roh.

Tetapi kata Iman adalah teknik yang mendukung. Itu dapat membuat seorang seniman bela diri menggali potensi terbesar dalam hidup mereka untuk waktu yang singkat, memperoleh kekuatan sepuluh kali lebih besar dari apa yang mereka miliki!

Namun, target dari kata Faith harus jadilah Divinity Sejati. Hanya Divinity Sejati yang dapat menahan kekuatan yang begitu kuat.

“Untuk puncak Empyrean, tubuh dan fondasi mereka lebih rentan dan jika mereka dipaksa untuk menahan kekuatan kata-kata Iman maka tubuh mereka mungkin runtuh dari masuknya kekuatan. Bahkan jika mereka bisa menahannya, mereka tidak akan bisa bertarung lama. Itu akan sama dengan membakar hidup mereka untuk pertempuran … “

Ketika Dewa Sovereign tua berbicara, Diwuhen melangkah maju.

” Guru yang terhormat, izinkan saya untuk menahannya! ”

Saya akan melakukannya! Kerugian dari ras dewa tidak kecil dan ketika sampai pada tubuh fana, ras surgawi saya sedikit lebih hebat daripada ras dewa. ”Kata Bagui. Jika seorang Empyrean tua memiliki Dekrit Asura yang digunakan pada mereka, maka tubuh mereka akan hancur begitu saja di tempat. Hanya puncak Empyrean di puncak kehidupan mereka yang dapat menunjukkan potensi kata Iman.

Namun, Dewa Sovereign tua menggelengkan kepalanya. “Kalian berdua … tidak bisa menahannya …”

“Apa … ini …”

Diwuhen khawatir. Dia dan To Bagui adalah dua individu yang memiliki vitalitas terbesar dalam ras-ras sisa kuno. Ras kuno adalah ras yang mampu melipatgandakan esensi, energi, dan ilahi. Bagi Bagui dan Diwuhen, keduanya telah melakukan transformasi tubuh sebelumnya. Jika mereka tidak bisa menahannya, lalu siapa yang bisa?

Dewa Sovereign tua menarik napas dalam-dalam seolah-olah dia akan mengambil keputusan.

“Lin Ming, ikut denganku … “

Kata-kata Dewa Sovereign tua itu kesepian dan sunyi sepi. Lin Ming kaget. Samar-samar, dia sepertinya menyadari sesuatu.

Empyrean di sekitarnya bingung tentang apa yang terjadi. Mereka tidak tahu untuk apa Dewa Sovereign memanggil Lin Ming. Meskipun Lin Ming memiliki pencapaian luar biasa dalam Hukum, dalam hal kekuatan tempur keseluruhan ia berada di bawah Empyreans yang hadir.

“Dewa Senior, Anda …”

Lin Ming ragu-ragu. Tapi, Dewa Tua yang berdaulat hanya terus maju, tidak berbalik. Sovereign Dewa tua berbisik, “Saya tidak pernah berpikir … Saya tidak pernah berpikir bahwa kata-katanya akhirnya menjadi kenyataan …

“Pada akhirnya, bahwa akan ada hari seperti itu.

” Pada akhirnya, dia tidak bisa lepas dari masa lalu … “

Ketika Dewa Sovereign tua berbicara, mereka akhirnya tiba depan pintu batu polos dan berat. Pintu batu ini murni hitam dan diukir dengan pola misterius.

Lin Ming pernah melihat pintu batu ini sebelumnya. Dia selalu merasa bahwa itu mirip dengan batu nisan.

Ketika markas ras dewa dievakuasi ke dalam Bahtera Harapan, ruang rahasia ini juga dipindahkan. Pintu batu ini adalah pintu masuk ke ruangan itu. < / p>

Lin Ming diam. Dia menyaksikan saat Sovereign Dewa tua mendorong membuka pintu batu. Di belakangnya dia bisa merasakan sengit dan brutal … aura iblis!

Aura iblis ini melonjak ke ruang yang luas, menekan dengan tak tertandingi. Raungan yang dalam dan bass melolong seperti jeritan binatang buas, dipenuhi dengan kemarahan tanpa akhir dan niat membunuh, membanjiri ruangan dan menggema tanpa akhir!

Empyrean Primordius…

Lin Ming mendengarkan raungan di kamar ini dan pikirannya dipenuhi dengan ingatan yang tak bisa dijelaskan. Dalam kegelapan yang dalam ia melihat dua murid berwarna merah darah. Mereka akrab, cukup untuk membuat hatinya lebih cepat.

Binatang buas yang ganas ini sepertinya merangkak dari jurang maut. Tanduk menjulur keluar dari kepalanya dan tubuh besarnya diikat dengan lapisan-lapisan rantai. Pupil merah darahnya penuh kegilaan dan pembantaian.

Terengah-engah, matanya yang mengerikan terpaku erat pada Lin Ming. Di dalam mata ini hanyalah keinginan haus darah!

Empyrean Primordius pernah memiliki Bead Roh Grandmist. Dengan menggunakannya, dia membuka Sembilan Bintang Istana Dao dan mencapai sukses besar dalam transformasi tubuh.

Dia adalah bakat yang ekstrem. Jika bukan karena orang-orang kudus yang mencoba membunuhnya lebih dulu maka Empyrean Primordius mungkin bisa menyelesaikan Grandmist-nya Samsara Dao dan menjadi Asura Road Master yang lain!

Setelah itu, meskipun Empyrean Primordius menjadi terluka parah dan dia kehilangan Grandmist Spirit Bead, dia masih berhasil merebut tubuh abyssal.

Tubuh iblis abyssal ini bahkan lebih kuat daripada Binatang Dewa!

Empyrean saat ini Primordius adalah puncak Empyrean yang telah membuka Sembilan Bintang Istana Dao dan menyatu dengan abyssal.

Karena dia telah kehilangan rasionalitasnya, kekuatan tempurnya sangat berkurang. Meski begitu, dalam hal hanya tubuh fana, dia telah mencapai puncaknya!

Jika … dia didukung dengan Dekrit Asura dan semua potensi hidupnya digali, maka dia akan menjadi luar biasa kuat .

Seberapa besar potensi yang dimiliki Empyrean Primordius saat ini? Lin Ming menemukan ini sulit untuk dibayangkan!

“God Sovereign, apakah Anda berencana … untuk meminta Primordius Senior pergi berperang?”

Lin Ming menghela nafas dalam-dalam, tidak tahu apa yang ia rasakan. Seorang pahlawan yang telah mencapai ujungnya, yang telah kehilangan jalannya, meski begitu ia masih ingin bergegas ke medan perang, bahkan jika ini berarti mati di negeri asing!

Dewa Tua Sovereign mengangguk dalam diam mengangguk. p>

Lin Ming teringat kata-kata Empyrean Primordius telah diukir di batu ruangan –

‘Aku telah menjadi iblis, dan aku tidak takut mati lagi. Tetapi begitu saya mati di tanah aneh ini, apakah abunya akan kembali ke tanah air saya? ’

Waktu ke waktu kejelasan kembali kepada saya, dari waktu ke waktu saya tersesat dalam kekacauan. Saya tahu bahwa suatu hari saya akan beralih menjadi binatang buas. Pada hari itu, jangan bunuh aku, dan jangan menyegelku selamanya. Tunggu sampai pasukan besar orang-orang kudus datang dan biarkan tubuh iblis saya memasuki perkemahan orang-orang kudus, minum haus darah mereka, melahap isi daging saya! Biarkan aku mati secara heroik dalam pertempuran! ‘

Mengingat kata-kata Empyrean Primordius dan Empyrean saat ini yang melolong dan yang telah kehilangan semua kecerahan di matanya, Lin Ming merasakan kesedihan yang dalam dan abadi.

Dewa Sovereign tua dengan lembut menepuk bahu Lin Ming. Jangan merasa bersalah. Untuk mati di medan perang adalah keinginan terbesar yang diulangi oleh Empyrean Primordius kepadaku sebelum dia berubah menjadi iblis yang tak punya pikiran … ”

Bahkan dengan kata-kata ini, Lin Ming menemukan ini sulit untuk diterima. Meskipun ini adalah keinginan Primordius, untuk membuatnya bergegas dan mengorbankan dirinya dalam keadaan di mana ia tidak memiliki pemikiran rasional, Lin Ming menemukan ini sulit untuk dipahami.

Lin Ming berharap setidaknya pada akhirnya, ketika kehidupan Primordius menjelang senja, ia dapat memutuskan untuk dirinya sendiri dan melihat mengapa ia bertarung.

“Sovereign Dewa Senior, dapatkah junior ini mencoba membangkitkan hanya sepotong kecil kesadaran Empyrean Primordius?”

Jika Lin Ming bisa mencoba membangkitkan kesadaran Primordius, bahkan hanya sedikit, maka dia akan dapat mewujudkan Hukum. Dan dengan bisa memahami taktik tempur, efisiensi pertarungannya akan meningkat secara dramatis!

“Bisakah Anda?”

Dewa Tua yang berdaulat terkejut. Lin Ming bahkan memiliki kemampuan seperti itu?

Ini melibatkan domain jiwa yang paling misterius dari tubuh. Selain itu, ini adalah kasus yang paling menyusahkan dari penggabungan jiwa dan disosiasi kepribadian. Bahkan seorang penatua tertinggi spiritas yang terampil dalam seni jiwa akan dibiarkan tak berdaya dan frustrasi.

“Jika aku bisa mengabaikan semua potensi kerusakan pada laut spiritualnya, maka mungkin aku bisa mencoba … Dewa Dewa Senior, bisa Anda menenangkan Primordius Senior sebanyak yang Anda bisa? ”

Lin Ming pernah ingin menyelidiki laut spiritual Empyrean Primordius, tetapi ia hampir terbunuh oleh Empyrean Primordius yang mengamuk.

Dewa Sovereign tua mengangguk. Energi yang tampaknya menerima semua membentuk lautan energi yang perlahan merendam tubuh Empyrean Primordius.

Kulit Lin Ming sungguh-sungguh. Dia mengambil langkah menuju abyssal yang mengerikan ini.

Roar -!

Sama seperti Lin Ming mendekati sedikit, Empyrean Primordius melolong dan memotong cakarnya. Kekuatan gemetar besar melewati udara, mengarah ke Lin Ming!

Tapi pada saat itu, energi yang hangat dan besar melonjak dari belakang Lin Ming, mengimbangi kekuatan membunuh Empyrean Primordius.

Dewa Tua yang berdaulat sepenuhnya fokus. Dia tidak berani menggunakan terlalu banyak kekuatan karena takut membuat Primordius marah. Sekali Primordius menjadi gila, bahkan Dewa Sovereign yang tua tidak akan bisa menghentikannya. Primordius adalah mesin pembunuh yang menakutkan!

Melihat ini, hati Lin Ming sedikit tenang. Dia melayang ke atas dan ke depan sampai dia hanya tiga kaki jauhnya dari kepala hitam raksasa Empyrean Primordius.

Kemudian, menggunakan kekuatan ketuhanan dan kekuatan nenek moyang, Lin Ming perlahan-lahan merangsang energi Magic Cube, mencoba untuk memadukannya dengan lautan spiritual Empyrean Primordius.

Pada saat ini, Lin Ming tidak bisa lagi peduli menyembunyikan Magic Cube.

Dan Dewa Tua yang berkuasa dengan jelas menyadari bahwa Lin Ming memiliki harta yang berhubungan dengan jiwa di dalam tubuhnya.

“Ada harta yang dapat memisahkan lautan spiritual?”

Dewa Tua yang berdaulat itu tercengang, tetapi, dia tidak bertanya apa-apa pertanyaan. Dia secara alami menyadari betapa berharganya harta seperti itu.

Lin Ming memiliki terlalu banyak rahasia padanya, cukup untuk meninggalkan satu mati rasa.

Energi secara bertahap menembus ke Empyrean Primordius ‘kepala raksasa. Lin Ming berusaha menggunakan Magic Cube untuk mengupas jiwa iblis abyssal. Selama dia bisa menghancurkan bagian dari tanda jiwa abyssal maka dia akan bisa perlahan membangkitkan ingatan Empyrean Primordius.

Magic Cube unggul dalam menghapus tanda roh. Tetapi karena terlalu banyak waktu yang berlalu, tanda roh abyssal telah menyatu bersama dengan Empyrean Primordius. Jika dia ingin menghapus tanda roh iblis abyssal tanpa melukai jiwa Empyrean Primordius, itu hampir mustahil.

Dengan demikian, Lin Ming hanya bisa mengabaikan kerusakan yang mungkin terjadi pada jiwa Empyrean Primordius. Dia tidak berpikir dia bisa sepenuhnya membangkitkan Empyrean Primordius; yang perlu dia lakukan adalah membangunkannya sedikit.

Mata Empyrean Primordius kabur dan visinya menjadi kosong. Lin Ming hati-hati melanjutkan, butir-butir keringat menetes ke dahinya.

Dia harus benar-benar hati-hati; tidak mungkin ada kecelakaan tunggal.

Dia tahu tidak ada banyak waktu yang tersisa. Menghadapi serangan liar Kelaparan, cadangan energi Tabut Harapan berkurang lagi dan lagi. Adapun getaran kekerasan Tabut Harapan, semua itu dilemahkan oleh energi Dewa Sovereign lama untuk mengurangi dampak getaran pada Lin Ming sebanyak mungkin.