Martial World – Chapter 1908 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1908 | Baca Novel Online

Cinta dan Sakit

“Sedikit lagi … hanya … sedikit lebih …”

Lin Ming mengepalkan giginya, tidak bisa menyisihkan segala upaya untuk menyeka butiran keringat yang menetes ke wajahnya. Dalam situasi di mana dia benar-benar mengabaikan segala kemungkinan kerusakan yang mungkin dia lakukan pada laut spiritual Empyrean Primordius, dia berusaha untuk membangkitkan ingatan yang lama tertidur.

Di bawah kain yang menutupi cahaya ilahi Magic Cube, jarang terjadi kecerahan muncul di mata Empyrean Primordius.

Namun, kejelasan ini muncul sesaat sebelum mereka sekali lagi tenggelam oleh cahaya merah darah.

Dua pikiran yang berbeda bergantian bolak-balik . Tubuh Primordius gemetar hebat ketika rasa sakit membengkak dari jiwanya.

Primordius mulai berjuang. Tubuh yang keras dan seperti besi itu mengandung tingkat kekuatan yang tidak bisa dipahami!

Untuk sementara waktu, suara berderak memenuhi udara ketika energi belenggu yang ditempatkan Dewa Sovereign pada Empyrean Primordius untuk menenangkannya mulai mengeluarkan memecah suara, tidak mampu menahan tekanan.

Kulit Dewa Sovereign tua berubah.

“Lin Ming! Berhati-hatilah! ”

Setelah Primordius lepas kendali, kerusakan akan tak terhitung. Dengan tingkat kultivasi Lin Ming saat ini dan pertahanan tubuh, Primordius hanya perlu satu serangan untuk menghancurkan tubuhnya!

“Lin Ming, mundur, aku tidak bisa menahannya lebih lama lagi!”

Dahi Dewa Sovereign tua itu basah oleh keringat. Namun, pada saat ini, kekuatan jiwa Lin Ming benar-benar dituangkan ke dalam Magic Cube ketika ia mencoba untuk terhubung dengan laut spiritual Empyrean Primordius.

Roar!

Primordius melolong, mengamuk terdengar bergolak seperti tsunami dan gunung runtuh. Jika seorang Dewa Suci biasa menghadapi raungan seperti itu maka kepala mereka akan meledak dan mereka akan mati di tempat mereka berdiri.

Peng!

Lengan atas Empyrean Primordius bergetar. Belenggu energi yang mengikatnya di sana terkoyak!

Proses ini sama sekali tidak sulit. Sepertinya Primordius telah mematahkan cabang kecil menjadi dua.

Dewa Sovereign yang lama memucat. Tanpa mempedulikan hal lain, dia meraih bahu Lin Ming dan melepaskan kekuatan pelindung keilahiannya sampai batas. Dia siap menarik Lin Ming dengan kecepatan penuh saat Primordius mengamuk.

Tidak mudah bagi Lin Ming untuk membangkitkan kesadaran Primordius. Ini karena melepaskan bagian dari jiwa seseorang akan menyebabkan rasa sakit yang menyiksa jiwa, cukup untuk membuat Primordius kehilangan semua kendali.

Empyrean Primordius melolong liar. Badai energi yang mengerikan menghantam esensi sejati pelindung Sovereign Dewa lama, menyebabkan pakaiannya secara serampangan bergetar di udara dan rambut putihnya meledak ke belakang.

Pada saat ini, sesuatu muncul dan mulai memancarkan cahaya biru redup di depan Dewa Sovereign tua.

Cahaya biru ini lembut dan tidak mencolok. Dalam badai energi liar itu hampir tidak terdeteksi. Namun, saat cahaya biru samar ini tercermin di mata brutal Empyrean Primordius, tubuhnya tiba-tiba bergetar dan dia langsung tenang.

Cahaya biru ini berkabut, seolah-olah itu satu-satunya dari jenisnya. Di dalam dunia. Perlahan-lahan melayang keluar dari dada Dewa Sovereign lama, melayang menuju Empyrean Primordius.

Saat Lin Ming dan Dewa Sovereign tua melihat ini, mereka berdua kebingungan. Cahaya biru ini adalah Rantai Bencana!

Rantai Bencana adalah harta roh Dewa Divinity Sejati yang digunakan dalam membuka tanah terlarang Asura. Tubuh itu pernah dipakai oleh Permaisuri Xuanxing Surgawi, dan setelah dia meninggal, Rantai Bencana dimakamkan bersamanya. Ketika Lin Ming tersandung ke dalam makamnya, saat itulah dia mengambilnya.

Mungkinkah …

Lin Ming menahan napas. Dia menatap tanpa daya ketika semakin banyak cahaya biru muncul di sekitar Rantai Bencana. Cahaya biru berkabut ini akhirnya samar-samar berkumpul ke dalam bayangan seorang wanita.

Hantu wanita ini menjadi semakin jelas, hampir tampak seolah-olah akan bermanifestasi ke dalam realitas fisik. Penampilannya seindah bulan yang cerah dan rambut hitamnya menggantung di punggungnya seperti air terjun tinta.

Kakinya telanjang. Kulitnya berkilauan dan kristal, seolah-olah dia terbentuk dari esensi bintang dan bulan. Alisnya seperti lukisan dan matanya seterang langit pagi. Dia adalah seorang dewi dari surga tertinggi yang telah diasingkan ke dunia fana.

Permaisuri Surgawi Xuanqing!

Lin Ming panik. Rupanya tepat sebelum Permaisuri Surgawi Xuanqing meninggal, dia telah menyegel gumpalan jiwanya dalam harta roh Sejati Sejati yang dia bagikan asal-usulnya, dan sejak itu telah tertidur nyenyak di dalamnya.

Sebenarnya, biarkan sendirian seorang seniman bela diri yang kuat dalam aspek jiwa, bahkan untuk makhluk fana, setelah mereka mati, efek pribadi mereka dapat mengembangkan rasa spiritualitas. Pada waktu-waktu tertentu barang-barang ini mungkin memanifestasikan penampilan tuan mereka dari sebelum kematian mereka.

Dan Permaisuri Surgawi Xuanqing pada awalnya berada pada batas yang sangat tinggi. Selain harta roh True Divinity ini yang melampaui tingkat seorang Empyrean, tidak ada yang menyadari bahwa sebagian kecil dari jiwanya tertidur dalam Chain of Calamity.

Tidak sampai beberapa saat yang lalu ketika Lin Ming berusaha membangkitkan kesadaran Empyrean Primordius bahwa aura yang dilepaskan oleh Empyrean Primordius akhirnya menghidupkan kembali jiwa Permaisuri Xuanqing.

Dia sudah tidak punya banyak kehidupan lagi. Untuk membangunkan juga berarti dia hampir mati …

Selain Lin Ming, Dewa Sovereign tua bergetar. Dari matanya yang keriput dan tidak percaya, air mata mulai turun.

Sedangkan untuk Empyrean Primordius, saat dia melihat Permaisuri Surgawi Xuanqing, tubuhnya bergetar hebat. Dalam matanya, kebingungan dan kegilaan saling bertarung. Seolah-olah dia mengalami rasa sakit luar biasa, yang tak tertahankan.

Roar –

Empyrean Primordius berteriak kesakitan. Badai energi menyerang dengan kejam seperti bilah pisau. Lin Ming dan Dewa Sovereign tua memucat. Badai energi semacam ini bisa langsung membunuh Dewa Suci. Adapun gumpalan jiwa Permaisuri Xuanqing Surgawi, dia benar-benar tidak akan mampu menahannya!

Namun, ketika mereka akan bergerak, mereka menemukan bahwa seluruh badai telah sepenuhnya menghindari Permaisuri Xuanxing Surgawi dengan tidak ada yang mencolok di dekatnya.

“Primordius …”

Mata Ratu Surgawi Xuanqing mengungkapkan kesedihan yang mendalam. Suaranya redup, seolah-olah kata-katanya adalah ilusi …

Dengan lembut, dia terbang ke sisi Empyrean Primordius. Dia perlahan mengulurkan tangan dan dengan lembut membelai dadanya …

Dia hanya bentuk jiwa dan secara fisik tidak bisa menyentuh apa pun. Tapi, Empyrean Primordius segera menjadi lebih tenang.

Dalam jiwanya, bahkan jika dua kesadaran berbeda saling menyerang seperti sebelumnya, menyebabkan rasa sakit yang tak berujung melonjak dalam dirinya, Empyrean Primordius masih menekan semua ini. Tubuhnya tidak bergerak bahkan satu inci saat dia membiarkan Heavenly Empress Xuanqing untuk menyentuhnya dengan ringan.

Ini karena …

Tidak peduli apa yang dia alami, tidak peduli apa yang dia telah menjadi, apakah itu di masa lalu atau di masa depan, dia tidak akan pernah bisa menyakiti wanita ini …

“Jika Anda tidak dapat mengingat, maka jangan pikirkan tentang itu …”

< p> Permaisuri Surgawi Xuanqing berbisik, tidak mampu menahan pandangan di depannya. Berpisah selama 100.000 tahun dan bertemu sekali lagi, segalanya benar-benar berakhir seperti ini.

Dia telah berubah menjadi iblis, kehilangan kewarasannya. Dia telah meninggal di tempat lain, hanya menyisakan sedikit jiwanya. Meskipun rasa sakitnya telah mencapai puncak, dia tidak bisa menangis …

Jiwa tidak akan meneteskan air mata, tetapi mereka akan merasakan batas rasa sakit.

Mereka dengan lembut saling mendukung satu sama lain . Meskipun tidak ada sentuhan fisik yang nyata, pada saat ini hati mereka masih terhubung. Ini karena … dalam hati dan pikiran masing-masing mereka telah saling menandai, merek yang tidak akan pernah dilupakan.

Empyrean Primordius sudah sepenuhnya menetap. Dua kepribadian berbeda di dalam dirinya tidak lagi dalam konflik.

Di dalam matanya, kecerahan murni menunjukkan.

Dia menatap Heavenly Empress Xuanxing, sepertinya mengingat semuanya.

Dia tidak berbicara, karena setelah sepenuhnya menjadi abyssal, sepertinya dia tidak dapat mengatakan kata-kata …

Kemudian, dia melihat Dewa Sovereign yang lama.

Dewa Sovereign yang lama memiliki aliran air mata yang jatuh di wajahnya dan bibirnya bergetar.

Meskipun Primordius tidak menerima penjelasan, sepertinya dia sudah mengerti semua yang telah terjadi.

Akhirnya tiba – saat terakhir.

The obsesi hatinya akan segera teratasi. Dan, dia juga melihat kekasihnya sekali lagi.

Kebahagiaan singkat. Kecemerlangan terakhir kehidupan. Semuanya akan terbakar seperti meteor menembus langit, menjadi sekejap kemuliaan yang luar biasa.

“Ayah …”

Permaisuri Surgawi Xuanqing berbalik ke arah Dewa Dewa lama yang punggungnya membungkuk dengan usia. Dia ingin menangis, tetapi tidak ada air mata mengalir.

Bibir Dewa Sovereign tua menggigil. Dia ingin mengulurkan tangannya untuk membelai pipi putrinya, tetapi dia tidak bisa merasakannya sama sekali.

Dewa Tua yang berdaulat itu menghela nafas panjang. Yang ada di depannya adalah putrinya yang telah meninggal 100.000 tahun yang lalu, dan juga satu-satunya keturunan langsungnya.

Untuk ras dewa purba yang jarang memiliki keturunan, anak-anak mereka adalah segalanya bagi mereka.

>

Putrinya bangga dan sombong dan cantik, dan memiliki kehidupan seseorang yang akan masuk ke dalam keilahian. Tapi di usia tuanya ketika waktunya akan segera berakhir, dia sudah mengambil langkah maju dan diam-diam meninggalkannya. Untuk Dewa Sovereign tua, besarnya serangan di hatinya ini bisa dibayangkan.

“Tidak ada waktu …”

Permaisuri Surgawi Xuanqing menggelengkan kepalanya. Dia sepertinya mengerti apa yang sedang terjadi.

Dia terbang menjauh dari sebelum Dewa Sovereign yang lama dan mendarat di bahu Empyrean Primordius yang kokoh.

Empyrean Primordius yang menjulang tinggi itu seperti menara besi, penjelmaan iblis. Dan di atas bahu setan ini adalah Permaisuri Surgawi Xuanqing yang sangat cantik dan elegan. Rahmat dan kehadirannya seperti peri abadi.

Saat gambar ini jatuh ke mata Lin Ming, itu menjadi abadi …

Dewa Tua yang berdaulat diam-diam mengeluarkan dekrit dewa. Pada saat ini, dekrit dewa hitam ini tampak dingin dan tanpa ampun.

Hati Dewa Sovereign yang lama berdarah.

Jika Empyrean Primordius dan Permaisuri Surgawi Xuanqing harus membakar hidup mereka dalam pertempuran, maka biarlah dia yang secara pribadi menyalakan api …

Menghadapi Dewa Yang Berdaulat lama, Empyrean Primordius telah menenangkan dirinya dan dengan tenang menunggu pertempuran terakhir ini. Pada saat ini, ada rasa puas di matanya.

Pada saat terakhir ia bisa bersatu kembali dengan cintanya. Hidupnya akan mampu terbakar dalam kegelapan sebelum memudar. Dengan ini, obsesi dan keengganan yang telah dipegangnya selama 100.000 tahun telah memudar banyak. Kemudian, dia melihat Lin Ming. Empyrean Primordius tidak tahu siapa Lin Ming, tetapi dia bisa merasakan aura sendiri di tubuh Lin Ming. Tanpa ragu, Lin Ming adalah keturunannya. Dia bisa merasakan kekuatan besar Lin Ming. Di dalam tubuh pemuda ini sepertinya ada Naga Sejati yang sangat tertidur! Potensi pemuda ini tidak ada habisnya! Dengan orang luar biasa yang mewarisi harapan dan warisan terakhirnya, bahkan jika dia mati dalam pertempuran dia tidak akan menyesal … Empyrean Primordius tidak mengatakan apa-apa, tetapi Dewa Sovereign tua sepertinya memahami pikirannya. .Penguasa Dewa tua mulai diam-diam mengucapkan mantra. Hukum Asura Surgawi Dao mulai berkumpul. Sinar cahaya ilahi bersinar dari tubuh Dewa Sovereign lama. Tetesan esensi darah merembes keluar dari antara alis Dewa Penguasa lama dan terus tenggelam ke dalam dekrit dewa. Dewa Penguasa lama membakar hidupnya sendiri. Kata-kata Iman. Dia harus mencurahkan hidupnya untuk menyalakannya, dan hanya dia yang paling cocok untuk melakukannya! Dari tubuhnya yang layu, kekuatan hidup yang tak tertandingi dan kuat mulai bangkit. Gelombang energi yang sangat besar mengalir keluar seperti sungai yang mengamuk, menyatu dengan dekrit dewa. Dekrit dewa menjadi semakin cerah hingga sepenuhnya terbakar, berubah menjadi rune yang tak terhitung jumlahnya yang menyatu menjadi tubuh Empyrean Primordius. Pada saat ini, Empyrean Primordius merasakan ketidakterbatasan. kekuatan aduk di tubuhnya. Tubuh fana besarnya tumbuh sekali lagi. Kekuatan mengerikan yang meresap dalam dirinya seperti gunung berapi yang akan meletus kapan saja, kekuatan yang tidak bisa ditekan, hanya dilepaskan! Matanya berkobar dengan semangat juang. Indranya setajam binatang buas ketika dia bergegas keluar dari kapal roh dan mengunci Kelaparan dan Good Fortune Saint Sovereign! Empyrean Primordius belum pernah melakukan kontak dengan Good Fortune Saint Sovereign sebelumnya. Tetapi pada saat ini, Empyrean Primordius tahu bahwa Good Fortune Saint Sovereign adalah musuh terbesar dalam hidupnya. Hanya satu dari mereka yang bisa hidup di bawah langit!