Martial World – Chapter 191 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 191 | Baca Novel Online

Kuras Jiwa Anda

Prajurit yang memegang pedang berhenti hanya dua kaki dari Na Yi. Namun, Na Yi memiliki tampilan tenang yang sama seperti sebelumnya, tanpa sedikit pun panik. Dia melihat gagang pisau bergetar. Mata master pedang itu telah menjadi seperti kaca dan kosong, tak bernyawa; itu jelas tidak mungkin baginya untuk menyerangnya.

Dia tidak tahu apa yang telah dilakukan Lin Ming beberapa saat yang lalu. Dengan hanya melihat, dia telah menyebabkan laut spiritual musuh runtuh, dan mengubahnya menjadi sayuran lengkap!

Pria yang menjadi bodoh ini bukanlah anjing atau kucing, tetapi adalah seorang prajurit yang mengeraskan pertempuran. Suku Api Cacing, yang budidaya berada di tahap Penempaan tulang tengah. Dia telah bertarung dalam pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, dan disiplin serta kehendaknya lebih baik daripada besi.

Kekuatan macam apa ini?

Lin Ming telah berulang kali memberikan kejutan yang mengguncang jiwanya . Setiap kali Na Yi berpikir dia telah menebak batas kekuatan Lin Ming, dia dengan cepat menemukan bahwa dia benar-benar salah. Mengenai Lin Ming, hanya ada satu kata untuk menggambarkannya – tak terduga.

Prajurit itu sudah menjatuhkan pedangnya. Dalam keadaannya yang saat ini tak tertahankan, dia sama saja sudah mati.

Lin Ming memandang prajurit ini yang telah kehilangan akal sehatnya. Pusaran-pusaran hitam yang berputar di dalam pupilnya mulai reda. Pusaran ini hanya bisa dilihat oleh seseorang yang telah ditarik ke dalam 100 Samsara.

Setelah memahami maksud bela diri Samsara, Lin Ming menemukan bahwa niat bela diri semacam ini dapat digunakan untuk lebih dari sekadar mempertahankan hatinya dari seni bela diri; itu juga bisa digunakan dalam serangan spiritual langsung.

Dengan menggunakan kekuatan Samsara di kedua matanya, dia bisa menyedot jiwa orang lain ke dalam 100 Samsara. Jika mereka kehilangan diri mereka dalam segudang kenangan, maka lautan rohani mereka akan hancur di dalam diri mereka.

Dari lima prajurit, hanya ada prajurit yang menggunakan tombak yang tersisa. Dia adalah bos dari lima.

Ketika dia melihat tiga mayat di tanah, dan prajurit yang bersenjatakan pedang yang matanya kehilangan semua tanda kehidupan, hatinya mulai bergetar. Dari saat Lin Ming telah menghancurkan leher prajurit kulit beruang itu, hingga saat ia membuat prajurit yang memegang pedang berubah menjadi seorang idiot hanya dengan pandangan sekilas, seluruh proses hanya membutuhkan waktu dua kedipan. Dalam dua kedipan waktu, dari lima seniman bela diri Bone Forging, empat dari mereka sudah dikalahkan!

Apakah anak ini setan?

Tentara meletakkan tombak di tangannya. Dia menatap Lin Ming dengan ketidakpedulian di matanya. Dia tahu bahwa hari ini, dia tidak bisa lagi lari atau bersembunyi. Di depan orang seperti itu, ia tidak memiliki kualifikasi untuk melarikan diri.

Pemilik penginapan yang bersembunyi di lantai dua penginapan sudah merasa konyol. Sekarang, dia merosot karena kelelahan terhadap tiang di lantai dua, selangkangannya sudah basah karena ketakutan. Pikirannya bergema berulang-ulang dengan satu pikiran, dengan banyak prajurit Cacing Api ini mati di penginapannya, dia benar-benar mati!

Nak, kau tentu saja kejam. Keterampilan saya lebih rendah dari keahlian Anda, dan saya mengakui bahwa saya sudah mati! Namun, bahkan jika Anda membunuh kami, jangan berpikir untuk hidup! Cepat atau lambat Bos Besar akan datang dan mencarimu, lalu memusnahkan seluruh sukumu! Ketika waktu itu tiba, dia akan memotongmu menjadi beberapa bagian dan membuat sup darimu! ”

Lin Ming dengan sembarangan membuang tombak di tangannya. Dia tertawa dan berkata, Di mana Bos Besarmu? Tidak perlu baginya untuk mencariku. Aku hanya berpikir untuk mengunjungi dia. ”

Saat dia berbicara, esensi sejatinya telah membentuk penghalang di sekitar mereka, mengisolasi semua suara.

Pria yang menggunakan tombak itu Wajahnya tiba-tiba berubah, dan dia merasa seolah-olah sebongkah es yang dingin telah jatuh di perutnya. Tentu saja, mengapa seseorang dengan keterampilan unggul datang ke tempat kecil seperti Lembah Fog tanpa alasan sama sekali? Dia ada di sini untuk Bos Besar!

Sementara kekuatannya tampaknya berada pada tahap puncak Penempaan Tulang, kultivasinya yang sebenarnya mungkin berada di puncak wilayah Houtian, dan karena itu ia akan dapat menyembunyikan kultivasinya, karena dia akan mencapai ranah untuk kembali ke jati dirinya yang sebenarnya!

Menyadari hal ini, pria yang menggunakan tombak sudah tahu bahwa tidak ada harapan lagi baginya untuk hidup. Hidupnya akan berakhir segera setelah interogasi selesai. Dia mengepalkan giginya. Jika memang seperti itu, maka dia akan meninggalkan meridiannya dan bunuh diri!

Kekuatan jiwa Lin Ming sudah terkunci di tubuh pria yang menggunakan tombak itu. Segera setelah dia menemukan bahwa ada perubahan dalam esensi aslinya, dia dengan dingin mendengus dan mendorong telapak tangan ke arah dada pria yang memegang tombak.

Pulse Cutting Palm!

The Esensi sejati yang mendominasi jatuh ke tubuh manusia, menghancurkan semua meridiannya. Lelaki yang memegang senjata dengan keras terbatuk dan jatuh ke tanah. Rasa sakit parah yang menghantam tubuhnya membuatnya pucat.

Dia ingin memutarbalikkan esensi sejatinya, tetapi yang membuatnya takjub dan takut, dia mendapati bahwa tubuhnya seperti balon yang kempes; dia tidak bisa memanggil sedikit pun esensi sejati. Suaranya bergetar dengan ketakutan dan ketakutan ketika dia bertanya, “Kamu … apa yang telah kamu lakukan padaku?”

“Aku sudah membuang seni bela dirimu.” Lin Ming berkata tanpa perasaan.

“Membuang seni bela diri saya … Anda telah membuang seni bela diri saya … ha … haha!” Pria yang memegang tombak tertawa seolah-olah dia memiliki gangguan mental. Karena dia merasakan sakit di meridiannya, dia tahu bahwa apa yang dikatakan Lin Ming benar. Sejauh menyangkut seorang prajurit dan seniman bela diri, menyia-nyiakan seni bela diri mereka jauh lebih buruk daripada membunuh mereka.

Lin Ming tidak peduli apa yang dipikirkan pria yang menggunakan tombak itu. Dia mengambilnya dan memberi tahu Na Yi dan Na Shui di belakangnya, “Ayo pergi.”

“Oke.” Na Yi dengan cepat mengikuti. Na Shui juga sedang kesurupan. Setiap kali dia melihat Lin Ming bergerak, dia merasa merinding naik di sekujur tubuhnya.

Tidak peduli apakah itu ketika dia berurusan dengan pria botak atau serigala korup, atau bahkan berurusan dengan lima orang jahat ini tentara, tidak pernah ada perkelahian. Dia hanyalah kekuatan luar biasa yang menghancurkan dan membunuh semua sebelum dia!

Kekuatan yang membingungkan ini meninggalkan kesan mendalam pada Na Shui.

“Ah Shui, ayo pergi.” < / p>

“… Oke.” Na Shui membeku sejenak sebelum dia pindah. Lin Ming sudah berjalan keluar dari penginapan.

Dia dengan blak-blakan mengambil lima tentara ‘Crimson Blood Horses dan melempar prajurit yang memegang tombak ke salah satu punggung mereka seperti anjing mati. Kemudian, dia melompat ke atas kuda itu.

Kuda Darah Crimson memang pantas namanya. Kuda terkenal ini cukup pintar. Itu tidak mengenali Lin Ming sebagai tuannya, dan setelah Lin Ming melompat di atasnya, ia mundur ke belakang untuk melepaskannya.

Lin Ming dengan dingin mendengus dan menjepit kedua kakinya ke bawah. Crimson Blood Horse merasakan tekanan kuat diterapkan padanya. Itu tidak bisa menahan kekuatan ini, dan hampir jatuh dalam gerakan berlutut.

The Crimson Blood Horse mengeluarkan suara merengek, dan tidak lagi berani melawan.

Lin Ming tidak berpikir bahwa binatang seperti itu akan sangat sulit. Dia memandang Na bersaudara dan berkata, “Kamu naik kuda ini.”

Lin Ming menarik prajurit itu dan melompat ke kuda lain. Na Yi dan Na Shui melompat ke atas Kuda Darah Merah. Kali ini, Kuda Darah Crimson tidak menolak.

Seperti ini, kelompok empat menunggang kedua kuda itu.

Kuda Darah Crimson sangat cepat. Mereka beberapa kali lebih cepat daripada seseorang yang berlari dengan kecepatan penuh. Dalam satu jam, mereka tiba di hutan 100 mil. Hutan Belantara Selatan sangat luas, dan medannya sangat kompleks. Begitu seseorang memasuki hutan, akan sangat sulit untuk mencari mereka. Bahkan tentara akan merasa sulit untuk menemukan seseorang.

Setelah Lin Ming tiba di sebuah rawa, ia melemparkan prajurit itu ke tanah seperti ransel. Dia menoleh ke Na Yi dan berkata, “Kalian berdua, mencari beberapa lumpur lunak dan menyebarkannya di Crimson Blood Horses. Warna merah terlalu terlihat di sini. “

” Mm. Baiklah. “Kata Na Yi.

Lin Ming berbalik ke prajurit itu. Dia punya banyak pertanyaan yang ingin dia tanyakan kepadanya. Dia tidak hanya ingin tahu tentang Rawa Blackwater, tetapi dia juga ingin tahu tujuan Chi Guda untuk pergi. Dan, yang paling penting, dia ingin menemukan beberapa informasi tentang api abadi Suku Api Worm. Lin Ming ingin memastikan bahwa itu adalah Flame Essence sejati, dan ingin juga tahu kekuatan sebenarnya dari Dukun Cacing Api.

Bagi Lin Ming, bagian paling menarik dari Suku Cacing Api adalah nyala api abadi ini.

Tetapi melihat wajah cemoohan prajurit itu, Lin Ming menyadari bahwa tidak akan begitu mudah untuk mengekstrak informasi ini darinya.

Putter ini biasanya merupakan salah satu karakteristik yang paling sulit untuk dihadapi. Bahkan di bawah siksaan akan sulit untuk menarik apa pun dari mulutnya.

Lin Ming mengeluarkan belati dari cincin spasialnya. Dia berjongkok di depan prajurit itu dan berkata, Saya punya beberapa hal yang ingin saya tanyakan kepada Anda. Jika Anda bersedia menjawab, maka saya akan membiarkan Anda pergi. “

” Biarkan aku pergi? Haha! ”Prajurit itu dengan ketawa tertawa seolah-olah ini adalah lelucon paling lucu yang pernah dia dengar. “Aku bahkan tidak ingin hidup. Mengapa saya membutuhkan Anda untuk membebaskan saya? Ayah ini telah membunuh banyak orang di masa hidupnya. Sekarat sekarang baik-baik saja!

“Kamu mengeluarkan belati kecil untuk menyiksaku, dan kamu pikir ini akan berhasil? Betapa lucunya. Ketika ayah ini menyiksa orang lain, Anda masih mengisap dada ibumu! Anda ingin ayah ini memberi tahu Anda di mana tempat paling menyakitkan di tubuh manusia? Apakah Anda ingin ayah ini memberi tahu Anda cara membuat seseorang memohon kematian? ”

Tentara itu dengan angkuh tersenyum. Namun, ketika dia tersenyum dan tertawa, ekspresinya yang geli mulai pecah. Seolah-olah prajurit itu telah melihat sesuatu yang menakutkan, dan dia memucat.

Pada saat ini, di depannya, kedua mata Lin Ming telah berubah menjadi pusaran hitam yang sangat dalam dan tak terukur.

Sudut mulut prajurit itu mulai berkedut, dan dengan teriakan menyedihkan yang tiba-tiba ia berguling ke lantai. Hanya dalam waktu setengah dupa, prajurit itu telah berubah menjadi keringat, bahkan tidak bisa memanjat. Dia telah melihat banyak visi yang membingungkan dalam benaknya. Seolah-olah pisau yang tak berujung telah berputar di otaknya, merasakan rasa sakit ini membuatnya berharap dia mati.

“Bagaimana rasanya? Saya tidak perlu Anda memberi tahu saya cara membuat seseorang memohon kematian; Saya punya cara sendiri untuk menyiksa seseorang. “

Lin Ming sangat mudah padanya. Jika dia menunjukkan kekuatan penuh dari niat bela diri Samsara, maka prajurit komandan ini sudah akan berubah menjadi orang bodoh yang suka ngobrol.

Tentara itu tidak bisa tersenyum lagi. Rasa sakit yang memilukan jiwa yang menakutkan itu beberapa saat yang lalu telah membuatnya berharap untuk kematian segera.

Bibir Lin Ming melengkung ke atas dalam seringai jahat; dia tampak seperti setan yang tersenyum. Tentara itu merasa hatinya menjadi dingin. Pemandangan paling mengerikan adalah mata Lin Ming. Dia tidak punya murid. Sebaliknya, tidak ada apa-apa selain pusaran spiral hitam, seolah-olah ada kekosongan tak berujung dalam dirinya.

“Kamu … apa yang baru saja kamu lakukan?” Tentara itu telah kehilangan semua ketenangannya. Menurutnya, pemuda di depannya ini bukan lagi manusia. Aku baru saja menghabiskan sebagian jiwamu. ” Kata Lin Ming dengan santai. Setiap manusia memiliki jiwa. Setelah kita mati, jiwa pergi menuju reinkarnasi. Namun, jika arwah hilang, maka ia akan dimusnahkan, dan Anda tidak akan bisa memasuki Samsara. Anda baru saja melihat gambarnya, kan? Itulah ingatan jiwa Anda tentang kehidupan lampaunya ‘Samsara. Saya akan memberi Anda satu kesempatan lagi. Jika Anda bersikeras untuk tidak berbicara, maka saya akan menguras jiwa dan pikiran Anda, sehingga Anda tidak akan memasuki Samsara! ” Lin Ming hanya membuat cerita acak untuk menakut-nakuti dia. Tapi kata-katanya seperti bisikan iblis. Begitu tentara itu mendengar mereka, dia takut keluar dari pikirannya. Orang-orang di Wilderness Selatan memiliki kepercayaan agama. Di dalam suku, teokrasi sering kali lebih kuat daripada raja atau raja suku. Pemimpin tertinggi suku sering kali adalah Dukun, Dewa Penyihir, atau Utusan Tukang Sihir, tetapi itu bukan kepala suku. Keyakinan akan reinkarnasi tertanam kuat di hati rakyat. “Omong kosong! Anda pikir saya akan percaya itu? “Prajurit itu bersikap berani, tetapi di dalam ia meringkuk ketakutan.” Percaya atau tidak, apa pilihan Anda? “Lin Ming tersenyum jahat. Pupilnya telah sepenuhnya berubah menjadi pusaran hitam berputar seperti sebelumnya, perlahan berputar. Mereka sama sekali tidak terlihat seperti mata manusia.