Martial World – Chapter 1919 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 1919 | Baca Novel Online

Reuni

Bang!

Setelah diserang oleh serangan bersama dari santo Empyreans, Tabut Harapan dikirim jatuh. Perisai pelindung yang menutupi kapal telah retak terbuka seperti kulit telur, dengan celah yang mengkhawatirkan di rune.

Sebagian energi dari santo, serangan Empyreans sudah dapat menembus perisai pelindung dan menabrak Tabut Harapan.

“Lin Ming, siapa yang kamu katakan akan datang?”

Diwuhen meraih bahu Lin Ming. Dalam situasi kritis seperti itu dia tidak tahu apakah orang-orang yang dibicarakan oleh Lin Ming adalah teman atau musuh.

“Alam Ilahi … seniman bela diri manusia!”

kata Lin Ming. Pada saat ini, dalam benaknya, Thousand Mile Heartlink masih bergema dengan suara khawatir Xiao Moxian.

“Alam Ilahi! Manusia! ”

Orang-orang kuat ras kuno terpana mendengar ini. Alam Ilahi dipisahkan dari Alam Semesta oleh Surga lain. Bahkan jika musibah besar turun dan Tembok Lamenting Dewa menjadi sangat lemah, akan sulit bagi ras mereka untuk bertemu. Meski begitu, kedua ras hanya memiliki koneksi terkecil di antara mereka.

Empyrean Primordius adalah seorang manusia dan Permaisuri Surgawi Xuanqing telah meninggal di Alam Ilahi.

Manusia dulunya ras puncak dari 33 Surga, tetapi setelah bencana besar 3,6 miliar tahun yang lalu warisan mereka telah terputus dan Dewa Sejati mereka telah hilang. Bahkan sebagian besar orang Empyrean mereka tewas dalam konflik dan mereka telah menjadi ras yang memudar.

Seperti apa jadinya kemanusiaan di zaman sekarang?

Saat para seniman bela diri ras kuno terpana. , ada ledakan keras saat pelindung Tabut Harapan akhirnya hancur berkeping-keping!

Di tengah-tengah serangan yang mengerikan, seberkas energi melesat keluar, menyebabkan kembang api yang cemerlang menerangi ruang gelap!

“Akhirnya hancur, heh!”

Emas memahkotai Empyrean dan Saint General keduanya tertawa. Mereka menggunakan teknik mereka, yang akan menghancurkan banyak seniman bela diri dalam Tabut Harapan. Tetapi pada saat ini, Diwuhen membuang dua dekrit dewa tanpa sedikit keraguan!

Woosh!

Dekrit dewa memotong ruang seperti panah dewa, meledak di kosmos. Mereka membentuk gelombang kejut yang mengerikan yang menyapu lebih dari satu juta mil ruang.

Mahkota emas Empyrean menyeringai dengan kejam.

“Menggunakan trik lama yang sama untuk menunda waktu, tetapi Anda masih menang tidak akan bisa mengubah nasibmu untuk kehancuran! ”

Mahkota emas Empyrean menghindari badai energi dekrit dewa dan hendak menyerang sekali lagi. Tetapi pada saat ini kulitnya berubah. Dia berbalik untuk melihat bahwa di belakangnya, hanya 10.000 mil jauhnya, distorsi seperti riak mulai muncul di ruang gelap gulita …

Di dalam riak-riak ini sebuah bangunan putih yang indah perlahan muncul. Ini adalah sebuah istana!

Istana giok putih ini tampak tidak signifikan dibandingkan dengan riak ruang besar di sekitarnya, seperti daun batu giok yang mengambang di air.

Tapi seperti mahkota emas Empyrean memandang istana giok putih ini, dia merasakan sesuatu yang aneh dan aneh. Melihat istana ini, ia merasa seolah-olah semua keberadaan tidak nyata dan istana ini perlahan-lahan berkibar ke arahnya dari mimpi yang jauh.

Dan setelah itu, tepat di belakang istana ini, kapal roh mulai bergegas keluar massa. Semua kapal roh ini adalah konstruksi besar-besaran, masing-masing memancarkan atmosfer yang luas dan serius!

Dan di tengah-tengah kapal roh ini ada buddha emas yang hebat!

Buddha besar emas ini duduk di atas sebuah singgasana lotus, tubuhnya panjangnya seribu mil, menstabilkan kekosongan di sekitarnya. Sinar cahaya buddhic bertahan di sekitarnya, memberinya suasana khusyuk dan suci. Nyanyian Buddhis bersenandung di udara, mengabaikan jarak ruang untuk bergema di telinga semua seperti lonceng besar yang mencerahkan pikiran, begitu kerasnya sehingga bahkan orang tuli pun dapat mendengarnya!

Seperti ini, buddha agung itu terbang maju di ruang angkasa seperti matahari raksasa, menyilaukan mata.

“Kemanusiaan !?”

Komandan tinggi pasukan invasi Alam Suci dari ras kudus, Saint General berjubah merah , menyipitkan matanya saat dia melihat kapal roh itu. Setelah mempersiapkan perang di Alam Ilahi selama bertahun-tahun, ia tentu mengenali pengaruh kemanusiaan.

Istana giok putih berasal dari Divine Dream Heavenly Palace. Adapun Buddha agung emas, itu dari Tanah Suci Empyrean manusia yang paling mulia dan bertingkat – Gunung Potala. Ini adalah harta karun tertinggi Gunung Potala untuk melintasi ruang angkasa!

“Umat manusia … ini adalah seniman bela diri manusia?”

Diwuhen, To Bagui, dan banyak ras kuno lainnya yang terlihat oleh para Empyreans dari terkejut dan tidak percaya melilit bersama di wajah mereka ketika mereka melihat kekuatan kemanusiaan tiba.

Mereka telah mendengar bahwa umat manusia telah lama menurun. Di benak ras dewa primal, seluruh Alam Ilahi mungkin jauh lebih padat daripada Alam Semesta Purba, tetapi jumlah tuan asli mungkin tidak jauh lebih tinggi. Jadi, ketika mereka melihat pemandangan ini di hadapan mereka hari ini, mereka semua dipenuhi dengan rasa tidak percaya.

Apakah itu istana giok putih atau buddha agung emas itu, keduanya memberikan perasaan yang sangat dalam yang tak terukur.

Dari lautan berkabut cahaya putih di sekitar istana batu giok putih, seorang wanita berpakaian putih keluar dari kekosongan. Jutaan pita sutra putih kabur menggantung di tubuhnya, membungkusnya dengan kabut tipis. Dia adalah seorang jenius yang memiliki talenta dan keanggunan tiada tara.

Memandangnya seperti melihat dewi dari mimpi. Meskipun sulit untuk melihat penampilannya, dia benar-benar mengeluarkan perasaan yang tidak bisa dijelaskan, seolah-olah selalu ada suara kecil di kepala seseorang yang memberi tahu seseorang bahwa dia cantik sampai ekstrem.

Langkahnya adalah tenang dan terukur. Dia memegang pita di tangannya, seolah-olah dia tidak ada di sini untuk membantai musuhnya tetapi hanya berjalan-jalan santai di taman, menikmati pemandangan.

Sementara itu, di dua mata emas besar buddha, ada dua lelaki di kasya masing-masing duduk di mata kanan dan mata kiri.

Yang ada di mata kanan adalah seorang bhikkhu tua yang tercerahkan. Dia memegang tongkat seorang bhikkhu, seorang khakkhara, di tangannya, diletakkan secara horizontal di atas pangkuannya. Matanya terpejam ketika sutra-sutra dipanjatkan dari sela bibirnya.

Dan di mata kirinya ada seorang bhikkhu muda. Wajahnya tajam dan dipoles. Dia adalah individu yang sangat tampan dan dia mengenakan mahkota di atas kepalanya. Matanya seterang bulan dan bibirnya merah seperti cinnabar.

Pria muda yang mengenakan kasya ini adalah salah satu Empyreans manusia paling berbakat – Kaisar Shakya!

Dan di belakang buddha emas agung adalah kapal perang ilahi merah terang yang dibangun dengan megah. Di atas haluan kapal perang ini, seorang pria tua jangkung memegang pedang besar dengan angkuh berdiri di sana. Dia mengenakan jubah merah dan auranya agresif dan dalam yang tak terduga.

Dalam negosiasi antara orang-orang kudus dan manusia, Lin Ming pernah santai berkenalan dengan pria tua berjubah merah ini. Dia adalah manusia puncak Empyrean – Skyrend Godlord!

Empat manusia Empyrean berbaris, menciptakan sebuah array di kekosongan. Mereka membentuk dinding energi yang mengeluarkan tekanan mengerikan, mengejutkan kosmos!

Meskipun kedua belah pihak memiliki puncak Empyreans, momentum para kudus sebenarnya ditekan.

Secara khusus, Mimpi Ilahi dan Kaisar Shakya. Satu yin, satu yang, keduanya bersama-sama hampir mencapai ranah Dewa Sejati!

“Impian Ilahi Empyrean, Kaisar Senior Shakya, Buddha Tanpa Batas yang Hebat, Dewa Langit Skyrend!”

Saat Lin Ming melihat keempat orang ini dia sangat gembira!

Dia telah meninggalkan Alam Ilahi selama puluhan tahun dan telah mengalami rintangan dan bahaya, mengabaikan keselamatannya sendiri, mempertaruhkan nyawanya dan menderita kesulitan yang tak terhitung jumlahnya. . Dia sudah merasa terkekang untuk waktu yang lama.

Sekarang, ketika dia sendirian dan tanpa bantuan, dia melihat para Empyrean umat manusia tiba tepat pada waktunya!

“Mereka … umat manusia Empyreans? ”

Diwuhen terkejut ketika dia melihat orang-orang ini, terutama Mimpi Ilahi dan Kaisar Shakya! Dalam bencana besar ini, momentum para kudus telah luar biasa dan tak terhentikan ketika mereka pergi berperang ke segala arah, memaksa ras-ras lain mundur lagi dan lagi dalam kekalahan.

Beberapa orang meyakini bahwa ras-ras kuno yang tersisa ada di masa senja tahun-tahun mereka, yang akan segera musnah, dan takdir umat manusia telah habis. Meskipun Diwuhen dan To Bagui tidak ingin mengakui hal ini, mereka juga samar-samar memiliki ide ini di hati mereka. Tetapi ketika mereka melihat pemandangan di depan mereka, mereka benar-benar menemukan bahwa manusia memiliki jenius tak tertandingi yang membingungkan.

Sebagai kontras, bahkan jika jenius nomor satu dari ras sisa kuno, Smokeless, akan tumbuh dewasa, bahkan dia tidak akan dibandingkan dengan Mimpi Ilahi dan Kaisar Shakya.

“Kakak Lin!”

Lin Ming merasakan napas meninggalkannya begitu dia mendengar suara yang akrab ini. Dia mengikutinya untuk melihat bahwa tidak terlalu jauh di belakang Empyrean Divine Dream ada seorang wanita muda berpakaian hitam. Dia ramping dan anggun dengan kulit seterang porselen. Tubuhnya tertutup kabut hitam pudar dan di ruang di sekelilingnya, energi langit dan bumi berasal dan cahaya bintang berkumpul, berlama-lama di sekelilingnya.

Perut wanita berpakaian hitam itu sedikit terangkat. Keluar darinya adalah kekuatan hidup yang kuat namun kecil. Bahkan dari kejauhan, Lin Ming bisa merasakan bahwa ia berbagi akar yang sama dengan kekuatan hidup ini.

Wanita berpakaian hitam ini adalah Xiao Moxian! Saat ini dia sedang melihat ke Tabut Harapan dengan khawatir di wajahnya.

Adapun daging dan darah Lin Ming tumbuh di dalam perutnya, itu sudah lama muncul. Ini karena bagi orang-orang dari garis keturunan Dewa Binatang, membiakkan kehidupan kecil membutuhkan waktu yang sangat lama. Tapi, begitu anak itu lahir, ia akan memiliki kebijaksanaan spiritual yang berbakat secara alami.

Tatapan Lin Ming menembus jendela kapal Tabut Harapan dan memandang tepat ke Xiao Moxian.

Xiao Moxian tidak bisa bisa melihat Lin Ming tetapi dia bisa dengan jelas merasakan keberadaannya.

Untuk sementara waktu, semua jenis perasaan membengkak di dalam hatinya. Dia merasa bahwa dia berutang Xiao Moxian terlalu banyak …

Selama ini Lin Ming tidak dapat menunjukkan dirinya karena mereka dikelilingi oleh orang-orang kudus.

“Xian’er, bagaimana bisa Anda tahu kami berada dalam krisis? “

Di Ark of Hope, Lin Ming menggunakan Thousand Mile Heartlink untuk berbicara dengan Xiao Moxian.

” Seorang wanita memberi tahu kami. Dia mengenakan gaun hitam dan sesingkat kabut. Dia menunjukkan kepada kami gambar-gambar Anda yang sedang berjuang di Primeval Universe. Meskipun Empyrean Divine Dream curiga, dia masih dengan cepat mengumpulkan elit manusia untuk berlomba di sini. Untungnya kami berhasil menyusul tepat waktu … “

Saat Xian Moxian berbicara dengan gembira, Lin Ming tertegun. Seorang wanita berpakaian hitam sesingkat kabut … mungkinkah itu Permaisuri Jiwa Sheng Mei?

Hanya dia yang tahu bahwa dia sedang bertunangan dengan orang-orang kudus. “Sheng Mei … dia menyelamatkan kita?” Lin Ming tidak tahu apa yang harus dirasakan. Ada terlalu banyak teka-teki tentang Sheng Mei. Ling Ming melihat ke arah Empyrean Divine Dream sekali lagi. Dia tahu bahwa Ilahi Mimpi untuk bertindak sesuai dengan berita yang tidak pasti dan mengumpulkan para elit kemanusiaan untuk bergegas di sini sebenarnya adalah risiko yang sangat besar! Jika ini adalah jebakan maka ada kemungkinan mereka semua bisa dimusnahkan … Meski begitu, Empyrean Divine Mimpi mengandalkan insting dan penilaiannya sendiri untuk membuat keputusan yang berani dan tegas. Dan alasan dia mengambil risiko seperti itu adalah sebagian besar untuk menyelamatkan Lin Ming! Memikirkan hal ini, Lin Ming merasa sangat tersentuh. Empyrean Primordius, Permaisuri Surgawi Xuanqing, Dewa Lama yang Berdaulat, Impian Ilahi, bahkan Segel Ilahi Empyrean dari 3,6 miliar tahun yang lalu, serta para pejuang kemanusiaan dan ras sisa yang kuno, semua orang ini berperang di sampingnya. Dia tidak sendirian ……… Dalam kehampaan, Santo Jenderal berjubah merah melangkah maju. Dia memandang Empyrean Divine Dream dan menyeringai, “Dream Divine… hehe! Untuk berpikir Anda akan menyeberangi Tembok Lamenting Dewa untuk menantang kami. Apakah Anda berencana untuk secara resmi mendeklarasikan perang dengan ras santa saya? ”Meskipun Saint General berjubah merah adalah komandan tertinggi pasukan invasi Realm Divine ilahi, kebenarannya adalah bahwa mereka belum pernah benar-benar benar-benar menyerang Realm Ilahi. seratus tahun yang lalu, orang-orang kudus mengirim Putera Keberuntungan Saint ke Gunung Potala. Di sana, banyak orang Empyrean membuat kontrak yang menyatakan bahwa medan perang akan terbatas pada Dunia Kilau Cerah, dan orang-orang di tingkat Empyrean tidak akan langsung berpartisipasi dalam pertempuran. Kemanusiaan dan para kudus telah ada dalam kedamaian yang genting. Tetapi hari ini, ini kedamaian sementara dan palsu akan rusak! Biarkan tirai perang sejati bangkit hari ini!