Martial World – Chapter 192 | Baca Novel Online

shadow

Martial World – Chapter 192 | Baca Novel Online

Lost Vermillion Bird

“Percaya atau tidak, apa pilihanmu?” Lin Ming tersenyum jahat. Pupilnya telah sepenuhnya berubah menjadi pusaran hitam berputar seperti sebelumnya, perlahan berputar. Mereka sama sekali tidak terlihat seperti mata manusia.

Melihat mata yang tak bisa dipahami itu, prajurit itu merasakan getaran dari jiwanya yang dalam. Lin Ming telah mengatakan bahwa jiwanya akan dimusnahkan dan dia tidak akan bisa memasuki siklus Samsara dan reinkarnasi. Tentara itu takut dia tidak berbohong. Dia tidak takut mati, karena dia percaya bahwa sekali manusia mati, mereka akan bereinkarnasi. 18 tahun dari sekarang, dia akan tetap menjadi laki-laki.

Tapi untuk dimusnahkan selamanya dan tidak memasuki Samsara? Itu adalah sesuatu yang dia takuti.

Itu bisa dianggap sebagai bentuk kematian yang paling benar, kehancuran total. Itu harus menjadi tingkat hukuman tertinggi bahkan di antara iblis.

Dia berpikir bahwa Lin Ming mungkin berbohong, tapi dia ingat rasa sakit yang merobek jiwa dari beberapa saat yang lalu, seolah-olah sebagian dari jiwanya adalah ditarik keluar.

Seiring dengan ingatan yang tak terhitung banyaknya yang pernah ia lihat tentang Samsara-nya, prajurit itu tidak berani bertaruh. Jika apa yang dia katakan benar-benar benar …

Selain itu, dia sudah kehilangan semua seni bela dirinya. Bahkan jika dia mati dan tidak mengatakan apa-apa, apa gunanya hal itu?

Memikirkan hal ini, prajurit itu mulai ragu-ragu.

“Baiklah, bagaimana dengan itu, sudahkah Anda memberi itu pemikiran? “Lin Ming bertanya, tersenyum.

Prajurit itu menarik napas dalam-dalam, sudut mulutnya bergerak-gerak. Dia menutup matanya dan berkata, Ajukan pertanyaan Anda. Saya akan menjawabnya. “

” Mm. Sangat bagus. ”

.

Lin Ming dengan cepat mengajukan pertanyaannya dan bisa mendapatkan jawaban yang diinginkannya. Dia sebagian besar dapat mengkonfirmasi bahwa api abadi memang Essence Api.

Dukun Cacing Api yang mengendalikan api abadi memiliki budidaya di ranah Houtian tengah.

Adapun alasan Chi Guda pergi ke Blackwater Swamp, dia punya dua. Tujuan pertamanya adalah untuk sepenuhnya menghancurkan Suku Blackmarsh yang terletak di tepi Blackwater Swamp.

Suku Blackmarsh hanya suku kecil. Awalnya suku mereka memiliki sekitar 20.000 orang. Tetapi sepuluh tahun yang lalu, Suku Blackmarsh telah menemukan urat dari Bijih Besi Yang Mendalam Karena itu, mereka dapat berkembang dengan cepat. Tahun-tahun ini mereka memiliki banyak orang asing yang bergabung dengan mereka, dan populasi mereka telah meningkat menjadi sekitar 40 atau 50 ribu.

Sebelum Suku Na dihancurkan, Suku Na dan Suku Cacing Api adalah dua utama suku-suku yang dijaga keseimbangannya satu sama lain. Kedua suku tidak ingin melihat yang lain tumbuh lebih kuat. Karena ini, Suku Blackmarsh telah mampu mengukir tempat di mana ia bisa ada. Selama itu menyajikan upeti darksteel untuk kedua suku setiap tahun, maka mereka akan aman.

Namun, satu tahun yang lalu, Suku Na telah dimusnahkan, dan keseimbangan di wilayah itu telah rusak. Beberapa suku kecil di dekatnya sudah sepenuhnya ditelan oleh Suku Api Cacing. Mereka dapat melakukan apa yang mereka inginkan ketika mereka inginkan.

Suku Blackmarsh dengan Bijih Besi yang Mendalam adalah target paling segar. Suku Api Cacing berencana menaklukkan Suku Blackmarsh dan menggunakan orang-orang mereka sebagai budak untuk menambang Bijih Besi Mendalam. Bijih akan dikirim ke Suku Api Cacing untuk disempurnakan menjadi sejumlah besar senjata yang bisa diletakkan masa depan bagi suku mereka untuk mendominasi Hutan Belantara Selatan.

Alasan pertama Chi Guda berada di Blackwater Swamp tidak mengherankan bagi Lin Ming. Namun, alasan kedua membuatnya kaget.

Selain menaklukkan Suku Blackmarsh, Chi Guda juga keluar untuk mencari Vermillion Bird.

Seekor Burung Vermillion adalah Saint Beast yang dulu hanya lebih rendah dari Dewa Binatang. Itu juga memiliki hubungan yang mendalam dengan Phoenix.

Dalam legenda kuno dunia ini, ada kisah beberapa Binatang Dewa seperti Naga Sejati, Phoenix Sejati, dan Roc Bersayap Emas.

Namun, Binatang Dewa adalah keberadaan yang sangat langka dan tinggi. Apalagi Benua Tumpahan Langit, mereka akan langka bahkan dalam Realm of the Gods. Ketika penatua perkasa itu pertama kali menciptakan teknik pergerakan ‘Golden Roc Shattering the Void’, itu terjadi setelah pertemuan yang kebetulan di mana dia menyaksikan pertempuran antara Naga Sejati dan Roc Sayap Emas. Setelah itu, ia memperoleh beberapa wawasan, dan pergi ke retret selama 60 tahun untuk mempelajari dan memahami rahasia melalui meditasi.

Kekuatan Beast God yang tak terbatas adalah konsep yang sulit untuk dibayangkan oleh makhluk fana, bahkan yang perkasa tua-tua dari Alam para Dewa tidak ada tandingannya.

Dan di bawah Dewa Binatang adalah Saint Beasts.

Misalnya, makhluk seperti Naga Banjir, Vermillion Bird, dan Spirit Turtle semuanya adalah Saint Beasts.

Saint Beasts jauh lebih umum daripada God Beasts. Tetap saja, itu hanya di dalam ranah Dewa. Di Benua Tumpahan Langit, Saint Beast adalah eksistensi yang sangat tunggal.

Itulah sebabnya Lin Ming sangat terkejut ketika prajurit itu mengatakan bahwa Vermillion Bird telah muncul di Wilderness Selatan. Lagi pula, Hutan Belantara Selatan hanyalah tempat yang sangat, sangat kecil dari seluruh Benua Tumpahan Langit.

Nilai Vermillion Bird tidak terbayangkan. Chi Guda tidak cukup gila untuk berpikir bahwa dia bisa berharap untuk menangkapnya. Dia hanya ingin mencari beberapa jejaknya dan mengumpulkan sebagian kobaran jatuhnya. Dalam legenda, Vermillion Birds suka bertengger di pohon wutong tua ribuan tahun. Setelah mereka turun, mereka akan meninggalkan sedikit nyala api. Api ini adalah api Burung Vermillion.

Chi Guda ingin mengumpulkan api Vermillion Bird ini dan memurnikannya menjadi nyala abadi. Jika dia beruntung, maka dia mungkin bahkan dapat menemukan bulu Vermillion Bird dan menerima manfaat besar dari itu.

Bahkan hati Lin Ming agak teraduk setelah mendengar api Vermillion Bird. Namun, dia tidak benar-benar menginginkannya. Yang benar-benar dia inginkan adalah nyala api abadi; itu adalah Flame Essence sejati. Api Vermillion Bird, tidak peduli seberapa sengitnya, pada akhirnya hanya nyala api.

Lin Ming menggosok dagunya, “Mengapa ada Vermillion Bird di dalam Wilderness Selatan? Karena Saint Beast muncul, mungkinkah ini pertanda dari surga? ”

.

Rawa Blackwater membentang sejauh seribu mil. Yang lebih dalam masuk ke rawa, semakin berbahaya jadinya.

Di sisi lain rawa itu adalah Gunung Thundercrash yang terkenal. Puncak tertinggi Gunung Thundercrash menjulang setinggi 100.000 kaki dan menusuk langit. Dikatakan bahwa puncak tertinggi Gunung Thundercrash sudah lebih tinggi daripada awan, sehingga mengalami salju dan hujan sepanjang tahun.

Lima hari kemudian, operasi pencarian di dalam Rawa Blackwater telah diluncurkan ke penuh ayunan. Suku Api Cacing menghargai pencarian ini dan menganggapnya sangat serius. Militer telah mengirim 20.000 tentara untuk membantu pencarian, sementara Dukun Cacing Api juga mengirim banyak master untuk membantu. Orang-orang ini semuanya pada Periode Kondensasi Denyut, dan bahkan ada beberapa yang telah mencapai Periode Kondensasi Denyut nadi, dan hanya sedikit lebih buruk dari Chi Guda.

Pencarian untuk Vermillion Bird berlanjut selama sepuluh hari, tetapi hasil akhirnya membuat semua orang tidak bisa berkata-kata. Mereka bahkan belum menemukan satu bulu pun turun atau bahkan percikan kecil. Sebaliknya, beberapa ratus tentara telah dikorbankan di dalam Rawa Blackwater.

Chi Guda menjadi sangat marah. Dia tidak berharap menemukan Vermillion Bird, tetapi mereka bahkan tidak menemukan nyala api kecil. Ini membuatnya merasa sangat marah dan tidak nyaman. Dia telah mengandalkan ini untuk menyiapkan jasa besar bagi dirinya sendiri dan mendapatkan pengakuan Dukun. Jika dia melakukannya, maka dia mungkin menjadi Kepala Worm Api berikutnya. Namun, kemungkinan itu sekarang tidak mungkin.

Chi Guda sedang dalam suasana hati yang buruk. Tiga hari kemudian, dia memimpin pasukannya untuk menyerang Suku Blackmarsh untuk melampiaskan amarahnya.

Suku Blackmarsh memiliki total 40 atau 50 ribu orang, dan pasukan suku mereka memiliki kurang dari 5000. Tidak hanya itu , tetapi banyak dari mereka hanya anggota milisi biasa. Bagaimana mereka bisa bertahan melawan 20.000 pasukan kuat Suku Api Cacing?

Tidak ada ketegangan dalam perang ini. Suku Blackmarsh benar-benar dialihkan dan tentara yang menyerah ditangkap oleh Suku Cacing Api dan berubah menjadi budak.

Pasukan elit Suku Cacing Api bergegas menuju ke markas kepala!

Chi Guda mengendarai Crimson Blood Horse dan dia memegang tombak sepanjang 10 kaki di tangannya. Ketika mereka bergegas ke depan, ke mana pun dia mengunjungi, darah akan mengalir dan kepala akan terbang. Chi Guda menikmati kesenangan pembantaian. Dia seperti kekuatan yang tak terhentikan yang bergulir melewati segalanya. Baginya, membunuh orang sama seperti memotong rumput.

Suara tabrakan bergema, dan pintu ke markas kepala meledak. Chi Guda mendorong dirinya ke depan dan menjadi yang pertama masuk. Ruang kepala adalah tempat di mana sebagian besar kekayaan berada, dan ada juga banyak keindahan di sini. Itu setara dengan istana kerajaan.

Kegiatan favorit prajurit Fire Worm adalah untuk menjarah tempat tinggal para kepala suku. Mereka membawa peluang kesenangan tanpa batas, dan mereka juga bisa memenuhi hasrat bernafsu mereka yang paling dasar. Wanita-wanita dan selir-selir kepala itu dulunya adalah wanita-wanita cantik yang tinggi, tetapi sekarang mereka semua dilecehkan dan dihina dengan ceroboh.

Ketika pasukan Fire Worm membunuh mereka di sini, markas kepala sudah hancur. Ada orang-orang yang mengharapkan Suku Blackmarsh dikalahkan, jadi mereka telah melarikan diri terlebih dahulu.

Namun, sebagian besar wanita dan selir tidak tahu seni bela diri, jadi mereka tidak punya cara untuk berlari. Bahkan jika mereka lolos dari Blackmarsh Tribe, mereka hanya akan mati dalam perut binatang buas. Karena itu mereka tidak punya pilihan selain tetap berada di dalam markas kepala. Dalam perang suku, mereka selalu menjadi korban pengorbanan. Kali ini, tidak ada yang bahkan memperhitungkannya.

Chi Guda mencibir dan mengeluarkan perintah, “Lewati pesanan, aku ingin semua orang ditangkap dan dibawa ke aula utama! Kumpulkan semua kekayaan dan inventarisilah, lalu bawa ke aula utama! Kiri Jenderal! “

” Ini! “Seorang pria keluar.

” Anda akan memimpin 5.000 pasukan elit untuk mengejar Suku Blackmarsh. Selama ada yang tertangkap melarikan diri, jika mereka laki-laki, maka kubur mereka hidup-hidup, dan jika mereka perempuan, maka tempatkan mereka di tentara sebagai pelacur! “

” Saya menerima pesanan! “Pria itu melambaikan tangannya, dan dengan cepat membawa pasukan tentaranya sendiri untuk meninggalkan markas kepala.

Setelah suku itu dikalahkan, juga butuh keberanian untuk melarikan diri. Jika mereka tertangkap, maka akhir cerita mereka akan lebih menyedihkan. Para lelaki itu akan dikubur hidup-hidup, dan para wanita itu akan dicambuk dan perlahan-lahan disiksa sampai mati oleh para prajurit Suku Cacing Api.

Karena itu banyak orang lebih suka tetap sebagai budak daripada mengambil risiko tertangkap saat melarikan diri.

Tentara langsung bubar keluar. Prajurit Fire Worm yang kejam dan kejam mendengar bahwa mereka dapat menjarah markas kepala dan mata mereka memerah; mereka seperti hiu yang mencium bau darah.

Tak lama, jeritan pria dan wanita yang menangis bergema di seluruh gedung.

Chi Guda menyeringai; dia sangat menikmati suara ini.

Cepat! Pergi lebih cepat! “

” Ibumu, berhentilah berlarian! “

Setengah jam kemudian, pasukan Fire Worm berbaris di semua tahanan dari mana-mana dan membawa mereka ke aula utama. Orang-orang itu semua terluka, dan beberapa bahkan terluka parah. Sebagian besar pakaian wanita berantakan, dan wajah serta leher mereka memar hitam dan biru.

Terlepas dari apakah itu laki-laki atau perempuan, wajah mereka dipenuhi dengan bara api keputusasaan yang sepi. p>

Para prajurit Cacing Api membawa kotak-kotak besar penuh emas, perak, dan barang-barang berharga lainnya. Mereka menumpuk mereka semua di area terbuka aula utama. Ini dengan cepat menumpuk di bukit kecil.

Para prajurit mengumpulkan semua barang berharga, pasukan Fire Worm memungkinkan mereka untuk mengantongi sebagian uang dan juga memungkinkan mereka untuk menyentuh para wanita. Untuk menjaga sifat mereka sebagai binatang buas, mereka kadang-kadang harus diberi makan daging.

“Melaporkan kepada Bos Besar, kami menemukan saudara lelaki dan perempuan di bagian bawah sumur. Seorang pelayan mengaku bahwa mereka adalah anak-anak kepala Suku Blackmarsh. ”Seorang tentara mendorong sepasang bocah lelaki dan perempuan berusia 16 atau 17 tahun. Kedua orang ini mengenakan pakaian kasar dan murah, dan wajah mereka dilumuri abu seolah-olah mereka kotor, seperti pelayan atau pelayan yang cenderung kebakaran. Tetapi begitu seseorang melihat dengan hati-hati, mereka dapat melihat bahwa kedua tangan ini halus dan lembut tanpa kapalan. Mereka adalah sepasang cowok dan cewek yang jelas-jelas tidak pernah melakukan pekerjaan berat sebelumnya.

“Bagus.” Wajah Chi Guda diliputi oleh senyum jahat. Pasangan kembar ini memiliki kulit lunak dan lembut. Laki-laki bisa dijual kepada penguasa suku perempuan sebagai hewan peliharaan. Perempuan itu bisa digunakan sendiri.

Chi Guda turun dari kudanya, dan berjalan mendekati sepasang kembar. Dia dengan sia-sia meninju dagu gadis itu. Pada saat ini, Chi Guda dengan dingin mendengus dan meraih ke lengan gadis itu. Bagian dalam lengan gadis itu adalah panah otomatis yang tersembunyi. Bautnya berujung dalam cairan biru gelap, itu jelas beracun.

“Kamu pengadilan kematian!”

Chi Guda menampar telapak tangannya dengan sedikit kekuatan. Ada suara tulang yang retak dan seorang gadis berteriak dengan menyedihkan. Wajah gadis itu mengalir keringat dingin, dan dia hampir pingsan karena rasa sakit, pergelangan tangan kanannya hampir hancur oleh Chi Guda.

Pada saat ini, ekspresi Chi Guda berubah. Dia tiba-tiba dan cepat melompat mundur. Ada suara robekan sedikit ketika bayangan putih keluar dari sudut yang menakjubkan dan menusuk ke pinggangnya. Chi Guda hanya merasa tubuhnya mati rasa dan organ-organnya bergolak di dalam dirinya ketika dia hampir muntah darah. “Siapa !?”